Bab 995: Bersikap Baik

Penterjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Banyak orang, seperti Sword Saint, Gu Dongliu, Zhuge Mingyue, dan Ye Wuchen, semuanya turun di sebelah Ye Futian. Melihat Ye Futian, Hua Fengliu dan yang lainnya juga meneteskan air mata.

Ye Wuchen mendongak dan menyaksikan para pembudidaya dari enam negeri suci besar, yang mulai mundur di langit. Ada air mata jatuh di pipinya. Dia mengenal Ye Futian dan Hua Jieyu sejak masa mereka di Kerajaan Cangye di tanah seratus kerajaan. Saat ini, orang-orang itu belum sepenuhnya dimusnahkan.

Liu Chenyu datang ke sisi Ye Wuchen, menarik tangannya dengan air mata yang menyakitkan. Yi Qingxuan dan Loulan Xue juga tiba dan merasa sedih. Semua raja di Istana Suci Zhi datang berturut-turut, satu demi satu. Ada darah di tubuh mereka.

Pada saat ini, Sage Wanxiang berhenti tidak jauh dari Ye Futian. Dia membungkuk dan berkata, “Tuan Istana, roh ilahi dari perempuan itu belum hilang. Mungkin masih ada kesempatan untuk menghidupkannya kembali. ”

Ye Futian menatap dengan susah payah. Sudah sejauh ini, mungkinkah masih ada kesempatan?

Sage Wanxiang melihat Ye Futian masih tanpa gerakan, jadi dia mengulurkan tangannya dan kemudian berlutut dan menyembah ke langit. Dia berkata dengan jelas, "Tuhan memberkati wanita itu." Dia telah membuat ramalan tentang hasil sebelum pertempuran, tetapi itu tidak ditentukan, dan dia terpengaruh dalam hati dan jiwanya sebagai akibatnya. Pesawat angkasa yang dibawa oleh ramalan ini telah melampaui kemampuannya dan dia tidak memenuhi syarat untuk mengetahui rahasianya. Munculnya kehendak kaisar, turunnya roh ilahi dari permaisuri, dan perintah Kaisar Xia bukanlah sesuatu yang bisa disimpulkan oleh orang-orang seperti dia.

Setelah mendengar suara Sage Wanxiang, banyak orang di Istana Suci Zhi menatap langit. Pedang Iblis, Sage Daozang, dan para penguasa istana lainnya berlutut dan berteriak, "Tuhan memberkati wanita itu." Semua suara ini terdengar di seluruh Istana Zhi Suci. Banyak orang jatuh ke tanah di mana Hua Jieyu menghilang dan menyembah. Pada saat ini, sebuah suara terdengar di seluruh langit dan bumi.

"Tuhan memberkati wanita itu."

Dalam kehampaan, Xia Qingyuan, Saint Xia, Saint Li, Saint Jiang, dan Moon Saint semua menyaksikan adegan ini, dan hati mereka tidak bisa tenang.

Bagi istana, Ye Futian adalah penguasa istana — masa depan dan imannya. Setelah pertempuran hari ini, Ye Futian akan menjadi dewa istana.

Bahkan Glass Saint, yang sangat membenci Ye Futian, mengalami gangguan besar di dalam hatinya. Dia berpikir untuk membunuh Ye Futian dengan tangannya sendiri, tetapi setelah hari ini, bisakah dia masih melakukannya?

Setiap orang memiliki hidup mereka sendiri untuk hidup. Ketika dia muda, dia pernah bermimpi menjadi seperti Hua Jieyu, menemukan seseorang yang benar-benar mencintainya, dan menawarkan segalanya satu sama lain. Tetapi sebaliknya, dia mengalami bagian paling gelap dalam hidupnya, yang telah melahirkan Glass Saint hari ini. Lalu, setelah pertempuran ini, apa yang akan menjadi Ye Futian?

Saat angin bertiup, pakaiannya berkibar, dan rambutnya yang panjang terembus oleh angin. Dia melihat langit di atas medan perang. Seperti yang diperintahkan Kaisar Xia, semua tanah suci telah mundur. Meskipun niat mereka untuk membunuhnya setinggi langit, mereka masih tidak bisa melakukannya. Tebing Zhisheng telah dihancurkan dan para penggarap dari Aula Cahaya Suci hampir semuanya dimusnahkan, dan Dinasti Suci Zhou Agung juga menderita kerugian besar. Tiga tanah suci di Samudra Tanpa Akhir kehilangan lebih dari separuh rakyatnya dengan semua tokoh top mereka terbunuh. Tentu saja, Istana Zhi Suci juga memiliki banyak orang yang jatuh dalam pertempuran ini. Bahkan nyonya istana telah tewas dalam pertempuran. Oleh karena itu, Istana Suci Zhi, saat ini, tidak mengalami kegembiraan memenangkan Perang Suci tetapi malah tenggelam dalam kesedihan.

Dalam pertempuran ini, darah istana sudah cukup untuk membuat sungai.

"Kembali," Glass Saint berkata dan memimpin para penggarap Kuil Suci Lapis Lazuli untuk pergi. Dia mengira bahwa orang-orang kudus akan memiliki kesempatan untuk bertarung, tetapi kedatangan Xia Qingyuan mengganggu segalanya, sehingga orang-orang kudus, bagaimanapun, tidak memiliki kesempatan.

Karena apa yang terjadi hari ini telah menarik perhatian Kaisar Xia, tidak ada keraguan dia akan menyelidikinya secara pribadi. Seperti yang diperintahkan Kaisar Xia, sebelum perintah dicabut, semua tanah suci tidak akan diizinkan bergerak, jadi mungkin akan ada periode ketenangan. Tidak diketahui berapa lama waktu yang dibutuhkan Kaisar Xia untuk menyelidiki masalah ini.

Semua pembudidaya pergi berturut-turut. Saint Xia, Saint Li, dan Moon Saint semuanya telah pergi, juga orang-orang di Wilayah Vajra. Saint Jiang mengumumkan bahwa ia akan bergabung dengan Istana Zhi Suci dan kemudian berkultivasi di Istana Zhi Suci.

Istana Suci Zhi dari Negara Tandus kini memiliki satu lagi santo yang ditambahkan ke dalamnya; seorang suci yang peringkat nomor dua belas di Saint Ranking tidak kurang.

Setengah bulan kemudian, berita tentang gempa bumi di Sembilan Negara dan pertempuran Istana Suci Zhi menyapu tanah Sembilan Negara, dan banyak yang terkejut. Ada rumor bahwa Saint Zhi telah meninggal dan bahwa Tebing Zhisheng sekarang berada di bawah kendali orang-orang Kaisar Xia. Tidak ada pembudidaya yang diizinkan keluar dari Tebing Zhisheng. Tidak ada yang tahu apa yang terjadi atau mengapa Kaisar Xiang mengendalikan Tebing Zhisheng.

Dalam pertempuran ini, tujuh tanah suci bergabung untuk mengepung Istana Zhi Suci dan tidak dapat mengalahkannya. Dikabarkan bahwa darah mengalir seperti sungai di Istana Zhi Suci dan ada banyak kematian dan cedera. Tetapi yang paling membuat orang gemetar adalah tidak ada yang tahu petani mana yang telah mati, karena berita telah diblokir.

Dunia hanya tahu hasil dari pertempuran ini, tetapi detailnya tidak diketahui. Ada desas-desus bahwa Kaisar Xia telah tiba dan semua tanah suci mundur dan diperintahkan untuk tinggal di wilayah mereka sendiri. Mereka semua dikendalikan oleh para pembudidaya yang dikirim oleh Kaisar Xia, yang menjaga semua tanah suci.

Tidak ada yang tahu mengapa, dan mereka yang tahu cerita di dalam terlalu takut untuk mengatakan apa pun. Bahkan Saint Xia telah kembali ke klan tanpa banyak keluhan, dan Saint Li juga kembali ke Nine State College dan tidak berbicara tentang pertempuran.

Semua ini mengejutkan rakyat Sembilan Negara. Apa yang terjadi dalam pertempuran ini? Semua orang di Sembilan Negara ingin mengetahui kisah dalam pertempuran.

Di Istana Zhi Suci, di Paviliun Sage Suci, Ye Futian terbangun dari komanya, dan ketika dia membuka matanya, dia melihat banyak pembudidaya. Kakak senior kedua, Little Butterfly, Phoenix, Loulan Xue, dan Linger ada di sekitarnya. Segera setelah mereka mendengar berita bahwa dia bangun, ada lebih banyak orang yang datang dari luar: kakak beradik tertua dan ketiga, Ye Wuchen, Huang Jiuge, dan sejenisnya. Semua wajah yang dikenalnya muncul. Tuan Douzhan juga telah kembali.

Ye Futian tahu bahwa mereka khawatir tentang dia, tetapi pada saat ini hatinya masih sangat kesakitan. Dia bertanya, "Bagaimana Yu Sheng dan Yaya?"

"Cedera Yu Sheng tidak kecil, tetapi Saint Jiang ada di sini, semuanya akan baik-baik saja. Yaya sedang mundur. "Zhuge Mingyue berkata," Futian, kamu harus merawat tubuhmu. "

"Orang-orang Xia Qingyuan dan Kaisar Xia, apakah mereka masih di sini?" Tanya Ye Futian.

Zhuge Mingyue mengangguk ringan. Ye Futian tersenyum pahit. Banyak orang tidak mengerti mengapa dia tidak melepaskan kehendak kaisar sebelumnya, tetapi pada kenyataannya, ketika dia berhadapan dengan sembilan pembudidaya besar, dia telah melepaskan kehendak kaisar dengan Jieyu membantunya untuk menyamarkannya. Baru setelah Saint Zhi terlibat, mereka tidak bisa menyembunyikannya lagi. Karena hanya dia dan Jieyu yang tahu rahasia macam apa yang terlibat dalam surat wasiat kaisar ini.

Saat itu, Donghuang Agung telah mengirim orang ke Kota Qingzhou untuk menghancurkan patung itu dan membunuh Kaisar Kera Salju. Dengan melepaskan kehendak kaisar, itu pada dasarnya adalah hukuman mati. Jika dia meninggal, maka istana juga akan binasa bersamanya.

Sekarang, orang-orang di istana hanya berharap dia pulih, tetapi mereka tidak tahu bahwa Kaisar Xia mungkin sudah menyelidiki masalah ini, dan dia tidak mungkin lolos dari konsekuensinya.

Sebagai Penguasa Dunia Bawah, Ye Futian tidak percaya bahwa Kaisar Xia tidak tahu bahwa Donghuang Agung telah dua kali mengirim orang ke sini. Itu hanya pada saat dia adalah orang yang tidak penting, dan mereka yang berada di atas terlalu sibuk untuk menatapnya. Misalnya, ketika mereka membawa Mr. Du, siapa yang memedulikan para murid kampus dan kampus? Beberapa dari Noble Plane atau Arcana Plane yang lebih rendah. Tapi sekarang berbeda. Melihat semua Sembilan Negara, siapa yang bisa mengatakan bahwa Ye Futian tidak penting?

Terlebih lagi, dia telah melepaskan kehendak kaisar di depan semua orang. Mustahil bagi Kaisar Xia untuk mengabaikannya. Dia sekarang mungkin ingin penyelidikan menyeluruh tentangnya. Sembilan Negara berada di bawah yurisdiksi Kaisar Xia. Jika Kaisar Xia ingin menyelidikinya, tidak akan ada yang bisa ditemukan. Ia dilahirkan di kota Qingzhou dan dulu tinggal di pondok. Bahkan jika tidak ada bukti kuat, Kaisar Xia Huang akan dapat menyimpulkan satu atau dua hal.

"Aku akan jalan-jalan." Ye Futian bangkit dan keluar. Semua orang menatapnya. Gu Dongliu berbisik, "Biarkan dia punya waktu tenang." Semua orang mengangguk dan tidak mengikutinya, karena semua bisa mengerti suasana hati Ye Futian saat ini.

Ye Futian baru saja mengenakan kemeja dan berjalan di Paviliun Sage Suci. Dengan angin bertiup padanya, dia benar-benar merasa agak dingin. Di depannya, ada dua orang yang datang ke arahnya. Itu Kepala Desa dan Yaya. Mungkin, dia tidak bisa lagi dipanggil Yaya.

Ye Futian memandangi wanita yang telah melalui begitu banyak perubahan. Dia tidak lagi memakai kuncir dan matanya tidak sejelas sebelumnya. Meskipun dia ternyata cantik, Ye Futian tampaknya masih lebih suka gadis sederhana dari sebelumnya.

Wanita itu, juga, menatap Ye Futian. Ada beberapa emosi di matanya. Bibirnya bergerak sedikit seolah dia ingin mengatakan sesuatu, tapi dia tidak mengatakan apa-apa.

Ye Futian menatapnya dan tiba-tiba dia tersenyum. Dia sekarat, jadi apa yang akan dia pedulikan lagi tentang status atau identitas dunia? Tidak masalah bahwa dia adalah Pedang Suci Void yang terkenal di dunia. Dia masih Yaya.

Ye Futian melangkah maju dan mengulurkan tangan untuk mencoba menggosok kepalanya. Dia sedikit condong ke samping, dan tangan Ye Futian berhenti sejenak. Tapi dia meletakkan tangannya di kepalanya dan menggosoknya, berkata, "Panggil aku kakak."

Mata wanita itu menjadi tajam selama sedetik dan kemudian menjadi lembut lagi. Matanya menunjukkan sedikit kesulitan, bibirnya bergerak sedikit, dan kemudian dia berkata tanpa sadar, "Saudaraku." Suaranya sangat redup sehingga hampir sulit untuk mendengarnya.

Begitu Ye Futian mendengar suara halus ini, matanya tiba-tiba memerah, bahkan telapak tangannya sedikit bergetar. Apakah Yaya masih di sana?

Dia mengulurkan kedua tangan dan memegang wajah wanita itu, lalu dia mengambil langkah ke depan dan memeluknya. Tubuh wanita itu menegang, tetapi kehangatan dimulai dari dalam tubuhnya. Ini adalah naluri emosional yang dibawa oleh kehidupan yang hidup selama hampir dua dekade. Itu telah menembus jauh ke dalam jiwa dan tidak mudah diubah. Dia adalah Saint Pedang Void, tapi dia juga Yaya. Mungkin tidak mungkin dia bisa menghindarinya.

Tubuhnya perlahan melunak, memungkinkan Ye Futian memeluknya. Di belakangnya, Kepala Desa mengamati adegan itu dengan ekspresi canggung. Ini mungkin pertama kalinya seseorang berani memeluknya? Apalagi dia bahkan tidak menolak? Dia tahu bahwa meskipun kekuatannya saat ini jauh dari puncak sebelumnya, masih merupakan tugas yang mudah untuk membunuh Ye Futian.

Ye Futian mengendurkan lengannya dan tersenyum pada Yaya. Untuk melihat Yaya dalam kesedihan dan keputusasaan, seseorang dapat membayangkan suasana hatinya saat ini.

"Kepala Desa, ada sesuatu yang ingin Aku tanyakan pada Kamu," kata Ye Futian, menatap Kepala Desa.

"Ya." Kepala Desa mengangguk.

"Jika aku mati, tolong lindungi istana selama beberapa tahun. Aku akan membiarkan tuanku mengambil alih istana. Jika tidak ada yang salah dengan Yu Sheng, dia akan menggantikan master yang akan bertanggung jawab atas istana sebagai raja di masa depan, "Ye Futian berkata kepada Kepala Desa seolah-olah untuk mendikte surat wasiat dan surat wasiat terakhirnya. Ada terlalu banyak orang di istana yang dia khawatirkan. Jika dia mati, semuanya akan berantakan. Saudara dan saudari sepelatihannya, dan Wuchen, ke mana mereka akan pergi?

Kepala Desa melirik wanita di depan Ye Futian dan melihatnya menatap Ye Futian, berkata, "Oke."

Ye Futian meliriknya dan tersenyum. Membelai pipinya, dia berkata, "Jadilah baik …" Saat dia berbicara, dia berjalan pergi. Tentu saja, dia tahu bahwa Yaya masih Yaya, tetapi dia bukan hanya Yaya.

Ketika Kepala Desa mendengar ini, emosinya bertentangan. Dia memandang wanita di depannya dengan agak ketakutan. Wanita itu berbalik dan memandang Kepala Desa. Kepala Desa langsung menurunkan kepalanya. Dia tidak melihat apa-apa!

Baca terus di : www.worldnovel.online