Edit Translate
Bantu kami memperbaiki terjemahan untuk mendapatkan bacaan yang lebih baik. Klik edit terjemahan atau icon pensil di halaman ini untuk mengedit.

Bab 1474: Mata Bor Berdarah (2) Penerjemah: Editor Atlas Studios: Atlas Studios

Cai Guohong berusaha sekuat tenaga untuk pergi ke samping dan duduk tanpa bergerak.

Li Dafa mengerutkan kening dan berkata, “Cai Guohong, menjauhlah! Jangan menjadi halangan di sini! ”

Cai Guohong tidak punya pilihan selain bangun lagi. Dia berjalan agak jauh ke kejauhan, tetapi seolah-olah dia benar-benar tidak bisa berjalan lagi, dia duduk.

Li Dafa tidak peduli padanya karena mata bor telah diambil. Dia tersenyum bahagia dan berkata, “Haha… Aku bisa dibilang jenius! Mata bor senilai dua juta yuan diselesaikan dalam beberapa menit! Teknisi sialan itu. Mereka menginginkan peralatan pelindung dan semua peralatan itu… Sial, buang-buang waktu! Baiklah, pergilah. Mulai bekerja! Cai Guohong, berhenti duduk dan malas. Cepat dan mulai bekerja! ”

Saat mata bor itu habis, tidak ada yang menghalangi pandangan pria paruh baya itu. Dia melihat Cai Guohong duduk di sana tanpa bergerak, jadi dia segera berlari.

Li Dafa mengutuk dengan marah, “Cai Guohong, kenapa kamu berpura-pura mati? Kamu melakukan beberapa pekerjaan, dan Kamu bertindak seperti ini? Mengapa Aku membutuhkan Kamu? Biar Aku beri tahu Kamu, situs konstruksi ini tidak membuat orang malas! ”

Cai Guohong mengangguk dan akan bangun.

Pria paruh baya itu melangkah maju dan berkata, “Cai Tua, apa kabar?”

“Old He, aku merasakan hatiku sakit… Sakit…” Cai Guohong mencengkeram dadanya karena dia tidak memiliki kekuatan untuk berdiri.

Tua Dia juga cemas. Mengapa Aku tidak mengirim Kamu ke rumah sakit?

“Itu tidak akan berhasil. Begitu Aku pergi, Li Dafa pasti akan memotong gaji Aku. Aku tidak akan bekerja hari ini… ”Cai Guohong menggelengkan kepalanya.

“Ini tidak akan berhasil; itu juga tidak akan berhasil. Apa yang lebih penting dari hidup? ” Tua Dia berkata.

Cai Guohong berpikir sejenak dan berkata, “Aku akan istirahat. Jika Aku tidak bisa menerimanya, Aku akan pergi ke rumah sakit. ”

“Cai Guohong, kenapa kamu masih malas di sana?” Suara Li Dafa terdengar. Setelah itu, Li Dafa berjalan dengan marah.

Ketika Cai Guohong melihat ini, dia berdiri tanpa daya, tetapi ketika dia mengerahkan kekuatannya, matanya berputar ke belakang saat dia berteriak. Dia jatuh ke tanah, tidak bergerak.

“Old Cai!” Tua Dia sangat ketakutan sehingga dia buru-buru berteriak. Dia mengeluarkan teleponnya dan hendak memanggil ambulans.

Saat ini, ekspresi Li Dafa berubah menjadi sedikit jelek. Ketika dia melihat Old He akan memanggil ambulans, dia berjalan dan menampar telepon Old He.

“Apa yang sedang kamu lakukan?” Tua Dia berteriak dengan marah.

Li Dafa berkata, “Apa yang sedang kamu coba lakukan? Bukankah itu hanya mantra pingsan? Mengapa Kamu melakukan panggilan telepon? Seret dia ke suatu tempat yang bisa didinginkan. Kenapa kamu main-main? ”

Tua Dia menatap Li Dafa dengan marah. Dia sudah dalam kondisi ini; namun, kamu tidak mengirimnya ke rumah sakit? ”

“Aku memiliki keputusan akhir di lokasi konstruksi. Jika Aku mengatakan tidak, itu berarti tidak. Teman-teman, bawa dia pergi! ” Li Dafa melambaikan tangannya dan anak buahnya segera menyerbu ke depan. Tua Dia ingin menghentikan mereka, tapi dia bukan tandingan para penjaga keamanan yang galak ini. Dia didorong ke samping.

Kemudian, Tua Dia menyaksikan tanpa daya saat anak buah Li Dafa membawanya pergi. Sepanjang seluruh proses, Old Cai tidak bereaksi sama sekali. Seluruh tubuhnya lemas, dan lambat laun, dia menjadi kaku. Darah mengalir dari sudut mulutnya…

Namun, Li Dafa sepertinya menutup mata terhadapnya. Dia hanya mendorong semua orang untuk mulai bekerja sementara dia mengikutinya.

Pemandangan mimpi berangsur-angsur menjadi gelap.

Adegan berubah, dan itu adalah pertemuan lain. Li Dafa berdiri di atas panggung dan berkata, “Ini adalah hal yang sangat menyedihkan. Salah satu pekerja kami meninggal hari ini. Mengenai hal ini, Aku mewakili perusahaan, seluruh pemimpin lokasi konstruksi, dan seluruh staf untuk mengungkapkan penyesalan mendalam kami. Pada saat yang sama, perusahaan akan secara aktif menangani akibatnya dan menawarkan kompensasi yang sesuai. ”

Ketika dia mencapai bagian naskah ini, Li Dafa mengerutkan kening dan tiba-tiba membuangnya. Dia mengutuk, “Apa-apaan ini!”

Kemudian, Li Dafa mengangkat kepalanya dan berkata dengan arogan, “Aku tidak ingin mengatakan hal-hal yang tidak berguna. Old Cai meninggal karena cedera kerja. Dia akan diberi kompensasi berapa pun yang dibutuhkan, tidak kurang satu sen pun. Tapi Aku tidak ingin mendengar orang berbicara omong kosong. Jika tidak, jangan salahkansaya untuk menjadi jahat! ”

Dengan mengatakan itu, Li Dafa menyapu kerumunan dan tidak ada yang berani mengatakan apapun. Tidak ada yang bisa mereka lakukan. Penjaga keamanan sekitarnya memegang tongkat. Siapa yang berani mengatakan apapun?

Pertemuan berakhir, dan pemandangan mimpi berakhir.

Cai Yufen pingsan karena menangis …

Old He menggaruk kepalanya karena frustrasi dan berkata, “Jika … jika aku lebih bertekad dan mengirim Old Cai ke rumah sakit, mungkin tidak akan seperti ini …”

Pemuda itu berkata, “Pada saat itu, bahkan jika Kamu ingin mengirimnya ke sana, Li Dafa tidak akan membiarkan Kamu melakukannya. Bagaimana Kamu bisa mengalahkan selusin penjaga keamanan sendirian? ”

Tua Dia berkata, “Jiang Yu, berhentilah menghibur Aku. Aku merasa tidak enak… ”Saat mengatakan itu, Dia juga menangis.

Fangzheng berkata, “Pelindung, Kamu telah mencoba yang terbaik. Terkadang, tidak ada cara untuk membalikkan situasi dengan kekuatan manusia. Untuk menurunkannya begitu cepat ke dalam sumur sepanjang 40 meter, perbedaan tekanan udara sudah cukup untuk merenggut nyawa Patron Cai… Akan sangat terlambat untuk mengirimnya ke rumah sakit. ”

Tua Dia berkata, “Setelah Cai Yufen datang untuk membuat keributan, aku juga ingin membuatnya terkenal, tapi … Sigh … Aku juga harus menghidupi keluargaku …”

Fangzheng mengatupkan kedua telapak tangannya dan berkata, “Pelindung, tidak perlu menyalahkan dirimu sendiri. Mengungkap kebenaran adalah perbuatan heroik, tetapi tidak mengungkapkan kebenaran itu untuk mempertahankan diri. Tidak ada yang salah dengan itu. ”

“Apa aku tidak bersalah?” Tua Dia tertegun. Dia berpikir bahwa dia akan dikritik, tetapi dia tidak pernah menyangka bahwa dia akan menerima kata-kata seperti itu.

Fangzheng tersenyum. “Baik itu seseorang atau apapun di dunia, itu adalah naluri mereka untuk melindungi diri mereka sendiri terlebih dahulu. Lagipula, tidak ada yang salah dengan masalah ini. Ini karena tidak ada kehidupan yang lebih berharga dari kehidupan orang lain. Setiap orang memiliki pertimbangannya sendiri. Menganggap diri mereka sendiri dan orang-orang di sekitar mereka adalah hal yang benar.

“Mengorbankan diri untuk orang lain menjadikan mereka seorang pahlawan… Dunia membutuhkan pahlawan, tetapi pahlawan juga perlu belajar melindungi diri mereka sendiri.

“Keduanya tidak pernah sejajar. Mereka bisa berpotongan.

“Ini seperti bagaimana Kamu bersedia mengambil risiko dipecat dan kehilangan gaji Kamu, atau bahkan mengambil risiko dihukum karena balas dendam dengan mengatakan semua ini. Itu adalah pengorbanan untuk orang lain. Ini adalah tindakan pahlawan; apa yang harus disalahkan? ”

Ketika Tua Dia mendengar itu, dia menggaruk kepalanya karena malu. “Aku… Ini… Guru, kamu terlalu pandai berbicara.”

Orang-orang dari Perusahaan Kebun Yonggui ada di sini. Jiang Yu tiba-tiba menunjuk ke kejauhan.

Fangzheng mengerutkan kening dan melihat ke belakang. Memang, beberapa orang berjas dan sepatu kulit masuk ke kantor.

Fangzheng mendapatkan Ikan Asin untuk membawa Cai Yufen. Dengan lambaian siripnya, gelembung muncul dan mengangkat Cai Yufen ke atas.

Fangzheng berkata dengan heran, “Kapan Kamu mempelajari kekuatan ilahi ini?”

Ikan Asin berkata dengan nada tua, “Aku tahu banyak …”

“Lalu kenapa kamu tidak menggunakannya di masa lalu?” tanya Fangzheng.

Ikan Asin menghela napas. “Aku sering lupa apa yang Aku tahu karena terlalu banyak…”

Fangzheng: “…”

Fangzheng bergegas ke kantor bersama Ikan Asin dan Cai Yufen. Dia mendorong pintu, tapi terkunci dari dalam.

Namun, Fangzheng tidak keberatan. Dia mengerahkan kekuatan dan dengan celah, pintu itu dengan paksa didorong terbuka. Namun, karena semua orang berada dalam mimpi, tidak ada yang memperhatikan kelainan itu.

Ketika dia memasuki ruangan, dia melihat lima orang sedang duduk di ruang pertemuan. Li Dafa duduk di samping dan berkata sambil terkekeh, “Aku sudah menjelaskan masalah yang menjadi perhatian para pemimpin. Itu benar-benar kecelakaan. Selain itu, Aku jamin tidak akan terjadi kecelakaan di masa depan. ”

www.worldnovel.online