TtNH Chapter 980 – All the good and evil deeds would get requited! Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Bab 980: Semua perbuatan baik dan jahat akan dibalas!

Penterjemah: Atlas Studios Editor: Atlas Studios

Chu Yang melolong panjang saat ia berjuang. Dengan indera ilahi-Nya, bagaimana mungkin dia tidak melihat pria paruh baya ini? Chu Yang tidak mengerti cerita apa yang dimiliki pria ini, tetapi Chu Yang tahu bahwa itu pasti sangat menyakitkan bagi pria ini!

Kalau tidak, dia tidak akan bunuh diri saat ini!

Untuk sesaat, Chu Yang mendapati dirinya kehilangan perasaan. Membiarkan auman, dia menebas pedangnya dengan kuat seperti embusan angin yang besar!

Sebelumnya ada kurang dari 50 lawan yang tersisa, tetapi kepala terlihat berguling-guling ke tanah terus menerus, dan dalam sekejap mata, mereka semua terbunuh! Lusinan dari mereka melarikan diri dengan panik. Tetapi di bawah pengawasan indera ilahi Chu Yang, siapa yang bisa melarikan diri?

Masing-masing dari mereka terbunuh dengan satu serangan dan kepala mereka ditendang ke belakang dengan satu tendangan!

Kepala-kepala itu dikumpulkan menjadi satu tumpukan.

Chu Yang terbang ke pria paruh baya dan tidak bisa membantu tetapi menghela nafas panjang saat melihatnya.

Tidak ada sedikit pun rasa sakit di wajahnya, tetapi sebaliknya, ada sukacita dan kelegaan yang tak ada habisnya.

Chu Yang berdiri di sana dengan tenang untuk waktu yang lama.

Dari percakapan di antara kerumunan di kejauhan, Chu Yang menangkap kehidupan pria paruh baya ini: Keluarganya dulunya kaya, telah melakukan bisnis beberapa generasi, dan ia juga memiliki istri yang berbudi luhur dan anak perempuan yang cantik.

Keluarga yang begitu dikagumi semua orang telah masuk ke dalam kesulitan seperti itu.

Pria paruh baya yang jujur ​​seperti itu tidak memiliki sedikit pun kultivasi. Mungkin, penggunaan pisau terbesar baginya hanya untuk membunuh ayam? Tapi hari ini, dia benar-benar dengan berani meraih belati dan menebas kepala manusia!

Pria biasa juga bisa membunuh ketika dia marah! Tetapi seberapa besar kebencian yang perlu menumpuk di dalam dirinya yang dapat menyebabkannya menjadi sangat marah dan membunuh orang? Berapa banyak keluhan yang tidak dia keluarkan untuknya tiba-tiba pecah pada saat seperti itu?

Berapa banyak dia menderita untuk melakukan hal seperti itu?

Dia tidak mungkin menderita karena hal-hal itu!

Apa yang harus Aku lakukan agar orang-orang ini tidak menderita lagi?

Di tengah bentangan darah, Chu Yang berdiri diam. Tetapi dia merasa dirinya menjadi lebih marah dan tertindas.

Baru saja, hanya butuh waktu singkat baginya untuk membunuh 300 hingga 400 penjahat seperti itu!

Tapi, seberapa besar Tiga Langit Atas? Berapa banyak lagi orang seperti itu di sana? Bisakah dia selesai membunuh mereka semua?

Ini hanya beberapa klan kecil, tetapi sudah seperti ini.

Bagaimana dengan klan besar?

Jika bukan karena kekuatan klan, bagaimana bisa pesolek disebut pesolek?

Untuk klan pesolek, semakin besar, semakin kuat akan, dan dengan demikian, semakin besar daerah bencana yang ditimbulkan oleh pesolek.

Jika sebuah klan menduduki sebuah kota, maka daerah bencana yang ditimbulkan oleh pesolek adalah sebuah kota. Semakin besar klannya, semakin besar pula daerah bencana.

Bagaimana bisa Chu Yang selesai membunuh mereka semua?

Melihat pria paruh baya ini di tanah yang keinginannya terpenuhi, Chu Yang mengertakkan gigi dan berkata, "Aku harus membunuh mereka bahkan jika aku tidak bisa menyelesaikan pembunuhan! Jika Aku melihatnya, Aku akan membunuh satu saja! Bahkan jika ada karma buruk pada Aku yang menyebabkan Aku menjadi iblis, Aku juga ingin membunuh mereka! Aku tidak akan pernah berhati lembut! "

Dia tiba-tiba berbalik dan berkata dengan keras, “Semuanya, semua bajingan ada di sini. Jika Kamu pernah diganggu oleh mereka, Kamu bisa membalas dendam! Kamu dapat melakukan apa pun yang Kamu inginkan kepada mereka! Yakinlah bahwa tidak akan ada orang yang berani membalas dendam kepada Kamu! ”

Ada keributan di antara tanah. Semua orang tampak bersemangat.

"Sangat? … "sebuah suara gemetar bertanya. Tampaknya dia ingin bergegas keluar, tetapi dia juga takut pada saat yang sama.

"Sungguh!" Chu Yang mengangguk dan menunjuk ke orang-orang mati itu. “Semua orang mati di sini bisa bersaksi! Aku tidak akan berbicara tanpa dasar! "

Pria ini sangat bahagia hingga menangis. Lalu, dia tiba-tiba berteriak, “Balas dendam! Bunuh sekelompok bajingan ini! ”Dan dia bergegas maju dengan gila!

Kerumunan, yang awalnya ragu-ragu, melonjak. Kepuasan ditulis di wajah semua orang.

Beberapa pelaut yang diikat menjerit ngeri dan memohon ampun sebesar-besarnya, tetapi suara mereka langsung ditelan.

Chu Yang menyadari bahwa di antara kerumunan yang bergegas, yang paling gila sebenarnya adalah wanita! Perempuan yang tak terhitung jumlahnya melompat keluar seperti serigala betina, mengenakan wajah penuh kebencian di wajah mereka. Mereka bahkan meremas pria-pria itu ke satu sisi.

Semua orang kemudian mulai menggigit fops dengan gigi mereka, mencoba merobeknya, dan menggunakan kuku mereka yang tajam untuk memotong daging fops.

Beberapa pelompat dan pelayan mereka langsung mati.

Ada juga orang-orang berteriak dengan marah di kejauhan, “Pembalasan! Surga telah membuka matanya! Bajingan dari klan Qian, klan Sun, klan Li dan klan Zhao akhirnya dibalas! Ayo semuanya … "

"Wang Erniu! Wang Erniu! Cepat, cepat … ”

“Semuanya, lari cepat! Kamu tidak dapat membunuh mereka jika Kamu pergi nanti … "

Jalanan bergemuruh ketika kerumunan melaju kencang seperti gelombang. Beberapa tahu bahwa mereka tidak bisa pergi tepat waktu, jadi mereka berlari pulang untuk mengambil uang, lalu pergi untuk membeli beberapa petasan. Petasan mulai berderak di sepanjang jalan.

Asap menyebar di udara.

Semakin banyak orang pergi untuk membeli petasan. Beberapa bahkan menunggang kuda untuk membelinya.

Seorang penjaga toko menempatkan semua petasan di depan tokonya. "Aku sangat senang hari ini! Petasan gratis hari ini! Ambil sebanyak yang kamu mau! ”

Seketika, orang-orang melonjak di alun-alun, dan petasan terdengar dari segala arah. Semua orang menangis dan tersenyum pada saat yang sama, dan ada air mata dan kepuasan tertulis di wajah mereka.

Beberapa pelawak di tengah hanya berteriak sebentar sebelum mereka digigit mati hidup-hidup oleh kerumunan yang mengepung mereka. Mulut daging digigit dari mereka. Pemandangan itu menjadi mengerikan dalam waktu sesaat …

Semua perbuatan baik dan jahat akan dibalas! Jika tidak sekarang, itu hanya berarti bahwa waktunya belum tiba! Semakin jahat Kamu, semakin tragis jadinya Kamu!

Saat itulah Sun Chengcai bergegas ke sini bersama anak buahnya dan melihat hal yang terlihat.

"Berhenti!"

Zhou Yade meraung keras, tetapi semua orang mengabaikannya dan terus melakukan bisnis mereka.

"Di mana utusan khusus?" Zhou Yade terbang keluar untuk menanyakan setelah akhirnya melihat seorang petugas penegak hukum.

Pada saat yang sama, suara lain terdengar, "Kamu dari klan Sun?"

Sun Chengcai mengangkat kepalanya dan melihat seorang remaja berkulit hitam yang pedangnya tercemar darah. Ketika remaja ini terbang dan menatap Sun Chengcai dengan dingin, jantung Sun Chengcai berdetak kencang dan dia segera tersenyum kembali dengan minta maaf, "Ya ya, kamu …"

Remaja berkulit hitam itu berkata dengan dingin, "Kamu harus bertanya pada putramu siapa aku."

Dan dia terbang seperti sambaran petir.

Sun Chengcai masih berpikir untuk menyelamatkan putranya ketika dia datang ke sini. Tetapi karena kekacauan di sini, ia tidak dapat menemukan di mana putra-putranya berada. Sementara dia masih bergumam, lawan sudah mendatanginya.

Dia terkejut dan mundur dengan tergesa-gesa, berteriak, "Pak, salah paham … Itu salah paham …"

Tiga tetua di belakang terdengar pada saat yang sama, "Pak, tolong tunjukkan belas kasihan …"

Tapi bagaimana bisa Chu Yang berbelas kasih? Dengan dentang, dia memotong pedang di tangan Sun Chengcai menjadi dua bagian, dan pedang Chu Yang sekarang mengarah ke wajah Sun Chengcai!

Sun Chengcai panik. Dia berteriak, "Tuan, tolong, demi klan Diwu dan klan Zhuge …"

Chu Yang mencibir. "Aku tidak akan mengalah bahkan jika itu demi Surga!"

Pedangnya menghantam keras!

Tiga tetua terbang keluar pada saat yang sama, bersama dengan pedang mereka, dan mulai berkelahi dengan Chu Yang. Chu Yang tertawa dan berteriak, "Bunuh!"

Tiba-tiba, pedangnya berubah menjadi sinar cahaya pedang yang unik yang membawanya dengan rasa membunuh dan kesuraman yang tajam yang datang dari zaman kuno. Dia berteriak, "Dunia Tidak berperasaan!"

Seiring dengan suara gemerincing, tiga tetua dari klan Sun yang tahap kedelapan Martial Monarch mundur berulang kali. Tubuh mereka bergetar intens ketika mereka melihat lawan dengan tak percaya. Pedang di tangan mereka sudah penuh lubang!

Chu Yang mengubah dirinya dan pedangnya menjadi sinar cahaya yang menyilaukan yang ditembakkan tanpa ragu seperti meteorit!

"Membunuh Semua Ciptaan Tidak Cukup!"

Tangisan melengking terdengar ketika ketiga tetua berusaha mati-matian untuk melawannya, tetapi tidak berhasil. Pada saat berikutnya, tiga kepala bergegas ke udara pada saat yang sama, sementara Chu Yang sudah berbalik, bergegas menuju Sun Chengcai.

Sun Chengcai tersandung kembali dengan wajah putus asa!

Dia awalnya datang untuk memohon belas kasihan, tetapi dia tidak mengharapkan lawan untuk benar-benar menyerang balik padanya tanpa membiarkan dia berbicara sepatah kata pun! Seketika, ia takut keluar dari akalnya.

Dia merasa sangat dirugikan: Mengapa Kamu tidak bisa membiarkan Aku berbicara sepatah kata pun … Jika Kamu tidak memberikan wajah apa pun kepada klan Zhuge, kepada siapa Kamu dapat memberikan perhatian?

Dia tiba-tiba merasa tercerahkan dan bergegas mati-matian ke arah Zhou Yade. "Saudara ipar! Saudara ipar! Selamatkan aku, selamatkan aku … ”

Zhou Yade merasa seolah-olah dia melihat seekor ular atau kalajengking ketika dia melihat Sun Chengcai bergegas mendekatinya.

Oh mumi Aku … Kamu masih datang untuk menemukan Aku pada saat seperti itu …

Dia buru-buru mundur dan berteriak, "Blokir dia! Blokir dia dariku … "

Sun Chengcai berteriak dengan marah, “Zhou Yade, Kamu bajingan! Selama bertahun-tahun, Kamu makan, minum, dan memainkan barang-barang Aku, tetapi sekarang, Kamu tidak ingin merawat Aku … Jam berapa kami tidak membagikan setengah dari sumber daya yang telah kami rampas kepada Kamu? Di antara gadis-gadis yang telah kami rampok, yang cantik mana yang tidak kami izinkan untuk Kamu mainkan terlebih dahulu? Kamu kamu, kamu … Kamu sebenarnya tidak mau merawat kami sekarang? "

Zhou Yade mengamuk dan panik pada saat yang sama. "Omong kosong! Omong kosong! Kamu berbicara omong kosong! Aku seorang petugas penegak hukum, sejak kapan Aku melakukan hal-hal seperti itu … Jangan memfitnah Aku! "

Sun Chengcai tertawa nyaring. "Kamu keparat! Kamu masih mengatakan hal-hal seperti itu … Katakan sendiri, dari mana 37 selir Kamu? Mereka semua diraih oleh klan Sun untuk Kamu! Motherf ** ker, Kamu masih mengubah selir Kamu dari waktu ke waktu … Setelah Kamu selesai bermain dengan batch terakhir, mereka dijual ke rumah bordil … Klan Matahari kami melakukan begitu banyak hal yang tidak adil untuk Kamu, namun Kamu sebenarnya tidak ingin merawat Aku sekarang! Di mana hati nurani Kamu? Apakah hati nurani Kamu dimakan oleh anjing … "

Zhou Yade mengeluarkan pedangnya dan bergegas pergi. "Diam! Kamu f ** raja tutup mulut! "

Dia menebas pedangnya, tetapi Sun Chengcai tidak menghindar sama sekali. Dia tertawa liar. "Lagi pula aku akan mati. Kamu akan menjadi kambing hitam Aku … Motherf ** ker … "

Cahaya dingin dari pedang menyala. Kepala Sun Chengcai berguling ke tanah.

Tapi bukan Zhou Yade yang telah membunuh Sun Chengcai!

Itu Chu Yang.

Chu Yang berdiri dengan pembunuh di depan Zhou Yade. "Kamu pemimpin aula Penegakan Hukum?"

Zhou Yade berkata dengan takut, "Tuan, Aku benar-benar tidak melakukan hal-hal itu …"

Chu Yang menatapnya dengan dingin. "Aku tidak peduli apakah kamu melakukan hal itu atau tidak! Aku hanya memberitahu Kamu sekarang untuk segera membawa orang-orang Kamu untuk memusnahkan semua lima klan ini! Jika ada anjing yang selamat, Aku akan meminta hidup Kamu! "

Zhou Yade merasa lega. "Ya ya! Aku akan mengelola ini. Terima kasih Pak…"

Sinar dingin yang kejam melintas di mata Chu Yang, dan dia melambaikan tangannya. "Pergilah dengan cepat! Kamu tidak punya banyak waktu tersisa. Jika Kamu tidak melakukan hal ini dengan baik pada kecepatan tercepat yang mungkin, Aku akan memutuskan kemudian apakah Kamu akan memiliki kepala Kamu masih di leher Kamu atau memilikinya di tanah. "

Zhou Yade mengangguk. "Iya nih! Iya nih!"

Dia berbalik dan meraung dengan cemas, "berkumpul di sini! Ayo pergi untuk membunuh orang! "

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded