ULTIMATE SCHEMING SYSTEM Chapter 108: Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Chapter 108:

Bab 108: Bersikap Baik Buka mulutmu. Makan itu.

Penerjemah: Penerjemah Editor Bangsa: Penerjemahan Bangsa

Di atas gunung area uji tinggal sebuah pondok kayu.

Tetua ketujuh Sky Incense Valley berdiri di depan meja ketika dia menulis di sebuah perkamen, menulis kata-kata kerahasiaan tertinggi.

Segera setelah itu, dia mengeluarkan ubin persegi dan menenggelamkannya ke dalam batu roh berwarna ungu, sehingga mengaktifkan mantra.

Jelas, ini adalah mantra yang akan mengantarkan perkamen itu. Setelah mantra diaktifkan, tetua ketujuh mengarahkan jari-jarinya ke sana. Segera, perkamen rahasia itu diserap ke dalam ubin ketika disampaikan ke anggota lain Sky Incense Valley.

Lokasi biara Sky Incense Valley berada di dalam lautan awan. Itu seperti bagaimana seseorang membayangkan sebuah pulau mistis di mana makhluk abadi akan terlihat.

Pada titik ini, di dalam ruangan terpencil di Sky Incense Valley, seorang wanita tua berambut putih duduk di tengah. Matanya terpejam karena dia jelas sedang bermeditasi.

"Eh?" Tiba-tiba, wanita tua itu terbangun.

Dia tampak agak heran ketika dia membalik tangannya. Dia kemudian menyadari selembar kertas telah muncul di telapak tangannya. Ini jelas laporan yang dikirim oleh tetua ketujuh.

"Mengapa tua yang ketujuh akan mengirim laporan rahasia? Mungkinkah sesuatu terjadi di daerah pengujian?"

Dia membuka gulungan perkamen untuk melihatnya. Tak lama, wajahnya berubah menjadi terkejut, "Bagaimana … Bagaimana ini mungkin?"

Ketika tiga wanita tua lain di sekitarnya mendengar gerakan, mereka juga membuka mata mereka, "Kakak senior pemimpin sekte, apa yang terjadi?"

Pemimpin sekte Sky Incense Valley mengerutkan kening saat dia mengambil laporan itu dan menjawab, "tetua ketujuh telah mengirim laporan rahasia. Dia mengatakan bahwa seorang kandidat tes menunjukkan potensi yang luar biasa, meskipun dia hanya di Golden Core Full Foundation Stage. Dia bahkan berhasil menyeberang ke tingkat kedelapan Tower of Souls! "

"Apa?" Tiga wanita tua itu berseru kaget dan tak percaya. .

Segera setelah itu, wajah mereka menunjukkan ekspresi kegembiraan, "Kakak senior pemimpin sekte, itu adalah hal yang baik. Jika dia bergabung dengan Sky Incense Valley kami, itu akan membawa sekte kehormatan dan kesuksesan besar!"

Pemimpin sekte Sky Incense Valley menggelengkan kepalanya dengan sedih, "Itu awalnya adalah hal yang baik dan harus dirayakan. Tetapi tidak pada saat ini. Hong Yan telah melakukan meditasi terpencil di dalam menara tetua ketujuh. Dia juga berada di lantai delapan! "

"Gadis itu Hong Yan juga ada di sana?" Tiga wanita tua itu terkejut.

"Itu … Itu buruk. Gadis itu telah menumbuhkan serangkaian keterampilan yang sama sekali baru. Dia perlu menggunakan tekanan menara untuk memperbaiki kekuatan jiwanya. Ini pada gilirannya akan menyebabkan akar intinya menjadi lebih kuat. Jika dia terputus pada tahap ini, konsekuensinya tidak terpikirkan. "

"Dan mengolah teknik seperti itu akan berarti bahwa tidak boleh ada apa pun di sekitarnya saat dia berkultivasi. Itu berarti dia harus bertubuh telanjang. Jika ada yang berhasil masuk …"

Beberapa dari mereka berlari melalui situasi yang mungkin dengan keras, wajah mereka berubah menjadi suram jelek.

Hong Yan adalah Permaisuri Negara Air. Statusnya demikian dihormati dan hampir sakral. Bagaimana bisa tubuhnya yang telanjang dan terbuka dilihat oleh sembarang orang? Masalahnya tidak akan terbatas hanya di Sky Incense Valley. Mungkin menyeret seluruh Negara Air ke dalam ini juga.

Ekspresi Sekte Leader suram ketika dia bergumam pada dirinya sendiri sebelum mengibaskan pergelangan tangannya dengan anggun. Dia menarik cermin kuno dari cincin penyimpanannya.

Cermin kuno ini terbuat dari bahan yang sangat tidak biasa. Itu bukan emas atau batu giok, yang memiliki nuansa antik kuno tertentu. Ada banyak prasasti magis yang ditulis di atasnya yang memancarkan aura hijau.

"Tiga saudara perempuanku, bantu aku mengaktifkan Clear Sky Lens sehingga kita bisa melihat ke menara dan mengamati situasi saat ini!" Pemimpin Sekte berbicara ketika dia mengambil benda yang tampak seperti cermin. Dia kemudian mengendalikan seluruh lensa dengan energi intinya, menyebabkannya melayang di udara. Kemudian, dia menggunakan kedua jari telunjuknya dan menunjuk ke lensa. Hal ini menyebabkan sepotong energi yang tipis melayang dari titik jari-jarinya ke lensa.

Melihat ini terjadi, tiga wanita tua lainnya meniru dia dan mengarahkan jari mereka ke lensa, menyebabkan energi inti menguat dan menebal.

Tak lama, lensa memancarkan cahaya terang saat berputar di dalam. Ketika akhirnya stabil, itu sejelas kaca, memungkinkan mereka untuk melihat semua yang terjadi.

Pada saat yang sama, di tingkat kedelapan Tower of Souls …

Xu Que baru saja menelan satu balok besar tahu bau dan berteriak keras tentang betapa luar biasanya rasanya.

Dia kemudian berdeham dengan segera. Tepat setelah itu, suara seseorang yang jatuh ke tanah bisa terdengar.

Ini menyebabkan Xu Que melompat dari suara yang tiba-tiba itu ketika dia buru-buru menoleh ke belakang untuk melihat lebih dekat.

Dia melihat wanita yang sangat diam dan tidak responsif sepanjang waktu, memegangi perutnya yang lembut dan lembut. Wajahnya sangat pucat seperti telapak tangannya yang lain di tanah, menopang berat badannya. Dia memuntahkan seteguk darah.

"Sialan. Bagaimana situasi ini?" Xu Que khawatir.

"Ding! Selamat menjadi tuan rumah 'Xu Que' karena berhasil bertindak tangguh. Hadiahnya adalah 80 poin tindakan sulit!"

"Ding! Selamat untuk menjadi tuan rumah 'Xu Que' karena bertingkah sangat hebat, kamu membuat kultivator Tahap Transformasi Bayi memuntahkan darah. Contoh keempat dari tingkat kesulitan akting yang serupa ini akan membuat kamu mencapai 'Ajaib Bertindak Tangguh'. Hadiahnya adalah 100 bertindak poin sulit! "

"Ding! Tempering kekuatan jiwa selesai. Selamat menjadi tuan rumah 'Xu Que' karena berhasil mendapatkan 100% peningkatan kekuatan jiwa. Hadiahnya adalah gerakan 3 meter persegi!"

"Ledakan!" Hampir seketika, pikiran Xu Que tampaknya telah meluas sekali lagi ketika kekuatan jiwanya dan kapasitas mentalnya meledak ke luar, meningkatkan lipatan lain. Tekanan kabut yang mereda telah surut darinya sejauh 3 meter persegi lagi, membuatnya bisa bergerak lebih jauh.

Pada titik ini, kabut penghancur antara Xu Que dan Permaisuri tidak ada lagi.

Permaisuri masih memiliki telapak tangan di tanah, jelas kesakitan. Dia memandang Xu Que dan es dingin memenuhi hatinya.

"Aku gagal membayangkan … Bahwa aku akan keluar dengan tangan kosong, kehilangan iblis hatiku yang kejam ini. Hanya saja … Bagaimana manifestasi iblis jantung menjadi begitu kuat? Menurut teori, dia harusnya cukup ringan dan semua imajinasi. Tidak mungkin dia benar-benar ada. Namun, sepertinya dia bisa mengendalikan kabut di ruangan ini dan membuatnya menghilang. Untuk melakukan itu, kita harus memiliki kekuatan jiwa yang luar biasa dan kekuatan mental. Bahkan aku tidak akan dapat melakukan sesuatu seperti itu! " Berpikir seperti ini, Permaisuri merasa dingin di hatinya sekali lagi. Dia kemudian menatap Xu Que dengan ekspresi curiga.

Wajah Xu Que penuh kejutan ketika dia berdiri di samping dan kembali memakan tahu yang baunya. Dia kemudian berteriak, "Nona kecil, ada apa denganmu? Aku hanya makan sebotol tahu, untuk apa kamu meludahkan darah?"

"…" Permaisuri tidak menjawab. Dia memelototi Xu Que saat pusaran emosi mengalir di hatinya. "Mungkinkah … Mungkinkah aku salah? Orang ini bukan iblis hatiku? Bukankah itu berarti …"

Berpikir sampai titik ini, hatinya bergetar ketika dia bereaksi. Dia buru-buru mengulurkan kedua tangannya untuk menutupi tubuhnya.

Namun, pada saat berikutnya, dia menyadari bahwa dia tidak bisa menggerakkan otot. Dia bahkan tidak bisa membuka mulut untuk berbicara.

"Ini buruk. Setelah aku terganggu, konsentrasiku pecah dan jiwaku hancur. Kekuatanku semuanya terikat pada tingkat kedelapan ini dan sekarang hilang. Jika orang ini memiliki niat jahat …" Ekspresinya turun ketika dia melihat ke arah Xu Que dengan hati-hati.

Tepat pada saat ini, bagaimanapun, Xu Que juga bingung. Dia kemudian beralih ke sistem untuk meminta nasihat.

"Sistem, apa yang salah dengan wanita ini? Apakah dia terluka karena ulah aktingku?"

"Setelah verifikasi, dapat disimpulkan bahwa tindakan tuan rumah memiliki konsekuensi langsung pada proses kultivasinya dan menyebabkannya terluka parah. Hal ini dikonfirmasi oleh keberhasilan Kamu sebelumnya dalam bertindak tangguh dan diberi imbalan yang semestinya."

"Sialan. Itu benar-benar disebabkan olehku …" Xu Que memaksakan tawa pahit dan memandangi permaisuri dengan minta maaf.

Wajahnya telah kehilangan semua warna dan dia pucat seperti sehelai kain. Xu Que menatapnya dan merasa kasihan naik dadanya.

"Lupakan saja. Karena betapa cantiknya dia, aku akan mengesampingkan harga diriku dan membuat keputusan yang sangat sulit untuk menyelamatkannya. Sistem, metode apa yang ada untuk aku gunakan dan menyelamatkannya? Akan lebih baik jika metode ini membutuhkan kontak fisik Aku dengannya. Misalnya, mulut ke mulut itu adalah omong kosong … "Xu Que bertanya pada sistem dengan sangat serius.

"Ding! Setelah melakukan pemeriksaan, sistem mengkonfirmasi bahwa tuan rumah ini tidak pernah mengolah teknik penyembuhan. Oleh karena itu, tidak ada metode yang melibatkan sentuhan fisik yang dapat menyembuhkannya. Sumber luka-lukanya berasal dari jiwanya yang hancur. Sistem menyarankan Kamu menggunakan obat-obatan atau barang lain yang akan meningkatkan kekuatan jiwanya! "

"Obat atau barang yang akan meningkatkan kekuatan jiwanya? Bagaimana dengan tahu bau? Apakah itu akan berhasil?

"Ding! Itu akan berhasil!"

"Ini akan menjadi menyenangkan."

Mata Xu Que menyala ketika dia mengambil sepotong tahu bau dari wajan dan berjalan menuju Permaisuri.

Melihat hal seperti itu terjadi, murid-muridnya membesar dalam ketakutan dan keterkejutan, "Apa … apa yang akan dia lakukan?"

"Nona, ayo! Jangan menangis. Setelah kamu makan kelezatan yang dimasak di rumah yang luar biasa ini, kekuatanmu akan segera kembali." Xu Que tersenyum saat dia berbicara.

"Tidak … aku tidak menginginkannya …" Ketakutan tertulis di seluruh wajah Permaisuri ketika dia mulai pucat. Sepertinya dia hampir menangis karena begitu tak berdaya dan takut.

Setelah naik takhta selama bertahun-tahun, semuanya ada di tangannya dan panggilan. Bahkan hujan dan angin pun mendengarkannya. Dia memiliki otoritas dan kekuasaan atas segalanya. Pada titik ini, dia benar-benar tidak berdaya.

Namun, dia tidak bergerak dan tidak berbicara.

Dia hanya bisa melihat Xu Que yang memegangi 'pupuk kandang' hitam yang mengepul itu. Dia berjalan ke arahnya dan bahkan tersenyum padanya ketika dia berbisik, "Baik. Buka mulutmu. Makanlah."

Ketika jarak antara wajahnya dan tofu yang berbau itu berangsur-angsur berkurang, semua yang ada dalam penglihatannya menjadi gelap ketika dia pingsan.

Jika dia hanya bisa bergerak, hal pertama yang akan dia lakukan adalah tidak mengenakan pakaian untuk menutupi martabatnya tetapi untuk bergegas ke depan menuju Xu Que dan menggigitnya sampai mati.

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Baca terus di : www.worldnovel.online