Chapter 248 –

Seperti yang aku duga, aku membayangkan bahwa mungkin tidak mungkin bagi aku untuk memahami si idiot ini.

Aku tidak dapat memahami sesuatu seperti dia yang ingin menghancurkan dunia hanya karena kemalangan yang dia alami ketika dia masih muda.

Mengalami kemalangan dan kecelakaan, itu bukan hanya kisah Yuuki saja.

Tidak semua orang hidup bahagia; beberapa orang hidup dengan baik dengan mengatasi kemalangan mereka.

Jika aku berkata, aku kira hidup aku bahagia, jadi jika aku ditanya, aku ragu bahwa aku benar-benar dapat memahami perasaan orang-orang dengan kehidupan yang tidak bahagia.

Namun, aku dapat menegaskan bahwa melibatkan orang lain karena ketidakbahagiaannya sendiri jelas salah.

Orang tidak diciptakan sama.

Orang mungkin dapat memperlakukan satu sama lain sebanyak yang mereka bisa dalam sistem dunia ini, tetapi tidak dapat dipungkiri bahwa ada perbedaan dalam kemampuan bawaan.

Jika Kamu berpikir dalam pengertian itu, sebuah dunia di mana semua orang di dunia ini dapat menikmati kedamaian dan kebahagiaan secara setara, sesuatu seperti itu hanya bisa ada dalam fantasi.

Itu sebabnya Kamu tidak akan salah jika Kamu menyebut dunia ini tidak lengkap.

Bahkan Velda, yang mencoba menciptakan dunia yang sepenuhnya sesuai dengan kesukaannya, hanya bisa disebut orang bodoh yang tidak dapat memahami cita-cita Veldanava.

Namun, bahkan di luar dirinya, Yuuki, yang berpikir bahwa lebih baik mengakhiri dan menghancurkan segalanya, memiliki cara berpikir yang terlalu kekanak-kanakan dan tidak dewasa.

Dia adalah orang yang gegabah dan hanya mendukung idenya sendiri tanpa mengambil tanggung jawab apa pun.

Seperti yang aku harapkan, Yuuki adalah orang bodoh yang tidak cocok dengan aku.

Dunia itu kejam, tapi itu memberimu segalanya.

Itu adalah dunia yang telah diciptakan Veldanava.

Dia, yang sendirian di ruang kosong, tidak tahan kesendirian.

Itulah alasan mengapa ia menciptakan dunia: untuk mengalihkan perhatiannya dari kebosanan[1].

Kemudian, tepat seperti yang Veldanava inginkan, kehidupan lahir di dunia ini, dan makhluk-makhluk mulai bertindak dengan bebas dan menegaskan Keharusan mereka.

Akhirnya, setelah sekian lama, manusia dilahirkan sebagai wadah bagi jiwa dengan kehendak bebas dan kecerdasan tinggi.

Veldanava sangat senang.

Bagi Veldanava, yang telah bosan dengan dunia kekosongan, bahkan hanya mengamati aktivitas kehidupan itu menyenangkan, tetapi aktivitas makhluk yang disebut manusia bahkan lebih menggerakkan baginya.

Namun, ada juga masalah.

Manusia yang memiliki kecerdasan saling merangsang dan mengambil tindakan yang tidak terduga.

Jika dia meninggalkan mereka tanpa pengawasan, mereka akan segera mulai berperang satu sama lain dan akan berjalan di jalan penghancuran diri.

Beberapa dunia lain lahir, tetapi dia bisa melihat bahwa mereka semua memiliki kecenderungan yang sama.

Emosi selalu menjadi penyebabnya.

Emosi adalah sesuatu yang telah diberikan kepada mereka dan diperlukan untuk memberi orang rangsangan untuk berkembang lebih jauh, tetapi emosi yang telah tumbuh tidak terkendali cenderung menolak pendapat orang lain.

Berbagai Ide memunculkan beragam bentuk hakim, Veldanava merenungkan.

Dia memutuskan untuk menerima fenomena tersebut adalah beberapa kejahatan yang diperlukan dan cara dunia sebagai tempat pelatihan bagi jiwa.

Jika manusia dikendalikan sepenuhnya, konflik akan hilang.

Namun, mereka akan kehilangan rangsangan dari emosi dan dunia akan berakhir sebagai Dystopia, di mana semua orang sama tetapi tanpa kehendak bebas.

Dunia seperti itu bukanlah yang diinginkan Veldanava.

Setelah itu, ia bereksperimen berkali-kali dan mencoba mengembangkan manusia ke arah yang ia harapkan.

Kondisi di banyak Dunia Paralel secara menyimpang satu sama lain, yang menyebabkan mereka mencapai evolusi yang berbeda.

Sementara itu, ia dengan hati-hati memilih manusia dengan jiwa yang matang dan menciptakan Malaikat dan Iblis sebagai manajer jiwa tanpa umur.

Dia membangun sebuah sistem sehingga jiwa-jiwa beredar ke semua dimensi.

Dia membatasi para manajer sehingga mereka tidak akan menyebabkan gangguan yang berlebihan dan menunjuk peran Pengamat[2] sehingga fondasi dunia tidak akan hancur.

Yang dia tunjuk sebagai Pengamat adalah Guy, Ramiris, dan Dino.

Aku sepertinya tidak dapat melihat sesuatu yang spiritual karena sedikit jumlah esensi sihir di dunia aku sebelumnya, tetapi mungkin dunia itu mungkin juga memiliki Pengamat.

Oh well, meskipun hal itu tidak berarti bagiku sekarang.

Bagaimanapun, pembangunan sistem telah selesai.

Penaklukan Giants dan sejenisnya yang muncul secara tidak teratur selesai dan dunia telah stabil.

Ketika semua hal mulai bekerja dengan lancar, Roda Keberuntungan berputar dengan sangat baik.

Dengan bertemu Lucia, Veldanava belajar apa itu cinta.

Kemudian, mereka membuktikan cinta mereka, dan Lucia akhirnya mengandung Milim.

Pada saat itu, Veldanava kehilangan semua kekuatannya, tapi aku bisa menyimpulkan itu mungkin karena kekuatan dunia yang memaksa.

Reaksi yang disebut Enforceability―― sistem yang dibangun telah menyatakan keberadaan Lucia sebagai berbahaya.

Dari sudut pandang sistem, cinta Tuhan harus dicurahkan ke semua orang secara setara.

Namun, tindakan Veldanava untuk mencintai individu tertentu tampaknya telah menyebabkan kesalahan dalam sistem.

Akibatnya, harga yang harus dibayar untuk memperbaiki kegagalan sistem adalah kehidupan Veldanava dan Lucia.

Velda berpikir untuk mengutuk sistem yang bahkan menghancurkan penciptanya itu tidak rasional, setidaknya dari sudut pandang emosional. Namun, apa yang Velda ingin lakukan adalah sesuatu untuk kepuasan diri murni, yang bertentangan dengan niat Veldanava.

Bagaimanapun, Veldanava mencintai dunia ini dan dia berharap Milim, putrinya, untuk bertahan hidup.

Bukti dari keinginan itu adalah fakta bahwa dia telah mengorbankan dirinya untuk sistem.

――Bahkan jika dikatakan bahwa dia telah kehilangan semua kemampuannya, sebuah kisah tentang dia yang adalah dewa yang harus dibunuh oleh manusia akan menjadi kisah besar.

Mustahil bagi Velda untuk memahaminya.

Jadi dia bekerja sama dengan Yuuki dan mencoba menghancurkan dunia, kurasa …… sungguh kisah yang benar-benar bodoh.

◇◇◇

Aku sedikit membuka mata.

Aku yakin aku telah memulai pertempuran terakhir aku dengan Yuuki, dan belum—

《Kamu akhirnya bangun?》

Oh! Ciel-san mengatakan sesuatu padaku.

Di mana kita?

Juga apa yang terjadi pada Veldora-san?

《Ini adalah Akhir Dunia. Itu juga bisa disebut sebagai “Akhir Waktu dan Ruang”. Sedangkan untuk Veldora, dia diisolasi di dalam inary Imaginary Space 』dan sepenuhnya dilindungi, jadi tolong yakinlah.》

Aku melihat. Veldora-san baik-baik saja.

Syukurlah… .. Eh? Dunia kosong dan kosong yang tak perlu ini adalah “Akhir Waktu dan Ruang”, katanya?

Tentu saja, waktu tidak mengalir dan dalam keadaan berhenti. Aku tidak bisa merasakan penyebaran ruang …

“Iya nih. Di dunia ini, aliran waktu telah berhenti. Penyebaran ruang juga telah berhenti, dan sesuai dengan Hukum Entropi[3], dunia ini telah tiba pada kehampaan.》

Telah tiba? Kamu berbicara seolah-olah Kamu telah menontonnya?

“Betul. Kami terlempar ke luar angkasa dan waktu karena serangan Yuuki. Umur planet ini telah berakhir sejak lama, tetapi keruntuhan dunia belum tercapai. Dari yang aku simpulkan, Yuuki mungkin belum bisa menghancurkan dunia itu sendiri. Ketika dia berada di fase di mana dia menghancurkan benda-benda langit serta kontinum ruang-waktu, aku menganggap bahwa umur Yuuki telah berakhir. Namun, aku tidak dapat menilai apakah keinginannya terpenuhi atau tidak. Setelah itu, kami berkeliaran saat kami melayang di ruang angkasa dan aku menyaksikan akhir dari alam semesta ini.》

――Aku tidak bisa mengerti apa yang dikatakan Ciel-san sama sekali ……

“Aku menyaksikan akhir jagat raya?” Apa yang dia bicarakan …?

Sebaliknya, tidak mungkin kita bisa hidup dalam situasi seperti itu.

Jika Kamu ingin berbohong, buat yang lebih bisa dipercaya ―― Jadi aku pikir, tapi aku ingat Ciel-san tidak pernah berbohong.[4]

Dia kadang-kadang menipu aku, tetapi dia tidak berbohong karena aku salah paham, “Atau lebih tepatnya, dia membuat aku melakukannya” Itu saja.

Itu berarti ini benar-benar akhir dari dunia !?

“Ya itu betul. Lalu, aku akan langsung ke intinya, apa yang akan dilakukan master setelah ini?》

Apa yang akan aku lakukan?

《Karena waktu yang lama telah berlalu, 『Turn Null』 telah mengumpulkan banyak energi. Meskipun Veldanava dikatakan telah kehilangan 『Turn Null』 dengan menciptakan dunia, tidak ada masalah sejak Rimuru-sama memiliki 『Imaginary Space』. Karena 『Imaginary Space』 memiliki kapasitas tak terbatas, itu tidak dapat diisi. Namun, sudah diisi dengan energi yang cukup yang bahkan menciptakan kembali dunia puluhan ribu kali adalah mungkin. Selain itu, dimungkinkan untuk mereproduksi ingatan orang-orang yang terhubung dengan Rimuru-sama dan dengan sengaja menciptakan dunia yang hampir identik dari sebelumnya. Apa yang akan kamu lakukan?[5]》

Hah……?

Ciel bertanya kepadaku, yang membuatku tidak bisa berkata-kata.

Ya, jika tempat ini adalah “Akhir Waktu dan Ruang”, itu berarti Benimaru, Shuna, teman-temanku di Tempest, Diablo dan para Iblis lainnya, Guy, Ramiris, Milim dan Raja Iblis lainnya, semua orang yang aku cintai, semuanya tidak ada dimanapun di dunia ini. Aku akhirnya mengerti itu.

Dengan kata lain, aku kalah dari Yuuki.

「Omong kosong !! Sial!!! Bukankah ini berarti aku benar-benar kehilangan Yuuki !! 」

《Tidak, itu tidak benar. Yuuki bahkan tidak bisa menghancurkan Rimuru-sama.》

Tetapi, aku tidak bisa melindungi mereka yang aku cintai.

Karena itu, tidak ada artinya. Tidak ada artinya jika hanya aku yang selamat.

Bahkan jika aku dapat menciptakan kembali ingatan yang hampir sama dan bahkan jika DNA mereka persis sama, dapatkah aku benar-benar mengatakan bahwa itu adalah “mereka”?

Dapatkah aku berinteraksi dengan mereka dengan cara yang sama seperti sebelumnya jika aku membuatnya dengan tangan aku sendiri?

Sial, Sial !!

「Hal-hal seperti itu hanya palsu! Tidak peduli apa alasannya, aku telah kehilangan Yuuki …… 」

Secara rasional, Ciel sepertinya berpikir bahwa aku harus menciptakan dunia baru tanpa bidat seperti Yuuki di dalamnya.

Itu tentu akan menjadi pilihan yang baik.

Dapat dikatakan bahwa tidak ada masalah dengan itu.

Namun, itu tidak akan memuaskan hati aku.

Membangkitkan teman-temanku yang telah mati sebagai palsu hanya untuk menyembuhkan kesepianku, katanya !? Aku lebih baik mati daripada membungkuk begitu rendah untuk melakukan sesuatu seperti itu.

Aku sadar bahwa aku egois.

Namun, itulah alasan mengapa aku tidak bisa menyetujui untuk menciptakan dunia yang nyaman hanya untuk diri aku sendiri.

Di dunia seperti itu, seluruh keberadaanku sendiri akan membusuk dan mati.

Aku lebih suka dengan bangga memilih untuk menanggung kesepian daripada berpegang teguh pada masa lalu hanya untuk menghibur diri aku sendiri.

“Aku tahu itu. Aku menduga Rimuru-sama akan menjawab seperti itu》

Aku berteriak marah, tetapi sebaliknya, Ciel menjawab dengan gembira.

Lalu dia melanjutkan kata-katanya

《Lagipula, kamu belum kalah dari Yuuki. Kamu hanya harus pergi dan mengalahkannya sekarang.》

Ciel-san dengan santai mengatakan kata-kata itu.

Aku hanya harus pergi dan mengalahkannya sekarang? Apakah dia bermaksud untuk kembali ke masa lalu?

Bisakah hal seperti itu dilakukan ……?

Chloe sepertinya bisa membaca kenangan masa depan dengan Time Leap[6], tapi itu hanya kemampuan untuk kembali ke masa lalumu.

Selain itu, itu tidak bisa diaktifkan ketika waktu dihentikan.

Yuuki akan dengan hati-hati merencanakan untuk memblokir jalan keluar seperti itu dengan menghentikan waktu.

《Tidak, tidak ada masalah. 『Teleportasi acquired yang baru diperoleh dari Mai awalnya hanyalah prototipe dari kemampuan yang berbeda. Kemampuannya bukan 『Kemampuan untuk pindah ke tempat yang pernah Kamu kunjungi』, tetapi 『Kemampuan untuk melampaui waktu dan ruang untuk mencapai lokasi yang Kamu inginkan』. Untuk Rimuru-sama, yang mengatur ruang dan waktu, hal seperti melintasi waktu itu sederhana.》[7]

Aku terdiam.

Jadi itu alasannya, tidak heran Ciel-san tenang meskipun aku marah.

Sejak awal, dia mungkin telah mengantisipasi semua yang aku inginkan.

「Baiklah, mari kita masuk dan mengalahkan si idiot itu segera. Kamu tahu itu, bukan? Lagipula, aku tidak ingin kalah! 」

《Terserah Kamu, Tuhanku.》

Ciel menanggapi pesanan aku.

Singkat seperti biasa, jawabannya dinyatakan tanpa basa-basi.

Namun, aku baru saja bangun beberapa saat yang lalu, tetapi Ciel telah menunggu aku untuk bangun selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya.

Sukacita yang tidak dapat disembuhkan merembes keluar dari suaranya ketika dia menanggapi pesanan aku.

Agar tidak mengkhianati perasaan itu, aku memilih dunia yang aku pikir adalah yang benar.

Aku tidak akan rugi lagi.

Kalau begitu, mari kita akhiri ini dengan cepat.

Pada saat yang sama aku juga berpikir demikian; Aku menggunakan Time Warp[8] dan melengkung ke masa lalu.

◇◇◇

Secara naluriah aku tahu bahwa aku membelok ke tempat yang berbeda dari sebelumnya.

Pada saat yang sama, aku perhatikan bahwa massa energi, yang tampaknya mampu menghancurkan dunia, sedang mendekati ke arah aku.

Namun, aku tidak panik dan menelannya dalam satu tegukan.

Sangat lezat.

Aku sepertinya telah memulihkan energi yang dikonsumsi oleh Time Warp.

“Kamu siapa!?”

Mungkin teriakan kaget dari Yuuki yang berdiri di belakangku.

Meskipun aku berencana untuk kembali pada saat yang sama dengan kepergianku, sepertinya hanya sedikit waktu yang berlalu.

Bisa dikatakan bahwa aku tiba di waktu yang tepat. Itu tidak bisa disebut sebagai kesalahan perhitungan, meskipun itu adalah pertama kalinya aku menggunakannya.

Selain waktu aku yang sempurna, sepertinya tidak ada yang terluka.

「…… Rimuru, apakah itu kamu?」

Seorang wanita cantik dengan rambut berwarna pelangi dengan malu-malu bertanya kepada aku.

Kembali pada kamu, siapa kamu !? Aku akan mengatakan itu secara impulsif.

Namun, aku menyadari bahwa orang itu mungkin Ramiris dari atmosfernya dan penampilan yang sedikit bodoh.

「Ramiris, apakah itu kamu? Kamu sudah dewasa? 」

「Geeeee !!! Bodoh bodoh bodoh bodoh !! Kamu membuat kami sangat khawatir, Kamu tahu !! 」

「Itu benar! Untuk menyembunyikan hanya untuk menakuti kami, ada batas untuk sebuah lelucon. Bahkan aku percaya bahwa Kamu telah dilemparkan ke masa depan karena kehadiran Kamu benar-benar telah pergi dari dunia, Kamu tahu !! 」

「Kamu dengan mudah pergi dan membatalkan serangan terbesar kami …… Selain itu, bagaimana dengan penampilan itu? Apakah Kamu juga belum dewasa ?? 」

Meskipun tidak banyak waktu berlalu, menghilangnya aku sepertinya telah membuat mereka khawatir.

Dan ternyata, energi yang aku makan barusan sepertinya adalah serangan kekuatan penuh yang dilepaskan oleh Guy dan semua orang ke arah Yuuki. Aku merasa aku melakukan hal yang buruk, tetapi aku tidak berpikir itu masalah besar karena serangan mereka pada tingkat itu hanya akan memperkuat Yuuki saja.

Lebih penting…

Apa yang dimaksud Guy tentang penampilan aku?

Aku pikir begitu dan melihat penampilan aku sendiri, dan sepertinya penampilan aku tumbuh menjadi orang dewasa.

Namun, karena aku tidak memiliki payudara atau ‘putra’, aku harus mengatakan perubahan ini tidak ada artinya.

Ciel-san sepertinya terus menciptakan energi sepanjang waktu, jadi kurasa ini mungkin efek dari itu.

「Oh well, jangan keringat hal-hal kecil. Pertarungan belum berakhir, dan aku akan mengakhiri Yuuki. Jadi, kalian hanya perlu menunggu sebentar. 」

Aku berkata begitu dan berbalik menghadap Yuuki.

Tanpa berkata apa-apa, Guy menyarungkan pedangnya dan melipat tangannya.

“Orang?”

「Tidak peduli bagaimana Kamu melihatnya, aku tidak berpikir bahwa Rimuru akan kalah. Ini pasti skakmat. 」

Guy menjawab sambil mengangkat bahu ke Ramiris yang pandangannya tertuju padanya.

「Seperti yang aku katakan sebelumnya, mengatakan sesuatu seperti itu adalah sebuah bendera …… Tapi, sepertinya tidak ada ruang untuk sebuah bendera di dalamnya … …」

Ramiris bergumam begitu.

Setelah itu, dia bergumam dengan suara kecil, “Meskipun aku telah kembali ke bentuk asliku yang sudah lama ditunggu-tunggu …… Ini sama sekali tidak ada artinya, bukan?” Dan terlihat agak menyedihkan. Sepertinya aku harus menghiburnya nanti.

Diablo tampak sangat senang, seolah mengatakan bahwa wajar baginya untuk percaya aku akan kembali. Dia menatapku dengan ekspresi gembira, tetapi aku bertanya-tanya apakah aku bisa kembali ke bentuk asliku tanpa masalah? Aku sedikit khawatir.

Chloe tampak seperti hendak menangis, tetapi sama seperti Guy, dia menyarungkan pedangnya dan mulai memperhatikanku. Aku kira mereka menaruh kepercayaan pada aku. Serahkan padaku! Aku tidak akan mengecewakan kalian.

Aku menerima perasaan semua orang di punggung aku dan mengarahkan katana aku ke Yuuki.

「Baiklah, mari selesaikan ini. Aku telah menemani Kamu dalam permainan bodoh Kamu selama beberapa waktu. Tapi sekarang saatnya game berakhir, kan? 」

「A-Mustahil !? Rimuru-san, aku seharusnya mengirimmu ke “Akhir Waktu dan Ruang” tanpa gagal !! 」

Yuuki mulai berteriak dengan mata merah, seolah-olah dia tidak mau menerimanya.

Aku bisa mengerti perasaan itu.

Namun, dia hanya menghadapi lawan yang salah.

Jika dia berkelahi dengan orang lain selain aku, matanya mungkin terlihat menang ..

「Ya, Kamu mengirim aku ke sana. Aku menyukai rencana Kamu karena pasangan aku asyik dalam analisis Sihir Primitif. Oh well, rencanamu sangat mengesankan, tapi, sayangnya, itu tidak berguna untukku. 」

Aku mengatakan pada Yuuki seolah-olah itu bukan apa-apa.

《Aku kesal karena kamu mengatakan itu salahku, kamu jatuh ke dalam rencananya. Namun, memang benar aku tertarik pada Primitive Magic. Itu menyebalkan, tapi aku tidak bisa membantahnya.》

Ciel-san kesal seolah-olah dia tidak senang dengan sesuatu yang aku katakan, tetapi aku memutuskan untuk mengabaikannya.

Terutama, itu karena aku tidak mengatakan sesuatu yang salah.

「It-itu tidak mungkin …… Time Leap ……? Selain itu, bentuknya yang sempurna, ke tempat yang Kamu inginkan …… bahkan dari “Akhir Waktu dan Ruang” ……? Mustahil …… Seseorang, seseorang yang bisa melakukan sesuatu yang absurd seperti itu seharusnya tidak ada …… Ini, bukankah ini membuat Kamu seperti Dewa Tertinggi[9]―― 」

Yuuki terus bergumam seperti itu.

Aku dapat melihat dari penampilannya bahwa dia benar-benar tidak akan menerima kenyataan.

Kemudian–

Tiba-tiba, dia datang menampar aku, dengan semua kekuatannya di pedangnya.

Aku tidak menghindari tebasannya, tetapi dengan pelan mendorong tangan kiriku ke depan dan menghentikan pedangnya.

Bilahnya, yang dia ayunkan dengan kecepatan ekstrem, tersangkut di antara ibu jari dan jari telunjukku, dan momentumnya berhenti sepenuhnya.

Aku melirik Yuuki yang terkejut dan memberikan tendangan ringan padanya.

Setelah menerima tendangan secara langsung, Yuuki kehilangan cengkeramannya pada pedangnya―― Veldanava Sword—— dan terpesona.

Dia akan bertahan hidup, tetapi dia akan kehilangan sebagian besar kekuatan bertarungnya.

Itu karena aku mengekstraksi energi negatif dari ‘Turn Null’ yang menyumbat dukungan kehidupan dan menggabungkannya ke dalam tendangan aku.

Setelah batuk hebat, Yuuki menatapku dengan ekspresi tercengang.

「KAMU, SIAPA NERAKA KAMU ―――― !?」

Yuuki berteriak padaku dengan emosi kaget dan gelisah.

Ketika aku mendengarnya, aku tertawa.

Kekonyolan Yuuki terlalu lucu.

Yuuki terlalu bodoh untuk suatu kesalahan, aku hanya bisa tertawa.

Mikami Satoru.

Badai Rimuru.

―― Atau mungkin aku bahkan bisa dipanggil Veldanava?

Aku? Siapa aku?

Bukankah itu sudah jelas!

Nama aku adalah——–

Sebuah flash.

Semburan lampu menyilaukan memenuhi lingkungan.

Kemudian, aura iblis berwarna gelap yang tak menyenangkan keluar dari tubuhku seolah-olah menelan lampu.

Aliran cahaya dengan lembut membungkus Ramiris, Milim dan teman-teman aku yang lain. Lampu-lampu menyembuhkan semua luka-luka mereka dan melindungi semua orang dari aura iblis berwarna gelap yang tidak menyenangkan.

Adapun mereka yang tidak dilindungi oleh lampu ―― Berbicara tentang Yuuki … …

「Berhenti, pergi! Dunia, aku akan ――

Yuuki tampaknya telah menolaknya dengan segala yang dimilikinya, tetapi tubuhnya terkikis tanpa dia bisa melakukan apa pun untuk menghentikannya.

「Menyerah. Kamu sudah keterlaluan, Yuuki. Jika Kamu melakukan hal-hal buruk, Kamu harus merenungkan tindakan Kamu, bukan? Setidaknya, Kamu harus bertobat. Bertobat atas kebodohan dan ketidakdewasaan Kamu saat berada di dalam Space Ruang Imajiner aku. Hanya itu yang aku izinkan Kamu lakukan. 」

Aku menyatakan tanpa emosi.

Yuuki berusaha berjuang sampai akhir, tetapi semuanya berakhir dengan sia-sia.

Sepertinya dia telah mentransfer semua kemampuannya ke Pedang Veldanava, kurasa tidak ada yang bisa dia lakukan sekarang.

–Tidak! Jangan kunci aku di sini. Ini, seperti ini aku akan ……

――Yuuki, Kamu benar-benar menjadi anak yang bermasalah[10] sampai akhir, Kamu tahu, aku bertanya-tanya apakah ini karena aku tidak bisa membimbing Kamu sepenuhnya?

――Sensei ……? Aku … aku mengerti ….. Sensei juga ada di sini ……

–Ya, benar. Aku juga akan berefleksi bersama dengan Kamu. Aku tidak akan pernah meninggalkanmu.

–Aku mengerti. Kemana aku pergi――

Dengan kata-kata itu sebagai yang terakhir, kesadaran Yuuki benar-benar menghilang.

Aku menutup 『Imaginary Space』.

Melarikan diri dari itu tidak mungkin sampai aku mati ―― Atau, bahkan setelah aku mati ―― ia tidak akan pernah dibebaskan.

Di tempat pertama, aku ragu aku masih memiliki umur ……

Namun, orang yang berbicara dengan Yuuki pada akhirnya adalah—

Jika demikian, ini bukan hukuman baginya, ini mungkin merupakan penyelamatan yang tidak terduga untuk Yuuki.

Aku berpikir seperti itu, seolah-olah aku membenamkan diri dalam sentimen.

Dengan demikian, pertempuran terakhir telah berakhir dengan kemenanganku.

[1] Sierra: Tidak ada internet untuk membuatnya sibuk. Veldanava yang malang!

Xbox: Yang dia butuhkan hanyalah pena …

[2] 監視 者 Kanshisha, Guardian / Watcher. Istilah yang sama yang digunakan Dino untuk menyebut dirinya dalam Bab 187.

[3] Hukum kedua termodinamika (hukum entropi atau hukum entropi) dirumuskan pada pertengahan abad ke-19 oleh Rudolf Clausius dan William Thomson mengikuti pengamatan fisikawan Prancis Sadi Carnot sebelumnya yang, seperti jatuhnya atau aliran aliran yang mengubah sebuah roda pabrik, itu adalah “jatuh” atau aliran panas dari suhu yang lebih tinggi ke yang lebih rendah yang memotivasi mesin uap. Wawasan utama adalah bahwa dunia secara inheren aktif, dan bahwa setiap kali distribusi energi berada di luar keseimbangan, suatu “kekuatan” potensial atau termodinamika (gradien potensi) ada, bahwa dunia bertindak secara spontan untuk menghilangkan atau meminimalkan. Semua perubahan atau dinamika dunia nyata terlihat mengikuti, atau dimotivasi, oleh hukum ini. Jadi, sementara hukum pertama mengungkapkan apa yang tetap sama, atau simetris waktu, dalam semua proses dunia nyata, hukum kedua menyatakan apa yang mengubah dan memotivasi perubahan, asimetri waktu mendasar, dalam semua proses dunia nyata.

Guro: Aku bukan seorang Fisikawan, aku baru saja menemukannya di internet.

Xbox: Pengaruh hukum ini pada akhir jagat raya masih diperdebatkan. Kematian oleh teori entropi tidak pernah memperhitungkan materi gelap dan energi gelap. Sebenarnya ada bukti baru yang menunjukkan bahwa teori akselerasi ekspansi alam semesta sebenarnya tidak benar. Stephen Hawkins bersama dengan banyak astrofisikawan lainnya mulai mendorong teori alam semesta siklik karena teori ini sebenarnya menjelaskan materi gelap dan energi gelap.

[4] Sierra: Fuse-sensei. Sekali, sekali saja, minta Ciel mengerjai Rimuru

Poulay: Raphael melakukannya ketika dia mengatakan rimuru akan mati jika dia mendapat pukulan dari Hinata hanya untuk mengambil kemampuan.

Guro: Aku ingin tahu apakah Rimuru menganggap Ciel dan Raphael sebagai entitas yang terpisah ……

[5] Sierra: Apakah ini petualangan teks?

Xbox: Inti dari bermain peran! Dungeons and Dragons siapa saja?

[6] 時間 跳躍 (タ イ ム リ ー プ) Jikan Chōyaku (Time Rīpu). Chouyaku di sini berarti Leap.

[7] Sierra: Oh sial. Dia berhasil. Slime boy sekarang secara resmi tidak terkalahkan.

[8] 時間 跳躍 (タ イ ム ワ ー プ) Jikan Chōyaku (Taimu Wāpu). Chouyaku di sini berarti Warp.

[9] 超越 神 Chousetsujin. Lit. berarti Dewa / Dewa Transendental, tetapi aku merasa transendental tidak memiliki sedikit untuk menunjukkan betapa mengagumkannya Rimuru, jadi aku berpikir untuk menggunakan Dewa Tertinggi / Dewa, yang berarti Dewa / Dewa yang di atas segalanya (Manusia dan keterbatasan) di seluruh dunia. (Tertinggi). Alternatif; Dewa / Dewa yang melampaui semua.

[10] 手 の. か る 子 Tenokakaruko. Anak yang Sulit / Menyusahkan / Segenggam / Bermasalah.

Sierra: Masalah anak-anak memang berasal dari dunia lain, bukan? Adakah yang mendapat referensi?

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Baca terus di : www.worldnovel.online