Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Bab 121: Audiensi (1)

Kegelapan malam pecah tepat sebelum mencair, dan cahaya biru pagi merembes masuk. Ketua Adrienne menghela nafas.

“Fiuh…”

Dokumen yang tersebar di mejanya adalah tesis Deculein dan kesepakatan dari empat pilar dunia sihir. Dia cemberut sambil memegang

salah satu dokumen.

[Bercht, Pulau Terapung, Gunung Berapi, dan Meja Bundar, yang membentuk keseimbangan dunia sihir, telah mencapai titik temu untuk pertama kalinya sejak

Demakan.]

Gunung berapi adalah nama kehormatan untuk Ashes. Tidak peduli betapa rendahnya mereka disebut Ashes, memang benar bahwa kekuatan mereka memainkan peran

peran utama dalam dunia sihir, sehingga pendapat mereka diakui sebagai vital untuk acara besar ini.

[…Kemajuan ajaib yang ditunjukkan oleh Adrienne Spartanza. Pencarian mereka akan kebenaran, ketekunan mereka dalam penyangkalan diri dengan berjalan di jalan lama, menghormati dan

memuja pencapaian magis mereka yang dicapai melalui kerja keras…]

Dia membaca sekilas bagian-bagian yang dipenuhi retorika dan membaca paragraf terakhir. Dia membaca kesimpulan yang dicapai oleh seluruh dunia sihir tentang

penyihir Adrienne.

[Adrienne Spartinza diakui sebagai Archmage kedua yang melampaui alam magis ini dan akan tetap abadi sepanjang sejarah benua,

Upacara kesetaraan di… ]

Archmage dari peringkat Abadi. Setelah Demakan, Archmage kedua seperti itu.

“…Adrienne ||?”

Adrienne memanggil anak anjing di sebelahnya.

-Guk! Guk!

Dia mengambilnya saat dia berlari dengan cepat. Dia menepuk punggungnya dengan senyum kecil,

“Sekarang… Aku secara resmi bukan lagi manusia.”

Adrienne diakui tidak hanya oleh Bercht dan Pulau Terapung tetapi juga oleh kelompok-kelompok yang sangat tertutup seperti Ashes dan Round Table. Itu

adalah, bakat magis murni, prestasi, dan kekuatannya sendiri menyebabkan kesepakatan bersama yang dicapai oleh seluruh dunia sihir. Archmage abadi

pada dasarnya adalah makhluk yang tangguh.

“Orang-orang akan segera datang. Mereka akan melontarkan banyak pertanyaan kepada Aku.”

-Guk! Guk!

“…Aku harus segera pergi. Aku tidak bisa lama-lama.”

Dunia ini sangat menyenangkan. Dekulin. Juli. Dekolan. Louina. Gliteon. Sierra. Cynthia. Idnik. Rohakan. Zeit. Mereka Kreto. Ganesha…

Dia mengingat banyak nama dan wajah yang pernah menghiburnya.

Adrienne mendekati jendela dan melihat ke bawah ke tanah di sekitar menara. Ini bahkan belum jam enam pagi, tapi reporter sudah

berbondong-bondong masuk

“…Lalu!”

Dia tersenyum cerah pada Adrienne II dalam pelukannya.

Aku akan segera kembali, jadi tunggu aku-!”

-Guk! Guk!

Dia menjawab dengan cerah.

Pagi hari.

Banyak orang dari seluruh benua berkumpul di menara. Sementara para reporter berada di garis depan, para sarjana, penyihir, dan ksatria dari

Universitas Kekaisaran semua menyaksikan pemandangan dari dekat dan jauh.

-Apakah masa jabatan Kamu berakhir tahun ini?!

“Ya! Aku pikir itu akan selesai di musim dingin atau mungkin musim semi; maka Aku akan menyerahkannya!”

Satu-satunya fokus dari banyak kamera itu adalah ketuanya, Adrienne. Secara resmi mengklaim peringkat Abadi, dia sekarang dimakamkan di antara orang-orang. Tentu saja, itu

adalah prosedur yang diharapkan semua orang di benua itu, tetapi pengalaman menyaksikan momen bersejarah itu dengan mata kepala sendiri jarang terjadi.

-Kami mengetahui dua calon ketua berikutnya. Bisakah Kamu memberi tahu kami tentang prosesnya?

“Tidak banyak! Aku hanya akan memilih yang lebih baik dari keduanya!”

Solda Epherene menyaksikan pemandangan dari lantai tiga menara. Dia bisa melihatnya lebih baik dari dalam daripada dari luar, yang penuh sesak dengan

kerumunan orang, dan dia bisa mendengar wawancara itu.

-Makalah yang baru-baru ini diterbitkan oleh Mage lhelm 'The Quiet Investigation of Auxiliary Magic and its Reformation Path' adalah topik diskusi di dunia sihir

setiap hari. Akankah prestasi individu seperti itu tercermin dalam pemilihan kandidat berikutnya?

“Oh! Ya, tentu saja! Aku membaca tesis itu oleh lhelm juga! Luar biasa!”

'Aku juga membaca makalah itu-,' 'Aku menyukainya-:' Setiap kali dia mengatakan sesuatu, apa pun, para reporter sibuk menulis tentang itu.

-Profesor Deculein juga memiliki tesisnya yang akan segera diterbitkan!

“Oh-, ya! Apa?! Profesor Deculein sudah mengirimkannya!”

Pada saat itu, telinga Epherene menajam. Dia menghancurkan cangkir kertas yang dia miliki, untungnya, baru saja selesai minum.

“Dia memastikan untuk mendaftar sebagai penulis!”

Adrienne menahan tawanya saat dia berkata begitu. Cara dia mengatakan itu menarik perhatiannya, membuat Epherene terkesan tidak biasa.

-Bagaimana?

“Baiklah! Aku tidak begitu memahaminya! Dampaknya akan sangat besar, tapi itu hanya teori!”

-Apakah maksud Kamu tidak sehebat itu…?

“Tidak! Sama sekali tidak! Mereka melakukan pekerjaan yang solid, dan Deculein….”

Adrienne berpikir sejenak seolah memilih kata yang tepat sebelum mengangguk,

“Oh, potensinya besar! Ini masih teori, tapi kalau teori ini nyata, keajaiban bisa diterapkan!”

Klik-klik-! Klik-klik-!

Kilatan terus menerus dari kamera menerangi kerumunan. Untuk Epherene, memusatkan seluruh perhatiannya pada mulut Adrienne, suara yang tak terhitung jumlahnya dari para reporter

hanya gangguan.

“Jika itu terjadi!”

Adrienne mengangkat tangannya. Pada saat itu, waktu tampak berhenti ketika semua orang fokus padanya. Saat dia menikmati tatapan yang tak terhitung jumlahnya, Adrienne berhenti sejenak

lebih lama untuk drama tambahan sebelum melanjutkan.

“Aku pikir Profesor Deculein akan menjadi Penatua.”

“?!”

Penatua. Mata Epherene terancam jatuh dari rongganya. Para penyihir di menara, yang sedang menonton wawancara bersama dengannya, menunjukkan

reaksi serupa

-Jika Kamu mengatakan penatua, maksud Kamu Penatua di alam magis?

“Ya!”

Di dunia sihir, seorang Penatua berperan sebagai asal mula sekolah teologi baru – yaitu, merekalah yang menciptakan sekolah sihir baru. Untuk

contoh, kepala Sekolah Dukan adalah lhelm, tetapi Penatua adalah Dukan, yang meninggal 50 tahun yang lalu.

-Apakah Kamu mengatakan bahwa Profesor Deculein akan menjadi asal mula sekolah baru?!

“Ada kemungkinan-! Tapi tesisnya masih sangat sulit! Aku juga masih tidak mengerti! Aku harus pergi belajar!”

Epherene menggertakkan giginya

…Penatua? Apakah dia mendengar itu? Deculein akan menjadi Penatua? Apakah Ketua yakin tentang itu? Tesis macam apa itu? Bahkan jika Ketua menemukannya

sulit dimengerti…

Semua suara yang menderu di dalam menara membuat dia gugup. Tawa dan obrolan di antara mereka memperburuknya.

“Penatua…”

Epherene menggumamkan kata itu dengan kosong, tenggelam dalam pikirannya sejenak. Jika Deculein menjadi Penatua, bagaimana jika, saat terbang cemerlang bersama ayahnya

prestasi, namanya terkubur di bawah? Membayangkannya saja sudah membuatnya mual seolah-olah ususnya dipelintir.

Epherene mengeluarkan sebuah surat. Kalimat pertama – 'Aku menyiapkan penelitian untuk Kamu-'- ditandai dengan tulisan tangan ayahnya. Dia membaca kalimat itu lagi

dan menatap kertas itu dengan mata kosong.

“Ya! Ada sesuatu yang sangat istimewa tentang tesis itu! Pertama, Aku akan menyelesaikan inspeksi Aku dan menyerahkannya ke Pulau Terapung-!”

Wawancara masih berlangsung. Namun, penelitian yang dipercayakan ayahnya kepadanya adalah milik orang lain selain mereka.

…Hari ini, Aku diganggu oleh wartawan sejak Aku naik ke mobil Aku sampai ke tempat kerja, berkat rumor pengajuan tesis

yang telah diungkapkan Adrienne.

-Apakah Kamu berencana untuk menjadi Penatua?

-Apa nama sekolahnya?

-Sebagai calon kuat ketua, tolong beri tahu Aku!

-Meja Bundar tidak akan tinggal diam.

Pertanyaan tanpa konteks terbang dari luar jendela mobil, dan Aku baru saja mencapai lantai 77 menara dengan juru kamera kasar bergegas di belakang

Aku.

“Profesor!”

Allen, melihat Aku di lorong, berlari. Aku masuk ke kantorku tanpa sepatah kata pun. Allen mengikuti, memegang gulungan kertas.

“Profesor!”

“…Apa.”

Saat aku menoleh ke arahnya sambil melepas mantelku dengan Psychokinesis, dia terbatuk – Ahem. Kemudian

“Apa tujuan Kamu menjadi ketua?”

Aku menatapnya dengan tenang. Allen melirik sekilas kertas yang dipegangnya.

“Kamu terlalu lama untuk menjawab.”

“…Apa yang kamu lakukan?”

“Ini adalah pertanyaan umum dari sidang. Aku yang menulisnya.”

“Cukup.”

“Ya..? Bukankah kita membutuhkan persiapan seperti ini? Wizard lhelm juga bersiap dengan keluarga Kekaisaran.”

“Tidak perlu.”

Mungkin jika itu adalah Deculein asli, daripada mempersiapkan ini, dia pasti lebih asyik dengan pekerjaannya untuk mendorong lhelm ke dalam jurang kehancuran.

“Tetap…”

“Aku berkata cukup.”

Tok tok

Pintu terbuka dengan ketukan.

“…Profesor. Kamu di sini.”

Itu adalah Eferen. Dia mendekatiku dengan tenang dan meletakkan kertas-kertasnya di mejaku. Cara dia menundukkan kepalanya dan segera berbalik berbeda

dari biasanya. Dia terkulai seperti spons basah kuyup, menetes di setiap langkah.

Aku tidak cukup tertarik untuk bertanya mengapa. Aku tidak tertarik sama sekali. Itu pasti cacat kepribadian.

“Eferen. Apa yang terjadi…?”

Allen, di sisi lain, sedikit berbeda.

“Allen.”

“Oh, ya?”

Dia menatapku dengan ekspresi pura-pura khawatir

“Sekarang pergi. Aku memiliki pekerjaan yang harus dilakukan.”

“Oh, oke. Dan bagaimana dengan itu… T&J yang diharapkan.”

“Aku akan memeriksanya ketika Aku punya waktu.”

“Ya! Berjuanglah, Profesor!”

Adrienne adalah ketua Menara Sihir. Artinya, dia adalah kepala direktur. Ada tiga belas anggota, termasuk universitas

dekan dan penghubung Kekaisaran, yang bergiliran menjabat sebagai dewan direktur Universitas Kekaisaran.

“…Selamat, Ketua.”

Mereka memberikan penghormatan tertinggi kepada Ketua. Untuk Adrienne, yang akan menjadi Archmage, otoritas Kaisar bahkan tidak bisa mencapai

dia lagi. Dia akan menjadi makhluk yang tak tersentuh, setidaknya saat dia meninggalkan menara.

“Terima kasih! Silakan duduk!”

Adrienne terkekeh dan meminta para direktur untuk duduk. Mereka berkumpul di ruang konferensi khusus di lantai 100 menara dengan tema

mempekerjakan seorang ketua yang sukses.

“helm dan Deculein. Keduanya adalah orang-orang berbakat yang cocok dengan posisi itu, tetapi yang paling berkuasa adalah Deculein, yang telah bekerja untuk

menara selama hampir sepuluh tahun.”

Salah satu dari tiga belas direktur, Drumman, tampil sebagai presenter. Adrienne mengangguk,

“Ya, baiklah! Betul sekali! Tapi Kamu tidak pernah tahu apa yang akan terjadi! Pertama, kita harus menyelesaikan evaluasi kandidat setelah sidang!”

“Kamu benar. Sidang dijadwalkan Senin dalam dua minggu.”

“Hmm-, bagus untuk melakukannya dengan cepat! Jika ada sesuatu yang buruk, kami akan segera mengetahuinya! Panggil mereka! Pemungutan suara dan pertemuan terakhir harus dilakukan setelahnya

itu!”

Semua orang tampaknya setuju. Ketua melanjutkan dengan gembira.

“Tetapi, apakah kedua calon mengajukan Permohonan Pemberi Saksi di persidangan?!”

“Ya, Wizard Ihelm mengajukan total tiga referensi, dan Profesor Deculein tidak memilikinya.”

“Dia tidak?!”

Adrienne memakai kejutannya.

“Ya. Namun, setidaknya satu orang diperlukan, jadi Aku pikir Profesor Louina atau Profesor Relin akan maju.”

“…Yah. Beri Aku daftar itu.”

“Di sini”

Direktur Drumman mengulurkan amplop. Karena itu harus dirahasiakan, itu adalah item yang disegel secara ajaib.

“Mereka tidak bisa melihat siapa yang melamar siapa sebagai referensi, kan?”

“Ya. Ini adalah prinsip yang harus diungkapkan pada hari itu.”

“Oke.”

Mengangguk, dia melihat daftar itu, memeriksa nama-namanya.

“…Hah?”

Apakah dia salah membacanya? Dia menggosok matanya dan melihat ke belakang. Itu sama.

“Ini…”

Adrienne melihat ke papan, mengarahkan jarinya ke garis tertentu.

“Ya. Kami juga cukup terkejut. Siapa yang mengira bahwa pendatang baru yang telah berada di menara selama kurang dari setahun akan melamar?”

Mendengar kata-kata mereka, Adrienne berkedip beberapa kali. Seperti ikan, dia diam-diam menggerakkan mulutnya ke atas dan ke bawah, lalu tiba-tiba

“…Pffft!”

Senyumnya muncul entah dari mana dengan tawa keras.

“Hai! Ahahaha! Ini… pfffufu!”

Seperti anak yang bahagia atau balon yang kempis, Adrienne membaca dan membaca ulang [Aplikasi Penguji),

“Ahahaha….”

Jadwal sidang untuk Menara Sihir Kekaisaran juga diumumkan di Istana Kekaisaran.

“Calon ketua…”

Sophien berguling di tempat tidur, melihat dokumen yang mengumumkan sidang untuk Deculein dan lhelm. Keiron mengangguk.

“Ya, benar.”

“Hmmmm…”

Pikir Kaisar sambil mengelus dagunya.

“…Hmm.”

Politik dan taktik seperti apa yang akan mereka gunakan? Serangan seperti apa? Lumpur macam apa yang akan mereka lempar? Ini akan menjadi pertandingan yang sangat menarik, hanya

memikirkannya.

“Bagus. Aku akan pergi juga.”

“…Ya?”

Sophien menyeringai pada Keiron.

“Aku juga akan hadir.”

“Ah. Maksudmu sebagai kucing?”

“Tidak. Secara langsung. Secara pribadi.”

Keiron masih belum terbiasa dengan Sophien saat ini, yang baru-baru ini mulai bekerja di luar.

“Jika itu sidang ketua berikutnya, cukup bagi Aku untuk hadir. Menara itu dulu milikku.”

“…Kehadiran Yang Mulia saja bisa membuat situasi menjadi tidak seimbang.”

Keiron menyatakan keberatannya dengan penuh semangat, mendorong Sophien untuk menyipitkan mata padanya.

“Mengapa?”

“Karena, tentu saja, Deculein adalah penyihir pengajar Yang Mulia.”

“Hah, benar. Deculein adalah penyihir pengajar Aku, tetapi lhelm juga seorang penyihir langsung di bawah keluarga Kekaisaran yang telah Aku temui puluhan kali. Apa masalahnya?

Mengapa pendapat Aku tidak tercermin?”

“Menara itu milik Aku. Itu milikku, bukan milik siapa pun. Hah? Ini milikku.”

“Ini tentang menemukan seseorang untuk mengatur barang-barang Aku. Bukankah Aku harus hadir?”

“…Ya. Aku tidak memikirkannya.”

Keiron mengangguk sambil menghela nafas. Kaisar yang malas, sebaliknya, tidak mencabut keputusan setelah dibuat.

“Hmph!”

Sophien menyeringai

…Selama sepuluh hari itu, topik diskusi di menara adalah semua tentang sidang. Naiknya Adrienne ke posisi Archmage adalah hal yang wajar, jadi

persidangan lhelm dan Deculein, yang sedikit lebih tidak pasti, menarik perhatian.

“Apakah Aku akan muncul entah dari mana atau Profesor Deculein? Sekarang, 80% orang mengatakan bahwa Deculein memegang keuntungan.”

Julia merenung sambil melihat papan pesan. Di sana, opini para penyihir menara sihir sedang ditulis.

“Tetapi Aku mendengar bahwa lhelm sangat percaya diri. Dia melamar sekitar tiga atau empat penguji. Apakah dia memobilisasi semua hubungannya dengan keluarga Kekaisaran?”

Epherene tidak merespons.

“Apakah menurut Kamu Deculein telah dikonfirmasi? Dia hanya memiliki satu pemberi kesaksian, dan dia tampaknya tidak banyak berbicara dengan siapa pun.”

“Jadi, jika Deculein kalah, itu karena kecerobohannya. Oh-, apa yang akan terjadi besok? Aku penasaran.”

Epherene meletakkan penanya dan menatap Julia.

“Julia.”

“Hah?”

“Aku tidak tertarik.”

“…Oh, y-ya.”

Julia dikejutkan oleh penampilannya yang luar biasa dingin dan dingin, meletakkan semua yang telah dia lakukan.

Epherene melihat jam sudah menunjukkan pukul 7:00 malam. Sidangnya besok, dan sementara mereka tidak tahu berapa hari yang dibutuhkan, persiapannya

dimulai hari ini.

“Aku pergi.”

“Y-Ya. Sampai jumpa besok!”

Julia melambai, mencoba membaca ekspresinya, saat Epherene menaiki lift.

Bip

Ketika dia meletakkan kartu, dia menerima dari lhelm di lift, tombol untuk lantai khusus diaktifkan. Tujuannya bukan yang ke-1 atau ke-77

lantai

Whooong

Lift naik tajam. Perubahan tekanan seketika menghalangi telinganya, tapi dia menelan untuk melepaskannya.

Ding-!

Elevator berhenti, dan di balik pintu yang terbuka perlahan, lhelm muncul.

“Oh, kamu datang.”

“Sayang sekali. Audiensi ini akan lebih baik jika dilakukan secara terbuka. Bukan?”

“Jangan salah.”

Epherene menatapnya. Dia belum makan apa-apa baru-baru ini, jadi tatapannya penuh dengan racun dan kelaparan.

“Aku tidak di pihak Kamu. Aku juga bisa menyerangmu.”

“…Benar. Aku tahu.”

lhelm mengangkat bahu saat menjawab.

“Situasi dan posisi Kamu hanya menguntungkan Aku. Aku tidak ingin lebih dari itu.”

“Jika Kamu mendapatkannya, silakan dan tunggu. Ada ruang tunggu terpisah untuk penguji. Ini lebih baik daripada hotel bintang 5. Aku akan menelepon Kamu ketika waktunya tepat, jadi

beristirahatlah.”

“Solda Epherene, tolong ikuti Aku.”

Baik kepala pelayan atau sekretaris Aku, dia tidak yakin yang mana, mendekati Epherene. Epherene melirik lhelm untuk terakhir kalinya sebelum mengikutinya.

“Tolong tunggu di sini. Jadwal terperinci akan diumumkan di kemudian hari.”

Dia duduk di tempat tidur dan menatap kosong ke dinding.

Tik-tok

Suara jarum detik berdering hampa.

Tik-tok

Suara itu menyebar ke seluruh tubuhnya.

“…Sulit untuk bernafas.”

Tidak tahan dengan keheningan, Epherene mengeluarkan kopernya yang tua dan usang, mengambil salah satu surat ayahnya secara acak.

“Ayah…”

Dia merenungkan setiap surat yang ditulisnya, perlahan menenangkan dirinya,

“…Apakah ini hal yang benar untuk dilakukan?”

Jika ada chapter error silahkan laporkan lewat komentar dibawah.

Bergabung ke Sekte Worldnovel untuk berdiskusi.