Glory City mengalami perang selama berbulan-bulan. Banyaknya Demon Beasts secara teratur melancarkan serangan di Glory City, tetapi berkat wali seperti Ye Mo, mereka berhasil mengusir serangan Demon Beasts.

Tembok kota aus karena banyak pertempuran yang disebabkan oleh cakar tajam Binatang iblis. Mayat iblis Beast berserakan di bawah kota bersama dengan tulang-tulang dari banyak Spiritualis iblis yang berani.

Untuk melindungi kota, mereka bahkan menyerah pada hidup mereka.

Berdiri di dinding, Ye Mo melihat ke kejauhan.

Populasi saat ini di Glory City hanya tiga ratus ribu, dan mereka akan terus menderita kerugian setiap tahun. Sesekali, raungan Demon Beasts bergema dari arah lembah.

Wajah Ye Mo ditutupi dengan kesedihan karena putranya sendiri, Ye Zong, sudah mati. Belum lagi cucunya ada di lokasi terpencil. Tidak ada yang tahu berapa lama Kota Glory akan bertahan, dan Ye Mo tidak tahu kapan dia bisa melihat cucunya lagi.

Namun, dia hanya bisa terus berjuang untuk kelangsungan hidup Glory City.

Di Dunia Tiny, itu dipenuhi dengan iblis Beasts. Bahkan ada beberapa yang melebihi peringkat Legenda.

"Tuan Ye Mo, sudah terlambat. Kenapa kamu tidak istirahat dulu sekarang? "Ye Xiu menghela nafas sambil melihat sosok Ye Mo yang sunyi dan tua.

Nasib terlalu kejam untuk orang tua ini.

Pada saat ini, Boneka Jiwa yang berbentuk seekor burung mendarat di bahu Ye Mo.

"Tuan Leluhur." Nada bicara Ye Mo penuh hormat saat dia melirik ke Wayang Jiwa.

“Ye Mo, aku sudah berkeliaran di seluruh Dunia Tiny pada periode ini, dan ada beberapa habitat manusia yang telah dihancurkan. Kelima Binatang iblis yang telah melampaui peringkat Legenda akan segera mengalihkan perhatian mereka ke Kota Glory. Aku juga baru-baru ini memperhatikan bahwa ada fluktuasi energi spasial yang hebat, dan Aku tidak tahu apa yang terjadi, "kata Ye Yan prihatin.

"Aku juga merasa bahwa Binatang Buas Iblis di sekitar Glory City memiliki beberapa gerakan yang tidak biasa baru-baru ini. Aku khawatir gelombang berikutnya akan lebih kuat dari sebelumnya, "kata Ye Mo sambil melirik ke kejauhan. "Jika kita semua mati dalam pertempuran, Aku ingin meminta Kamu untuk menemukan lokasi untuk disembunyikan, Lord Ancestor. Ketika Ziyun dan Nie Li kembali, berikan kunci ini padanya. Anak itu adalah harapan terakhir Glory City. "

"Kunci ini …" Ye Yan tertegun sebentar sebelum dia melanjutkan, "Kunci menuju Tanah Dewa Roh Kota Glory?"

"Iya. Itu adalah warisan panjang Kota Kemuliaan kita yang dikabarkan mengandung jiwa Dewa Roh Angin Salju. "Ye Mo mengangguk.

Tiba-tiba, cakrawala mulai bergetar.

Sebuah sinar merah melintas dengan suara bergema di cakrawala.

"Ha ha ha! Meterai Dunia Tiny akhirnya terbuka, penantian kami tidak sia-sia! ”Suara iblis bergema di seluruh benua yang menyebabkan banyak Binatang iblis mengeluarkan suara gemuruh yang menghancurkan bumi.

Sinar merah tua itu adalah seseorang dari Sekte Dewa iblis di Alam Reruntuhan Drakonik, dan dia ditempatkan untuk mengawasi segel Tiny World. Dia tidak bisa masuk, karena segel Tiny World ditutup. Namun baru-baru ini, tiba-tiba ada celah kecil di segel Tiny World.

Merasakan niat kuat itu, semua Binatang iblis di Dunia Tiny gemetar ketakutan.

Seekor ular raksasa merah telah membuka mulutnya. Tiba-tiba, ratusan ribu Binatang iblis melonjak ke langit dan tubuh mereka dengan cepat hancur saat ular merah menyerap darah dan daging mereka.

"Ha ha ha! Sudah lama sekali sejak Aku makan yang begitu memuaskan. ”Ular merah tua itu tertawa ketika ia berubah menjadi bentuk manusia.

Pada saat ini, lima sinar terbang menuju ular merah tua. Mereka adalah lima Binatang iblis dan suara mereka terdengar pada saat yang sama, "Murid menyapa Leluhur Crimson Serpent."

"Aku meninggalkan kalian semua di Dunia Tiny saat itu, tapi aku tidak pernah menyangka bahwa kultivasimu masih akan begitu lemah." Leluhur Crimson mendengus dengan bantalan mengerikan yang meresap darinya, menyebabkan lima Binatang iblis merasa bahwa tubuh mereka berada di ambang kehancuran.

"Tolong tenangkan dirimu, Leluhur." Kata Burung Netherfrost Mendalam. "Beberapa tahun yang lalu, Big Brother Blackprison Azure Dragon mencapai Heavenly Fate Realm. Tapi sambaran petir ilahi turun dari langit dan memusnahkan keberadaannya. Jadi kami tidak berani melakukan terobosan, kami hanya bisa menekan kultivasi kami. ”

Mendengar kata-kata mendalam Netherfrost Bird, Ancestor Crimson Serpent mengangguk. "Saat itu, ada eksistensi tertinggi yang menetapkan batasan di Dunia Tiny. Siapa pun yang mencapai Alam Takdir Surgawi akan dimusnahkan. Aku hanya berhasil masuk ketika segel dibuka, jadi Aku harus pergi sebelum segel ditutup. Beberapa dari Kamu akan memperhatikan perintah Aku sekarang. "

"Kami akan mematuhi perintah Ancestor!" The Demon Beasts merespons.

“Aku ingin kamu menangkap semua manusia di Dunia Tiny ini. Tidak satu pun dari mereka yang bisa dilupakan! Kalian harus tahu konsekuensinya jika satu saja diabaikan! ”Leluhur Crimson Serpent memandang ke lima Binatang iblis.

Setelah mendengar kata-kata itu, lima Iblis Beasts merasakan dingin di duri mereka.

"Ya, Leluhur!" Lima Binatang iblis mengakui.

"Lalu, apa yang masih kalian lakukan di sini?" Leluhur Crimson Serpent mendengus dingin.

"Roger!" Kelima Binatang iblis langsung berubah menjadi coretan dan terbang ke berbagai arah Dunia Tiny.

Burung Netherfrost Mendalam dan Naga Bumi Blackfog terbang ke suatu arah, mencari jejak manusia.

"Aku tidak pernah menyangka bahwa segel Tiny World akan terbuka. Kami dalam masalah sekarang, "Burung Mendalam Netherfrost dengan pahit tersenyum.

"Apa maksudmu?" Blackfog Earthen Dragon bertanya dengan bingung.

“Pikirkan seperti ini. Di Dunia Tiny, setiap keberadaan yang telah mencapai Alam Takdir Surgawi akan dimusnahkan. Alasan mengapa kita bisa bertindak dengan tirani seperti itu adalah karena Sekte Dewa iblis membutuhkan kita untuk membatasi klan manusia. Jika manusia mati, apakah Kamu berpikir bahwa Sekte Dewa iblis masih akan membutuhkan kita? "Burung Netherfrost Mendalam tersenyum pahit.

"Apakah itu alasan mengapa kamu menahan diri untuk tidak memusnahkan klan manusia setelah bertahun-tahun?" Tanya Blackfog Earthen Dragon setelah merenungkan singkat.

"Memang. Kami memiliki nilai kami kepada leluhur jika klan manusia ada. Tetapi jika mereka semua mati, maka kita akan kehilangan arti keberadaan kita. Pada saat itu, kita bahkan mungkin dimakan oleh nenek moyang itu sendiri. ”Burung Netherfrost Mendalam menjawab dengan senyum masam.

"Lalu, apa yang harus kita lakukan?" Bahkan Blackfog Earthen Dragon telah mengunci alisnya.

"Apa lagi yang bisa kita lakukan selain mengikuti perintah leluhur? Kami akan menangkap sekelompok manusia terlebih dahulu, "Burung Mendalam Netherfrost menjawab dan mereka berubah menjadi dua garis, terbang ke arah timur.

Di lembah yang dalam di ujung cakrawala, sebuah kota yang menjulang muncul dalam pandangan mereka. Itu adalah habitat terakhir manusia, Kota Glory.