Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Tidak butuh waktu lama bagi suara Iblis Surgawi untuk berhenti tiba-tiba.

Setelah itu, suara ketakutan Celestial Demon muncul di benak Yang Ye, “Apa itu? Apa itu? Aah! Tidak!”

Suara Iblis Surgawi secara bertahap melemah hingga menghilang.

Gumpalan ejekan meringkuk di sudut mulut Yang Ye. Bagaimanapun, iblis Surgawi telah mencari kematian. Adapun apa yang dikatakan Iblis Surgawi sebelumnya, dia secara alami tidak mempercayainya.

Lagipula, lihat saja apa yang terjadi pada Raja Iblis!

Raja Iblis tidak mati, tapi dia benar-benar lumpuh. Pada saat Celestial Demon telah meninggalkan tubuhnya, Celestial Demon telah mengambil semua vitalitas dan energi di dalam Demon Lord, tetapi Demon Lord tidak bisa melawan sama sekali dan menghentikannya. Dia hanya bisa menonton tanpa daya saat Celestial Demon melakukan itu!

Itu adalah harga yang dia bayar!

Kekuatan yang diperoleh dengan mengandalkan orang lain pada akhirnya seperti ilusi, dan tidak bisa diandalkan.

Setelah Pagoda Primordial membunuh Celestial Demon, timbangan yang terbuat dari energi bintang di sekitar Yang Ye berangsur-angsur menghilang, dan kemudian perasaan kelemahan dan kekosongan menyapu Yang Ye. Kepala Yang Ye terasa seperti meledak, dan kemudian dia ambruk di punggung Qiong Qi.

Suara gemetar Zhuang Weiran bergema, “Kamu….”

Setelah Demon Lord dan Celestial Demon terbunuh, pasukan dari Celestial Demon Stellar Region segera melarikan diri atau mati dalam proses tersebut.

Tidak ada yang tak terduga terjadi setelah itu dan Wilayah Bintang Awan Surga menang.

Orang yang tak terhitung jumlahnya bersorak dan melolong di seluruh Kota Awan Surga.

Mereka bersemangat dan melampiaskannya.

Orang yang tidak pernah menghadapi kematian tidak akan pernah tahu betapa hebatnya hidup. Hanya dengan mengalami pengalaman mendekati kematian, seseorang akan lebih menghargai kehidupan.

Awan Kota Surga. Di dalam sebuah ruangan.

Kamarnya tidak terlalu mewah, tapi cukup indah. Meskipun dekorasi di sini sederhana, tidak sulit untuk menyadari bahwa pemiliknya adalah seorang wanita.

Itu adalah kamar Zhuang Weiran.

Yang Ye berbaring di tempat tidur dengan mata tertutup rapat. Wajahnya sangat bengkok sementara niat pembantaian yang tajam dan niat pedang sering muncul dari dalam dirinya. Pada saat ini, niat pedang dan niat membunuhnya sangat kejam.

Tembakan Balik!

Meletakkan tubuh secara berlebihan akan menyebabkan seseorang menjadi paling lemah, dan itu bukan masalah besar. Tapi meningkatkan niat pedang secara paksa akan membuat seseorang menderita serangan balik, dan serangan balik itu pasti sangat menyakitkan. Jika memungkinkan, Yang Ye ingin sedikit berteriak atau membanting tanah untuk melampiaskan rasa sakitnya.

Tapi dia tidak bisa!

Karena Zhuang Weiran ada di samping tempat tidurnya, dan dia tidak ingin mempermalukan dirinya di depannya.

Bukankah itu hanya rasa sakit? Dia hanya harus menanggungnya!

Bertahanlah!

Zhuang Weiran menatapnya tanpa berkedip. Dia tahu bahwa Yang Ye sangat kesakitan, tetapi dia tidak berdaya. Kekuatannya tidak cukup, dan itu tidak cukup untuk secara paksa menekan niat pedang Quasi Returnal Rank Yang Ye yang berada dalam keadaan kekerasan. Dia hanya bisa membiarkannya secara bertahap kembali normal. Jika dia mencoba untuk menekannya dengan paksa dan gagal, maka itu akan membuat Yang Ye dalam keadaan yang lebih buruk.

Jadi, dia hanya bisa menonton dan tidak melakukan apa-apa.

Beberapa saat kemudian, Yang Ye tiba-tiba membuka matanya. Dia menatapnya dan mengungkapkan senyum yang terlihat lebih buruk daripada seseorang yang menangis, “Kamu harus pergi sekarang. Aku takut kehilangan ketenangan Aku!”

Rasa sakit yang dia alami dari serangan balik niat pedangnya benar-benar menyakitkan melampaui kata-kata. Itu juga mengapa dia hanya meningkatkan niat pedangnya pada saat kritis. Karena dia benar-benar tidak ingin menderita serangan balasan ini.

Sebenarnya, orang biasa tidak akan bisa menahan rasa sakit seperti itu sama sekali. Hanya seseorang yang telah mengalami segala macam siksaan seperti Yang Ye yang bisa tetap sadar saat menderita serangan balasan dari niat mereka.

Yang Ye benar-benar ingin kehilangan kesadaran, tetapi dia tidak berani. Dia takut niat pedangnya akan mengamuk jika dia jatuh pingsan. Itu sangat tidak stabil sekarang, dan bahkan mungkin menyerangnya jika dia tidak hati-hati. Itu adalah kemungkinan yang sangat mungkin. Itu bukan karena niat pedangnya ingin menyerangnya, itu karena niat pedangnya dalam keadaan tidak stabil.

Jadi, dia tidak punya pilihan selain bertahan dengan paksa.

Zhuang Weiran menggelengkan kepalanya, meraih tangannya, dan berkata, “Aku akan menemanimu….”

Yang Ye tersenyum pahit. Dia ingin berteriak! Bagaimana Aku akan berteriak saat Kamu di sini?! Tapi dia tidak mengatakan apa-apa. Dia membalik telapak tangannya dan meraih tangannya sebelum dia berkata, “Jangan khawatir, aku sudah sering mengalami ini. Tidak apa-apa, itu akan hilang dalam beberapa saat.”

“Sebenarnya, perjanjian yang kami miliki ….” Sementara itu, dia tiba-tiba berbicara dengan lembut, “Jika bukan karena aku, kamu tidak akan tersapu ke dalam ini, dan kamu tidak akan hampir kehilangan nyawamu. Apakah Kamu menyalahkan Aku untuk ini?”

Yang Ye menjawab dengan pertanyaan, “Bagaimana menurutmu?”

Dia menggelengkan kepalanya dan terdiam.

Yang Ye terkekeh, “Sudah kubilang sebelumnya, sebenarnya tidak perlu mempertimbangkan semua itu ketika itu di antara kita. Jika Kamu melakukan itu, itu membuat Aku merasa seperti Kamu memperlakukan Aku sebagai orang luar, dan itu membuat Aku sangat tidak nyaman. Jangan katakan hal seperti itu lagi, oke?”

Dia menatapnya, mengangguk, dan menjawab, “Baiklah, Aku tidak akan melakukannya.”

Yang Ye terdiam beberapa saat, lalu dia berkata, "Weiran, apa yang akan kamu lakukan mulai sekarang?"

Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Aku tidak tahu." Dia menatap Yang Ye dan melanjutkan, "Bagaimana denganmu?"

Yang Ye menjawab, “Aku akan pergi ke dunia besar!”

Pria berusaha keras untuk mencapai tempat yang lebih tinggi. Dia secara alami ingin pergi ke dunia legenda yang besar dan melihatnya sendiri. Yang terpenting, Snowy dan Zi'er ada di sana. Namun, dia memiliki banyak hal yang harus dilakukan sebelum dia pergi ke sana. Misalnya, membuat pengaturan untuk Su Qingshi dan yang lainnya, dan pergi melihat An Nanjing.

Zhuang Weiran mengangguk, "Aku mengerti." Dia berhenti sejenak setelah selesai berbicara, dan sepertinya dia ragu untuk mengatakan sesuatu.

Yang Ye bertanya, “Apa yang ada di pikiranmu?”

Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Mari kita tunggu sampai kamu pulih."

Yang Ye mengangguk. Memang, hal terpenting yang ada adalah pulih. Yang Ye berhenti berbicara, menutup matanya perlahan, dan kemudian menyerap energi roh untuk memperbaiki tubuhnya.

Dia tidak hanya menderita serangan balik dari niat pedangnya, tubuhnya juga kelelahan, jadi perlu untuk pulih juga.

Persis seperti itu, sekitar dua hari berlalu sementara Yang Ye perlahan pulih.

Zhuang Weiran tidak pernah meninggalkan sisinya selama ini.

Begitu dia pulih, Yang Ye membuka matanya, menatapnya, dan menyeringai, “Aku hampir pulih sepenuhnya. Ayo, biarkan aku membawamu ke suatu tempat.”

Begitu dia selesai berbicara, dia meraih tangannya dan memasuki tingkat 1st Pagoda Primordial.

Zhuang Weiran melirik ke sekeliling begitu dia memasuki Pagoda Primordial. Selain rasa ingin tahu, ada sedikit keterkejutan di matanya, “Apa… tempat apa ini?”

Yang Ye tersenyum, "Ini adalah harta yang ingin kamu ambil dariku!"

Tatapan Yang Ye tiba-tiba menjadi lembut ketika dia berbicara sampai saat ini. Pada saat itu, kemungkinan besar dia akan berhasil, tetapi dia tidak melakukannya.

Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Itu milik senior itu. Itu pada level yang bahkan aku tidak bisa mengerti. Jika aku membunuhmu dan mengambilnya, aku tidak yakin dia tidak akan menyerangku.”

Yang Ye tersenyum, "Tidak peduli apa, jika Kamu tidak menunjukkan belas kasihan, maka Aku tidak akan hidup di dunia ini lagi."

Dia menatapnya, "Kamu benar-benar lemah saat itu."

Yang Ye menjawab, “Bagaimana dengan sekarang?”

Dia menjawab, “Kamu masih sangat lemah!”

Wajah Yang Ye menjadi gelap. Dia mulai nakal.

Sementara itu, dia berkata, “Aku tidak pernah berharap Kamu tumbuh sedemikian rupa hanya dalam dua tahun yang singkat. Kamu memiliki keberuntungan karma yang besar, tetapi keberuntungan karma yang besar biasanya disertai dengan jalan yang penuh dengan kesulitan dan bencana. Kamu mungkin harus lebih menderita di masa depan. Namun, itu normal. Hidup selalu dipenuhi dengan penderitaan.”

Yang Ye tiba-tiba meraih tangannya dan berkata, "Apakah kamu puas untuk mengambil jalan itu bersamaku?"

Dia menatapnya dalam diam.

Wajah Yang Ye sedikit meredup, "Kamu tidak mau?"

Tiba-tiba, dia memeluknya dan berbicara dengan lembut, “Ketika Aku mendengar Kamu pergi ke Wilayah Bintang Iblis Surgawi, Aku tahu bahwa Aku harus menggunakan seluruh hidup Aku untuk membalas Kamu. Tentu saja, hanya itu yang bisa Aku lakukan.”

Dia melingkarkan lengannya di pinggangnya dan tertawa pahit, "Kamu membuatnya terdengar seperti kesepakatan bisnis."

Dia secara alami tidak berpikir bahwa dia hanya membalasnya. Dia bukan orang seperti itu, dan dia juga bukan orang seperti itu. Mereka belum lama saling mengenal, tetapi ada hubungan yang samar di antara mereka. Itulah mengapa dia membuat perjanjian itu dengannya bertahun-tahun yang lalu!

Jika dia benar-benar tidak merasakan apa-apa untuknya, dia pasti tidak akan membuat perjanjian itu dengannya.

Dia tidak mengatakan apa-apa, dan Yang Ye juga tetap diam. Mereka hanya berpelukan seperti itu.

Waktu yang lama berlalu sebelum Yang Ye meraih tangannya dan berkata, "Ayo, mari kita pergi mengunjungi dua orang."

Dia membawanya ke Serigala Iblis Surgawi yang telah diseret Qiong Qi ke sini. Pada saat ini, mereka menggigil sambil berbaring rata di tanah. Sepertinya mereka menemukan sesuatu yang menakutkan.

Keduanya tampak memohon padanya ketika mereka melihat Yang Ye dan Zhuang Weiran tiba.

Yang Ye memiliki ekspresi yang cukup serius di wajahnya. Dia benar-benar tidak mengerti mengapa Pagoda Primordial begitu menghalangi binatang iblis, dan bahkan Qiong Qi tidak berani memasukinya dengan gegabah.

Yang Ye menahan pikirannya. Tidak peduli apa, Pagoda Primordial adalah miliknya.

Yang Ye menatap mereka dan berkata, “Satu syarat, tunduk padaku. Jika tidak, mati. Tidak ada pilihan lain.”

Dia secara alami tidak akan melepaskan mereka. Meskipun mereka tidak sekuat Qiong Qi, mereka adalah binatang buas yang sebanding dengan Dewa puncak. Selain itu, dia tidak bisa benar-benar mengandalkan Qiong Qi. Karena Qiong Qi menolak membantu kecuali dia benar-benar akan mati. Jadi, dua Celestial Demon Wolves ini akan menjadi dua Dewa puncak untuk dia gunakan!

Dengan demikian, mereka harus tunduk padanya apa pun yang terjadi.

Ada sedikit keraguan di mata mereka ketika mereka mendengar Yang Ye. Sementara itu, Yang Ye baru saja menarik Zhuang Weiran saat dia berbalik dan mulai berjalan pergi.

Mereka langsung menjadi cemas ketika melihat Yang Ye pergi, dan kemudian mereka segera mengejar Yang Ye dan Zhuang Weiran. Mereka benar-benar tidak ingin tinggal di sini lagi.

Mereka rela melakukan apa saja jika bisa pergi.

Zhuang Weiran membantu Yang Ye mengendalikan jiwa mereka. Jadi, selain Qiong Qi, Yang Ye memiliki dua binatang buas lagi di sisinya!

Yang Ye dan Zhuang Weiran tidak tinggal lama di Pagoda Primordial karena mereka memiliki banyak hal untuk ditangani.

Mereka baru saja meninggalkan Pagoda Primordial ketika Fen Cangyan muncul di hadapan mereka dan berkata, “Nona Muda, Yang… Tuan Muda Yang. Kami memiliki pengunjung dari Wildlands Stellar Region. Mereka bilang… mereka bilang ke sini untuk melamar.”

Wajah Yang Ye langsung menjadi muram.

www.worldnovel.online