Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Di kejauhan, Raja Iblis tidak membayangkan perubahan seperti itu akan terjadi. Hal-hal telah berkembang begitu cepat sehingga dia tidak akan berhasil bahkan jika dia mengabaikan Raja Penunjuk dan bergegas. The Profundity Monarch berpengalaman, lihai, dan kejam. Dia telah menghasilkan kesempatan di mana tidak ada dan menyeret dua raja gelap yang agung ke bawah bersamanya.

Api Abadi melayang tinggi di udara dengan buku kuno di tangannya. Pada saat dia menyadari penyergapan, Sousa sudah jatuh, dan dia ragu untuk mengambil tindakan untuk kedua kalinya setelah menyadari bahwa targetnya adalah Leluhur Serigala.

Bahkan Api Abadi tidak percaya diri dalam memblokir pukulan sekarat Raja Kedalaman. Jika dia ditahan selama sepersekian detik, Qianye akan menindaklanjuti dengan serangan yang kuat. Niat hitam kecil yang digunakan Qianye untuk menghadapi Raja Iblis memenuhi Api Abadi dengan ketakutan. Dia lebih suka mengambil gambar dari Red Spider Lily daripada menyentuh titik gelap itu.

Raja kulit iblis memutuskan untuk hanya mengamati.

Sekarang setelah Profundity mati, Api Abadi menghela nafas lega. Kekuatan serangan Qianye akan sangat berkurang tanpa seni rahasia menahan raja surgawi yang tidak dapat dipertahankan.

Raja Iblis tersenyum kecut, tetapi dia akhirnya tidak menyelesaikan tebasannya.

Raja Penunjuk dengan senang hati menarik kembali dan mengatur kembali napasnya.

Raja Iblis menatap mayat Profundity dan menghela nafas. “Kalian selalu seperti ini, selalu… Kalian sangat kejam bahkan terhadap diri kalian sendiri, bagaimana kami percaya bahwa kalian dapat hidup berdampingan secara damai dengan ras-ras suci?”

The Pointer Monarch berkata, “Berjuang untuk negara dan keluarga kita adalah jalan yang benar, itu adalah sesuatu yang harus kita lakukan. Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan jika Kamu menyiratkan bahwa kita seharusnya tidak melakukannya.”

Raja Iblis berkata dengan ekspresi serius, “Kalau begitu tidak ada yang perlu didiskusikan. Aku mungkin terluka, tetapi Aku masih bisa membunuh kalian semua jika Aku membayar harga tertentu. Ketika saatnya tiba, kita akan memiliki dua tertinggi yang tersisa, tetapi apa yang akan Kamu miliki? ”

Raja Penunjuk berkata dengan tenang, “Aku datang ke sini tanpa niat untuk kembali. Jika Raja Iblis ingin mengajariku, aku hanya bisa menjalankan tugas leluhurku dan melawanmu.”

Raja Iblis bergerak, menembakkan kilatan seratus meter dari Mimpi Kebangkitan. The Pointer Monarch juga menghunus pedangnya dan melompat ke dalam pertempuran.

Di sisi lain medan perang, Api Abadi telah menyulap bola api hitam di tangannya, dan Berkat Sable siap menembak sekali lagi. Progia telah melarikan diri dari jarak yang baik pada awalnya, tetapi dia telah kembali untuk meluncurkan serangan menjepit dengan Api Abadi.

Qianye hanya berdiri di sana. Yang dia lakukan hanyalah mendorong mayat Profundity Monarch ke depan dan meniupkan segumpal energi emas gelap ke arahnya, menelan sisa-sisa dalam api emas gelap yang mengamuk. Bahkan mayat raja surgawi pun akhirnya meleleh dengan cepat di tengah panasnya cuaca.

Api Abadi dan Progia menunggu dengan sabar hingga kremasi selesai. The Profundity Monarch telah mendapatkan rasa hormat mereka dalam pertempuran sebelumnya, rasa hormat yang layak untuk pembangkit tenaga listrik yang begitu besar.

Mayat itu hilang dalam sekejap mata, hanya menyisakan abu abu-abu. Qianye menyerap semua abu ke telapak tangannya dan memadatkannya menjadi permata berkilau yang berisi angin, hujan, dan cahaya.

Qianye menyimpan barang itu dan berkata, “Terima kasih sudah menunggu.”

The Eternal Flame berkata, “Tidak perlu berterima kasih kepada kami, kami memiliki kemewahan menunggu. Semakin lama kita menyeret ini, semakin besar kemungkinan Yang Mulia akan mengalahkan Ji Wentian. Mengutip pepatah manusia, waktu ada di pihak kita.”

Qianye berkata, “Bolehkah aku bertanya satu hal padamu, bagaimana kabar Nighteye sekarang?”

“Cari Ratu Malam jika Kamu berhasil meninggalkan tempat ini hidup-hidup. Jika Kamu tidak bisa, lalu apa gunanya khawatir?”

“Benar.” Qianye tersenyum cerah. “Tapi kamu salah tentang satu hal. Waktu selamanya di pihak Aku!”

Qianye tertawa terbahak-bahak saat seberkas energi darah emas gelap menembus langit dan menghilang ke kedalaman kehampaan yang tak terbatas!

Seluruh dunia mulai bergetar, dan langit mulai terdistorsi, hampir seolah-olah beberapa keberadaan yang menakutkan akan menerobos ikatannya.

Segera, semua kekuatan asal kegelapan di dunia mulai beresonansi dengan entitas menakutkan di langit. Bahkan Api Abadi dan energi Progia ditarik oleh gravitasi, hampir keluar dari tubuh mereka!

Dua raja kegelapan yang agung terkejut karena akalnya. Tiba-tiba teringat sesuatu, Api Abadi berteriak, “Dia naik! Jangan biarkan dia berhasil!”

Api Abadi menembakkan tiga gumpalan api gelap yang melayang ke arah Qianye dengan kecepatan tinggi. Progia muncul di belakang Qianye dan melemparkan tombak energi iblis ke punggungnya.

Qianye hanya berdiri di sana dengan tangan di belakang punggungnya. Niat gelap muncul di tangan kirinya dan mulai mengitarinya.

Niat hitam terbang dengan santai, tetapi semua yang ada di belakangnya berkurang menjadi ketiadaan. Tombak Progia melengkung dan memanjang saat mendekati energi, tetapi akhirnya gagal untuk mencegah nasib diserap ke dalam kegelapan. Dalam sekejap mata, tombak yang merupakan kumpulan kekuatan penuh Progia telah lenyap seluruhnya.

Niat hitam tidak melihat perubahan sama sekali. Sangat sulit untuk mengukur ukurannya—kelihatannya sangat kecil dan hampir tidak ada, namun itu adalah keberadaan kolosal yang sangat berat sehingga tidak dapat diukur.

Progia hampir tidak bisa menyembunyikan keheranannya. "Benda apa ini?"

Api Abadi tidak memiliki jawaban untuknya.

Tiga api hitam tidak terpengaruh oleh niat hitam. Serangan dari Sable Blessing lebih merupakan serangan terhadap kekuatan asal dan alam spiritual.

Tiga cermin muncul di udara dan berisi tiga gumpalan api, berakhir dengan kehancuran bersama. Red Spider Lily di tangan Qianye sekarang bisa bertarung setara dengan Sable Blessing.

Qianye batuk seteguk darah, tapi darah ini putih susu. Bertahan melawan serangan gabungan dari dua raja gelap yang hebat dan hanya batuk darah sebagai hasilnya, sekarang itu adalah pencapaian yang bisa dibanggakan.

Gemetar dunia batin semakin intens. Tanah mulai terbelah, dan bahkan gunung suci pun bergoyang karena getarannya.

Sebuah tonjolan yang samar-samar terlihat muncul di langit, hampir seolah-olah beberapa entitas luar biasa memaksa masuk ke dunia ini. Segala sesuatu di udara mulai terdistorsi sesuai. Bahkan matahari hitam pun runtuh di satu sisi dan menonjol di sisi lain, tidak seperti bola adonan yang tidak berbentuk.

Tidaklah tepat untuk menggambarkan pemandangan ini sebagai fenomena duniawi!

Kubah langit akhirnya pecah.

Pada saat ini, suara deburan ombak bergema di seluruh dunia yang tak terhitung jumlahnya—bukan hanya dunia batin atau Evernight.

Sekarang ada cacat di langit.

Dari robekan ini, orang bisa samar-samar melihat hamparan air yang tak terbatas, mengamuk ke depan dengan momentum besar.

Setiap orang melihat sesuatu secara berbeda. Kulit iblis melihatnya sebagai energi iblis yang dicairkan, manusia serigala menganggapnya sebagai aliran gelap, sementara manusia melihat warna darah yang cerah.

Bentuk kehidupan yang berbeda dari dunia yang berbeda juga melihatnya secara berbeda.

Orang Attawa berlutut dalam penyembahan yang penuh semangat, dan banyak dari para penatua menangis.

Bagi Qianye, keberadaan di balik air mata di langit memanggilnya dengan lembut. Seolah-olah dia berada di sana dan dia harus kembali ke rumah.

Dia melirik dirinya sendiri dan menyadari bahwa inti darahnya di Kitab Kegelapan telah berubah menjadi kristal. Selain itu, itu menembus menembus buku dan dikombinasikan dengan kristal raja surgawinya.

Namun, sepertinya ada sesuatu yang hilang di dalam inti darahnya.

Qianye akhirnya menyadari bahwa apa yang dia lewatkan terletak di luar langit. Dengan satu pemikiran, dia terbang ke langit dan terbang menembus atmosfer yang terkoyak.

Menuju Sungai Darah.

www.worldnovel.online