Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Bab 120: Cerita (3)

Kuis pop! Epherene fokus menyerang masalah hanya dengan keahliannya. Namun, dari kalimat pertama dari masalah pertama, panjang

Perhitungan

, yang merupakan campuran angka dan sirkuit, mendekati tak terhingga.

“Ugh…”

Epherene membayangkan lingkaran sihir di kepalanya. Tapi, karena ada yang tidak beres

Whoosh-!

Sebuah api berkobar di udara. Saat itu, Kreto mengangkat tangannya.

“Profesor. Kamu bilang kita bisa berdiskusi di antara kita?”

“Seperti yang Aku katakan. Namun, Aku akan bertanya kepada Kamu semua apakah Kamu mengerti pertanyaannya.”

Kreto diam-diam melirik Rose Rio, tapi dia sudah kesurupan. Mana berwarna besi berkilau di matanya. Mereka mengatakan bahwa ketika Kamu mencapai etheric

, mana Kamu juga menjadi unik. Seperti yang diharapkan dari Rose Rio, bahkan auranya metalik,

“…Ah.”

Epherene terpikat sejenak, tapi dia mengibaskannya dan mengalihkan pandangannya ke kertas ujian lagi, memulai perhitungan skala penuh.

Dia mulai menuliskan rumus-rumus rumit di lembar jawaban ajaib.

“Eferen…?”

Tiba-tiba, Drent memanggilnya dengan pelan. Epherene memberinya pandangan sekilas.

“Bagaimana dengan ini?”

Drent terbatuk dan menunjukkan jawabannya. Awal jawaban pertamanya mirip dengan jawaban Epherene, tetapi setelah itu, ada banyak kesalahan.

“Ya. Di sini, Aku menghitung dua bagian ini secara terpisah dan kemudian menggabungkannya.”

“Oh ya? Aku melakukan semuanya sekaligus.”

“Itu membuatnya lebih sulit. Bukankah lebih baik melakukannya dengan cara yang lebih mudah?”

“…Aku merasa lebih sulit ketika Aku melakukannya secara terpisah.”

Akan Aku lakukan untuk Kamu. Lihat”

“Oke.”

Sementara mereka berdua berdiskusi bersama

Langsung!

Tiba-tiba, Rose Rio berdiri dan mendekati Deculein.

“Di sini.”

Kemudian, dia menyerahkan lembar jawabannya. Beculein nyaris tidak membaca sekilas sebelum melirik kembali padanya dan mengangguk acuh tak acuh.

“Kamu lulus. Masuk ke dalam.”

Ada bagian lain yang diberi isyarat oleh Deculein. Rose Rio pergi duluan, diikuti oleh si rambut merah Munchkin.

“Aku juga.”

“Aku juga.”

Selanjutnya adalah Pecandu Astal, Profesor Louina, Profesor Relin. Sulit bagi Epherene dan Drent, yang hanya Solda, untuk menyamai kecepatan mereka.

“…Hanya tersisa setengahnya.”

Epherene melihat arloji. Sembilan puluh menit telah berlalu, dan di sisinya ada Kreto dan Drent.

“Bagian ini. Aku pikir ini adalah sirkuit kunci yang membuat mana murni. Bagaimana menurut kalian?”

“Ya, Aku pikir begitu. Dan Drent, bagaimana dengan perhitungan yang kuberikan padamu?”

“Oh, Aku hampir selesai.”

Dengan cara ini, mereka bertiga menyatukan kepala, merenungkan, dan membagi pekerjaan selama tiga jam di antara mereka sendiri.

Centang

Pengatur waktu Deculein berdering.

“Waktu habis. Kirim.”

“Oh, ya!”

Ketiganya berdiri sebagai satu dan menyerahkan jawaban mereka.

Dia memindai seprai. Ketegangan meremas leher mereka seperti jerat, dan telapak tangan mereka menjadi licin karena keringat.

“Eferen.”

Deculein, meletakkan lembar jawaban, melihat ke Epherene.

“Ya.”

Deculein menunjuk ke bagian dari lembar jawaban.

“Siapa yang mencetuskan ide pemisahan dan penggabungan dalam formula ini?”

Pisahkan dulu rumusnya, hitung, lalu gabungkan dengan presisi. Itu mudah untuk disarankan, tetapi kesulitannya mirip dengan

mencoba transplantasi tubuh. Jika berhasil, itu bisa menyelamatkan yang sekarat, tetapi jika gagal, itu hanya akan membunuh mereka lebih cepat atau mengubah mereka menjadi chimera yang mengerikan.

“Oh, … itu ide Aku. Keduanya membantu dalam perhitungan dan membongkar formula… Aku menggabungkannya.”

Epherene berbicara dengan ragu-ragu saat Deculein terus memandang rendah dirinya dengan dingin. Dia menduga bahwa itu pasti salah. Drent dan Kreto, memprediksi

reaksinya, mulai mendesah. Namun, apa yang dikatakan Deculein selanjutnya adalah:

“Ini luar biasa.”

Itu adalah pujian yang tidak terduga.

“…?!”

Sebagai gantinya, mengantisipasi teguran, Epherene, dengan kepala tertunduk, menatap Deculein dengan mata besar. Dia melanjutkan dengan nada kering yang sama seperti biasanya.

“Teknik ini akan sangat membantu di masa depan, jadi asahlah. Kamu lulus.”

“Bagus!”

“Fiuh…”

Drent senang, Kreto menghela nafas lega, dan Epherene hanya diam padanya.

Dia bingung. Hari ini, untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dia mendengar bahwa pekerjaannya sangat bagus. Di luar kata-kata kosong atau berlebihan, dia tidak pernah

mendengar pujian itu dari siapa pun. Dia menerima pujian pertama dari Deculein, dari semua orang. Bahkan mungkin ini hanya bentuk konsiliasi…

“Eferen! Ayo pergi!”

“…Hah? Y-Ya…”

Drent ditarik di Epherene. Bingung, dia diseret seperti boneka kertas.

Aula kuliah kedua, di mana hanya kandidat yang berhasil berkumpul. Itu adalah ruang luar, dengan aliran yang mengalir di sisi lain,

tanaman hijau tumbuh subur, dan beberapa bola api melayang di udara.

“100 berlalu. Lima puluh dieliminasi.”

Itu adalah ujian buku terbuka di mana mereka dapat mendiskusikannya, tetapi 50 siswa yang tidak dapat memahami jawabannya atau tidak menuliskan apa pun

dieliminasi. Dalam waktu tiga jam, sepertiga siswa dimusnahkan.

“Aku menilai 100 orang yang tersisa memahami konten dasar. Aku akan memberi Kamu tugas.”

Tugas. Dengan mengatakan itu, Deculein mengumpulkan kotoran di jalan menjadi bentuk seperti penusuk; itu adalah mantra yang dikenal sebagai Bingkai Bumi.

“Ini adalah aplikasi yang sangat sederhana dari sihir atribut bumi [Bingkai Bumi]. Ini bukan pedang panjang atau kapak atau apapun yang rumit seperti itu. A

penusuk sederhana dan kecil.”

Earth Frame adalah sihir yang membentuk tanah menjadi senjata dan biasanya dikaitkan dengan Psikokinesis atau digunakan secara langsung.

“Ya. [Earth Frame] membutuhkan setidaknya 20 pukulan untuk menjadi senjata yang berguna.”

Rose Rio ikut campur, semakin bersemangat karena itu adalah keahliannya

“Sembilan pukulan dapat membuat penusuk. Sebuah belati dengan 20 pukulan. Dalam sekitar 30 pukulan, setiap pandai besi dapat membuat benda lebih tajam dari pedang besi yang ditempa.”

“Ya.”

Mendengar ucapan Rose Rio, Deculein mengangguk.

“Namun, esensi penggunaan murni terletak pada batas dasar. Allen?”

“Ya.”

Allen, yang berdiri di sampingnya, memberinya paduan mana. Deculein menerimanya lalu mengambil penusuk yang terbuat dari Earth Frame.

“Jika sihir digunakan secara murni, output dari sihir yang sangat dasar akan meningkat tanpa batas tergantung pada skill dari kastor. Misalnya.”

Itu adalah penusuk yang ditenun dengan hanya sembilan pukulan sihir, namun bilahnya yang tajam menembus paduan sihir.

Retak

Mata Rose Rio melebar karena terkejut.

“Penusuk menembus paduan mano senilai 5.000 Elnes?”

Sebuah lubang dibor di logam. Terkejut, Rose Rio mengulurkan tangan.

“H-Hei, berikan itu padaku!”

Deculein melemparkan paduan mana padanya. Rose Rio segera membuat penusuk dari Earth Frame dan mencoba menembus paduan dengan cara yang sama. Hanya saja

terpental dengan 'tink' yang jelas.

“Tidak. Apa yang kamu lakukan?”

“Aku menggunakan Earth Frame, tetapi tidak masalah sihir apa itu.”

Deculein mengabaikan Rose Rio dan melanjutkan.

“Jika Kamu dapat menembus, menghancurkan, atau melelehkan paduan ini dengan kurang dari 14 pukulan sihir, Kamu akan menyelesaikan tugas tersebut.”

Epherene dan siswa lainnya menelan ludah. Itu lebih baik dari sembilan pukulan, tetapi 14 pukulan juga tetap berada di ranah sihir unsur. Pada

sisi lain, paduan mana itu untuk digunakan. Jika nilainya 5.000 Elnes, itu mungkin juga di atas level menengah.

“Jika tidak, Kamu keluar. Batas waktunya sampai kelas berikutnya. Oke, sekarang…”

Deculein menjentikkan jarinya – 100 siswa yang tersisa sedikit bingung. Mereka mengira kelas hari ini akan berakhir dengan ini.

“Mari kita mulai kuliah teori.”

Mereka masih harus banyak belajar.

Di Menara Ajaib, lantai 99. Di kantor melingkar seukuran lapangan olahraga, Ketua dan anjingnya duduk bersama.

“Profesor Deculein! Apa yang terjadi?!”

Begitu kuliah selesai, Aku datang dan menyerahkan dokumen kepadanya.

“Oh! Apakah ini yang kamu lakukan?! Itu! Itu… tesis.?”

Ketua, yang berbicara dengan penuh semangat, tiba-tiba berhenti dan menatap wajahku. Kemudian, dia melihat ke bawah pada dokumen yang Aku berikan padanya dan kembali ke

wajahku lagi. Sekali lagi di dokumen.

Setelah mengulangi tindakan sederhana itu kira-kira belasan kali, dia membanting meja dengan telapak tangannya.

“Aha! Ini adalah mimpi!”

“Tidak.”

“Maaf?!”

Ketua menutup mulutnya yang terbuka dengan kedua tangan. Dia ingin menunjukkan bahwa dia terkejut.

“Jika ini bukan mimpi… Profesor Deculein! Apakah ini palsu?!”

Aku menatap Ketua tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Reaksi ini tidak terduga. Aku pikir dia akan tertawa begitu dia menerima tesis ini.

“Kamu tidak menjawab! Itu palsu! Itu!”

“Tidak.”

“Jadi kenapa…?”

Dia tampaknya tidak terlalu senang sebagai orang yang sibuk, meskipun biasanya itu adalah hal yang sangat disambut. Sebaliknya, dia tampak bingung dan tidak puas sebagai

alisnya berkerut.

“…Profesor Deculein! Profesor Deculin! Profesor Deculein!”

“Mengapa Kamu memanggil nama Aku tiga kali?”

“Apakah Kamu akan mengirimkannya seperti ini?!”

Adrienne menunjuk ke bagian tesis di halaman pertama. Bagian memperkenalkan nama [penulis pertama].

“Ya.”

Aku mengangguk. Kemudian, Ketua melihat kembali tesis. Kali ini, dia hampir mengarahkan matanya ke kertas.

“Huh…”

Dia menarik napas dalam-dalam. Apakah ini nyata?! Mata Ketua meneriakkan itu padaku.

“…Profesor Deculein! Apakah Kamu ingin mengirimkannya seperti ini?! Aku tidak bisa memperbaikinya bahkan jika Aku mau!”

“Aku tahu.”

“Tidak! Apakah kamu bukan Deculein?!”

Ketua mengulurkan jari. Tiba-tiba, embusan angin naik dan menelan tubuhku.

Whooong

Itu adalah teknik canggih yang menghancurkan semua mantra magis yang diterapkan pada target, yang dikenal sebagai Pelapukan. Badai menyapu wajahku, gemerisikku

kerah

“…Apa yang kamu lakukan?”

Setelah embusan angin surut, aku memelototi Ketua sambil merapikan rambut dan pakaianku yang berantakan. Mata Ketua melebar dengan seringai.

“…Ini kamu!”

“Itu keraguan yang tidak ada gunanya.”

Dia batuk – Ahem.

“Kalau begitu. Aku harus percaya ini juga… haruskah Aku percaya?!”

Aku bisa mengerti mengapa dia terus menanyakan pertanyaan ini. Ada masalah besar dalam makalah ini yang dunia tidak akan bayangkan terjadi jika Aku yang asli

Deculein.

“Tidak, tidak peduli seberapa banyak Aku memikirkannya!”

Ketua memindai kalimat itu lagi dengan jarinya mengacak-acak setiap huruf.

“Penulis pertama!”

[Penulis pertama] hanya berarti pemilik tesis. Nama yang muncul pertama kali pada halaman judul skripsi, halaman paling mulia.

“Ada dua!”

Di tempat itu, nama Monarch Deculein, dan di sebelahnya, Solda Kagan, dengan interval yang sama untuk memisahkan mereka, muncul.

“Apakah ini masuk akal untuk kepribadian Profesor Deculein… ya?”

Kemudian Ketua memiringkan kepalanya.

“Tapi ini belum diuji?”

“Ya.”

Lebih tepatnya, Aku tidak bisa. Tesis Aku masih sebatas teori. Eksperimen praktis, yaitu menerapkan sihir, penting untuk mencapai pengakuan tertentu,

tetapi Aku tidak memiliki bakat untuk itu.

“Ini hanya teori untuk saat ini, tetapi cepat atau lambat, kita akan dapat menerapkannya sebagai sihir.”

Aku memiliki Epherene di bawah Aku. Dia akan tumbuh cukup kuat untuk memahami tesis ini paling lambat dalam setengah tahun. Terserah padanya untuk menerapkan dan mewujudkan

sihir.

“Yah. Ada kasus di mana teori muncul lebih dulu, dan eksperimen berhasil kemudian!”

Kemudian, Ketua mengangguk sambil bersenandung aneh.

“Dan yah! Kamu menciptakan elemen murni baru! Selama isinya bagus, teori saja sudah cukup untuk mendapat pengakuan! Kemudian, Profesor

Deculein! Pergi saja! Biarkan Aku membacanya!”

Ketua mengeluarkan sepasang kacamata bundar besar dari laci mejanya dan meletakkannya di pangkal hidungnya. Kacamatanya sangat besar

menutupi sebagian besar wajahnya.

“Aku tidak suka memiliki seseorang di samping Aku ketika Aku belajar! Pergi! Pergi!”

Ketua melambaikan tangannya,

“Ya.”

Aku segera naik lift dan turun ke lantai pertama.

Langit malam penuh bintang. Saat aku hendak menuju ke tempat parkir menara, aku melihat di depan rambut pirang bersandar ke dinding dan berbalik ke arahku.

“Apakah Kamu di sini?”

helm. Pria itu berbicara sambil tersenyum.

“Hei, aku mendengar desas-desus aneh. Mereka bilang kau memberikan tesismu pada putrinya. Mengatakan bahwa jika dia memahaminya dalam sebulan, Kamu akan mengembalikannya ke

dia?”

“Mengapa Kamu melakukan itu? Bagaimana jika dia mengerti? Apa yang akan kamu lakukan?”

“Dia tidak bisa melakukannya.”

“Aha-, seperti yang diharapkan. Jadi kau hanya mengejeknya? Kamu hanya ingin melihat-lihat karena dia tidak akan mengaturnya?”

Aku menggelengkan kepala. Aku tidak suka cara dia berbicara, terutama nadanya yang tidak murahan,

“Kamu juga telah berubah. Kamu tidak pernah melakukan itu sebelumnya.”

Aku mulai bergerak lagi, tetapi Aku mengikutinya.

“Hei, Deculein. Bukankah itu mengingatkanmu pada masa lalu untuk berjalan seperti ini?”

“Tidak.”

“Tetap saja, oh, tunggu. Uh, kamu terlalu cepat!”

Aku melebarkan langkah Aku. Dengan kaki panjang Aku mengangkangi anak tangga, Aku tidak bisa mengikuti.

lhelm mendecakkan lidahnya.

“Sial. Mengapa begitu cepat?”

Bajingan itu, Deculein, bergerak terlalu cepat. Dia tidak berlari atau berjalan, bergerak pada tingkat kecepatan yang ajaib.

“Tapi, ya?”

Dia tidak harus mengejarnya. Dia mengatakan semua yang ingin dia katakan dan mendengar semua yang dia butuhkan.

“Hei. Apakah Kamu mendengar itu?”

lhelm melirik ke arah pohon indah yang bermekaran di dekat menara. Epherene, yang bersembunyi di sana, tersentak.

“Apakah Kamu mendengar itu? Fakta bahwa dia memberi Kamu tesis, mengetahui bahwa Kamu tidak akan mengerti.”

sudah tahu itu sejak tadi malam, oke?”

Epherene, muncul dari balik pohon, dengan blak-blakan menyilangkan tangannya. Bibir Thelm terpelintir ke atas.

“Mengapa kamu bersembunyi di sana jika kamu tahu itu? Aku pikir Kamu tidak tahu, jadi Aku sengaja memintanya untuk Kamu dengar.”

“Aku punya pertanyaan. Untukmu.”

“Apa.”

“Apa hubungan kalian bertiga?”

“…Apa?”

lhelm mengerutkan kening. Itu adalah reaksi yang jujur. Epherene tertawa sedikit jahat sebelum melanjutkan.

“Hubungan antara ayahku, Deculein, dan kamu. Jika Kamu tidak memberi tahu Aku itu, Aku juga tidak akan bersaksi. Ini memberi dan menerima.”

“Bukan?”

Mulut Thelm setengah terbuka seolah bingung. Tapi, dia menghela nafas kecil, lalu menyeringai.

“Benar. Kita dulu teman. Deculein dan Aku.”

“… Teman?”

Ketika Epherene bertanya, dia mengoreksi dirinya lagi. Dia mengulanginya seperti sebuah pertanyaan.

“Apakah kita berteman?”

“Apa itu? Bagaimana dengan ayahku?”

“Seorang pesuruh.”

“…Kamu sialan-“

“Ini lelucon, lelucon. Hahaha!”

Melihat wajah Epherene berubah menjadi ekspresi iblis, Thelm tertawa terbahak-bahak. Dia mencengkeram perutnya, dan air mata mengalir di sudut-sudutnya

mata. Epherene menginjak tanah dengan tumitnya.

“Jangan tertawa!”

“Maaf. Oke.”

Wah!

lhelm menarik napas dalam-dalam sebelum melanjutkan.

“Kami setara. Ayahmu bersekongkol dengan Yukline.”

“Bersekongkol?”

“Ya. Berkat kepalanya.”

lhelm mengetuk pelipisnya.

“Ayahmu memikat Yukline dengan kepalanya.”

Epherene memikirkannya sejenak. Dia memikat Yukline; maknanya terasa sedikit ambigu.

“Jika Deculein terpesona oleh teori ayah Aku-“

“Hei. Apakah Deculein satu-satunya Yukline?”

“Apa?”

Untuk Epherene yang bingung, lhelm tersenyum.

“Yeriel dari Hodekain juga seorang Yukline, penyihir eterik Decalane yang sekarang sudah mati juga seorang Yukline saat itu, dan dua wanita yang menikah dengan Decalone itu juga adalah Yuklines.”

“Oh… kalau begitu

“Tidak. Sst.”

lhelm meletakkan jarinya di bibirnya dengan tiba-tiba.

“Aku ingin Kamu mendengar sebanyak ini. Lebih dari ini berbahaya bagi Kamu. Yukline adalah keluarga besar. Jika Kamu tahu lebih banyak, mereka mungkin akan membunuh Kamu.”

“…Profesor Deculein… bunuh aku?”

“Keluarga itu bernama Yukline.”

Epherene menatap lurus ke arah lhelm, bertemu dengan tatapannya.

“Jadi, Kamu harus menjadi saksi Aku. Jika Kamu memiliki bukti, pastikan untuk menunjukkannya. Maksudku, jika ada bukti.”

“Aku memilikinya.”

Untuk sesaat, ekspresi lhelm mengeras. Suaranya turun rendah, dan matanya memandangnya dengan dingin.

“Apakah Kamu?”

“Ya.”

“Apa itu?”

“…Ini rahasia.”

“Rahasia?”

Ekspresinya berubah, berkerut menjadi cemberut.

“Apakah Kamu bercanda? Aku perlu tahu apa itu agar Aku bisa mengikuti Kamu-“

“Ini adalah surat yang Aku bagikan dengan ayah Aku; Aku akan membawanya ke persidangan. Dan, tidak ada yang perlu Kamu tindak lanjuti. Nama Kamu tidak ada di sana.”

Mendengar pernyataan berani Epherene, lhelm terdiam sesaat.

“…oke. Itu berarti bajingan itu mengabaikanku.”

Thelm mengangguk, mengacak-acak rambutnya.

“Pokoknya, oke. Sebuah surat. Itu bukti yang bagus, jadi pastikan. Aku akan mendorongmu, jadi lakukan serangan yang bagus. Riwaynde bukanlah keluarga yang jauh tertinggal dari Yukline.”

lhelm berputar dan pergi. Dia tampak mabuk dengan punggung bergoyang di bawah sinar bulan. Melihatnya pergi, Epherene menghela nafas.

“Hah…”

Apakah ini cara yang benar atau tidak, dia belum tahu. Mungkin itu jalan yang salah, sepenuhnya salah.

-Tapi.

Misalkan nama ayahnya bisa diingat di dunia sihir hanya seperti ini: setidaknya mereka tidak bisa melupakannya. Kalau saja dia bisa menghilangkan rasa malu,

ayahnya menderita di menara. Kalau saja dia bisa dengan bangga mengumumkan bahwa dia adalah putri ayahnya.

“…Ayah.”

Epherene mencengkeram tesis. Deculein berkata, 'Jika Kamu memahaminya dalam sebulan, Aku akan mengembalikannya kepada Kamu,' tetapi itu tidak mungkin. Dia tidak berniat memberi

kembali di tempat pertama.

“Aneh kan?”

Jadi, jika, seperti yang Aku katakan, dia adalah tumit Achilles Deculein. Jika dia bisa menghancurkannya jika saja dia bisa memotongnya di pergelangan kaki…

“Aku seharusnya bahagia. Aku seharusnya melompat kegirangan.”

Epherene malah merasakan perasaan berkabut, anehnya pahit manis di dalam.

Apakah karena diri masa depan yang dia temui suatu hari nanti? Dia tidak senang, juga tidak sedih. Dia bahkan tidak bisa merasa lega; semuanya terasa pahit.

Apa itu, sakit perut?

“…Aku harus mengambil keputusan.”

Epherene bergumam pelan.

“Aku harus mengambil keputusan.”

Suara di bawah langit malam. Kurangnya rasa percaya dirinya melayang di udara dan tersebar, tertiup angin dingin.

Jika ada chapter error silahkan laporkan lewat komentar dibawah.

Bergabung ke Sekte Worldnovel untuk berdiskusi.