Bab 997: Rambut Hitamnya Tidak Lebih, Ketika Mereka Bertemu Lagi

Penterjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Perahu dan tongkang yang menyenangkan ada di seluruh danau. Ada gadis-gadis berdiri di luar berkata perahu, mengagumi kembang api. Mereka memalingkan mata dan melihat pria itu di danau. Rambutnya yang mengembang berubah abu-abu sebelum menjadi perak, menari di udara. Gadis-gadis itu bingung dengan pemandangan itu. Pria itu memiliki tubuh yang ramping dan tampak luar biasa dan gagah, karena dia adalah pria yang sangat tampan. Dia tampaknya telah bergabung dengan pemandangan hanya dengan berdiri di sekitar tanpa melakukan apa pun. Namun, siluetnya yang berdiri tampak seperti kesepian.

"Memang benar-benar pria yang tampan." Banyak orang di kapal datang untuk memperhatikan pria di pantai. Apakah trik mengubah rambut menjadi semacam mantra?

"Apa yang kalian lihat?" Seorang pria muda di atas kapal datang ke haluan, mengikuti mata para gadis. Dia juga melihat Ye Futian. Penampilan dan sikap pria itu menimbulkan kecemburuan pada para pria yang mengawasinya.

“Dia meneteskan air mata dan rambutnya menjadi abu-abu tiba-tiba. Aku ingin tahu untuk siapa air mata itu. ”Salah seorang gadis bertanya.

"Mungkin hanya semacam trik," salah satu pria itu tersenyum dan berkata. Pria itu kemudian mengeluarkan sebuah artikel pakaian dan menaruhnya di atas gadis itu dan berkata, "Angin di luar dingin, mari kita masuk."

"Benar." Gadis itu mengangguk, memalingkan matanya dengan sedikit enggan sebelum kembali ke kapal.

Ada banyak orang di danau yang menoleh untuk melihat Ye Futian. Seorang wanita dengan kepribadian yang lebih berani bahkan tersenyum dan bertanya ketika kapalnya melewatinya, "Apakah kamu keberatan datang sebentar?" Namun, pria itu sepertinya tidak memperhatikannya dan hanya berdiri di sana sendirian. Wanita itu merasa bosan dan pergi.

Ye Futian kemudian duduk di tepi danau dengan bersila, mengeluarkan guqin dan mulai bermain di sisi danau. Itu adalah nada sederhana tanpa kekuatan apa pun. Ada ilustrasi dalam nada yang mengalir, yang tampaknya telah menyatu dengan pemandangan. Tidak ada kesedihan, tidak ada air mata, hanya sukacita, seolah-olah ia sedang menggambar lukisan yang sangat indah. Dia menggambarkan cinta antara pasangan muda, murni dan cantik.

Banyak yang sepertinya merasa melakukan perjalanan kembali ke masa ketika mereka mendengar nada. Seolah-olah mereka telah kembali ke masa muda mereka, mengingat cinta mereka di masa lalu. Pria yang memainkan lagu itu pasti punya cerita yang cukup untuk diceritakan. Nada berakhir dan Ye Futian berdiri, berjalan kembali ke tempatnya.

Kehidupan Ye Futian, Hua Fengliu, dan yang lainnya sangat tenang di hari-hari berikutnya. Hua Fengliu dan Nandou Wenyin menghabiskan hari-hari mereka berjemur di bawah sinar matahari di dalam kompleks dan memainkan guqin, jarang keluar. Seolah-olah mereka benar-benar telah menjadi pertapa. Mereka tidak mengangkat Hua Jieyu. Tidak ada yang ingin membesarkannya. Tidak ada yang berani. Mereka hanya berharap waktu akan menghapus rasa sakit mereka.

Kehidupan Ye Futian juga sederhana dan teratur. Dia menghabiskan hari-harinya berbicara dengan guru dan tuannya di tempat mereka dan berjalan-jalan di sepanjang danau di malam hari. Dia sepertinya bahkan lupa tentang latihannya sama sekali.

Waktu berlalu dan semua orang yang tinggal di dekat tempat mereka mengenal mereka. Seorang tetua datang untuk mengetuk pintu mereka, berkata kepada Hua Fengliu sambil tersenyum, “Aku sudah terbiasa mendengar kalian memainkan lagu Kamu. Mengapa orang-orang seperti Kamu datang ke Kota Qingzhou? ”Pria tua itu adalah orang yang telah melalui banyak hal sendiri. Dia telah berkelana ke luar ketika dia masih muda dan telah bertemu orang-orang terkenal dari Dharma dan Pesawat Arcana sebelumnya, tetapi tidak satu pun dari mereka memancarkan bantalan seperti itu dari Hua Fengliu dan yang lainnya. Ketika dia sudah tua, dia bisa menebak bahwa banyak dari mereka hanyalah orang-orang sederhana.

"Silakan duduk, tetua," kata Hua Fengliu. tetua tidak menolak dan memasuki rumah mereka.

"Kami sudah tua, jadi kami berpikir untuk pulang," Hua Fengliu tersenyum dan menjawab pria tua itu.

"Baik. Kota Qingzhou adalah sebuah pulau kecil, dan juga pulau yang sunyi. "Pria tua itu kemudian tersenyum dan bertanya," Anak muda yang tampan itu akan menjadi putramu, aku ambil? Sangat tampan, dan sepertinya dia telah melampaui Kamu dalam penampilan. ”Hua Fengliu tersenyum dan tidak menyangkal hal itu. Ye Futian seperti putra mereka sendiri bagi mereka.

"Tapi sekali lagi, seorang pemuda menumbuhkan rambut abu-abu pada usia seperti itu, eh. Aku ingin tahu apa yang dia alami. Aku tidak akan menempelkan hidung Aku di tempat yang bukan tempatnya, tetapi jika dia benar-benar memiliki sesuatu yang tidak dapat dia selesaikan, well, waktu akan menjadi obat untuk semua hal, "kata lelaki tua itu dengan nada penasehat. Dia bisa mendengar lagu mereka karena hidup begitu dekat. Sementara lagu-lagu itu hening, mereka memiliki nada kesedihan pada mereka. Keluarga itu tampaknya memiliki beberapa cerita untuk diceritakan, jadi dia datang hanya untuk memberi mereka nasihat.

"Terima kasih, tetua." Hua Fengliu mengangguk.

"Baiklah, aku sudah melampaui sambutanku dan aku akan meninggalkanmu." Orang tua itu pergi dan Hua Fengliu menghela nafas. Rambut Ye Futian telah beruban setiap hari selama mereka berada di kota. Dia memiliki rambut hitam ketika mereka datang ke Kota Qingzhou, namun rambutnya berwarna abu-abu, hampir seputih salju sekalipun. Sungguh menyedihkan bagi seorang anak muda untuk memiliki rambut beruban.

Hua Fengliu tidak memikirkan hal lain saat ini. Dia hanya berharap bahwa akan ada kabar baik yang datang dari Istana Suci Zhi. Dia tidak ingin melihat orang-orang muncul tiba-tiba dan mengambil Ye Futian dengan paksa. Dia sudah kehilangan putri kesayangannya, dan dia tidak berani memikirkan kecelakaan apa pun yang terjadi pada siswanya, yang kemudian dia lihat sebagai putranya.

Danau Qingzhou selalu menjadi tempat paling populer di Kota Qingzhou. Ye Futian pergi berjalan-jalan setiap hari di tepi danau dan memainkan lagu di sana. Hari-hari berlalu dan sepertinya tidak banyak yang terjadi di seluruh Sembilan Negara. Tetapi sekali lagi, dia tidak memikirkan hal itu juga.

Banyak yang suka pergi ke danau mendengar tentang seorang pemuda berambut abu-abu yang telah memainkan lagu-lagu di tepi danau setiap hari selama beberapa waktu. Dikatakan bahwa dia sangat tampan. Penampilannya yang gagah dan penampilannya yang luar biasa cocok dengan rambutnya yang abu-abu, sedemikian rupa sehingga wanita cenderung jatuh hati padanya.

Ada gadis-gadis dari tempat-tempat yang meragukan mengundang pemuda itu untuk sering datang ke tempat mereka, namun dia tidak pernah memata-matai mereka. Akibatnya, ada banyak desas-desus tentang pemuda berambut abu-abu itu. Beberapa mengklaim bahwa dia merindukan beberapa kekasih yang meninggal atau kehilangan cinta pertamanya, menuntunnya untuk berperilaku sedemikian rupa. Ada yang mengatakan bahwa itu mungkin karena dikhianati oleh seseorang yang dia cintai. Dia sangat sedih bahwa dia menghabiskan hari-harinya mengenang masa lalu yang indah, memanjakan dirinya dalam kenangan dan menolak untuk pindah.

Namun, tidak satupun dari mereka yang bisa mengenalinya. Sementara dia pernah menjadi sangat terkenal di Kota Qingzhou, bahkan menyebabkan gempa di sana, semua itu sudah lama sekali. Terakhir kali dia terlihat di Kota Qingzhou adalah lebih dari sepuluh tahun yang lalu. Mereka yang datang untuk mendengar tentang dia mungkin tidak mengenalnya. Bahkan mereka yang benar-benar melihatnya bertahun-tahun sebelumnya mungkin tidak akan mengenalinya karena rambutnya yang beruban penuh.

Danau Qingzhou tampak mempesona hari itu. Sebuah perahu bergerak di sepanjang air danau dan sepasang berdiri di atas kapal. Pria itu sangat tampan. Dia berusia lebih dari 30 tahun, memancarkan pesona yang unik. Wanita itu juga sangat tampan. Ketika dia menikah, itu hanya menambah daya tariknya. Gaun merah panjangnya menunjukkan sosoknya dengan sempurna.

"Guru Yang, nyonya." Beberapa yang lewat mengenali mereka berdua. Jelas bahwa mereka agak terkenal di Kota Qingzhou. Klan Yang dan klan Feng adalah keluarga terkemuka di Kota Qingzhou. Yang Xiu memiliki bakat tertinggi dan tampak sangat gagah, sementara putri klan Feng, Feng Qingxue, sama luar biasa dalam penampilan dan bakat luar biasa untuk pelatihan. Banyak yang tersentuh oleh lima tahun yang dihabiskan Yang Xiu mengejar Feng Qingxue. Keduanya akhirnya menikah dan itu menjadi cerita yang cukup di Kota Qingzhou.

Yang Xiu dan Feng Qingxue mengajar di Akademi Qingzhou. Akademi itu tidak lagi seperti dulu. Banyak hal telah terjadi dan kekuatannya secara keseluruhan jauh melampaui apa yang dulu. Keduanya adalah kekuatan Pesawat Dharma. Feng Qingxue menghabiskan bertahun-tahun belajar di tempat lain sebelum kembali ke Akademi Qingzhou beberapa tahun kemudian. Keduanya mengangguk pada orang yang menyambut mereka, tampak ramah.

Sebuah nada terdengar di danau jauh. Keduanya berpaling ke danau dan melihat sosok berambut abu-abu memainkan guqin, dan banyak orang berkumpul untuk mendengarkannya bermain.

"Qingxue, konon ada sosok mistis muncul di tepi danau akhir-akhir ini dan dia memainkan nada di tepi danau sebelum pergi. Ada banyak rumor tentang dia. Beberapa bahkan mengaku menyaksikan rambutnya berubah menjadi abu-abu dalam sekejap. "Yang Xiu berkata sambil tersenyum," Terlebih lagi, tampaknya master guqin ini adalah pria yang sangat tampan, sedemikian rupa sehingga hanya sedikit orang di Qingzhou yang bisa membandingkan. Banyak gadis yang mengundangnya ke kapal mereka dan dia tidak pernah bisa bertatapan. Bagaimana menurut Kamu?"

"Sejak kapan kamu menjadi tertarik pada hal-hal seperti itu?" Feng Qingxue bertanya sambil tersenyum.

"Yah, aku sendiri masih gagah. Orang itu dikatakan orang yang tidak bisa dibandingkan dengan siapa pun di Kota Qingzhou. Aku ingin melihat apakah itu benar, "Yang Xiu tersenyum dan berkata.

"Bagaimana jika dia sebenarnya lebih tampan daripada kamu?" Feng Qingxue bertanya sambil tersenyum.

"Kamu membuatnya terdengar seolah-olah tidak ada yang bisa kulakukan tentang itu. Meskipun dia bisa lebih tampan daripada Aku, dia tidak akan mencuri istri Aku, "Yang Xiu tersenyum dan berkata. Kapal menuju ke arah pemuda itu, mencapai pantai secara bertahap.

Feng Qingxue tampak agak acuh tak acuh. Dia tidak memikirkan hal-hal seperti itu sejak awal. Namun, ketika dia datang untuk mendengarkan lagu itu, dia perlahan-lahan ditarik ke ilustrasi lagu itu. Seolah-olah dia bisa merasakan kemurnian masa mudanya dari nada itu sendiri.

Lagu itu mengalir dengan pesona mistik, yang mampu membawa pikiran orang-orang dalam jarak dekat ke masa lalu, mengenang masa lalu mereka. Feng Qingxue tidak dapat membantu tetapi mengingat masa mudanya. Dia benar-benar tidak bersalah saat itu, tetapi keras kepala dan juga nakal, kehilangan orang yang baik. Meskipun dia tahu bahwa orang tersebut akan menyalahkannya atas apa pun, dia tetap merasa sedih setiap kali dia mengingat apa yang terjadi di antara mereka.

Sementara waktu telah menyapu banyak masalah, dan setelah menikah, dia berhenti mengingat saat-saat seperti dulu. Ada saat-saat ketika pikiran itu mengenai dirinya dan dia masih memiliki sedikit kesedihan di dalam dirinya. Tetapi sekali lagi, ada juga saat-saat menyenangkan yang tercampur. Itulah masa terbaik masa mudanya.

"Master guqin memang memiliki keterampilan yang sangat tinggi," Yang Xiu memuji saat dia tertarik pada lagu itu juga. Dia berbalik untuk melihat Feng Qingxue, yang juga tertarik pada lagu itu. Dia jadi ingin tahu tentang orang yang memainkannya. Perahu itu perlahan mendekat dan matanya beralih ke sosok yang memainkan nada itu. Ketika jarak antara mereka tertutup dan penglihatannya semakin jelas, dia sebenarnya bisa merasakan keakraban dari pria yang memainkan guqin.

"Apakah Aku membayangkan hal-hal?" Feng Qingxue bertanya dalam hati. Itu mungkin karena ingatan yang dibawa oleh nada. Namun, pikirannya tetap gelisah dan dia sedikit bergidik.

Nada terus mengalir ke telinganya. Ketika kapal semakin dekat dan dia mendengarkan dengan tenang, kenangan bertahun-tahun yang berlalu yang tidak pernah muncul dalam pikiran muncul. Rasa keakraban memenuhi pikirannya saat ini. Lebih jauh, ketika kapal semakin dekat, rasa keakraban tumbuh semakin kuat. Jantung Feng Qingxue terus berdetak kencang. Dia berusaha melihat wajah orang yang memainkan lagu itu dengan jelas.

Pria muda itu terus bermain dengan sepuluh jarinya. Untaian rambut abu-abu menjuntai di depan alisnya, menghalangi wajahnya. Baru setelah nada berakhir, dia mulai mengangkat kepalanya. Ketika Feng Qingxue akhirnya melihat wajahnya, hatinya bergetar hebat dan matanya memerah. Dia tidak bisa menahan air matanya untuk mengalir turun ke wajahnya ketika dia melihat kepala uban itu dengan jelas.

Dia dikenal di seluruh dunia. Tidak ada seorang pun di Bangsa Nandou yang tidak tahu namanya, tetapi dia tidak tahu mengapa rambutnya semua abu-abu ketika dia melihatnya lagi!

Baca terus di : www.worldnovel.online