Bab 317: Tiga Tahun Di Langye (16)

Penterjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Ka Cha Cha!

Kerikil yang dipegang Jiang Pengji pecah sebagai jawaban atas suara itu. Sepuluh ujung jarinya terbelah, dan darah mengolesi kerikil yang pecah.

Dia meringis kesakitan. Kesadarannya dilanda gelombang rasa sakit yang hebat, tetapi ia tetap kuat dan menjaga rasionalitasnya yang terakhir.

Bibir bawahnya dipenuhi bekas gigi. Dia mengeluarkan suara kebosanan yang tak terkendali, yang meluap dari bibirnya. Dalam masalah napas, darah mengalir dari matanya, lubang hidung, dan telinganya – mirip dengan ular kecil – dan udara berangsur-angsur berbau dengan darah.

Putih, bagaimanapun, adalah kuda perang dari Perbatasan Utara dan memiliki perasaan spiritual. Keadaan Jiang Pengji saat ini menyebabkannya cemas. Kukunya menggosok tanah dengan cepat.

Pu tong! Suara benda berat yang jatuh ke permukaan air terdengar; Jiang Pengji, seluruh wujudnya, yang jatuh ke sungai.

White mendengus, pergi ke sekitar lokasi aslinya dengan cemas, lalu menoleh dan berlari ke arah asalnya.

Itu setelah tengah malam. Selain para pelayan dan pelayan halaman yang berjaga di malam hari, mayoritas orang tertidur.

Para ulama yang suka memegang lentera dan belajar di malam hari tetap berada dalam gerbong mereka membaca buku-buku mereka.

Lu Zheng makan dan minum sampai dia kenyang lalu pergi tidur. Dia meraih selimutnya dan membungkus dirinya seperti lumpia. Wei Ci mengenakan mantel dan bersandar ke sisi kereta untuk membaca. Ketika dia menoleh ke belakang dan membaca konten yang sudah dikenalnya, secara mengejutkan, dia memiliki takeaway yang berbeda.

"Sungguh?" Setelah dia membaca satu buku, dia perlahan-lahan menjadi lelah. Saat Wei Ci bersiap tidur di pakaiannya, dia melihat Lu Zheng berbaring telentang. Postur tidurnya begitu riang dan menempati lebih dari setengah ruang di dalam kereta. Dia tidak punya ruang untuk dirinya sendiri.

Dia seharusnya tidak pernah menerima Lu Zheng, yang dengan bebas membuat dirinya di rumah. Siapa yang tahu postur tidurnya begitu menjijikkan? Dia tidak terkesan.

"Apakah itu suara kuku kuda?" Dia ingin membangunkan Lu Zheng ketika dia mendengar sesuatu datang. Dia membuka tirai. Tidak ada keributan dari para pelayan yang menjaga di malam hari. Kurangnya kepedulian mereka menyebabkan dia meragukan bahwa dia salah dengar.

Dia bergumam pelan, "Mungkin itu ilusi pendengaran …"

Setelah beberapa saat, pelayan yang bertugas malam itu bangkit, membelalakkan matanya, dan berkata, "Bukankah itu kuda Liu Xiao Langjun?"

Seluruh tubuh Putih seputih salju. Tidak memiliki rambut yang tersesat dan tubuhnya kuat dan sehat. Itu berasal dari garis keturunan bergengsi dari para penulis perang Perbatasan Utara. Itu tampak spektakuler dalam gelap.

Liu Xiao Langjun?

Setelah dia mendengar alamat ini, hati Wei Ci tergerak. Dia mengenakan dan menyesuaikan pakaiannya dengan benar dan menurunkan tangannya dari kereta. "Apa yang terjadi?"

Ada total lima pelayan pada tugas malam. Salah satu dari mereka berdiri untuk menerima kendali di sekitar leher White dan memimpinnya; itu sedang mengalami kekacauan emosional.

"Pelayanmu tidak tahu ke arah mana kuda itu berasal … Sepertinya sesuatu telah terjadi."

Wei Ci mengerutkan kening dan melangkah maju. White melengkungkan kepalanya ke dadanya. Itu mendengus beberapa kali dan terlihat sangat cemas.

"Apakah itu menemukan sesuatu?" Wei Ci mengangkat alisnya. Tiba-tiba hatinya dipenuhi dengan perasaan buruk.

Kuda itu bangga dengan alam. Terlepas dari berapa banyak orang yang melihatnya dan mencoba untuk menyenangkannya, itu terlalu malas untuk membalas.

Jika White menemukan sesuatu, itu akan lebih dulu pergi ke tuannya, bukan ke orang asing.

“Terus jaga tempat ini. Aku akan pergi dengan kuda untuk menyelidiki. Jika Aku tidak kembali dalam waktu setengah jam, maka beri tahu Guru dan yang lainnya. "

Wei Ci terampil dalam melek huruf, tetapi dia juga akrab dengan Enam Seni Ritus. Penembakan, menunggang, dan seni bela diri tidak ada bandingannya dengan seniman bela diri, tapi dia bukan anak bunga.

“Maaf memaksamu. Tolong bawa Aku ke tuanmu. "Wei Ci membelai surai White, memegang kendali, dan naik ke punggung kuda. Yang mengejutkan, White tidak mengusirnya. White dan Wei Ci pergi dan menghilang. Beberapa pelayan saling memandang dan bertindak sesuai dengan instruksi mereka.

Alirannya tidak jauh dari tempat kereta berhenti; hanya perlu seperempat jam untuk sampai ke sana.

Wei Ci berpikir sesuatu telah terjadi pada Jiang Pengji. Bibirnya menjadi putih pucat karena syok. Dia hampir terlempar oleh White karena dia memegang erat-erat perut kuda itu.

Namun … Ada banyak pohon di depan mata mereka, sehingga menghalangi penglihatan mereka, tetapi telinganya tidak tuli. Suara yang datang dari air pasti …

Sebelum Wei Ci datang, Jiang Pengji kembali sadar di sungai. Level energinya berada pada puncaknya sekarang, tetapi anggota tubuhnya lemah. Dibutuhkan banyak energi hanya untuk mengangkat sepuluh jarinya.

Karena dia baik-baik saja, dia memutuskan bahwa dia mungkin juga berendam di aliran es dingin untuk mengatur pernapasannya.

Dia menemukan noda darah di kulitnya. Dia mengangkat tangannya dan menyiramkan air ke lengan dan lehernya. Dia mencuci noda darah dengan pakaiannya.

Dia mendengar suara kuku kuda yang dikenalnya dan mengangkat alisnya, tetapi tidak segera kembali.

"Siapa itu?" Tanyanya. Suaranya serak dan malas.

Terpisah oleh pepohonan, Wei Ci mengarahkan pandangannya ke tempat lain; hanya telinganya yang mulai memerah.

“Baru saja, kudamu berlari ke perkemahan. Aku pikir sesuatu terjadi pada Kamu jadi Aku bergegas … "

Jiang Pengji berkata, "Putih menemukan aliran yang tenang ini. Diam-diam datang ke sini di tengah malam untuk mandi. Ini menjadi lelucon bagi Zixiao. ”

Wajah Wei Ci berubah pucat. Dia berdiri di samping White, tidak tahu apakah dia harus pergi atau tinggal.

"Karena semuanya baik-baik saja, maka aku seharusnya tidak tinggal diam."

Yang lain tidak tahu jenis kel4m1n Jiang Pengji, tetapi Wei Ci tahu dan tidak punya niat untuk mengungkapkannya kepada orang lain.

"Tunggu," Jiang Pengji berteriak kepada Wei Ci dan dengan malu-malu berkata, "Aku datang diam-diam tetapi pergi dengan terburu-buru. Aku lupa membawa pakaian baru untuk diganti … Bisakah Aku menyulitkan Zixiao untuk membawa White kembali ke Pajak untuk membantu menyiapkan satu set pakaian untuk Aku? Cukup gantung mereka di ornamen White; itu akan mengantarkan mereka kepada Aku. "

Ekspresi wajah Wei Ci tidak terduga.

Dia menutup matanya … White datang ke perkemahan bukan untuk meminta bantuan, tetapi untuk membantu Jiang Pengji membawa set pakaian?

Dia melirik White, yang memiliki banyak perasaan spiritual. Dia menoleh dan menatapnya dengan mata lugu dan berair.

Ekspresi wajah Wei Ci menjadi dingin. Dia mengangkat dirinya ke atas kuda. "Aku mengerti."

Dia sering merasa bahwa hatinya yang khawatir sedang diinjak-injak.

White mendengus dan berlari, kuku-kuku kakinya berserakan di tanah. Itu jauh dari terburu-buru daripada ketika datang untuk mendapatkannya.

Suara kukunya terdengar sebentar dari jauh. Jiang Pengji menghela nafas lega dan meletakkan kepalanya di sisi sungai.

Air di sungai itu mengalir dan tidak membeku, tetapi masih menusuk dingin. Untungnya, hawa dingin tidak ada artinya bagi Jiang Pengji sekarang.

Ketika dia melihat profil dan layar statistiknya, dia tersenyum lemah. Dia bisa mengabaikan hal-hal lain, tetapi "Kekuatan dasar 31 poin, kekuatan fusi, tambahan 56 poin" sudah cukup untuk membuktikan bahwa dia membuat pilihan yang tepat.

Dia mengangkat tangannya untuk melihat lengannya. Di permukaan tidak banyak perubahan, tetapi dia merasakan akumulasi energi internal. Dia sebentar menggunakan air sungai untuk mencuci dirinya sendiri. White membawa tas pakaian dan berlari.

Melihat bahwa bagian bawah pakaiannya berada di atas pergelangan kakinya, Jiang Pengji mengerutkan kening. "Pakaiannya sangat kecil …" Dia tahu itu karena percepatan pertumbuhannya.

Setelah penggabungan kekuatan, gen-gennya perlahan akan menjadi superior. Dia akan mengalami peningkatan ketinggian, yang juga merupakan fenomena luar setelah dia menjadi superior.

Untungnya perubahan itu tidak besar. Dia baru berusia dua belas tahun dan belum mencapai usia tiga belas tahun. Tingkat pertumbuhannya cepat dan normal.

Selain itu, ada keuntungan lain untuk perubahan: Karena keadaan alami menjadi seorang wanita, tinggi rata-rata lebih pendek daripada pria. Tubuh Liu Xi adalah sebagai berikut.

Ketika dia saat ini mengalami lonjakan pertumbuhan, tinggi badannya sekarang melengkapi pakaian pria yang dia kenakan dan tidak tampak terlalu tinggi.

Dia menyisir rambutnya ke belakang dan melompat ke punggung kuda. "Ayo pergi, Putih."

Baca terus di : www.worldnovel.online