Bab 1025: Aku Belum Melihat Salju bersama Ou Ming

Penterjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Setelah selesai makan, Yu Lili kembali ke hotel. Penerbangan panjang itu membuatnya lelah.

Dia mandi dan pergi untuk berbaring, tetapi dia tidak bisa tidur. Kepalanya penuh dengan pikiran. Bahkan dia tidak tahu apa yang dia pikirkan.

Yu Lili memutuskan untuk bangun. Dia terhubung ke tablet grafis dan mulai melukis.

Dia belum menyalakan ponselnya atau membawa komputernya. Dia tidak ingin berselancar di Internet atau menghidupkan telepon dan melihat berita tentang Ou Ming.

Langit di luar gelap, jadi Ou Ming mungkin baru saja bangun. Atau, dia masih di tempat tidur dengan Shen Manting …

Tangan Yu Lili memegang pena berhenti melukis. Dia tidak bisa tenang.

Apa yang harus dilukis …

Dia akhirnya memutuskan untuk meletakkan pena dan berpakaian. Menggunakan syal merah dan topi merah untuk membungkus wajahnya, memastikan bahwa dia tidak boleh membeku, dia berjalan keluar dari hotel.

Pukul 8 malam, kehidupan malam di Paris baru saja dimulai. Yu Lili berjalan berkeliling dan berhenti di sebuah jalan kecil dengan salju putih tebal dengan banyak jejak kaki di atasnya. Ada salju dan es di pohon-pohon t3l4nj4ng.

Ini jauh lebih spektakuler di sini daripada ketika turun salju di Capital. Sayangnya, salju di Kingstown tidak turun salju. Sangat disayangkan bahwa Aku belum menyaksikan salju bersama Ou Ming.

"Tuan Ou, Aku sudah memeriksanya, dan Aku tidak melihat Yu Lili dalam penerbangan ke Jepang," kata Xu Cheng dengan nada bersalah. "Apa yang harus Aku lakukan sekarang?"

Wajah Ou Ming tumbuh panjang. "Cari tahu apakah dia ada di Cina."

"Ya," jawab Xu Cheng.

Ou Ming dengan cepat menutup telepon. Dia kemudian masih memanggil Luo Zhan, saudara lelakinya yang paling bisa diandalkan.

Tidak ada yang lebih cepat daripada meretas dalam sistem secara langsung dan menemukannya sendiri. Bagaimana jika Yu Lili pergi ke tempat lain setelah Xu Cheng menjalani seluruh proses?

Setelah dia mengajukan pertanyaannya, Luo Zhan tidak mengatakan apa-apa. Dia kemudian bertanya, “Saudaraku, apakah kamu ingin melukaiku? Itu adalah sistem keamanan nasional. Bagaimana jika Aku tertangkap setelah Aku meretasnya? ”

"Aku akan melindungimu," kata Ou Ming.

“Tidak, kamu harus melalui prosesnya. Aku hampir tertangkap terakhir kali Aku membantu Saudara Kedua memeriksa polisi. Sekarang, Kamu meminta Aku untuk meretas sistem nasional secara langsung. Aku tidak seberani itu! ”

"Menurut teknologimu, aku yakin tidak akan ada masalah. Luo Zhan, tolong, ”Ou Ming memohon.

"Bukannya aku tidak ingin membantumu, tapi kali ini terlalu berisiko," kata Lou Zhan.

"Kamu sepertinya menyukai mal di selatan kota, bukan?" Ou Ming tiba-tiba bertanya. "Aku akan memberikannya padamu."

Luo Zhan terkejut. Mal itu adalah yang paling menguntungkan miliknya. Dia benar-benar akan memberikannya kepadaku?

Dia hampir tersedak air liurnya dan bertanya dengan tidak percaya, "Apa yang kamu katakan?"

"Aku berkata, jika kamu membantu Aku memeriksa, maka mal di selatan kota akan menjadi milikmu," kata Ou Ming serius.

Luo Zhan tidak mengatakan apa-apa. Dia menyadari keseriusan situasi. "Aku tidak ingin mal itu, tetapi kamu bisa memberi Aku beberapa saham untuk bersenang-senang."

"Tentu!" Ou Ming tidak ragu untuk setuju. "Percepat!"

Luo Zhan bertanya, "Apakah ini benar-benar mendesak?"

"Ya!" Ou Ming menjadi tidak sabar

"Oke, tunggu saja." Setelah Luo Zhan menutup telepon, dia melihat beberapa mata licik dari samping.

Luo Ran sedang makan dan melihatnya menutup telepon. "Jika Aku tahu peretas dapat menghasilkan banyak uang, Aku tidak akan belajar psikologi dan berkonsentrasi pada belajar teknologi."

"Sudah terlambat," Luo Zhan meletakkan telepon. “Ingatlah untuk mencuci piring nanti. Aku harus pergi bekerja. "

"Kamu berharap," jawab Luo Ran.

Baca terus di : www.worldnovel.online