Edit Translate

Bab 1234: Guru Telah Memalingkan Kembali Tidak Pantas

Semua orang menunduk. Seseorang membuka kerudung dan memisahkan rumput plastik. Ada lapisan mayat kunang-kunang yang melapisi bagian bawah!

Sebagian besar dari mereka sudah mati, dan beberapa dari mereka sedang berjuang. Sayangnya, setelah berjuang sebentar, mereka berhenti bergerak.

“Apa … Apa yang terjadi?” pria itu bertanya dengan tak percaya.

Petugas itu berkata, “Semua ini terbunuh oleh kilatan. Kilasan membunuh mereka. Untuk memastikan keuntungan dan efeknya, kita hanya bisa membiarkan lebih banyak kunang-kunang masuk … ”

“Boohoo … Ayah, kunang-kunang sudah mati.” Seorang anak menangis.




Anak-anak lain juga mulai menangis. Mereka melemparkan diri ke pelukan orang dewasa satu demi satu. Mereka tidak berani melihat; yang mereka lakukan hanyalah menangis.

Wanita berambut panjang itu berkata dengan getir, “Aku ingin membawa anak Aku untuk mengalami alam dan melihat kunang-kunang pada hari libur. Aku tidak berharap bahwa Aku akan benar-benar menyakiti mereka … Aku salah. ”

Fangzheng menyatukan kedua telapak tangannya. “Amitabha. Ini bukan pameran kunang-kunang. Ini pembantaian. ”

Semua orang mengangguk setuju.

Seseorang berkata, “Aku hanya ingin membawa anak Aku untuk melihat kunang-kunang. Bagaimana keadaannya seperti ini? Mendesah…”

“Jika aku tahu ini akan terjadi, aku tidak akan datang.”

“Jangan katakan itu. Di sini. Setidaknya kita tahu situasi ini. Kami dapat memberitahu orang-orang untuk tidak datang di masa depan. Jika tidak ada yang datang, mereka akan mati. ”

“Itu benar, jika tidak ada bisnis, tidak ada pembunuhan. Mari kita bagikan di halaman Momen kita! ”

“Ya, bersama!”

Oleh karena itu, orang-orang ini mengeluarkan ponsel mereka pada saat yang sama. Namun, kali ini, tidak ada yang menyalakan flashdisk mereka lagi. Mereka semua mulai memotret dalam gelap.

Fangzheng tersenyum ketika dia melihat ini. Dia menyatukan kedua telapak tangannya dan berkata dalam hati, “Amitabha.”

Kemudian, Fangzheng berjongkok dan berkata kepada kunang-kunang di kerudung, “Anak-anak kecil, jangan takut. Mereka tidak akan menyakitimu lagi. Mereka akan membantu Kamu, tetapi mereka membutuhkan cahaya … ”

Zhu Lin mendekat dan tersenyum. “Tuan, apakah Kamu berbicara dengan kunang-kunang? Bisakah mereka mengerti? ”

Fangzheng menggelengkan kepalanya dan berkata, “Mungkin tidak, tapi karena tidak ada yang lebih baik untuk dilakukan, bukankah tidak apa-apa untuk mengatakan beberapa patah kata?”

Zhu Lin langsung terdiam …

Yang lain juga mengungkapkan ketidakberdayaan mereka terhadap Indecent Master ini. Namun, semua orang bahkan lebih yakin bahwa itu pasti Fangzheng. Hanya orang ini yang begitu … tidak senonoh!

Tapi yang mengejutkan semua orang, setelah Fangzheng mengatakan itu, kunang-kunang menjadi sangat cerah. Mereka bahkan berkumpul bersama, seperti bola lampu besar! Meskipun cahayanya masih terbatas, semua orang akhirnya bisa menangkap sesuatu di bawah kegelapan.

Melihat mayat-mayat yang mengerikan itu, semua orang terdiam. Mereka diam-diam mengambil foto dan berbagi di WeChat Moments mereka …

“Aku pikir perjalanan mimpi kunang-kunang akan menjadi perjalanan impian. Tetapi setelah datang ke sini, Aku menyadari bahwa ini bukan mimpi, tetapi mimpi buruk! Pengusaha sialan menggunakan nyawa kunang-kunang untuk mendapatkan uang. Semua orang, lihat, inilah yang terjadi di balik latar belakang yang indah! Di bawah rumput ada mayat kunang-kunang! ”




“Ini bukan mimpi, ini kamar mayat. Ada mayat kunang-kunang di mana-mana. Jangan datang, jangan menyiksa makhluk imut ini lagi. ”

“Mereka tidak akan dibunuh jika tidak ada permintaan. Meskipun kunang-kunang itu indah, itu bukan alasan untuk membunuh mereka. ”

“Aku baru saja memeriksa. Kunang-kunang adalah indikator ekologis. Mereka memiliki persyaratan tinggi untuk bertahan hidup. Setiap sedikit polusi akan menyebabkan kematian. Dengan kata lain, selama kunang-kunang meninggalkan habitatnya, mereka hanya bisa hidup maksimal tujuh hari! Kemudian, mereka akan mati secara kolektif! Dengan kata lain, apa yang kita lihat adalah adegan terakhir kehidupan mereka. Ini bukan mimpi; ini tidak romantis. Ini berdarah … pembantaian! ”

Melihat bahwa semua orang memposting di WeChat, Zhu Lin juga mengeluarkan ponselnya dan menyalakan streaming langsungnya. Dengan bantuan kunang-kunang, dia berkata kepada kamera, “Halo semuanya, aku kembali. Kami sepakat bahwa siaran langsung hari ini adalah tentang kunang-kunang di mana-mana. Aku akan melakukan siaran langsung seperti yang dijanjikan hari ini. Tapi suasana hatiku sedang tidak enak sekarang. Aku pikir kunang-kunang akan menjadi cantik, tetapi Aku menyadari bahwa di balik keindahan ini adalah kekejaman … ”

Pada saat ini, sekelompok orang tiba-tiba bergegas masuk. Pemimpin kelompok itu memarahi dengan marah, “Apa yang kamu lakukan? Keluarkan ponsel Kamu! Kalau tidak, jangan salahkan kami karena tidak menunjukkan belas kasihan! ”

Pria lain bergegas dan mengambil ponsel Zhu Lin. Dia berkata kepada pria lain dengan jas, “Direktur Xiang, ada streaming langsung di sini. Aku khawatir masalah ini akan meledak. ”

“Siapa kalian? Apa yang sedang kamu lakukan?” wanita berambut panjang itu bertanya dengan geram.

Direktur Xiang mendengus. “Aku pemilik Firefly Dream Hall. Semua yang ada di sini adalah milik Aku. Kamu bertanya kepada Aku apa yang Aku lakukan? Kemudian apa yang kamu lakukan? Kamu memfitnah perusahaan kami di belakang kami. Kamu harus memikul tanggung jawab hukum! ”

“Fitnah? Benar-benar lelucon. Apakah kita harus memfitnah? Kami berbicara kebenaran! Apakah Kamu berani menyalakan lampu? ” kata seorang pria.

“Betul sekali. Jika Kamu memiliki kemampuan, nyalakan lampu dan biarkan kami melihat seperti apa tempat ini! ” kata wanita berambut panjang itu.

“Diam! Ini adalah akhir dari pengalaman hari ini. Keamanan, kirim orang-orang ini keluar. ” Setelah Direktur Xiang selesai berbicara, dia melambaikan tangannya dan sekelompok petugas keamanan bergegas untuk mengusir mereka.

Zhu Lin menatap Fangzheng. “Tuan, apakah kamu tidak akan melakukan apa-apa?”

Fangzheng tersenyum. “Ini adalah wilayah orang lain. Jika dia ingin Kamu pergi, apakah ada alasan untuk tetap tinggal? ”

Zhu Lin tertegun …

Fangzheng tidak peduli dengan keterkejutan Zhu Lin. Sebaliknya, dia datang di depan Direktur Xiang dan berkata sambil tersenyum, “Pelindung, apa yang dilakukan Manusia, Surga memperhatikan. Apa yang Kamu lakukan akan menyebabkan Kamu disambar petir. ”

Ketika Direktur Xiang mendengar itu, dia tertawa keras. “Kamu adalah biarawan dari Biara Satu Jari, kan? Aku tahu Kamu cukup kuat, tetapi jadi apa? Aku bisnis yang legal, siapa yang bisa melakukan apa saja kepada Aku? Adapun surga? Jika benar-benar surga, itu bisa menyerang Aku. ”

Fangzheng berbisik ke telinga Direktur, “F ** k!”

Direktur Xiang langsung tercengang. Tuan terkenal ini sebenarnya dikutuk?

Suara Fangzheng terlalu lembut. Tidak ada yang mendengarnya. Yang paling penting, sama seperti semua orang berusaha mendengar apa yang dikatakan, mereka mendengar ledakan keras. Langit-langit di atas mereka retak ketika ledakan perak meledak. Setelah itu, sambaran petir mendarat antara Fangzheng dan Direktur Xiang!


Direktur Xiang sangat takut sehingga dia melompat mundur. Dia duduk di tanah, dan selangkangannya langsung menjadi basah … Dia tidak bisa berdiri untuk waktu yang lama.

Direktur Xiang menatap ke langit dengan mata gemetar sebelum menatap Fangzheng. Dia dengan cepat bangkit dan berlari. Pada saat yang sama, dia berkata, “Usir mereka! Tutup pintunya, tutuplah! ”

Teriakan ini membuat semua orang tersadar. Seorang penjaga keamanan mengerahkan keberaniannya dan maju untuk memohon, “Tuan, tolong biarkan kami pergi. Kami hanya karyawan dan kami tidak punya pilihan. Kenapa kamu tidak keluar sebentar? ”

Zhu Lin mengerutkan bibirnya dan berkata, “Tsk, apa yang terjadi dengan penampilanmu yang ganas tadi? Mengapa itu hilang? Kamu hanya mampu menindas yang lemah sambil takut yang kuat. Di mana ponsel Aku? Kembalikan padaku! ”

Baca terus di : www.worldnovel.online