Chapter 1603 – Believe in the Power of Love

Bab 1603: Percaya pada Kekuatan Cinta

Penterjemah: Nomyummi Editor: Nomyummi

Di arena grup, Happy akhirnya berhasil memimpin dengan jelas. Lu Boyuan diam-diam meninggalkan panggung. Para penggemar Samsara di stadion tidak menyalahkannya.

Di babak ini, tidak peduli siapa yang menang atau kalah, akan sangat mudah untuk memperlebar jarak antara kedua tim. Ini adalah sesuatu yang akan dipahami oleh pemain Glory mana pun, hanya karena kelas kedua pemain. Satu adalah Peluncur, dan yang lainnya adalah Grappler. Jika jarak yang tepat dipertahankan, Grappler tidak akan memiliki cara untuk mendaratkan serangan pada Launcher; jika Grappler dapat menutup jarak dan mengunci Peluncur, Peluncur tidak akan dapat melakukan pertarungan yang tepat.

Kemenangan dan kekalahan akan ditentukan oleh ke sana kemari mengendalikan jarak. Perbedaan kesehatan yang dihasilkan pasti akan dipengaruhi oleh perbedaan dalam kontrol jarak antara kedua pemain, sesuatu yang diputuskan oleh keunikan kelas mereka.

Pada akhirnya, hasilnya benar-benar ditentukan oleh logika semacam itu.

Samsara masih memiliki dua pemain tersisa. Apakah mereka bisa menutup kesenjangan?

Penonton menatap bangku pemain Samsara, menunggu pemain keempat mereka naik ke atas panggung.

Du Ming!

Pemain keempat Samsara adalah Du Ming, yang berarti bahwa salah satu pemain ace mereka, Sun Xiang, ditetapkan sebagai pemain kelima, pengaturan yang agak konservatif. Setelah Zhou Zekai adalah orang pertama yang naik ke panggung, yang dipandang sebagai yang terbaik kedua dalam 1v1, Sun Xiang, bukan pemain ketiga atau keempat mereka, tetapi yang terakhir. Tujuan untuk ini sudah menjadi sesuatu yang orang mulai diskusikan segera setelah daftar pemain untuk arena grup pertama kali disiarkan.

Tetapi pada saat ini, ketika Samsara telah tertinggal, perlu memenangkan dua lawan dua, setengah Du Ming naik terlebih dahulu dan Sun Xiang mengangkat belakang tampak lebih stabil.

Konservatif, tetapi juga stabil.

Saat Du Ming bangkit dari bangku pemain saat berbicara dengan rekan satu timnya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak melirik ke bangku pemain Happy.

Tapi tidak peduli berapa kali dia menyapu pandangannya, Tang Rou masih terus menonton review putaran sebelumnya yang diputar di layar TV besar.

"Apa gunanya melihat, tidak seperti orang melihat ke belakang!" Seseorang di sisi Samsara memperhatikan tatapan mengembara Du Ming dan berkata.

"Mungkinkah dia menghindariku?" Du Ming berkata pada dirinya sendiri.

"Kamu joker! Cepat naik ke atas panggung! ”Sebagian besar pemain Samsara tidak tahan lagi.

Du Ming mengangkat kepalanya, melihat daftar pemain untuk kedua tim yang ditampilkan di layar lebar. Jika dia ingin berhadapan dengan Tang Rou, dia tidak punya pilihan selain bertarung sampai akhir! Itu berarti bahwa dia tidak hanya harus mengalahkan Su Mucheng, yang karakternya masih sehat 59%, dia juga harus mengalahkan pemain berikutnya, Fang Rui ……

Dia harus melakukan yang terbaik!

Du Ming diam-diam mengepalkan tangannya, dengan tegas berjalan menuju panggung.

"Apakah ini sebabnya kamu terus menyarankan agar dia bermain keempat?" Jiang Botao menyaksikan semua tindakan Du Ming dan bertanya kepada pemain Ulama, Fang Minghua.

"Percaya pada kekuatan cinta!" Fang Minghua mengenakan ekspresi berpengalaman di wajahnya. Sebagai salah satu dari sedikit pemain yang menikah di Glory Alliance, dia merasa bahwa dia memiliki otoritas khusus pada topik tersebut. Selain itu, sebagian besar pemain di komunitas masih sangat muda, dan selalu menggunakan komputer, yang berarti bahwa sebagian besar dari mereka bahkan tidak punya pacar.

"Paling tidak … ini aman," Jiang Botao jelas tidak mengizinkan pengaturan pemain ini karena alasan yang terdengar kekanak-kanakan. Lebih penting lagi, ia percaya bahwa memiliki Sun Xiang sebagai pemain kelima yang tampil di belakang adalah keputusan yang lebih bisa diandalkan. Jadi pada akhirnya, keputusan Samsara berarti bahwa mereka akan menjadi saksi "kekuatan cinta".

“Pengaturan arena grup Happy hampir selalu memiliki Tang Rou sebagai jangkar mereka. Dengan menempatkan Du Ming sebagai pemain keempat, jika ia kebetulan bertemu langsung dengan Tang Rou, ia akan menggunakan segala yang ia miliki untuk mengalahkannya, untuk membuatnya memperhatikan kemampuannya. Jika dia tidak bertemu Tang Rou, maka dia akan menggunakan segala yang dia miliki untuk membunuh jalan menuju tujuan ini. "Sekali lagi, Fang Minghua menguraikan mengapa dia percaya pada pengaturan khusus ini.

"Brilian," Jiang Botao mengangguk dan berkata.

Semua orang benar-benar terdiam. Mungkin hanya wakil kapten mereka yang dapat menerima semua hal ini tanpa mengedipkan mata! Semua orang merasa bahwa Du Ming terlihat sangat serius dan tragis saat dia berjalan ke atas panggung. Apa sebenarnya yang dia perjuangkan?

Du Ming berjalan ke atas panggung dan memasuki stan pemainnya. Babak baru dimulai saat karakter dimuat.

Di dalam Samsara, Du Ming pasti bisa dianggap sebagai bagian dari kekuatan utama, meskipun ketenarannya tidak setenang Zhou Zekai dan yang lainnya. Yang sedang berkata, dalam beberapa tahun terakhir, Samsara telah berinvestasi lebih dan lebih ke dalam tim mereka, membuat perbaikan luar biasa untuk semua karakter mereka. Bahkan Blade Master-nya, Moon-Luring Frost sekarang bisa dihitung sebagai yang paling banyak ditunggangi dalam Silver gear. Lightsaber di tangannya, Ice Shards, tidak memiliki nama yang terdengar kelas tinggi, tetapi setelah penyempurnaan berulang, itu sekarang dianggap sebagai salah satu "Sepuluh Swords Top Glory" oleh banyak pemain, jadi itu jelas luar biasa.

Napas dalam-dalam!

Du Ming menenangkan dirinya sendiri. Pada saat ini, dia tidak mampu berpikir terlalu banyak tentang Tang Rou, yang belum mengambil bidang. Jika dia ingin memiliki pertempuran yang menentukan dengan dia, dia masih harus melewati dua rintangan berikutnya. Sekarang, dia akan berkonsentrasi dan mengalahkan Su Mucheng terlebih dahulu.

Pertempuran dimulai!

.

Sikap Du Ming tegas. Moon-Luring Frost dengan cepat berangkat, langsung bergerak menuju jalur tengah.

Di sisi Su Mucheng, Dancing Rain juga tidak memilih untuk mengambil jalan memutar, dan juga menuju ke pusat. Namun, dia tahu bahwa jalur tengah memiliki stalaktit yang membentang dari atas ke bawah, yang akan menghalangi pandangannya tentang sisi lain. Dengan demikian, Dancing Rain secara strategis menuju ke arah yang sedikit miring dari awal, sehingga pandangannya tidak akan terhalang oleh stalaktit.

Muka!

Jarak antara kedua karakter terus menyusut.

Tepat ketika para pemain masing-masing telah maju di tengah, Moon-Luring Frost Du Ming bukannya mengubah arahnya, menuju horizontal ke samping.

Dia tidak dengan tegas mengambil jalan tengah, seperti yang diharapkan semua orang. Begitu dia mengambil jalan tengah di tengah jalan, dia tiba-tiba mulai mengambil jalan memutar.

Rute bundaran tidak terlalu jauh, tetapi dengan bidang pandang dari sudut strategis yang diambil oleh Su Mucheng, Dancing Rain, dia tidak akan dapat melihat pergerakan Moon-Luring Frost.

Sehubungan dengan menggunakan stalagmit di peta ini, semua pemain Samsara sangat ahli. Dengan jalur terakhir yang diambil Moon-Luring Frost dari Du Ming, alih-alih menyebutnya sebagai rute bundaran, itu lebih seperti sudut strategis yang diambil Su Mucheng, sedikit diimbangi dari pusat. Hanya saja miring sedikit ini memanfaatkan distribusi stalaktit sepenuhnya. Jelas, ini adalah rute yang telah diteliti Samsara untuk maju menuju pusat sementara masih bisa menyembunyikan diri.

Dancing Rain milik Su Mucheng sampai di tengah peta dan berhenti bergerak.

Melihat bahwa lawannya tidak muncul, itu berarti bahwa dia belum mengambil jalan tengah, atau bahwa dia telah menyembunyikan dirinya sendiri …

Meskipun dia tidak benar-benar tahu trik apa yang ditarik Du Ming, setelah beberapa putaran ini, cara di mana Samsara menggunakan stalagmit di peta ini adalah sesuatu yang bisa disimpulkan oleh pemain berpengalaman seperti Su Mucheng.

Alih-alih maju, Su Mucheng membuat Dancing Rain menggunakan Mata Elektronik. Setelah itu, Su Mucheng mulai maju lagi, tetapi dia menjaga jarak yang sesuai dengan masing-masing stalaktit dalam bidang pandangnya.

Langkah kakinya begitu lembut sehingga pertandingan tiba-tiba tanpa suara, seolah-olah seseorang telah membungkamnya.

Melalui sudut pandang mahatahu mereka, para penonton dapat melihat bahwa kedua karakter bergerak lebih dekat satu sama lain, langkah demi langkah. Namun, Dancing Rain menjaga jarak yang hati-hati dari stalagmit mana pun yang berarti Du Ming tidak memiliki kesempatan untuk bergerak.

Master Blade tidak seperti Grappler yang membutuhkan konfrontasi jarak-nol, tetapi masih tidak bisa melakukan pertarungan jarak jauh. Pada kenyataannya, pertandingan ini sebenarnya mengikuti logika yang sangat mirip dengan yang sebelumnya.

Apa yang akan terjadi selanjutnya? Semua orang menahan napas dan menonton.

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.