Chapter 431 – I’m Not Afraid!

Bab 431: Aku Tidak Takut!

Penterjemah: Atlas Studios Editor: Atlas Studios

Zaro merasa seperti berada di puncak dunia.

Dia baru saja memenangkan kompetisi permainan perang Esports!

Saat dia mengangkat trofi kejuaraan, Zaro tersenyum flamboyan.

Aku benar-benar menang ?!

Kenapa aku begitu mengagumkan?

Apakah Aku menyelamatkan seluruh Bima Sakti dalam kehidupan masa lalu Aku?

Itulah tiga pertanyaan yang dia tanyakan pada dirinya sendiri.

Jadi, ketika Zaro mengangkat trofi juara, ia ingin semua orang tunduk kepadanya. Dan, ID permainan yang telah ia gunakan untuk berpartisipasi dalam kompetisi adalah (Samoyed). Dia tidak sabar untuk membiarkan dunia tahu tentang (Samoyed), yang baru saja memenangkan kejuaraan. Dia sangat yakin bahwa dia memiliki kedekatan dengan nama (Samoyed) dan bahwa itu adalah ID yang sangat beruntung. Sangat disayangkan ketenarannya saat ini terlalu tinggi dan dia tidak bisa mengubah nama panggungnya.

Namun, dia bersemangat untuk memenangkan kompetisi. Kapan pun dia tidak melakukan apa-apa, dia akan pamer kepada orang lain. Kebetulan Chu Bo mengadakan konser di Huangzhou, jadi Zaro datang untuk mendukung temannya. Dia membawa serta beberapa rekan satu tim Esports untuk bersenang-senang di Huangzhou dan menonton konser Chu Bo. Dia juga mengadakan pertemuan pribadi dengan beberapa teman lamanya di Huangzhou.

Mereka yang berasal dari Leizhou yang menemani Zaro untuk kompetisi adalah semua atlet Esports profesional. Mereka dianggap sebagai dewa permainan di wilayah Leizhou dan memainkan permainan "Battle of the Century" di bawah berbagai klub. Mereka hanya beralih permainan untuk bersenang-senang dan tidak pernah berharap untuk bertemu Zaro. Setelah mereka bertemu, mereka menemani Zaro untuk berpartisipasi dalam kompetisi ini dan memenangkannya dengan sedikit keberuntungan.

Fang Zhao juga menerima undangan. Tempat tinggal Zaro di Huangzhou tidak terlalu jauh dan Fang Zhao tidak memiliki rencana apa pun malam ini, jadi dia juga memutuskan untuk pergi.

Ketika Fang Zhao tiba, sudah ada lebih dari sepuluh orang di sana. Beberapa dari mereka adalah wajah baru bagi Fang Zhao.

Di dalam apartemen, Danke Assis membual kepada orang lain.

Sebagai putra direktur jenderal Dana Antar-planet. Danke Assis tidak hanya menjalani gaya hidup yang flamboyan dan mewah. Dia menghabiskan tidak kurang waktu online dari Zaro. Netizens dengan bercanda menyebutnya "Putra Mahkota Antar Planet."

Pangeran Mahkota Danke yang palsu juga merasa cukup senang belakangan ini. Bocah beruang yang dilemparkan ayahnya ke suatu tempat tidak diketahui. Tanpa dia, hari-hari Danke agak damai. Dia begitu riang akhir-akhir ini sehingga ketika dia mendengar Zaro menyelenggarakan pertemuan pribadi, dia tidak ragu untuk datang. Dia bahkan membawa beberapa botol anggur mahal yang telah dia kumpulkan.

Danke tahu bagaimana bersenang-senang dan tidak punya masalah untuk bersahabat dengan orang lain. Mereka yang diundang ke pertemuan pribadi Zaro layak untuk diketahui.

Danke dengan cepat menjadi tinggi setelah semua anggur dan pujian.

“Aku memiliki pengalaman paling mendampingi yang menanggung anak. Aku tidak melebih-lebihkan, ingatlah. Daripada anak beruang, jika Kamu benar-benar memberi Aku beruang … "

Ada orang yang agak sederhana dan jujur ​​di antara yang hadir. Orang itu berkata, "Adalah ilegal memiliki beruang secara pribadi."

"… beri aku tiga anak liar!" 1 Danke mengerutkan kening karena gangguan. Dia akan mengatakan sesuatu ketika dia melihat Fang Zhao masuk. Lidahnya menjadi macet.

Mereka wartawan sampah!

Danke mengutuk wartawan hiburan Huangzhou tanpa suara. Bukankah mereka mengatakan akan melaporkan keberadaan Fang Zhao setiap saat? Kenapa dia tidak menerima berita?

Meskipun Danke tidak lagi mendampingi bocah beruang akhir-akhir ini, dia masih tidak terlalu bersedia untuk melihat Fang Zhao.

Sikap petinggi Inter-planetary Fund terhadap Fang Zhao agak aneh. Mereka sangat berhati-hati setiap kali Fang Zhao disebutkan. Danke juga tidak ingin melihat Fang Zhao.

Meskipun demikian, Danke mengaktifkan mode profesionalnya. Dia memasang senyum sombong yang tepat untuk kesempatan itu.

Fang Zhao secara alami merasakan perubahan ini, tetapi dia tidak benar-benar peduli tentang ini.

Yang lain juga datang berturut-turut untuk menyambut Fang Zhao. Mereka memperhatikan perubahan sikap Danke terhadap Fang Zhao, dan penilaian mereka terhadap Fang Zhao berubah sekali lagi. Memang ada lebih dari memenuhi mata untuk orang Fang Zhao ini.

Di balkon saat ini.

Zaro, Chu Bo dan Woo Tianhao berjongkok seperti tiga kentang.

Chu Bo memegang sebatang rokok di tangannya dan membuat ekspresi sedih. “Aku berada di bawah banyak tekanan belakangan ini, betapa menjengkelkannya. Biarkan aku punya waktu sendirian. Kalian masuk dulu. ”

"Dengan konser?" Woo Tianhao menyalakan rokoknya sendiri dan menyerahkan Zaro satu.

Saat Zaro mendengar kata konser, ia menumpuk ke Chu Bo yang agak tertekan. "Hei, aku dengar kamu dipanggil untuk diajak bicara lagi?"

"Mmhm." Chu Bo tidak ingin membicarakan topik ini.

Karena dia telah melepaskan dan melemparkan vulgaritas di atas panggung selama satu perhentian tur globalnya, konsernya saat ini di Huangzhou hampir dibatalkan. Departemen media Huangcheng telah memberinya teguran keras.

Namun, ini bukan alasan Chu Bo berada di bawah banyak tekanan. Departemen media Huangcheng agak ramah saat ditegur. Mereka memberi banyak wajah pada keluarga Chu Jinzhou. Namun, departemen media kemudian mengungkapkan masalah ini kepada Tuan Tua Chu. Jika bukan karena konser di Huangcheng, Tuan Tua Chu akan menarik Chu Bo kembali untuk ganti pakaian lainnya.

Dia hanya diberi teguran verbal kali ini, tetapi jika dia masih tidak bisa mengendalikan emosinya selama tur Huangzhou ini, dia tidak akan pernah memiliki konser tur dunia lainnya. Meskipun tuan tua itu tidak secara eksplisit mengatakannya, Chu Bo mengerti apa yang dimaksud lelaki tua itu.

Chu Bo tidak tidak takut pada orang tuanya, tetapi ia takut pada kakeknya. Ketika kakeknya menguliahi dia dan melihat bahwa situasinya tidak membaik, dia tidak memarahi atau memukulnya. Sebaliknya, dia memaksanya untuk mengakui kesalahannya dengan patuh karena takut.

Heh, trik murah dari orang tua !!

Chu Bo tidak berdaya tentang ketakutan ini.

Dia mengangkat kepalanya dan menghembuskan asap perlahan.

Chu Bo tidak ingin membiarkan Zaro dan Woo Tianhao tahu tentang cara malu-malu yang ia akui kesalahannya kepada kakeknya.

Zaro melihat waktu dan bangun. “Bobo, berhentilah jongkok di balkon. Biarkan Aku membawa Kamu untuk melihat piala Aku yang baru dimenangkan! ”

Tujuan pengumpulan Zaro kali ini adalah untuk memamerkan piala barunya. Dia ingin membuktikan kepada semua orang bahwa dia juga juara atlet Esports!

Chu Bo terus berjongkok di sana dan memutar matanya ke arah Zaro. Apa masalah besar tentang sekelompok dewa game yang menanggung beban seperti Kamu untuk memenangkan kompetisi skala kecil?

Zaro tidak berpikir seperti ini. Dia tidak mempertimbangkan aturan kompetisi atau hadiah uang. Dia baru saja menjadi pelindung daging sukarela dan bangga akan hal itu.

"Fang Zhao seharusnya tiba. Aku akan membiarkan dia melihat trofi Aku, ”kata Zaro.

"Fang Zhao?" Wajah tertekan Chu Bo menjadi kaku. "Kamu memanggilnya?"

“Tentu saja Aku lakukan. Dia juga ada di adegan Esports! "

Zaro tidak memperhatikan perubahan dalam nada Chu Bo tetapi Woo Tianhao melakukannya.

"Bobo, apakah kamu takut pada Fang Zhao?" Tanya Woo Tianhao.

“My * ss! Aku, takut padanya? !! ”Chu Bo sangat kesal sehingga uap keluar dari lubang hidungnya.

Dia baru saja mengatakan bahwa ketika pintu ke balkon terbuka dan seseorang keluar dari apartemen.

Chu Bo melihat alis yang terangkat dan tatapan tegas itu. Chu Bo belum melihat wajahnya dengan jelas, tetapi hatinya tegang. Dia menjentikkan rokok di tangannya.

Chu Bo: "…"

Zaro dan Woo Tianhao melirik Fang Zhao yang baru saja masuk. Mereka kemudian melihat rokok Chu Bo yang telah dikirim terbang. "…"

Chu Bo, kamu masih bilang kamu tidak takut pada Fang Zhao!

Kamu sangat ketakutan sehingga Kamu membuang rokok Kamu!

Sebenarnya, Fang Zhao tidak punya niat menakuti siapa pun. Dia juga tidak secara khusus menguping pembicaraan trio. Dia hanya mencium bau asap. Ada banyak penyanyi dan pemain di HuangArt. Mereka semua mengambil tindakan untuk melindungi tenggorokan mereka sendiri dan menunjukkan pengekangan ekstrim saat merokok. Seseorang seperti Chu Bo yang harus berlatih menyanyi setiap hari sebenarnya ada di sini jongkok dan merokok?

Chu Bo memerah dari tatapan tiga lainnya. Dia jelas malu dan berusaha memberi alasan. "Aku tidak merokok. Aku hanya menyalakan satu untuk mencium seperti apa rasanya. "

Chu Bo merasa perutnya hancur. Kenapa Aku harus menjelaskan? Kenapa aku seperti cucu yang ketakutan? Mungkinkah secara psikologis Aku takut pada Fang Zhao?

Merasakan rasa malu Chu Bo, Fang Zhao tidak berlama-lama dalam masalah ini dan malah beralih ke Zaro. "Aku dengar kamu baru saja memenangkan kompetisi?"

Zaro awalnya bertanya-tanya mengapa Chu Bo begitu takut pada Fang Zhao. Tetapi, setelah mendengar Fang Zhao menyebutkan kejuaraan, ia segera melupakan semua tentang Chu Bo dan tertawa kecil. Dia membawa Fang Zhao untuk melihat trofi kejuaraan.

Setelah memamerkan trofi cukup lama, Zaro teringat sesuatu yang ditanyakan oleh rekan tim Esports-nya. "Apakah Kamu menerima undangan untuk pertandingan All-star Fiery Bird yang akan diselenggarakan bulan depan?"

Pertandingan All-star yang diselenggarakan oleh Fiery Bird melibatkan 20 game paling populer yang dirilis oleh Fiery Bird. Pertandingan All-star adalah serangkaian pertandingan eksibisi. Tim tidak diundang, dan hanya sebagian dewa permainan yang berada di dekat bagian atas yang diundang. Dan di antara dua puluh pertandingan, popularitas "Battle of the Century" menduduki lebih dari 90% pemirsa, dan atlet Esports yang diundang tentu saja yang paling populer. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa ini adalah pertandingan all-star "Battle of the Century".

Fang Zhao masih tidak tahu tentang ini dan menjawab, "Tidak. Aku tidak bermain kompetitif sekarang. "

Zaro juga belum menerima undangan dan merasa nyaman. Dia menghibur Fang Zhao dengan menepuk pundaknya. "Jika Kamu tidak diundang, apakah kita akan pergi ke venue dan menontonnya? Aku sudah bertanya pada Woo Tianhao dan yang lainnya. ”

"Kalian pergi saja. Aku harus menyerahkan disertasi Aku bulan depan dan mempersiapkan diri untuk lulus, ”kata Fang Zhao.

Zaro terlihat simpati. Seorang atlet Esports yang dulunya sangat populer bahkan tidak bisa menonton pertandingan. Menyedihkan sekali.

Di Yanzhou.

Setelah pertemuan, anggota tim game profesional Silver Wing dikumpulkan untuk mengobrol.

Jinro dan empat lainnya telah menerima undangan untuk pertandingan All-star Fiery Bird.

Schwarzer, yang juga menerima undangan itu, tiba-tiba bertanya, "Aku ingin tahu apakah Dewa Zhao menerima undangan."

Meskipun begitu banyak waktu berlalu, Schwarzer masih ingat bagaimana dia telah ditendang tanpa ampun saat pertama kali dia menantang Fang Zhao. Meskipun bermain "Battle of the Century" begitu lama dan bertransformasi dari pemula ke senior, Schwarzer masih bergetar setiap kali Fang Zhao disebutkan. Selain monster dalam permainan, hanya Fang Zhao yang bisa mengirimnya offline hanya dengan satu tendangan.

Kelompok yang telah mengobrol dan tertawa tiba-tiba terdiam ketika Fang Zhao disebutkan. Setelah beberapa saat, seseorang berbicara.

"Kurasa tidak. Dewa Zhao sibuk mencoba lulus. Periode Pertandingan All-star mungkin bentrok dengan pengajuan disertasinya. Aku sudah melihat jadwalnya, dan jujur ​​saja, Aku tidak berpikir dia akan berpartisipasi dalam pertandingan. "

"Tamu spesial? Dia adalah pendukung Fiery Bird. Pertandingan All-star dianggap sebagai kegiatan komersial yang penting. Dia tidak akan dihilangkan, kan? "

"Dia juga tidak menghadiri upacara terima kasih pelanggan Fiery Bird tahun lalu."

Jinro menggosok dagunya dan menendang Schwarzer. “Pergi, tanya Nanfeng. Apakah Kamu tidak banyak berbicara dengannya terakhir kali Zhao God kembali? "

Schwarzer ragu-ragu sebentar dan mengirim pesan kepada Nanfeng. Dia tidak berani bertanya pada Fang Zhao secara langsung. Bagaimana jika dia mengganggu Fang Zhao ketika dia menulis? Fang Zhao akan memukulnya sampai mati.

Lima menit kemudian.

Schwarzer menghela nafas lega ketika dia melihat jawaban Nanfeng.

"Hahahaha, Saudara Nan mengatakan bahwa Dewa Zhao akan sangat sibuk dengan tesisnya selama periode ini dan tidak akan mengambil bagian dalam kegiatan lain!"

Pertandingan All-star sebenarnya adalah panggung bagi para gamer populer untuk bersikap sok. Persaingan adalah yang kedua, dan hiburan adalah yang utama. Schwarzer tidak ingin ditendang secara offline oleh Fang Zhao saat dia bersikap sok. Itu akan sangat memalukan di depan semua penggemar di dunia.

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Baca terus di : www.worldnovel.online