The Nine Cauldrons Chapter 617 – The Transformation and Realization Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Bab 617: Transformasi dan Realisasi

Penterjemah: Iamgt Editor: Iamgt

Di timur laut Youzhou, pada malam hari:

Musim semi baru saja tiba. Namun, Youzhou, yang terletak di utara, masih sangat dingin. Kedua sisi jalan resmi dilapisi dengan tumpukan salju yang tinggi.

Pembantaian berdarah terjadi di jalan resmi.

"Kakak beradik! Membunuh! Membunuh mereka semua! Untuk anggur, daging, dan wanita! ”

Kelompok bandit tampak mengancam ketika mereka menyerang sekelompok kecil pedagang dengan cara yang hiruk pikuk. Kelompok pedagang melawan juga. Seketika, darah memercik dan menodai tanah. Teng Qingshan, mengenakan jubah putih khasnya, berdiri di atas bukit tandus dan menyaksikan segala sesuatu terjadi di bawah.

Itu adalah musim semi kedua yang dia alami sejak dia meninggalkan Gunung Great Yan.

"Menjarah dan membunuh?" Teng Qingshan menyaksikan para bandit membunuh pria dan wanita bagian dari karavan. Saat dia menyaksikan, dia tidak merasakan satu hal pun.

"Mengapa?"

“Kenapa aku menjadi seperti ini? Apa yang terjadi pada Aku? "Teng Qingshan mengerutkan kening. Selama setahun terakhir, ia telah melihat kegembiraan, kemarahan, kesedihan, dan banyak hal lainnya di dunia sekuler. Selama periode ini, ia terus mengatakan pada dirinya sendiri bahwa ia harus tetap menjadi pengamat. Setelah waktu yang lama, Teng Qingshan merasa bahwa dia telah mati rasa. Bahkan ketika dia menyaksikan hal-hal yang membuat marah, dia tidak merasakan apa-apa.

"Kenapa aku menjadi mati rasa untuk segalanya?"

"Segala sesuatu di dunia sekarang terlihat sama dengan tulang orang mati."

Awalnya, Teng Qingshan berpikir bahwa mengamati Tanah Sembilan Prefektur dari perspektif orang luar akan membantunya memahami Dao dari Alam Mahakuasa. Namun, untuk tetap sebagai pengamat, ia harus menekan perasaannya dan mati rasa secara emosional. Karena keadaan terus-menerus menarik diri ini, dia merasa tidak bisa lagi merasakan apa-apa.

Dia tidak bisa merasakan kemarahan!

Dia tidak bisa merasakan kegembiraan dan kejutan!

Secara alami, dia menjadi mati rasa di dunia ini. Setelah menyaksikan begitu banyak hal di dunia ini, ia merasa bahwa semuanya menjadi fana.

Itu menjadi sunyi lagi. Di jalan resmi, mayat bisa dilihat di mana-mana. Para penyintas telah melarikan diri. Namun, Teng Qingshan masih berdiri di atas bukit tandus. Dia terus bertanya pada dirinya sendiri, "Tidak peduli apa yang Aku lihat, Aku tidak merasakan apa pun. Aku telah bepergian selama satu tahun. Apa yang Aku pelajari? Tidak ada!"

Selama setahun terakhir, Teng Qingshan merasa bahwa dia tidak belajar apa-apa.

Dia menjadi mati rasa untuk semuanya! Dia menjadi tidak manusiawi. Ini satu-satunya perubahan!

Dia berdiri di atas bukit tandus selama enam hari enam malam. Sementara dia berdiri di sana, salju turun dengan deras.

Pada pagi hari ketujuh …

Ketika matahari terbit di langit, Teng Qingshan, yang telah berdiri seperti patung, tiba-tiba memiliki momen kesadaran.

"Apa … apa yang telah aku lakukan?"

"Orang-orang biasa, Ahli bawaan, Ahli Realm Kekosongan Wawasan, Ahli Mahakuasa semua manusia! Manusia seharusnya memiliki emosi. ”

“Tanpa emosi, kita tidak akan tersentuh secara emosional dan tidak akan mengalami momen pencerahan. Tanpa momen pencerahan, bagaimana seseorang bisa memahami Dao dari Alam Mahakuasa? "Mata Teng Qingshan, yang tampak acuh tak acuh, tiba-tiba menyala. Seolah-olah Teng Qingshan telah mendapatkan kembali hidupnya. "Untuk memahami dunia ini dan mengetahui operasi dunia ini, aku harus melihat dunia dengan hatiku!"

Setelah momen kesadaran ini, keadaan pikirannya benar-benar berubah.

"Ha ha!"

Dia tertawa dan menarik kekuatan dunianya. Segera, dia merasakan angin dingin bertiup di sekujur tubuhnya dan salju di bawah kakinya.

"Lihat dengan hatimu!"

Teng Qingshan mengulurkan tangannya dan meraih segenggam salju. Segera, salju mulai mencair.

"Ha ha…"

Teng Qingshan mengangkat kepalanya dan tertawa terbahak-bahak. Segera, dia melangkah maju.

Teng Qingshan bersandar pada tanggul di antara sawah. Wajahnya tertutup debu dan kotoran. Dia menatap batang kecil rumput dan mengambil napas dalam-dalam. "Ini adalah rasa kotoran dan rasa hidup!"

Teng Qingshan kemudian menyelam ke sungai dengan arus yang sangat kuat. Sesaat kemudian, dia terlihat di tepi pantai, makan ikan bakar.

Adegan berubah.

"Ambil keping perak ini dan bawa ibumu ke dokter."

Teng Qingshan muncul di rumah keluarga miskin di Liangzhou dan menyerahkan selusin atau lebih tael perak kepada seorang remaja. Ibu yang terbaring di tempat tidur berusaha turun dari tempat tidurnya untuk menyatakan penghargaannya dan putranya akan bersujud ketika Teng Qingshan tiba-tiba menghilang ke udara.

"Tuhan?" Ibu dan putranya membeku.

Kemudian, pemandangan berubah lagi.

Dengan rambut acak-acakan, Teng Qingshan dapat dilihat di suatu tempat beberapa Li dari rumah keluarga miskin. Dia tampak seperti seorang pembudidaya pertapa. Namun, ada senyum cerah di wajahnya. Dia bergumam pada dirinya sendiri, "Senang rasanya bisa membantu seseorang."

Teng Qingshan menginjakkan kaki di setiap kota, danau, gunung, dan bukit di Tanah Sembilan Prefektur.

Dia melakukan hal-hal yang ingin dia lakukan …

Dia berjongkok di pegunungan dan menyaksikan anak-anak anjing serigala minum susu ibu mereka.

Dia menyelinap ke markas sekelompok bandit dan menyaksikan kehidupan mereka yang tersembunyi dan kejam.

Dia tinggal di rumah bordil dan menyaksikan upaya dan pengorbanan yang dilakukan oleh pendamping yang selalu harus tersenyum dan menyenangkan orang lain.

Dia mendaftar sebagai penjaga karavan dan mencoba mengalami kesulitan orang lain.

Jika dia bertemu anak laki-laki yang ingin belajar seni bela diri dari guru yang luar biasa, dia akan memberi mereka nasihat dan instruksi.

Kadang-kadang, Teng Qingshan merasa sangat bahagia. Terkadang, dia merasa sangat marah. Terkadang, dia bisa menghela nafas dengan mengecewakan. Di waktu lain, dia hanya akan tersenyum tanpa alasan … Teng Qingshan mencoba membenamkan dirinya dalam pengalaman ini. Tujuannya adalah untuk mengalami kehidupan orang lain dan menjadi akrab dengan perasaan di antara binatang serta sifat tanaman.

Segera, musim semi kiri dan musim gugur datang. Duel antara Teng Qingshan dan Pei San terjadi dalam tiga bulan. Teng Qingshan hanya memiliki tiga bulan lagi.

"Sepatu Aku hancur … Topi Aku hancur … jubah Aku hancur? Tunggu, Aku tidak punya jubah. "Sementara Teng Qingshan, yang pakaiannya usang, berjalan sendirian, dia terus menyenandungkan lagu yang dia dengar di kehidupan sebelumnya. Saat ini, jelas bahwa Roh Teng Qingshan menjadi berbeda dari waktu ketika dia berada di Gunung Yan Besar. Rasanya seolah-olah debu di hatinya yang sedingin es telah tersapu dan es di dalam hatinya telah meleleh.

Hati Teng Qingshan menjadi sejelas batu permata.

Dia merasakan tidak bersalahnya bayi yang baru lahir!

Dia memiliki pengalaman kehidupan sebelumnya dan kehidupan saat ini. Selain itu, ia menjadi mati rasa secara emosional setelah melihat begitu banyak hal yang terjadi di Tanah Sembilan Prefektur. Dia bisa membebaskan diri dari keadaan penarikan diri dan terhubung dengan perasaannya lagi … Karena pengalaman menarik diri dari dunia dan bergabung kembali dengan dunia, Teng Qingshan merasakan kepolosan seorang bayi yang baru lahir! Ini adalah sesuatu yang belum pernah dia rasakan sebelumnya.

"Apakah aku benar-benar memiliki tiga bulan lagi?"

Teng Qingshan tersenyum dan berkata pada dirinya sendiri, "Sayang sekali … Sudah lebih dari setahun tapi Aku tidak membuat terobosan. Sepertinya Aku harus mengakui kekalahan dalam tiga bulan. "Teng Qingshan tidak merasa tidak puas atau pahit ketika berpikir untuk mengakui kekalahan. Setelah mengalami begitu banyak hal di dunia, ia merasa mengakui kekalahan tidak akan memengaruhi apa pun.

“Namun, perjalanan pembelajaran ini benar-benar berharga.

“Selama beberapa tahun terakhir, Aku telah membenamkan diri dalam kultivasi. Karena Aku begitu terobsesi dengan kultivasi, Aku lupa mengapa seorang manusia berkultivasi. ”

"Aku berkultivasi karena Aku ingin melindungi keluarga Aku, untuk mendapatkan pijakan di dunia ini, dan untuk mempromosikan cabang Seni Bela Diri Internal."

“Dan sekarang, aku cukup kuat untuk melindungi keluargaku. Aku berhasil mempromosikan cabang Seni Bela Diri Internal. Karena Aku telah mencapai tujuan Aku, Aku harus menikmati hidup ini dan menikmati waktu bersama istri dan anak-anak Aku. ”Setelah setahun bepergian, Teng Qingshan akhirnya menyadari arti sebenarnya dari kehidupan.

Salah satu tujuannya adalah menjadi Ahli Mahakuasa.

Namun-

Manusia selalu didorong oleh ambisi yang tak ada habisnya. Namun, waktu terbatas. Jika Teng Qingshan menghabiskan seluruh waktunya untuk mencapai ambisinya, ia akan memiliki banyak penyesalan pada saat ia mencapai akhir masa hidupnya.

Seseorang harus puas dengan apa yang dia miliki … Karena dia sudah mencapai ketinggian yang tinggi, dia harus berhenti bekerja keras untuk ambisinya dan menyebabkan istri dan anak-anaknya khawatir untuknya.

"Aku telah mencapai perbatasan Chu County. Biarkan Aku mengikuti jalan ini dan berjalan kembali ke Gunung Great Yan. "Kata Teng Qingshan sambil tersenyum.

Menurut pendapat Teng Qingshan, perjalanan telah mengubah pola pikirnya. Dibandingkan dengan mendapatkan pencerahan di Surgawi Dao, dia merasa lebih bahagia memiliki perubahan pola pikir ini.

Mendadak…

Teng Qingshan bisa mendengar suara berkelahi dan membunuh di jalan di depan.

"Bandit!" Teng Qingshan menggelengkan kepalanya saat dia berpikir pada dirinya sendiri, "Kadang-kadang, bandit tidak punya pilihan. Mereka dipaksa menjadi bandit. Namun, para pedagang, yang telah bekerja keras untuk mendapatkan uang, tidak bersalah. ”Selama setahun terakhir, Teng Qingshan telah menyelinap ke rumah-rumah bandit dan menemukan bahwa banyak bandit tidak punya pilihan selain menjarah dan membunuh.

Teng Qingshan tidak peduli jika terjadi pembantaian di depan. Alih-alih melambat, dia bergerak maju lebih cepat.

"Tolong, luangkan hidup kita!"

“Teman-teman yang baik, luangkan hidupku! Aku akan memberimu semua emas dan perak! Tolong selamatkan saja hidup kita! ”Pada saat ini, pembantaian telah terhenti. Salah satu pedagang, yang tampak ketakutan, mengemis dengan gila.

Mata Teng Qingshan bersinar. "Eh? Bukankah itu pedagang Tuan Tua Zhou?

Saat itu, Tuan Tua Zhou mencoba memperkosa Istri Li tetapi putra keluarga Li menghentikannya. Teng Qingshan melihat apa yang terjadi dengan matanya sendiri. Dia berkata pada dirinya sendiri, "Saat itu, Tuan Tua Zhou diam-diam memerintahkan seseorang untuk membunuh bocah itu. Aku tidak waras selama waktu itu dan tidak membantu mereka. ”

Pada saat ini, Tuan Tua Zhou yang gemuk itu berkeringat deras saat ia memohon dengan putus asa.

"Pencuri Tua Zhou, lihat aku! Siapa aku? ”Seseorang berteriak.

Tuan Tua Zhou mengangkat kepalanya dan memandang dengan ekspresi bingung. Segera, ekspresinya berubah dan dia bergumam pada dirinya sendiri … "Ini kamu .. Li Liang? Tidak…"

“Langit membantu Aku hari itu. Aku selamat. Hari ini, aku akan mengirimmu ke neraka. ”Pemuda berotot itu, bernama Li Liang, mengambil pisaunya dan menusukkannya ke perut Tuan Tua Zhou. Tuan Tua Zhou tidak bisa mempercayai matanya. Dia tidak percaya bahwa dia dibunuh oleh putra Li, bocah yang dia benci dan hina.

Puchi! Pria muda itu menghunus pisaunya.

Segera, darah memercik.

"Saudara-saudaraku! Terima kasih! Kamu semua membantu Aku membunuh musuh Aku! "

Tubuh Teng Qingshan bergoyang dan dia langsung bergerak di luar adegan pertempuran. Tetap saja, dia bisa mengingat dengan jelas wajah Li Liang dan ekspresi Tuan Tua Zhou yang teguh ketika dia meninggal.

"Benar-benar luar biasa."

"Pada akhirnya, Tuan Tua Zhou dibunuh oleh Li Liang." Kata Teng Qingshan sambil tersenyum. Tiba-tiba, dia mengalami momen realisasi. "Ini adalah siklus Dao Surgawi. Kamu menuai apa yang Kamu tabur. ”

"Siklus Dao Surgawi?"

Suara mendesing!

Teng Qingshan segera meroket ke langit dan terbang ke atas selama lebih dari seribu Zhang. Dia kemudian berhenti di udara. Sementara dia melayang-layang di ketinggian, dia melihat ke bawah ke bumi yang luas dan merenungkan semua momen yang menyentuh hati yang dia alami dan hal-hal yang telah dia lihat ketika dia dalam kondisi penarikan.

Teng Qingshan langsung merasakan sesuatu yang aneh tumbuh di dalam dirinya.

Dia merasa terpisah dari dunia ini. Dia memikirkan bunga, rumput, pohon, burung, binatang buas, manusia, dan banyak hal lainnya. Pada saat yang sama, semakin banyak perasaan muncul dan muncul di dalam dirinya. Dia merasa seperti seutas tali yang tak terlihat telah menyatukan semua yang telah dilihatnya dan disajikan padanya lingkaran yang sempurna.

"Lingkaran Dao Surgawi."

Teng Qingshan turun perlahan di area yang luas di samping pohon cassia tinggi dan kuno di hutan. Dia duduk bersila tanpa suara dan mulai merenungkan perasaan aneh itu.

"Tumbuh dan menjadi tua …"

“Semua bentuk kehidupan di dunia memiliki zenith dan nadir. Semua bentuk kehidupan memiliki asal dan akhir. Ketika seorang lelaki tua meninggal, seorang bayi dilahirkan. ”

Dengan mata terpejam, Teng Qingshan duduk dengan tenang di bawah pohon.

Begitu banyak pikiran terlintas di benaknya …

Pada saat ini, hal-hal di dalam Istana Niwan mulai berubah. Kedua cairan mematikan hitam, yang memiliki kerapatan merkuri cair, serta cairan putih yang hidup, yang muncul seperti embun pagi, mulai menghasilkan aliran udara. Aliran hitam udara dan aliran putih udara mulai saling berputar. Segera, warna keabu-abuan bisa terlihat di dalam Istana Niwan …

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded