Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Emosi yang tidak dapat Aku gambarkan mengalir melalui pembuluh darah Aku saat Aku memeluk Lin Yixin. Aku akhirnya menemukannya, dan rasanya dunia menjadi cerah dalam sekejap.

……

"Kemana kamu pergi tadi malam, Yiyi? Aku sangat khawatir!" Masih memeluknya, Aku mengajukan pertanyaan pertama yang muncul di benak Aku.

Lin Yixin mendongak, menyeka air matanya dan tersenyum cerah. "Aku tidak pergi jauh. Aku berada di dalam toko roti di seberang jalan menggulung adonan untuk bibi. Dia mengizinkan Aku bermalam di sana…"

"Astaga, kamu tahu cara menggulung roti?" Aku menatapnya. "Tetap saja, kamu seharusnya datang ke stasiun kereta untuk memeriksa apakah seseorang telah muncul untuk menjemputmu! Aku menunggumu sepanjang malam! Tahukah kamu betapa dinginnya itu?"

Lin Yixin berkata, "Yah, di luar turun salju dengan lebat. Juga, aku tidak tahu bahwa kamu datang untuk mencariku!"

Dia kemudian meraih tanganku, bangkit dan berkata sambil tersenyum, "Aku sangat merindukanmu, Penipu Kecil… Sekarang traktir aku sarapan…"

Jika bagian pertama kalimatnya membuatku merasa seperti sedang bermimpi, maka bagian kedua menghancurkan hatiku hingga berkeping-keping.

Aku mengeluarkan empat koin di sakuku dan menunjukkan padanya. "Kami punya masalah. Sopir taksi yang mengantar Aku ke sini mengambil semua yang Aku miliki kecuali ini…"

Mata Lin Yixin melebar. "Jadi maksudmu kita harus kelaparan sepanjang pagi, ya?"

Aku melingkarkan tanganku di bahunya. "Bukankah kamu bekerja untuk wanita roti kemarin? Ayo beli beberapa roti secara kredit dan memakannya sementara aku memanggil Chaos Moon untuk membawakan kita uang!"

Lin Yixin mengerutkan bibirnya. "Beli secara kredit? Aku… tidak mungkin melakukan itu. Tadi malam wanita roti itu bertanya siapa yang aku tunggu, dan aku mengatakan padanya bahwa aku sedang menunggu pacarku yang 'tinggi, kaya dan tampan'. mengungkapkan kebohongan Aku?"

Mulutku berkedut. "Kamu mengatakan itu, tapi aku merasa akulah yang akan diekspos ketika aku sampai di sana."

Lin Yixin tertawa terbahak-bahak sebelum memelukku lagi dan mencium pipiku. "Terserah. Pokoknya, aku tidak keberatan makan apa-apa untuk pagi hari. Aku senang hanya bisa melihatmu!"

Aku membalas isyaratnya dengan kecupan di bibir sebelum berkata, "Aku juga senang melihatmu, tapi kami tidak bisa membuatmu kelaparan. Mari kita duduk di pintu masuk stasiun dan mengemis makanan bersama. "

"Serius? Kamu tidak tahu malu!"

Aku: "…"

……

Lin Yixin lalu menarikku menuju toko roti. "Ayo, aku akan mengenalkanmu pada bibi. Aku tidak punya satu sen pun denganku. Jika dia tidak membawaku, aku akan terpaksa tidur di jalanan tadi malam."

Aku melengkungkan bibirku. "Betapa beruntungnya kamu. Aku sudah tidur di jalanan tadi malam…"

Lin Yixin terkikik. Setelah kami menyeberang jalan dan tiba di toko roti, dia menyapa wanita roti, "Aku kembali, bibi…"

"Oh! Apakah kamu sudah menemukan pacarmu?"

Wanita roti itu tersenyum padaku. "Pacarmu terlihat cukup bagus, Nak!"

Pujian itu memenuhi Aku dengan kebahagiaan.

"Dia mengingatkan Aku pada Bi Fujian…" tambahnya.

"Pujian" itu membuatku terkejut dan tak percaya.

Tidak memperhatikan reaksiku, wanita pembuat roti itu bertanya, "Kalian berdua belum makan, kan? Ayo, aku akan mentraktirmu roti dan sup panas."

"Ohh! Terima kasih!"

Lin Yixin segera menyeretku ke sebuah meja. Terus terang, Aku sendiri hampir pingsan karena kelaparan, jadi Aku menelan harga diri Aku, makan sembilan roti dan minum 3 mangkuk sup. Di akhir makan, aku menyeka mulutku dan berkata, "Aiya, aku kenyang…"

Wanita roti itu menatapku dengan mata melebar. "Wah, selera makanmu benar-benar luar biasa…"

Ekspresi Lin Yixin berubah menjadi lebih bersalah dan menyesal. "Bibi, kami berdua tidak punya banyak uang sekarang. Jika Kamu tidak keberatan, biarkan kami membalas kebaikan Kamu dengan membantu pekerjaan Kamu pagi ini, oke?"

Wanita sanggul itu tersenyum lebar. "Tentu saja aku tidak keberatan! Aku akan menutup toko untuk sementara waktu untuk membeli gandum segar dan daging babi, tapi karena kalian berdua di sini, kamu mungkin juga menonton toko untukku. Roti daging besar adalah 1 yuan, roti sayur 80 sen, dan susu kedelai 1 yuan. Jangan campur aduk!"

Lin Yixin menjawab dengan percaya diri dan tersenyum, "Tidak masalah!"

"Mn!"

Wanita roti itu naik sepeda listrik kecilnya dan pergi seperti angin, mempercayakan tokonya kepada Lin Yixin dan perawatanku. Aku masih lapar, dan sekeranjang roti kukus benar-benar mulai menggoda Aku. Aku menjilat bibirku dan menanyakan pendapat Lin Yixin, "Er, Yiyi, bolehkah aku makan roti daging besar lagi?"

Lin Yixin memutar matanya ke arahku. "Tidak! Kamu tidak makan apa-apa tadi malam, kan? Perutmu akan pecah jika kamu menjejali diri sendiri seperti ini. Jika kamu benar-benar lapar, maka kamu bisa membeli semangkuk bubur dari warung itu. "

"Sudahlah. Bisnis lebih penting…"

Tidak butuh waktu lama sebelum jalan dipenuhi orang-orang yang mencoba mengejar kereta awal, dan banyak dari mereka mampir ke toko untuk membeli sarapan dari kami. Segera, kami menjadi terlalu sibuk bahkan untuk berbicara satu sama lain.

Meskipun Lin Yixin saat ini mengenakan pakaian compang-camping, itu tidak bisa menyembunyikan fitur cantik dan rambutnya yang indah. Pelanggan yang tak terhitung jumlahnya yang tidak berencana untuk membeli sarapan masih mampir ke toko dan membeli satu atau dua roti hanya untuk berbicara dengannya.

Pohon-ling-ling…

Pada saat itulah tiga gadis sekolah menengah yang mengendarai sepeda masing-masing berhenti di dekat toko. Gadis kurus itu menatapku dan berkata, "Dua roti sayur dan satu susu kedelai untuk kita masing-masing, dan tolong pisahkan makanannya, tampan."

Aku menjawab tanpa melihat ke atas, "Segera! Ini akan menjadi 7,6 RMB, terima kasih!"

Setelah aku mengemasi makanan dan memberikannya kepada gadis-gadis itu, gadis lain dengan mata besar dan bulat tiba-tiba berseru kaget, "OMG, kenapa kamu terlihat begitu akrab? Tunggu sebentar, kamu… Hall of Famer CGL dan Little Heavenly King, Falling Dust! Kakak perempuanku adalah penggemar beratmu!"

Aku jauh lebih tenang daripada semalam, jadi Aku menjawab sambil tersenyum, "Tidak! Aku hanya penjual roti…"

"Kamu bohong!"

Gadis itu menunjuk Lin Yixin selanjutnya. “Aku mungkin mengira kamu orang lain, tapi tidak mungkin aku bisa salah mengira Dewi Pisau Buah! Bagaimanapun juga rumor itu benar! Dewi Pisau Buah dan Raja Surgawi Kecil benar-benar berkencan! Astaga, kalian berdua datang jauh-jauh ke utara hanya untuk membuka kios dan menjual roti bersama? Sangat romantis…”

Menilai dari raut wajah Lin Yixin, aku yakin dia merasa terbuka seperti yang aku rasakan sekarang.

Setelah ketiga gadis itu mengeluarkan ponsel mereka dan mengambil foto kami, mereka mengucapkan selamat tinggal kepada kami dengan seringai lebar di wajah mereka. "Sampai jumpa lagi!"

……

"Astaga, semua orang akan tahu bahwa kita di sini sekarang…" kataku sambil menatap punggung para gadis sekolah yang berangkat.

Lin Yixin menyeka keringat di dahinya saat dia terkikik. "Jadi apa? Ini bukan publisitas yang buruk. Ini bukan toko kami, tapi kami masih bekerja keras dan mencari nafkah dengan jujur. Tapi serius, apakah kamu sudah menelepon Chaos Moon? Kami tidak bisa menjual roti di sini selamanya."

Aku tertawa. "Ya, tapi dia belum menerima teleponku. Dia mungkin dalam keadaan darurat atau naik level sekarang. Aku meninggalkan pesan untuknya, jadi kuharap dia muncul paling lambat tengah hari."

]

"Oke…"

……

Kami terus menjual bakpao hingga hampir tengah hari. Saat makan siang, wanita pembuat roti akhirnya kembali dan tersenyum kepada kami, "Temanmu belum datang? Hmm, sudah siang. Aku yakin kalian semua lapar sekarang, kan? Ayo, aku akan mentraktirmu. semuanya untuk makan!"

Lin Yixin buru-buru menggelengkan kepalanya. "Tidak, tidak, kami sudah terlalu merepotkanmu, bibi!"

Sementara mengatakan ini, dia melepas pakaian yang telah diisi oleh wanita pembuat roti dan mengembalikannya sebelum mengambil tasnya. Helm game-nya ada di dalamnya. Syukurlah dia tidak kehilangan barang bawaannya juga, atau itu akan menjadi sangat buruk.

Namun, wanita pembuat roti berkata, "Tidak apa-apa, makanan sederhana tidak akan membebaniku terlalu banyak. Juga, kalian berdua membantu menjual lebih banyak roti daripada biasanya. Aku menang tidak tenang jika Kamu tidak membiarkan Aku membalas budi."

Lin Yixin terkikik. "Baiklah kalau begitu, terima kasih banyak, bibi…"

"Mn!"

Kami mengikuti bibi ke sebuah restoran kecil. Dia memesan beberapa kibbeh dan semangkuk sup hijau lengket.

Aku menggigit kibbeh. Itu bagus. Aku kemudian membungkuk untuk mengendus sup sekali sebelum bertanya, "Sup apa ini, bibi? Aku belum pernah melihatnya. Apakah ini sup kacang hijau? Apakah ada kacang hijau di utara?"

Bibi hanya tersenyum dan berkata, "Ini sangat enak. Coba?"

"Tentu."

Aku menyesapnya, dan itu berbau semacam bau dan rasanya pahit. Namun, aftertastenya tidak buruk. Di sisi lain, itu bisa jadi karena rasa lapar Aku yang menurunkan standar makanan enak Aku yang biasa.

Lin Yixin menatapku dengan matanya yang bulat dan imut sambil bertanya, "Jadi? Bagus?"

Aku mengangguk. "Tidak buruk…"

Lin Yixin mencoba seteguk tetapi segera mengerutkan kening. Dia tertawa kecil sambil berkata, "Rasa ini agak terlalu aneh untukku. Kamu dapat memiliki semuanya jika kamu mau, Penipu Kecil. Aku baik-baik saja hanya dengan kibbeh…"

"Oke…"

……

Aku minum sekitar setengah mangkuk sup, tetapi rasa penasaran Aku masih belum hilang, jadi Aku bertanya lagi, "Bibi, sup apa ini sebenarnya? Rasanya sangat unik. minum sesuatu seperti ini sebelumnya."

Bibi itu menjawab dengan misterius, "Ini namanya sup Yangbie. Ini sangat bergizi…"

"Sup Yangbie?"

Di samping Aku, Lin Yixin melakukan pencarian internet menggunakan ponsel Aku, "Biarkan Aku memeriksa…"

Untuk beberapa alasan, kulit Lin Yixin berubah menjadi hijau seperti sup. "Cheat Kecil…"

Aku menatapnya dengan gentar. "Kenapa kamu menatapku seperti itu?"

Saat itulah kami mendengar suara memasak dari dapur. Bibi berkata, "Oh, mereka sedang membuat sup Yangbie sekarang. Mau lihat bagaimana cara membuatnya?"

Sekali lagi, kami membiarkan rasa penasaran kami menuntun hidung kami dan berjalan ke dapur. Kita seharusnya tidak. Kami melihat si juru masak menjatuhkan seikat usus hijau—usus domba segar dengan kotoran hijau segar di atasnya—ke dalam penggorengan. Saat dia menggoreng usus, isinya mengalir keluar dan membentuk semacam kotoran hijau. Sedikit air, minyak dan daun bawang kemudian, voila, sup Yangbie yang legendaris lahir…

"BLARRRRRGHHHHHH…"

Baik Lin Yixin dan aku memuntahkan isi perut kami ketika kesadaran akhirnya menghantam kami.

……

Pada saat Aku akhirnya selesai muntah, kulit Aku hampir sehijau rumput. Sambil mendukung Lin Yixin, Aku berkata, "Yiyi, mengapa Kamu memuntahkan semuanya ketika Kamu hanya mengambil satu teguk? Aku tahu sup Yangbie terlihat buruk, tetapi sebenarnya tidak terasa seburuk itu …"

Lin Yixin membungkamku dengan kulit ungu. "Jangan pernah menyebut nama itu lagi padaku!"

Kesengsaraannya adalah kebahagiaanku. Aku tertawa.

"Kamu menertawakanku!?" Lin Yixin meninjuku lagi dan lagi dengan tinju kecilnya.

Saat itulah kami berdua mendengar suara yang akrab, "Apakah Aku tiba di waktu yang salah?"

Aku dan Lin Yixin menggigil. Akhirnya, penyelamat kita ada di sini!

Kami berbalik, berlari menuju Chaos Moon seperti kilat dan masing-masing meraih lengan. "Apakah kamu membawa uang tunai? Apakah kamu membawa uang tunai?"

Chaos Moon menampar tas tangannya sambil tersenyum. "Yep! Lebih dari yang bisa kamu belanjakan, aku janji!"

Aku menjawab, "Oh syukurlah. Mari kita kembali sekarang, makan sesuatu yang kurang hardcore dan tidurlah. Aku sangat lelah Aku bisa mati…"

Chaos Moon yang bingung bertanya, "Hardcore? Apa yang kamu makan?"

Lin Yixin menunjuk ke mangkuk hijau di atas meja, dan Chaos Moon tertawa sangat keras hingga dia hampir meneteskan air mata. "Oh, perutku. Aku tidak sabar untuk memberi tahu guild tentang Raja Surgawi Kecil dan Dewi Pisau Buah kami datang jauh-jauh ke utara untuk menikmati kelezatan utara kami yang segar…"

Aku: "…"

Lin Yixin: "…"

……

Kami tiba di hotel pada sore hari, dan ketika kami tiba di loket pendaftaran, Aku terus memegang tangan Lin Yixin sambil berkata kepada resepsionis wanita, "Halo, Aku tamu yang tinggal di kamar 807. Pacar Aku datang hari ini dan bersikeras memesan kamar baru, tapi hotel sudah penuh dipesan, kan?"

Resepsionis itu menatapku lama sebelum menyeringai. "Terserah, Pak. Ini akhir pekan, dan kami sudah habis terjual."

Lin Yixin: "…"

www.worldnovel.online