Bab 1706: Masalah Hidup dan Mati

Penterjemah: Nomyummi Editor: Nomyummi

Menangkis karakter kelas Gunner jarak jauh?

Untuk pemain normal, ini tidak terbayangkan. Bahkan jika itu terjadi, itu lebih karena keberuntungan daripada keterampilan. Tapi di level pro, ada sejumlah pemain yang layak yang bisa mencapainya. Namun, ini hanya terjadi sesekali, dan biasanya hanya menangkis satu atau dua tembakan.

Du Ming ingin menggunakan keterampilan tingkat tinggi untuk langsung menghadapi api artileri berat Peluncur?

Terkejut. Semua orang tercengang. Pertandingan hari ini adalah rollercoaster di mana pun Kamu melihat. Dan sekarang, akhirnya Du Ming untuk menunjukkan sihirnya …

Mustahil untuk menangkis tembakan-tembakan seperti badai dari Sharpshooter tanpa menghiraukan keahlian. Kamu dibatasi oleh kecepatan serangan Kamu.

Namun, serangan Peluncur tidak akan sepadat Penembak jitu, sehingga memungkinkan bagi Du Ming untuk mencoba ini. Namun, meskipun Peluncur lebih lambat, setiap serangan mereka membawa lebih banyak kekuatan dan AoE.

Ledakan langsung menyelimuti Moon Luring Frost. Namun ledakan itu berhenti di sana.

Ledakan ini dimaksudkan untuk berpusat di sekitar Soft Mist. Tapi sekarang, Moon Luring Frost menjadi pusatnya.

Kesehatan Moon Luring Frost menurun, tetapi ledakannya tidak mampu melewatinya.

Serangan itu dicegat!

Tidak peduli betapa mengejutkannya ini, itu adalah kenyataan. Sebagai imbalan untuk kesehatannya, Moon Luring Frost tidak jatuh, atau dikirim terbang. Du Ming sangat tepat dalam menilai lintasan serangan yang masuk.

Du Ming mengorbankan kesehatannya, tetapi dengan melakukan itu, dia mempertahankan keuntungan yang saat ini dipegang Samsara. Dia memperdagangkan kesehatannya untuk kesehatan One Inch Ash. Dibandingkan dengan One Inch Ash, kehilangan kesehatan akibat menangkis serangan Dancing Rain jauh lebih rendah daripada kehilangan kesehatan karena ditusuk berulang kali oleh Cruel Silence.

Mengatur kembali. Ubah pendekatan, atau ubah serangan?

Setiap orang yang menempatkan diri pada posisi Su Mucheng bertanya pada diri sendiri pertanyaan ini. Pan Lin dan Li Yibo dari tim penyiaran saat ini sedang mengoceh di daftar serangan Launcher yang tidak bisa dicegah.

Seperti Laser Rifle, atau Satellite Beam …

Kedua komentator ini sangat percaya diri ketika berbicara hipotetis. Mereka menyemburkan keterampilan ini seolah-olah mereka menulis di punggung tangan mereka.

Tapi Su Mucheng tidak melakukan penyesuaian. Dancing Rain terus mendorong ke depan, meningkatkan pelanggarannya dan menjaga tekanan pada Moon Luring Frost Du Ming.

Du Ming bisa pantang menyerah, tapi dia juga bisa pantang menyerah!

Banyak orang yang terdiam. Hari ini, kedua tim tampak sangat keras kepala. Mereka seperti pasangan yang bertengkar!

Itu bisa disebut keras kepala, tetapi untuk mengatakan bahwa mereka bertengkar agak dangkal.

Laju pertandingan ini sudah ditetapkan. Tidak masalah apakah itu Samsara, tim yang berjuang untuk kemenangan kejuaraan ketiga mereka, atau Happy, tim baru yang menakjubkan, kedua tim menolak untuk menyerah. Mereka bahkan menjual penyembuh mereka terlebih dahulu, peran yang biasanya dipandang sebagai inti dari sebuah tim.

Kedua tim berjuang mati-matian, berjuang untuk inisiatif. Pada saat-saat seperti ini, kesuksesan bergantung pada pihak yang lebih gigih dalam menjalankan rencana mereka.

Dancing Rain milik Su Mucheng dengan paksa menyerang, sementara Moon Luring Frost dari Du Ming membela dengan paksa. Su Mucheng memiliki inisiatif sementara Du Ming harus reaktif.

Tetapi jika dia mengubah taktiknya karena pertahanan Du Ming, dia akan menjadi orang yang reaktif.

Menjadi fleksibel bukan hal yang buruk. Seringkali, perlu beradaptasi dalam pertandingan. Tetapi ini tergantung pada situasinya. Su Mucheng tidak punya pilihan selain tetap pada rencana semula, karena Samsara memberi terlalu banyak tekanan. Dengan tempo yang dikembangkan Samsara dengan serangan balik ganas mereka, Su Mucheng tidak punya ruang untuk menjadi fleksibel; tidak ada waktu untuk ragu-ragu dan mencoba pendekatan baru.

Dia harus tetap tegar. Dia akan tetap tegar.

Du Ming, Kamu berani menghalangi Aku? Maka Aku akan mengirim Kamu ke kematian!

Berapa lama dia bisa terus menangkis? Ada alasan mengapa orang biasanya tidak menentang Gunners. Itu terlalu berisiko dan terlalu sulit. Du Ming mencobanya hanya karena situasinya mengharuskannya; jika dia berada dalam 1v1 melawan Launcher, dia pasti tidak akan menyerang terlebih dahulu, dan mencoba untuk mengiris misil yang menghadangnya.

Melihat bahwa Su Mucheng tidak menyerah, mereka yang merenungkan situasi Su Mucheng sekarang menoleh untuk memeriksa situasi Du Ming.

Du Ming juga dalam posisi yang sulit.

Dia keras kepala untuk mencoba dan menakuti Su Mucheng dengan menciptakan situasi yang merepotkan baginya. Dia ingin dia menilai kembali dan mengubah pendekatannya. Namun, Su Mucheng tetap berdiri dan menyambut situasi yang merepotkan. Ini menempatkan Du Ming di tempat: haruskah dia mundur atau tidak?

Semua orang terkait erat satu sama lain. Jika ia mundur, api unggun akan mencapai One Autumn Leaf milik Sun Xiang, yang kemudian akan memungkinkan Kabut Lembut Tang Rou untuk melepaskan diri. Pada gilirannya, dia akan bisa menyerang Silence Silence, memungkinkan One Inch Ash Qiao Yifan kesempatan untuk melarikan diri.

Cincin terakhir dari rantai itu adalah seperti itu: masalah hidup dan mati untuk One Inch Ash. Dan rantai ini saat ini melibatkan setiap karakter di medan perang. Dengan demikian, sebuah pertanyaan diajukan kepada Du Ming, dan jawabannya akan menyebabkan seluruh rangkaian peristiwa terungkap.

Mundur?

Du Ming menghilangkan jawaban ini.

Tidak ada yang memilih untuk mundur dalam pertandingan ini. Bahkan An Wenyi, tabib yang biasa-biasa saja itu, berani melecehkan Cloud Piercer milik Zhou Zekai. Du Ming perlu memberi tahu Happy bahwa Samsara juga memiliki tekad dan keberanian seperti ini.

Berdiri kuat!

Nyala api dan asap dari ledakan terus mengembang. Du Ming telah membatalkan Formant Phantom Blade lebih awal karena dia tidak ingin lag panjang berakhir dari serangan terakhir. Bahkan tanpa keterampilan tingkat tinggi, pedangnya masih bersinar terang. Setiap rudal yang ditembakkan oleh Dancing Rain diiris terpisah oleh pedang Moon Luring Frost.

"Teruskan!!!"

Saat ini, teriakan datang dari para penggemar Samsara. Saat ini, banyak yang sudah lupa mengapa Du Ming perlu menangkis serangan Dancing Rain secara langsung; lupa apa konsekuensi dari tindakannya. Mereka hanya tergerak oleh tindakannya. Happy telah menunjukkan resolusi ini, kegigihan yang keras kepala ini. Sekarang, begitu juga Samsara mereka!

Teruskan! Pertahankan saja.

Pada saat ini, bahkan Du Ming sudah lupa mengapa dia harus melakukan ini. Dia tidak punya waktu untuk memikirkan hal lain, karena dia merasakan tekanan meningkat di bawah serangan terus-menerus dan daftar keterampilan yang semakin bertambah.

Ledakan!

Suara ini terdengar berkali-kali, dan semua orang menjadi peka karenanya. Tapi kali ini, hati semua orang melompat. Karena kali ini, Moon Luring Frost dikirim terbang.

Benar saja, dia tidak bisa melanjutkannya?

Meskipun mereka tahu Du Ming sudah melakukan cukup, bahwa dia melakukan semua yang dia bisa, bahwa apa yang telah dia capai tidak kekurangan yang luar biasa. Tetapi hasil ini pasti akan masih menyedihkan beberapa.

Tidak bisa mempertahankannya?

Tidak!

Belum.

Moon Luring Frost diledakkan, tetapi cahaya pedang sekali lagi muncul.

Draw Pedang!

Cahaya pedang menebas dan dua ledakan lagi terdengar. Meskipun karakternya terbang menjauh, dia masih berhasil memblokir serangan berikut. Ketika dia mendarat, dia dengan cepat berguling dan menggunakan Triple Slash.

Tubuh Moon Luring Frost masih membungkuk ketika dia menembak.

Boom boom boom, tiga ledakan lainnya. Moon Luring Frost sekali lagi terjun lebih dulu ke api artileri. Sekali lagi, dia menangkis serangan Dancing Rain.

Tepuk tangan. Tepuk tangan tanpa henti. Penggemar Samsara menginginkan cara lain untuk mengekspresikan emosi mereka saat ini, tetapi mereka dapat memikirkannya. Mereka hanya bisa berteriak serak, bertepuk tangan mentah-mentah.

Tidak ada yang memperhatikan seberapa banyak kesehatan yang dikorbankan Du Ming untuk menjaga pertahanan ini. Yang mereka tahu adalah bahwa Du Ming telah memberikan jawaban yang sangat memuaskan untuk teka-teki yang dia hadapi. Dia melakukan hal yang mustahil, dan rekan timnya harus memenuhi harapan mereka sendiri juga. One Autumn Leaf dari Sun Xiang memiliki cengkeraman kuat pada Soft Mist Tang Rou; Gelombang Kosong Jiang Botao juga menahan Steam Bun Invasion. Ye Xiu menyadari apa yang terjadi, tetapi setiap karakter yang dikejar oleh Cloud Piercer akan mengalami kesulitan berusaha melakukan hal lain sama sekali.

Inti dari masalah, Qiao Yifan sudah menggunakan segala yang dimilikinya, termasuk taktik yang dia pelajari ketika dia berlatih sebagai pemain Assassin. Semua yang dia coba tidak ada gunanya. Dia menghadapi seorang Assassin sungguhan, seseorang yang lebih mahir daripada dia. Dengan sisa Samsara menciptakan ruang yang diperlukan untuknya, dan dengan seberapa dekat dia dengan targetnya, dia akan kehilangan pekerjaannya jika dia membiarkan One Inch Ash pergi.

Dan Wu Qi tidak membiarkannya pergi. Serangan Cruel Silence dirantai bersama dengan mulus, memotong kehidupan One Inch Ash.

Baca terus di : www.worldnovel.online