Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Di luar angkasa, di atas takhta yang besar, ketika Luo Yuan, yang sedang memantau seluruh umat manusia, mendengar kalimat ini, dia sangat ketakutan. Karena dia memantau seluruh umat manusia, wajar jika namanya adalah salah satu kata kunci yang akan segera ditangkap oleh filternya. Dia bisa mendengar setiap percakapan yang berkaitan dengannya. Dia telah mendengar orang memarahinya. Dia telah mendengar orang-orang ingin menikah dengannya. Namun, belum pernah ada orang yang langsung berbincang dengannya. Dia mencoba mencari tahu siapa orang itu. Dengan menyesal, terlepas dari satu kalimat itu, Luo Yuan gagal mengumpulkan informasi tambahan tentang orang itu.

Jantung Luo Yuan berdenyut. “Bagaimana ini mungkin?” Dia tinggi dan di atas semua manusia lainnya. Dia mirip dengan dewa, mengendalikan seluruh umat manusia. Bagaimana mungkin informasi yang tidak dapat dia temukan ada?

Luo Yuan mengerutkan kening. “Apakah itu orang-orang itu lagi?” Yang benar adalah, dia telah menemukan keberadaan ras yang sangat kuat di planet ini. Selain itu, ia juga menemukan dunia asing yang disebut Dunia Tanduk Kembar. Dia mengendalikan aliran semua informasi, namun orang yang baru saja berbicara dengannya …

Luo Yuan merasakan dingin di hatinya. Orang itu menggunakan gelang yang baru dibeli. Selain itu, gelang itu hanya digunakan sekali untuk berbicara dengannya. Oleh karena itu, Luo Yuan tidak punya cara untuk mendapatkan informasi tentang orang itu. Ini menyebabkan dia merasa takut.

“Kamu siapa sebenarnya?” Luo Yuan bertanya dengan suara rendah.

Tepat pada saat ini, sebuah suara tiba-tiba muncul di telinganya. “Kenapa kamu tidak menebak?”

Bang!

Hati Luo Yuan tersentak. Dia berbalik dengan tiba-tiba. Seketika, seluruh tubuhnya kedinginan dan seluruh rambutnya berdiri. Tanpa sadar, sesosok muncul di sampingnya dan berbisik ke telinganya.

Luo Yuan mengendalikan rasa takutnya. “Siapa kamu?” Dia berpura-pura ekspresi tenang dan berdiri. Dia tahu bahwa seseorang yang mampu tiba di sisinya tanpa terdeteksi bukanlah seseorang yang bisa dia lawan. Namun, ketika dia melihat orang itu dengan jelas, dia tidak bisa lagi mengendalikan emosinya. Itu karena dia telah menemukan bahwa ini adalah Chen Feng!

Ini adalah bidak catur yang ditanam Luo Yuan, bidak catur yang Luo Yuan dapatkan dari dunia asing.

Luo Yuan terguncang. “Kenapa kamu?” Dia telah memantau Chen Feng selama ini. Karena itu, dia memiliki pemahaman yang jelas tentang Chen Feng. Bagaimana mungkin Chen Feng memiliki kekuatan seperti itu? Aura yang dipancarkannya …

Chen Feng terkekeh. Versi Luo Yuan ini benar-benar terlalu menggemaskan.

Para dewa belum muncul. Primordial belum turun. Bahkan ras kuno belum ditemukan. Oleh karena itu, Luo Yuan ini telah menyalin terlalu sedikit kemampuan. Pada saat ini, dia hanya sebanding dengan dewa kecil. Tentu saja, ini adalah level yang jauh melampaui semua bentuk kehidupan di dunia saat ini. Sial baginya, Chen Feng sekarang adalah dewa sejati.

“Bagaimana menurut Kamu?” Chen Feng tersenyum. “Aku telah menyelesaikan rencanamu untukmu. Karena itu, aku telah kembali untuk menghancurkanmu, yang akan menghancurkan dunia di masa depan.”

ChapterMid ();

“Rencanakan … Masa Depan …” Pikiran Luo Yuan berputar saat dia tiba-tiba menyadari sesuatu. Waktu mundur! Seketika, dia mengerti segalanya. Tidak heran kalau Chen Feng ini sangat kuat, sampai-sampai auranya saja begitu menakutkan. Jadi ternyata dia, Luo Yuan, menderita kekalahan di masa depan? Di tangan Chen Feng?

“Jika mungkin …” Luo Yuan menghela nafas. “Bisakah kamu menghapus ingatanku dan kekuatanku sebelum mengirim kesadaranku kembali ke era itu? Sebelum mati … aku ingin … memiliki pandangan terakhir padanya.”

“…” Chen Feng menatapnya diam-diam. Setelah diam lama, dia mengangguk. “Baiklah.”

Bang!

Chen Feng menghancurkan tubuh Luo Yuan, meninggalkan jejak kesadarannya. Seperti cahaya kunang-kunang yang berkedip di tengah kegelapan, kesadaran melayang di tepi kehancuran. Chen Feng meraih kesadaran.

“Pergilah.” Chen Feng menunjuk ke udara. Gumpalan kesadaran itu melintasi ruang dan waktu, menghanyutkan sungai waktu seperti kupu-kupu kecil yang beterbangan. Sayapnya mengepak dengan susah payah. Akhirnya, ia mencapai era itu, kembali ke tempat miliknya sendiri. Di sana, dia melihat pintu masuk Genetic Union. Dia melihat nona muda itu berjualan bunga di sana. Ketika dia tersenyum, dia terlihat sangat baik. Seperti bunga, dia menatapnya dengan gembira.

“Katakan, gadis kecil mana yang kamu suka?”

Jantungnya berdenyut. Dia merendam dirinya dalam kenyataan semua ini. Dia tahu ini nyata.Dia benar-benar kembali ke era itu, bahkan jika dia hanya bisa tinggal sebentar saja.

Bersenandung-

Tubuhnya mulai menghilang. Dia tahu ini akan terjadi. Chen Feng tidak akan membiarkan dia mengubah masa lalu. Saat masa lalu diubah, masa depan akan berubah juga. Chen Feng tidak akan pernah melakukan sesuatu yang sebodoh itu.

Namun, dia puas dengan ini.

“Terima kasih, Chen Feng.”

Luo Yuan dipenuhi dengan rasa terima kasih. Kesadarannya tersebar. Seperti kupu-kupu yang berkibar, dia melayang-layang di sekitar nona muda ini sebelum perlahan-lahan menghilang. Nona muda itu memiliki perasaan aneh ketika jantungnya mulai berdebar tanpa alasan yang tidak diketahui. Dia mengangkat kepalanya untuk menatap langit. Di sana, kupu-kupu yang berkedip-kedip tampaknya bisa terlihat. Semakin jauh kupu-kupu itu melayang.

Pada saat ini, dengan kepergian Luo Yuan, Chen Feng menghancurkan takhta besar di luar angkasa. Ini pada akhirnya adalah asal dari semua konflik, asal dari keberadaan mengerikan yang telah menaklukkan seluruh dunia. Dia tidak akan membiarkan dunia ini berubah lagi. Adapun gelang … Itu bisa dianggap sebagai penemuan yang sangat baik, mengabaikan kontrol Luo Yuan atas mereka.

“Satu hal lagi,” kata Chen Feng dengan tenang.

Shua!

Dia melintas, melintasi kehampaan dan langsung tiba di Twin Horns World.

“Hei, bro, bangun,” katanya sambil menepuk gundukan kuburan. Tanah bergetar ketika Dewa Dosa, Ye, terbangun. Dia menatap Chen Feng dengan marah, benar-benar bingung mengapa pria ini berani memprovokasi dia. Tidak peduli seberapa lemahnya dia, dia masih … Tiba-tiba, pikiran Ye berhenti. Dari tubuh Chen Feng, aura yang akrab bisa dirasakan: dewa sejati.

“Kamu siapa?” dia bertanya kosong. Dia tidak bisa mengingat dewa yang ada.

“Kamu tidak perlu tahu itu,” jawab Chen Feng dengan tenang. Berbeda dari Luo Yuan, Kamu bukan manusia. Dia telah terlalu lama memperbudak manusia. Orang bisa mengatakan bahwa selama era Ye, manusia paling menderita.

“Kamu hanya perlu tahu bahwa aku adalah dewa sejati puncak. Aku di sini untuk menghancurkanmu, untuk menyelesaikan misiku,” kata Chen Feng dengan tenang.

Shua!

Dia mengangkat tangannya dan menekan Ye dengan mudah.

Misi … Puncak dewa sejati …

Kamu punya perasaan pahit. Jadi planet itu sudah berkembang ke level ini? Dewa-dewa sejati ada di mana-mana di sana, sekarang? Heh, sementara dia sudah tidur nyenyak, Dewa Penciptaan sebenarnya …

Pu!

Dengan kilat, Ye lenyap dari keberadaan. Bahkan dalam kematian, dia masih dipenuhi dengan keengganan.

“Habiskan selamanya dalam kebencianmu,” kata Chen Feng dengan tenang. Dia melirik Dunia Kembar Tanduk di sekitarnya.

Bang!

Dengan lambaian tangannya, seluruh dunia hancur. Karena Luo Yuan sudah mati, tidak ada gunanya menjaga dunia yang tidak lengkap ini. Masalah yang tersisa sekarang akan mudah. Chen Feng kembali. Dia tahu bahwa ini akan menjadi hari yang sibuk baginya. Dia pergi menemui Duma, Qin Hai, Kong Bai, dan semua orang yang telah berjuang di sisinya menjelang akhir. Ingatan mereka sampai titik pertempuran itu disampaikan kepada mereka.

Ini adalah satu-satunya hal yang bisa dia lakukan. Dengan ingatan yang berbeda, mereka mungkin belum tentu tumbuh menjadi orang yang sama. Dan Chen Feng tidak ingin mereka berubah menjadi orang yang berbeda. Secara alami, untuk menghindari keadaan yang tidak terduga, dia juga membuat Wang Yao mengunci masa lalu.

Sekarang, apa pun yang terjadi di masa lalu, timeline akan memperbaiki dirinya sendiri. Itu tidak akan lagi mempengaruhi masa depan. Mereka yang mati akan tetap mati. Satu-satunya perubahan yang diizinkan adalah perubahan kecil dan tidak signifikan. Tidak seorang pun akan diizinkan melakukan perjalanan melalui waktu ke masa lalu.

Setelah hari yang sibuk, Chen Feng telah melakukan semua yang dia bisa lakukan. Semua ancaman telah dihilangkan, dengan perhatian ekstra diberikan kepada para dewa yang tertidur. Chen Feng tidak ingin membunuh mereka semua. Lagipula, para dewa ini termasuk yang seperti Dewi Hutan, Dewi Keberuntungan, dan Dewi Kemalangan, yang pernah berdiri di sisinya.

Oleh karena itu, setelah periode pertimbangan yang panjang, Chen Feng akhirnya menciptakan dunia alien yang mirip dengan Istana Kristal sebelum mengirim semua dewa ke sana. Dunia itu akan selamanya terpisah dari dunia ini. Bagaimanapun, para dewa terlalu kuat dan pantas untuk memiliki dunia untuk diri mereka sendiri. Dunia itu kemudian dinamai Kerajaan Surga. Adapun para dewa jahat, Chen Feng tidak memberi mereka kesempatan seperti itu. Semuanya dihapus dengan bersih, mengakhiri semua kejahatan di akarnya.

Semua ini dilakukan meskipun para dewa belum bangun. Setelah hari yang sibuk, semuanya akhirnya dilakukan pada saat malam tiba.Pada malam hari, Chen Feng menatap langit berbintang. Dia tidak berpartisipasi dalam pertemuan Qin Hai dan yang lainnya. Bagaimanapun, dia masih memiliki hal yang sangat penting yang perlu dia lakukan. Ini adalah sesuatu yang selalu ingin dia lakukan. Setelah waktu yang lama, Wang Yao berjalan ke kamar.

Xiao Ying terkikik dan meninggalkan ruangan dengan bijaksana.

“Kamu disini?” Chen Feng bertanya dengan suara rendah.

Wang Yao tampak gugup. “Aku disini.”

Chen Feng menghiburnya. “Jangan gugup.” Dia agak gemetar karena kegembiraannya.

“Aku tidak gugup.” Wang Yao menunduk, bermain dengan ujung bajunya.

“Itu bagus,” kata Chen Feng datar. “Mari kita mulai?”

Wang Yao menarik napas dalam-dalam. “Baiklah.” Chen Feng mendekatinya dengan hati-hati dan perlahan memegang tangannya yang mungil. Tangan yang dipegangnya seperti batu giok yang sangat bersih. Kulit halus itu sangat menyenangkan untuk dipegang.

“Aku … aku akan mulai,” kata Wang Yao lembut.

Chen Feng mengangguk. “Mhm.”

Shua!

Light berputar-putar dan keduanya langsung menghilang. Di pegunungan tertentu, bumi bergetar. Hutan yang tenang ini tiba-tiba mulai bergetar, mengejutkan bentuk kehidupan yang tak terhitung jumlahnya di dalam hutan. Di dalam hutan, dua sosok bisa dilihat. Terengah-engah bisa didengar, tetapi apa yang mereka lakukan adalah misteri yang lengkap. Terengah-engah serak laki-laki menjalin dengan terengah-engah lembut betina. Bumi bergetar tanpa henti. Setelah waktu yang lama, semuanya kembali ke ketenangan sebelumnya.

Suara lembut Wang Yao berkata, “Apakah kamu ingin beristirahat?”

Chen Feng mengepalkan giginya dan berkata, “Aku baik-baik saja.” Meski begitu, dia terdengar lemah. “Aku tidak mengerti ini. Hanya beberapa tahun telah berlalu. Kenapa itu begitu dalam di bawah tanah?”

Bang!

Dengan sekop, ia menggali tanah dengan sekuat tenaga. Tanah bergetar, namun tidak ada yang bisa ditemukan.

Wang Yao menggelengkan kepalanya tanpa daya. “Kamu benar-benar …” Dia juga memegang sekop. Saat ini, dia meneteskan keringat dan terengah-engah. Jelas, ini tugas yang cukup melelahkan.

“Apakah ini bagian dari rencanamu?” Wang Yao bertanya tanpa daya. Segala sesuatu tampaknya berkembang dengan cara yang sama sekali berbeda.

“Nggak.” Chen Feng agak canggung. Tugas ini, yang seharusnya diselesaikan secara alami, berakhir dengan cara ini, memaksa mereka untuk menggali secara manual. Ya Tuhan, planet ini terlalu lemah.

Jika dia berani menggunakan kekuatan dewa sejati, seluruh dunia akan hancur. Dia takut gunung ini dan apa yang dia cari akan langsung hancur. Jadi, dia hanya bisa menggali seperti orang normal. Untungnya, pada saat ini, dia akhirnya merasakan aura yang akrab itu.

Matanya bersinar. “Kami di sana!”

“Wow!” Wang Yao mengepalkan tangan mungilnya, agak gugup. Apakah saat ini akhirnya tiba? Chen Feng tergeletak di tanah saat dia hati-hati mendorong tanah ke samping. Sepuluh meter di bawah tanah, sebuah peti mati es besar digali. Ini adalah peti mati kristal es. Di dalam ada pasangan muda.

Chen Feng menarik napas dalam-dalam. Dengan hati-hati, dia menuangkan kekuatan saleh ke peti mati. Pada saat yang sama, dia dengan hati-hati mengendalikan kekuatannya agar tidak menyebabkan kerusakan pada dunia ini.

Bersenandung-

Peti mati es itu perlahan meleleh. Lambat laun, aura sedingin es menghilang. Perlahan, pasangan muda itu pulih ke suhu normal. Setelah sekian lama, mereka membuka mata. Dengan kosong, mereka menatap sekeliling mereka dan mereka berdua berdiri di depan mereka.

“Datang.” Chen Feng menepikan Wang Yao yang gugup dan, sambil menatap wanita muda itu, berkata, “Sapa Bu.”

“Bu,” panggil Wang Yao dengan malu-malu.

Pasangan muda: “???”

Akhir.www.worldnovel.online