Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Bab 2470: Grandmaster Yumu

Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Setelah Dewa Buddha Wutian menghilang, ekspresi orang-orang yang menyulitkan Ye Futian sebelum berubah menjadi sangat tidak senang. Namun, mereka tidak berani mengatakan apa pun yang menentang perintah Sang Buddha. Mereka hanya bisa memandang Ye Futian dengan jijik dan berkata, “Kamu telah membantai para pembudidaya kami, tetapi sekarang kamu meminta audiensi dengan Tuhan dari Semua Buddha. Itu omongan orang gila.”

Tuhan Segala Buddha telah lama melampaui dunia, tidak lagi terikat oleh lima elemen bumi. Dia bukan seseorang yang akan menerima tamu dengan enteng; bahkan para Buddha Lord itu tidak bisa meminta audiensi kapan pun mereka mau.

Sekarang, All Buddhas Fest memang memberikan peluang. Tetapi mereka tidak akan setuju jika Ye Futian meminta audiensi dengan Tuhan dari Semua Buddha.

Banyak dari mereka memandang Ye Futian dengan ekspresi dingin dan acuh tak acuh. Bahkan jika ada kesempatan bagi Ye Futian untuk bertemu dengan Tuhan dari Semua Buddha, dengan mereka di sekitar, mereka akan memastikan itu tidak pernah terjadi.

"Kamu beruntung bahwa Dewa Buddha Wutian muncul secara pribadi," seseorang berkomentar dengan dingin.. Meskipun mereka tidak berani membuat masalah lebih lanjut untuk Ye Futian, mereka masih tampak sangat marah. Bagi mereka, seolah-olah kata-kata Dewa Buddha Wutian tidak dapat mengubah pikiran mereka.

Ini menggelitik rasa ingin tahu Ye Futian. Apa status Dewa Buddha Wutian di Dunia Buddhisme?

"Penolong Ye, kita akan bertemu lagi jika memang ditakdirkan demikian," kata Tongchan Arhat kepada Ye Futian sambil tersenyum. Tiba-tiba, kewaspadaan ditunjukkan di mata Ye Futian. Sekali lagi, dia merasa dimata-matai dan tahu bahwa pikirannya sebelumnya mungkin telah dideteksi oleh orang lain.

Kekuatan super Telepati ini begitu luar biasa sehingga mudah dilupakan oleh orang-orang di sekitarnya. Namun, apa yang dia pikirkan bukanlah hal yang penting, jadi itu tidak terlalu penting.

Tongchan Arahat berbalik untuk pergi. Para pembudidaya lainnya memandang Ye Futian dengan acuh tak acuh. Masih banyak dari mereka yang memusuhi dia.

Pada saat ini, seorang pembudidaya Buddha tiba-tiba muncul di sebelah Ye Futian, tidak terlihat dan tanpa suara; ia tampaknya telah muncul dari udara tipis. Tidak ada peringatan sebelum penampilannya, yang sangat membuat Ye Futian khawatir.

Sungguh kekuatan super yang aneh dan luar biasa.

“Kecepatan Buddha,” Ye Futian diam-diam berkomentar pada dirinya sendiri, mengingat salah satu dari enam kekuatan super agama Buddha.

Kecepatan Buddha tampaknya merupakan aplikasi utama dari metode spasial dan agak lebih unggul dari Great Path of Space. Kemampuannya untuk bepergian dengan bebas ke mana saja tanpa batasan sangat hebat. Dengan Buddha's Celerity, seseorang dapat dengan mudah melarikan diri dari kejaran orang lain dari alam yang lebih tinggi. Saat digunakan dalam melacak orang lain, keberhasilannya bahkan lebih spektakuler.

Dewa Buddha Wutian adalah Dewa Buddha yang berspesialisasi dalam Kecepatan Buddha. Tampaknya pembudidaya Buddha yang baru saja muncul ini mengembangkan keterampilan yang sama dengan Dewa Buddha Wutian.

Ye Futian menilai pria lain dan melihat bahwa pria itu memiliki setengah kasaya yang tergantung di bagian atas tubuhnya, membiarkan salah satu tangannya terbuka. Dia tampak berusia pertengahan tiga puluhan, sederhana dan jujur. Dia tampak seolah-olah dia adalah semacam kultivator pertapa.

"Biksu kecil, Aku senang berkenalan dengan Kamu, Donatur Ye." Biksu itu membungkuk kepada Ye Futian dengan tangan tergenggam di depannya. Dia tampil sangat sopan. Ye Futian membalas isyaratnya dan berkata, “Ye Futian menyapa Grandmaster. Bagaimana Grandmaster harus ditangani? ”

"Biksu kecil, Aku dipanggil 'Yumu,'" jawab biksu itu. Tatapan aneh melintas di mata Ye Futian. Nama “Yumu” juga menyiratkan bahwa kebijaksanaan besar seringkali terletak pada apa yang tampak sebagai kebodohan.

"Salam, Grandmaster Yumu," Ye Futian memberi hormat sekali lagi. Dia sangat bersyukur bahwa Dewa Buddha Wutian baru-baru ini menyelamatkannya dari situasi yang sulit. Grandmaster Yumu ini tampak seperti seorang kultivator di bawah pengawasan Dewa Buddha Wutian, jadi Ye Futian sudah memihak padanya, terutama karena dia telah diperlakukan dengan sangat kasar oleh begitu banyak kultivator Buddha barusan.

"Penolong Ye terlalu baik." Grandmaster Yumu berkata, “Biksu kecil, Aku datang ke sini terutama untuk membantu Benefactor Ye dalam pertanyaan Kamu. Kamu baru di tanah suci Surga Barat. Jika Kamu memiliki pertanyaan, Kamu dapat bertanya kepada Aku. ”

Grandmaster Yumu ini memiliki kultivasi yang luar biasa, namun dia secara konsisten menyebut dirinya sebagai “biksu kecil.”

Selain itu, dia tidak terlihat dan tidak bersuara ketika dia datang. Ye Futian nyaris tidak merasakan aura sedikit pun sebelum kedatangannya. Jika Grandmaster Yumu ini memilih untuk menyerangnya, dia akan berada dalam ikatan yang tak terbayangkan.

Ada juga beberapa orang lain, seperti Tongchan Arahat, yang merupakan pembudidaya yang luar biasa sendiri. Orang-orang ini mungkin jenius pemikat Buddhis teratas dari generasi mereka, dan metode ajaran Buddha yang mereka kembangkan tidak biasa dan aneh. Bahkan seseorang seperti Ye Futian penuh hormat dan kagum; dia tidak berani meremehkan tokoh-tokoh top ini.

Oleh karena itu, meskipun Yumu menyebut dirinya sebagai “biksu kecil”, Ye Futian tidak sebodoh itu untuk mengikutinya. Dia hanya berkata, “Jika itu masalahnya, maka banyak terima kasih kepada Grandmaster Yumu.”

"Tolong." Yumu mengulurkan tangannya dan memberi isyarat. Tapi Ye Futian menjawab, "Grandmaster Yumu, kamu duluan."

Yumu mengangguk sedikit, lalu berbalik untuk pergi. Dia sengaja memperlambat untuk menunggu Ye Futian dan hanya bergerak maju ketika Ye Futian menyusulnya. Ketika banyak pembudidaya melihat mereka pergi, ekspresi mereka masih menunjukkan sikap apatis yang dingin. Namun, dengan intervensi dari Dewa Buddha Wutian, tidak banyak yang bisa mereka lakukan sekarang selain menghentikan masalah ini sepenuhnya. Karena itu, masing-masing bubar. Segera, semua orang pergi dan menghilang tanpa jejak.

Ye Futian dan rombongannya berjalan di atas tanah suci Surga Barat bersama Yumu. Ye Futian berkata, "Grandmaster Yumu, Aku memperhatikan para pembudidaya itu dari sebelumnya, dan mereka tampaknya agak tidak setuju dengan Grandmaster."

Sebenarnya, dia memiliki hal lain yang tidak dia katakan. Meskipun kata-kata Dewa Buddha Wutian telah menghentikan kemajuan musuh-musuh ini, itu tampaknya tidak menjadi penghalang yang cukup kuat. Setidaknya, beberapa dari orang-orang itu masih enggan dan terus mengancam Ye Futian secara lisan. Tidak sulit untuk menilai sikap mereka secara keseluruhan.

Yumu mengangguk dan berkata, “Penolong Ye berasal dari Prefektur Ilahi, jadi kamu tahu bahwa situasi yang sama ini ada di setiap Alam. Prefektur Ilahi memiliki 18 domain dan 18 Manor Kepala Domain. Bahkan kerajaan langsung Kaisar Agung berada di bawah kendali seseorang yang berbeda. Bagaimana mereka bisa diharapkan menjadi satu pikiran?”

Dari jawaban Yumu, Ye Futian tahu bahwa dia benar-benar memahami makna di balik komentarnya.

Memang, tidak peduli kerajaan mana, pada dasarnya ada faksi yang berbeda, dan tidak mungkin untuk menjadi satu pikiran. Ketika dia pertama kali tiba di Dunia Buddhisme, dia berpikir bahwa Dunia Buddhisme adalah satu kesatuan, yang, dalam retrospeksi, adalah gagasan yang agak naif.

“Di bawah Tuhan Semua Buddha, ada banyak Buddha agung, dan Buddha yang berbeda memiliki konsep kultivasi yang berbeda. Di bawah Tuhan Semua Buddha, ada Buddha yang menjaga Dunia Buddhisme, menegakkan hukum Dunia Barat, dan bertanggung jawab atas semua hal di Dunia Buddhisme. Kepala cabang ini adalah Dewa Buddha Tongchang. Kuil Zhenchan, yang pernah berselisih dengan Benefactor Ye, dan Lord Initial Zen, yang tewas, semuanya milik cabang ini, ”jelas Yumu.

Ketika Ye Futian mendengar penjelasan ini, dia langsung mengerti mengapa Tongchan Arahat tampak begitu tidak ramah. Tampaknya para pembudidaya Buddha di cabang ini semuanya melahirkan arti "Zen" dalam nama mereka di suatu tempat.

“Selain itu, ada juga Buddha yang sedang berkhotbah. Jenis kultivasi Buddhis ini bertanggung jawab atas penyebaran ajaran Buddhis di Dunia Buddhis. Tuanku, Dewa Buddha Wutian, termasuk dalam cabang ini.”

“Ada juga pembudidaya Buddhis yang mengamati para pembudidaya di Dunia Buddhisme dan mendengarkan suara-suara di dalamnya. Akhirnya, ada juga Buddha Tobat yang mengabdikan diri pada agama Buddha dan tidak peduli pada urusan duniawi.”

Ye Futian mengangguk sedikit ketika dia mendengar penjelasan dari pria itu. Dia sekarang memiliki pemahaman kasar tentang urutan hal-hal dan orang-orang. “Terima kasih, Grandmaster, atas penjelasan terperinci Kamu,” katanya.

“Ada satu hal lain yang cukup membuatku penasaran. Dikatakan bahwa ratusan tahun yang lalu, Donghuang Agung datang ke sini untuk mencari instruksi Buddhis, yang diajarkan oleh Tuhan dari Semua Buddha sendiri. Sebelumnya, Aku juga mendengar bahwa Donghuang Agung telah mengembangkan salah satu dari enam kekuatan super Buddhisme; apakah Kamu tahu kekuatan super mana yang dia kembangkan? ” tanya Ye Futian.

"Apakah Tianyin Arhat yang mengatakan ini padamu, Benefactor Ye?" Yumu bertanya.

“Dia.” Ye Futian mengangguk. Sebelumnya, Tianyin Arhat menemukannya dan memberitahunya tentang hal itu, tetapi dia tidak merinci kekuatan super mana yang dikembangkan oleh Donghuang Agung.

“Aku khawatir Benefactor Ye ditipu oleh Tianyin Arhat,” jawab Yumu.

Tianyin Arahat berbohong? Ye Futian merasa itu agak aneh.

“Jadi, Donghuang Agung tidak pernah datang ke sini untuk berkultivasi agama Buddha, dan rumor yang kami dengar dari luar itu salah?” Ye Futian sedikit bingung.

Yumu menggelengkan kepalanya. “Tentu saja, itu benar. Donghuang Agung memang datang ke sini untuk mencari ajaran Buddha. Namun, Tianyin Arhat tidak tahu mana yang dikultivasikan oleh Donghuang Agung. Sejauh yang Aku tahu, hanya Tuhan dari Semua Buddha dan Donghuang Agung sendiri yang mengetahui hal ini di antara mereka. Segala sesuatu yang lain yang Kamu dengar di luar benar-benar desas-desus. Bukan hanya Tianyin Arhat yang tidak tahu, tetapi bahkan Dewa Buddha Tianyin sendiri tidak perlu tahu lebih banyak tentang itu.”

"Aku mengerti," Ye Futian mengangguk. Tianyin Arhat telah memberitahunya bahwa Sang Buddha bahkan tidak mengatakan sepatah kata pun. Bahkan mungkin dia tidak tahu lebih dari dasar-dasarnya.

Namun, Tianyin Arahat itu adalah karakter yang lucu. Setidaknya dia tidak bermaksud menyakiti Ye Futian. Ketika Tongchan Arahat muncul sebelumnya, dia memastikan untuk mengingatkan Ye Futian untuk berhati-hati dengan pria lain.

“Yumu, kamu bukan aku; bagaimana kamu tahu bahwa aku tidak tahu?" Tepat ketika mereka berdua berbicara, sebuah suara tiba-tiba terdengar di telinga mereka. Ini benar-benar mengejutkan Ye Futian. Dia melihat ke kejauhan dan bertanya-tanya, apakah dia menguping mereka?

Clairaudience Buddha ini memang ajaib. Dia sama sekali tidak menyadarinya.

"Dan kamu bukan aku, jadi bagaimana kamu tahu bahwa aku tidak tahu bahwa kamu tidak tahu?" Yumu menjawab dengan tenang. Dia tampaknya tidak tersinggung ketika dia merespons dengan mudah di seberang jalan.

Ye Futian tersenyum ketika dia mendengar percakapan di antara mereka berdua.

“Aku tidak bisa menang denganmu. Tentu saja Kamu benar, ”jawab Tianyin Arhat, dan Ye Futian sedikit terkejut dengan jawabannya. Tampaknya efektivitas tempur Yumu lebih dari sekadar terlihat. Ketika dia bertemu Tianyin Arahat sebelumnya, dia merasa bahwa yang lain sangat luar biasa.

Sekarang, Tianyin Arhat mengklaim bahwa dia tidak dapat mengalahkan Yumu, menunjukkan kesenjangan yang nyata dalam efektivitas tempur mereka.

Namun, Dewa Buddha Wutian mengajarkan ajaran Buddha, dan Yumu adalah pewaris Dewa Buddha Wutian. Tak perlu dikatakan bahwa dia harus mahir dalam ajaran dan metode Buddhis, dan efektivitas tempurnya sangat kuat.

“Aku punya satu pertanyaan terakhir; jika Aku ingin melihat Tuhan dari Semua Buddha, apakah Grandmaster Yumu punya jalan masuk?” Ye Futian bertanya. Yumu terdiam sejenak, dan Tianyin Arhat, yang berada di kejauhan, juga tidak berbicara.

Tepat setelah itu, Yumu berkomentar, “Mungkin agak sulit, terutama karena kamu telah menyinggung banyak orang di antara Sekte Buddhis.”

“Memang, mungkin hanya ada satu kesempatan untuk bertemu dengan Tuhan dari Semua Buddha. Konferensi Semua Buddha Surga Barat akan diadakan pada bulan terakhir Festival Semua Buddha, di mana pada saat itu, semua Buddha Surga Barat akan berada di sana untuk membahas ajaran dan metode Buddhis hingga akhir Festival. Karena ini akan menjadi tahun kesepuluh ribu dari kalender Semua Buddha, Tuhan dari Semua Buddha kemungkinan akan muncul kali ini. Namun, konferensi ini adalah pertemuan bagi semua Buddha dalam agama Buddha untuk bertukar metode dan ajaran mereka, dan semua Buddha utama akan hadir. Jika Kamu hadir, Kamu pasti akan menonjol seperti jempol yang sakit. Selain itu, Kamu telah menyinggung banyak pembudidaya Buddha. Aku tidak berpikir Kamu bahkan akan diizinkan masuk ke sana, ”lanjut Yumu.

"Konferensi Semua Buddha," gumam Ye Futian. Semua Buddha agung dari Surga Barat akan berkumpul di satu tempat, dan memang, mungkin sulit baginya untuk masuk.

“Bagaimana Donghuang Agung bisa bertemu dengan Tuhan dari Semua Buddha saat itu?” Ye Futian bertanya tiba-tiba.

Ketika Yumu memikirkan hal itu, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menunjukkan ekspresi serius di wajahnya. Seolah-olah dia masih terpesona oleh ingatannya bertahun-tahun kemudian. Dia berkata, “Donghuang Agung pergi ke Konferensi Semua Buddha untuk membahas ajaran Buddha dan mengalahkan semua Buddha!”

www.worldnovel.online