Bab 1034: Sembilan Surga dalam Teh Malam Berbintang

Penterjemah: Atlas Studios Editor: Atlas Studios

Dalam keadaan luar biasa, Chu Yang berjalan keluar dari Gedung Jiaxiu. Tidak peduli seberapa keras dia berpikir, dia masih tidak mengerti masalah ini.

Dia berbelok di sudut dan berjalan menuju Istana Orchard.

Sekarang baru lewat pagi dan jauh dari siang sekarang. Matahari ditangguhkan secara diagonal di langit. Sementara sinar matahari dilemparkan ke tanah, itu tidak bisa mengimbangi dinginnya suhu.

Chu Yang bingung ketika dia memikirkan masalah ini.

Ada begitu banyak orang yang berkerumun di sini sekarang, tetapi semua orang pergi hanya sesaat? Apakah ini berarti bahwa kata-kata yang telah dia katakan kepada Wu Qianqian dan pertunjukan di antara mereka berdua sangat berguna?

Dia terus berjalan, dan tidak lama, dia akan mencapai Istana Orchard.

Berbalik di sudut, dia tiba-tiba menyadari beberapa orang menatapnya, tersenyum.

Chu Yang tertegun sejenak. Beberapa orang ini berpakaian biru dan tampak bersemangat. Mereka tidak menutupi wajah mereka, mereka juga tidak berusaha bersembunyi dari Chu Yang. Mereka sebenarnya berdiri dengan berani di tengah jalan.

Klan Lan!

Selain itu, Lan Changge bersandar malas ke pohon. Melihat Chu Yang, mata Lan Changge berbinar. Dia menegakkan punggungnya dan berjalan.

"Kakak Chu, haha ​​… Betapa beruntungnya bertemu denganmu!" Ada sedikit rasa dingin di mata Lan Changge saat dia menatap Chu Yang. Dia berkata sambil tersenyum, "Kurasa Kamu bersenang-senang dengan Fairy Wu?"

Chu Yang tersenyum malu-malu. "Saudara Lan, Kamu bercanda! Sayangnya, Aku tidak bisa menggambarkan ini hanya dengan beberapa kata. "

Lan Changge mengungkapkan 'itulah yang Aku harapkan' dan sepertinya menghela nafas lega. Kemudian dia memegang tangan Chu Yang, tersenyum penuh pengertian, mendekatinya dan berkata, "Saudaraku, aku datang hari ini untuk berkonsultasi denganmu tentang sesuatu. Tolong lakukan pencerahan Aku. "

Chu Yang berkata dengan memukau, "Ada apa?"

Lan Changge memegang tangan Chu Yang dengan hangat dan berkata, "Ayo, ayo, kita akan membicarakan ini di kedai teh. Aku akan menjadi tuan rumahnya, haha. Aku sudah merasa dekat dengan Kamu sejak pertama kali bertemu dengan Kamu. Saudaraku, tolong jangan menolak Aku. Tolong, silakan datang. "

Chu Yang berani dan tidak takut dengan apa yang dilakukan Lan Changge. Selain itu, Chu Yang juga sangat ingin tahu mengapa Lan Changge datang kepadanya.

Dengan demikian, Chu Yang setuju. Mereka berbelok di sudut dan memasuki rumah minum, lalu duduk di tempat yang sunyi.

Lan Changge melambaikan tangannya, dan empat pakar yang menyertainya menyebar ke empat arah yang berbeda untuk menjaga kedai teh.

Lan Changge mengambil cangkir teh yang baru saja diserahkan oleh penjaga toko dan menuangkan teh untuk Chu Yang dengan ramah. Lan Changge terdengar lembut, sopan santunnya anggun dan dia tampak hangat.

Dia tampaknya benar-benar berbeda dari bagaimana dia berperilaku di Gedung Jiaxiu.

Tuan muda dari sembilan klan besar memang semua memiliki pikiran yang dalam. Di permukaan, mereka semua tampak nakal dan seperti pesolek. Namun, begitu mereka tidak di depan umum, semuanya terlihat mulia dan luar biasa.

Chu Yang merenungkan ini secara diam-diam di dalam hatinya. Tapi, sisi mana dari mereka yang lebih nyata? Atau … apakah mereka belum mengungkapkan diri mereka yang sebenarnya?

"Terima kasih. Tuan Muda Lan, bolehkah Aku tahu ada apa di sana yang ingin Kamu tanyakan kepada Aku? Tolong bicarakan ini sebelumnya sehingga Aku memiliki ide tentang apa itu. "Chu Yang menyadari bahwa cangkir teh itu sebenarnya transparan ketika dia memegangnya.

Semua cangkir teh sebenarnya diukir dari seluruh bagian kristal putih. Dari luar, gerakan daun teh di dalam cangkir terlihat.

"Kakak Chu, harap tenang dan cicipi teh ini. Teh ini disebut Starry Night Tea, dan merupakan produk unik dari Kota Tianji. Dikatakan bahwa daun teh ini dikeringkan di atas cahaya bintang! Bagaimana Kamu bisa tidak merasakan teh ini ketika Kamu di sini di Kota Tianji? Silahkan."

"Setiap tamu yang datang ke kedai teh ini hanya bisa minum secangkir teh sehari. Dia harus membuat teh untuk dirinya sendiri, dan meminumnya dan menghargai pengalamannya sendiri, "kata Lan Changge," Aku mendengar bahwa setiap orang yang minum teh seperti itu akan merasa berbeda … Haha … Ini sangat menarik. "

"Oh? Ada hal seperti itu? Kakak Lan, bagaimana perasaanmu? ”Chu Yang berkata dengan ringan sambil memegang cangkir teh dan meniup daun teh yang mengambang dengan lembut.

Kamu datang untuk mencari Aku. Karena Kamu tidak khawatir, Aku juga tidak.

Seret pada percakapan itu.

Aku punya banyak waktu …

"Kakak Chu, teh seperti hidup. Lihatlah daun teh ini. Meskipun mereka tidak memiliki posisi tetap dalam piala, semuanya berusaha untuk melayang ke atas. Meskipun masing-masing independen, mulut cangkir teh hanya sebesar ini, dan tidak mungkin banyak daun mengapung ke atas. Meskipun hanya satu lapisan terpisah, bagaimanapun juga ada perbedaan, dan persaingan antara daun juga cukup kuat. "

Lan Changge tertawa dan berkata dengan jelas ketika dia menunjuk daun di cangkir teh itu.

Chu Yang memiringkan kepalanya dan berkata, "Oh?"

Lan Changge tersenyum dalam dan berkata, "Orang lain melihat daun teh ketika mereka melihat teh, tetapi dari mata Aku, Aku melihat kehidupan dan dunia bela diri!"

Chu Yang menatap daun teh dan berkata, "Memang, ada persaingan di antara mereka. Tapi … kompetisi ini bersifat pasif; Jika bukan karena air mendidih ditambahkan ke mereka, secangkir teh ini, setelah semua, akan menjadi daun kering. "

"Kakak Chu, kamu sudah mengatakannya dengan baik. Tapi, semakin ini, semakin menarik tampaknya. Kita masing-masing sama seperti daun kering ini, berbaring diam di suatu tempat di dunia, dan tidak memiliki persaingan satu sama lain. Tapi … terlepas dari alasan apa pun yang ada, itu mungkin paksaan atau juga atas kehendak sendiri, semua orang pada akhirnya akan memasuki air mendidih ini dan memiliki pertempuran hidup dan mati satu sama lain!

"Jadi, dari sudut pandang Aku, secangkir air mendidih ini adalah Sembilan Surga, sementara daun teh di dalamnya adalah makhluk hidup." Lan Changge mengungkapkan pandangan sedih. "Seperti aku dan kamu."

Alis Chu Yang berkerut saat dia merenungkan. “Saudara Lan, Kamu mungkin masuk akal mengatakannya. Tetapi, meskipun pertempuran semacam itu bersifat pasif, itu karena pertempuran semacam ini yang memungkinkan daun kering ini untuk menghasut potensi yang tersembunyi di dalam diri mereka sendiri – yaitu aroma teh – sementara mereka dibedakan satu sama lain. Jadi, meskipun daun kering dimandikan dalam air panas dan mereka membuat teh pahit, viridity asli dan aroma daun mekar sebagai hasilnya. Meskipun daun teh pahit, itu lebih baik daripada menjadi daun kering yang tergeletak tidak masuk akal di dalam wadah teh. "

Chu Yang tersenyum. "Dan itu bahkan jauh lebih baik daripada daun-daun dari jenis yang sama yang terbentang di cabang sampai layu."

Lan Changge bertepuk tangan dan tertawa. "Kakak Chu, kata-katamu benar-benar telah memenangkan hatiku!"

"Tapi … secangkir teh ini bukan Sembilan Surga, dan kami juga bukan daun teh!" Chu Yang tiba-tiba mengubah topik pembicaraan. “Bakat muncul dalam jumlah besar di Sembilan Surga, dan pada akhirnya akan ada orang yang melompat keluar dari batas Sembilan Surga ke alam semesta! Tapi daun teh di cangkir teh ini tidak bisa melompat keluar dari cangkir ini bagaimanapun caranya! Dan, begitu aroma mereka hilang, daun teh ini akan menjadi hambar dan tenggelam ke dasar cangkir. "

Chu Yang mendongak dan tersenyum. "Ini seperti orang yang telah menyelesaikan hidupnya. Meskipun dia pernah memiliki kehidupan yang bercahaya, cemerlang dan manis, dia pada akhirnya adalah mayat. ”

"Atau mungkin ada beberapa pengecualian. Beberapa daun teh selalu mengambang di permukaan air, dan ada yang masuk ke perut orang yang meminumnya, "Chu Yang tersenyum ringan dan berkata," Kakak Lan, apa pendapatmu tentang itu? "

Sinisme di mata Lan Changge berkelebat dan dia berkata, "Chu Yang, kamu belum pernah melihat dunia luar sebelumnya, Aku kira? Siapa yang tahu jika orang-orang yang lolos dari Sembilan Surga belum masuk ke perut orang lain? "

Chu Yang menggelengkan kepalanya dan tertawa. "Saudara Lan, kamu terlalu masuk akal."

Kemudian, dia mengevaluasi dalam hati di dalam hatinya: Meskipun Lan Changge memiliki beberapa kecerdasan dan wawasan dalam berbagai hal, dan dapat dikatakan sebagai bakat, pikirannya sedikit kejam dan pesimistis. Orang seperti itu sebenarnya sudah menyerahkan diri pada takdir. Dia berpikir bahwa bahkan jika dia lolos dari Sembilan Surga, itu akan tetap menjadi jalan mati baginya.

Jadi, dia benar-benar tidak dapat mencapai banyak hal dalam hidupnya.

Dan dia agak berpikiran sempit, dan tidak ingin melihat orang lain menjalani kehidupan yang sukses.

Ini bisa dilihat dari satu kalimat yang dia katakan: Siapa yang tahu jika orang-orang yang lolos dari Sembilan Surga tidak masuk ke perut orang lain?

Chu Yang ingin mengatakan: Sayangnya, Kamu bahkan tidak memiliki kemampuan dan kualifikasi untuk masuk ke perut orang lain …

Tetapi setelah beberapa pemikiran, dia akhirnya menelan kata-kata ini.

Keadaan itu rumit sekarang, dan benar-benar tidak perlu menyinggung orang lain hanya karena secangkir teh … Terutama orang yang berpikiran sempit ini!

Lan Changge mengangkat cangkir teh di depannya dan mengguncangnya sedikit. Daun teh mengambang di permukaan air perlahan-lahan jatuh ke bagian bawah cangkir.

Dia tersenyum hangat dan berkata, “Kakak Chu, lihat, bukankah ini mewakili apa yang terjadi ketika Sembilan Surga dilipat? Orang yang kuat itu hanya mengguncang cangkir teh ini, yaitu, Sembilan Surga, dan sebagai hasilnya, begitu banyak orang yang tidak kompeten meninggal. "

Dia meletakkan cangkir teh kembali ke meja. Tunggu sampai air menjadi stabil, Chu Yang menyadari bahwa masing-masing dari sembilan daun teh yang melayang di atas teh menempati suatu wilayah.

Keadaan geografis seperti itu sebenarnya mirip dengan sembilan klan besar.

"Jangan sembilan daun ini … terlihat seperti sembilan klan besar?" Lan Changge mengungkapkan senyum yang sangat penting.

Chu Yang tertawa, tetapi dia mengerutkan kening di dalam hatinya.

Benar-benar ada perbedaan besar dalam luasnya pikiran Lan Changge dibandingkan dengan Diwu Qingrou. Hanya dengan analogi ini, orang bisa melihat betapa Lan Changge begitu remeh.

Dan ini baru pertama kalinya Lan Changge dan Chu Yang bertemu. Namun, Lan Changge berbicara hal seperti itu dan membuat analogi di depan Chu Yang, yang bukan dari sembilan klan besar …

"Sembilan daun teh ini juga saling bersaing dalam gelap." Mata Lan Changge bersinar dengan kegembiraan saat mereka melihat daun teh. "Daun mana yang tenggelam pertama kali kalah …"

Chu Yang mengangguk dan tersenyum lembut.

"Wilayah terbesar di tengah adalah seperti klan Ye." Lan Changge menunjuk ke daun yang mengambang di tengah cangkir. "Meskipun besar, ini sedikit tua dan jompo. Meskipun klan Ye telah menduduki wilayah terbaik, klan besar lainnya juga berjuang untuk wilayah ini. Mereka semua berusaha untuk bergerak lebih dekat ke tengah. "

"Pada titik ini, jika ada kekuatan eksternal yang mengguncang cangkir, daun teh di tengah ini akan tenggelam," Lan Changge tersenyum. "Kakak Chu, sepertinya Ye Shifeng tidak ramah terhadap Kamu? Apakah Kamu tahu bahwa hak untuk menggunakan kekuatan eksternal ini saat ini ada di tangan Kamu? "

Chu Yang mengerutkan kening, karena dia benar-benar tidak mengerti apa yang baru saja dikatakan Lan Changge. Dia berkata, "Hak untuk menggunakan kekuatan eksternal ini ada di tangan Aku?"

"Tepat sekali. Pada awalnya, Ye Shifeng mengatakan kepada Aku sebelumnya untuk melawan kamu. Kemudian, setelah Kamu menyebutkan luka-luka Peri Wu, dia segera memperlakukan Kamu dengan hormat. Kakak Chu, Kamu tentu akan mengerti bahwa ada sesuatu yang mencurigakan dalam hal ini. "

Lan Changge tersenyum penuh arti. "Kakak Chu, boleh Aku tahu jika cedera Peri Wu disebabkan oleh klan Ye? Dan, keberadaan pria-pria yang telah menumpangi Fairy Wu jelas sulit dilacak, dan dia mungkin masih tidak tahu siapa yang menumpangkan tangan padanya. Tapi, Saudara Chu, tahukah Kamu? ”

Baca terus di : www.worldnovel.online