Bab 1441: Seratus Benua Roh

Penterjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Klan Kuno Budur, Aula Besar.

“Setelah Aku pergi, tetua Qing Tian akan mengambil alih peran Aku sebagai tetua Besar untuk saat ini. Aku akan meninggalkan Klon Spiritual. Jika ada masalah yang mendesak, laporkan langsung, dan Aku akan kembali secepatnya, ”kata Qing Yanjing.

Di Aula Besar, banyak Tetua Klan Kuno Budur berkumpul., Pandangan Qing Yanjing menyapu kerumunan dan mendarat di Xuan Guang dan Mo Tong.

Dia kemudian berkata dengan acuh tak acuh, "Aku harap tidak ada yang tidak diinginkan yang akan terjadi di Klan Kuno Budur saat Aku pergi. Kalau tidak, aku akan sangat menghukum mereka yang ada di baliknya! ”

Xuan Guang dan Mo Tong buru-buru menganggukkan kepala di bawah tatapan waspada, karena mereka bisa mendengar nada dingin di nadanya. Jika mereka menimbulkan masalah di Klan Kuno Budur saat dia pergi, Qing Yanjing tidak akan ragu untuk menghukum mereka dengan parah!

Saat Mu Chen berdiri di samping Qing Yanjing, dia menatap para tetua dengan tenang. Para tetua yang sombong ini lemah lembut seperti domba sebelum Qing Yanjing berkuasa.

Di belakang Xuan Guang dan Mo Tong, Mu Chen juga melihat Xuan Luo dan Mo Xin, yang merupakan dua talenta tertinggi dari Klan Kuno Budur. Tapi, pada saat ini, pasangan itu meringkuk di belakang kerumunan, tidak berani melakukan kontak mata dengan Mu Chen.

Bagaimanapun, mereka berdua tahu apa yang baik untuk mereka. Mereka juga menyadari bahwa Mu Chen berada di luar jangkauan mereka. Di masa lalu, berdasarkan status mereka, mereka bisa merendahkan Mu Chen, karena dia adalah seorang pelaku.

Sebelumnya, bahkan jika Mu Chen melangkah ke peringkat Sovereign Heavenly Grade Heavenly, mereka tidak takut, karena mereka memiliki latar belakang yang kuat dari Klan Kuno Budur!

Tapi sekarang, semuanya berbeda. Setelah kenaikan Qing Yanjing ke posisi tetua Besar, Mu Chen memiliki keuntungan dalam hal latar belakang. Dengan demikian, mereka tidak berani memprovokasi Mu Chen.

“Berapa lama tetua Agung akan pergi? Sekarang setelah Kamu baru saja naik, Aku khawatir tidak pantas bagi Kamu untuk pergi terlalu lama. ”tetua Qing Tian melangkah maju dan mengajukan pertanyaan dengan hati-hati.

Para tetua lainnya dari garis keturunan Qing juga memandang Qing Yanjing. Mereka jelas takut dia akan pergi selama beberapa dekade, seperti yang dia lakukan di masa lalu.

Mereka khawatir bahwa dia bahkan akan meninggalkan Klan Kuno Budur sepenuhnya. Jika itu terjadi, silsilah Xuan dan Mo pasti akan menyebabkan masalah di Klan Kuno Budur.

Qing Yanjing tahu arti Qing Tian, ​​jadi dia segera tersenyum dan berkata, "Yakinlah, aku tahu apa yang aku lakukan. Aku akan selalu memperhatikan kejadian di klan. ”

Mendengar ini, mereka semua menghela nafas lega. Qing Yanjing lebih dewasa sekarang, tidak lagi bersemangat seperti dia di masa lalu. Kalau tidak, mereka akan bingung harus berbuat apa.

“Dalam hal ini, kami berharap yang terbaik dalam perjalanan Kamu,” tetua Qing Tian berkata, sementara para tetua semuanya membungkuk dengan hormat.

Qing Yanjing mengangguk dengan lembut, dan dengan lambaian tangannya, cahaya spiritual muncul. Cahaya menyelimutinya dan Mu Chen sebelum mereka berdua menghilang dalam sekejap mata. Keduanya kemudian muncul di luar Array Spiritual Transfer dari Klan Kuno Budur.

"Bibi Jing!" Ling Xi segera mendekati mereka, memegang lengan Qing Yanjing dengan penuh kasih sayang. Senyum cerah dan polos muncul di wajahnya yang biasanya tenang.

"Nyonya." Long Xiang membungkuk.

Qing Yanjing menarik tangan Lingxi saat dia menggoda, "Kamu masih bertingkah seperti gadis kecil."

Dia kemudian tersenyum pada Long Xiang dan berkata, "Kami adalah kenalan lama, jadi Kamu tidak harus begitu sopan."

Namun, Long Xiang masih menggelengkan kepalanya terus-menerus. Melihat ini, Qing Yanjing memandang Mu Chen dan berkata, "Selama bulan kamu berkultivasi, Aku meminta Long Xiang untuk mencari beberapa informasi. Upacara Hadirin dengan Tuhan akan berlangsung di Hundred Spirit Continent. Semua kekuatan dari negeri itu kemudian akan menuju ke Kota Seratus Roh. Aku pikir ayahmu juga akan ada di sana, jadi mari kita cari dia. "

Tanah tempat Alam Spiritual Utara berada dikenal sebagai Hundred Spirit Continent. Ketika Mu Chen pergi, Mu Feng telah mendirikan Aliansi Spiritual Utara. Itu dianggap sebagai kekuatan moderat, jadi itu diperlukan untuk menghadiri Upacara Audiensi dengan Tuhan.

Mu Chen mengangguk sambil tersenyum dan tidak mengajukan keberatan. Dia hanya berkata dengan penuh semangat, "Ayo pergi."

Hundred Spirit Continent terletak di wilayah barat laut Dunia Seribu Besar. Itu adalah salah satu benua yang kurang terkenal dan pada dasarnya tidak signifikan dibandingkan dengan benua super seperti Benua Tianluo.

Ada jarak yang sangat jauh antara Benua Budur, yang merupakan tempat Klan Kuno Budur berada, dan Benua Roh Benua. Awalnya, dengan kekuatan Qing Yanjing, jika seseorang menghancurkan segel spiritual yang telah dia sempurnakan saat orang itu berada dalam Hundred Spirit Continent, dia akan dapat melacaknya dan merobek ruang untuk mencapai orang itu secara langsung. Namun, dia tidak siap untuk melakukannya sekarang.

Namun, masih sulit bagi Qing Yanjing untuk melakukan perjalanan. Karena dia adalah Master Leluhur Ilahi, dia bisa membangun Array Spiritual Transfer dengan mata tertutup dan kedua tangan terikat di belakang!

Di bawah kepemimpinannya, Mu Chen dan dua lainnya sama sekali tidak perlu pergi ke benua yang berbeda sama sekali, karena tidak perlu mencari transportasi di seluruh benua. Dengan demikian, Qing Yanjing membangun Array Spiritual Transfer jarak jauh sementara, dan mereka mengikuti rute transmisi untuk mencapai benua lain secara langsung.

Pada kecepatan ini, mereka bolak-balik melintasi ratusan benua hanya dalam 10 hari! Mereka sekarang secara bertahap mendekati wilayah barat laut Dunia Seribu Besar. Ini cukup cepat, seolah-olah itu orang lain, perjalanan yang sama akan memakan waktu berbulan-bulan, bukan berhari-hari!

Di lautan luas, empat orang berjalan di atas air. Dengan gelombang lengan baju Qing Yanjing, banyak segel spiritual bertemu dan Transfer Spiritual Array besar terbentuk.

"Kita hanya perlu mentransfer sekali lagi, maka kita harus dapat mencapai Hundred Spirit Continent." Mendengar kata-kata Qing Yanjing, Mu Chen dan dua lainnya menghela napas lega, karena ini akhirnya adalah akhir dari perjalanan mereka.

Mereka berempat melangkah ke Array Spiritual Transfer, sementara cahaya melonjak. Ruang di sekitarnya mengalami distorsi yang intens saat mereka melintas di angkasa.

Setelah waktu yang tidak diketahui berlalu, mereka membuka mata lagi. Di depan mereka ada banyak gunung. Jelas bahwa mereka berada di benua lain.

Qing Yanjing menekan tangannya untuk menekan fluktuasi ruang kekerasan. Dia kemudian melihat langit dan bumi, nostalgia muncul di tatapannya. Harapan yang bersemangat segera melonjak di dalam hatinya …

Orang itu … Aku ingin tahu bagaimana dia sekarang …

"Ayo, mari kita pergi ke Kota Seratus Roh." Menyembunyikan emosinya, Qing Yanjing tersenyum pada ketiganya, dan dengan lambaian lengan bajunya, berubah menjadi seberkas cahaya spiritual dan melayang ke langit.

"Hehe, aku jarang melihat Bibi Jing terburu-buru." Ling Xi tidak bisa menahan tawa.

"Aku ingin melihat betapa luar biasanya lelaki itu, karena dia mampu memenangkan hati Nyonya!" Long Xiang berkata untuk mengantisipasi.

Bibir Mu Chen berkedut. Meskipun dia tidak ingin meremehkan ayahnya, tidak peduli bagaimana dia melihatnya, itu tidak ada hubungannya dengan betapa memesona ayahnya. Namun demikian, dia menggelengkan kepalanya, berubah menjadi cahaya dan berseri-seri, sementara tiga lainnya dengan cepat mengikuti.

Kota Seratus Roh.

Karena itu adalah ibu kota dari Seratus Roh Benua, keagungan Kota Seratus Roh secara alami tak tertandingi. Itu yang paling populer dan makmur dari semua kota.

Terutama dalam beberapa hari terakhir, itu telah menjadi fokus seluruh Hundred Spirit Continent. Ini karena hari ini adalah hari Upacara Audiensi dengan Tuhan!

Tujuan dari pertemuan ini adalah untuk menyembah Tuhan, yang berarti Dewa Seratus Roh, yang adalah Tuhan semua Roh. Sebagai penguasa benua ini, Lord Hundred Spirit jelas merupakan eksistensi tertinggi dari Hundred Spirit Continent. Karena itu, kekuatan apa pun di negeri itu harus menawarkan persembahan kepadanya secara teratur, seperti halnya rakyatnya.

Oleh karena itu, setiap kali Upacara Audiensi dengan Tuhan terjadi, kota menjadi sangat hidup, karena banyak kekuatan datang terus-menerus, yang membuat kota ini semakin makmur.

Di pusat kota, di Hundred Spirit Palace.

Di istana yang mewah, suara drum bergemuruh dan ada banyak pertunjukan, diisi dengan nyanyian dan tarian. Di aula yang paling megah, bersorak bergema di udara. Para pemimpin dari semua pasukan duduk di tepi kursi mereka, sementara server yang indah memegang termos batu giok, melayang di antara mereka dan menyajikan anggur.

Semua pemimpin terkenal dari Hundred Spirit Continent ada di sini, dan dari pengaturan tempat duduk mereka, orang dapat melihat status mereka. Yang di depan lebih kuat, sedangkan yang duduk di belakang lebih lemah.

Di belakang aula, ada beberapa orang yang duduk, yang tampak gelisah. Pemimpin kelompok ini adalah pria paruh baya yang tinggi dan jujur. Ekspresinya tegas dan dia memiliki aura otoritas. Fitur-fiturnya mirip dengan Mu Chen, karena ia adalah ayah Mu Chen, Mu Feng.

Pada saat ini, dia sedikit mengernyit, lalu mendesah dalam hatinya. Ada seorang gadis duduk dengan tenang berlutut di sampingnya. Ini adalah posisi yang membuat tubuhnya yang halus terlihat lebih ramping.

Wajahnya sangat indah, dan dia mengenakan jubah hitam. Pakaian ini menonjolkan lekuk tubuhnya. Rambut hitam panjangnya diikat menjadi kuncir kuda, yang memancarkan vitalitas muda.

Dia seperti lukisan yang indah, menarik banyak perhatian di aula, karena semua orang memusatkan pandangan mereka pada tubuhnya yang halus.

Jika Mu Chen ada di sini, dia akan terkejut melihat gadis ini, yang belum dia lihat sejak dia meninggalkan Akademi Spiritual Surga Utara.

Baca terus di : www.worldnovel.online