Edit Translate

Bab 795: Nasib di Persimpangan (I)

Penerjemah: Atlas Studios Editor: Atlas Studios

Rencana ini begitu berani untuk Rhode sehingga dia merasa gelisah setiap kali dia memikirkannya. Meskipun dia telah memimpin para pemain dalam memusnahkan hampir semua yang ada, para korban hanya kekuatan eksternal yang tidak penting. Tentu saja, itu tidak ada hubungannya dengan mentalitas para pemain. Lagipula, mereka hanya melewati pelancong dari dunia ini dan tidak peduli dengan kehancuran bangsa-bangsa selama mereka puas. Mereka tidak menyadari bahwa kebodohan mereka telah menyebabkan perpecahan keluarga dan penyebaran api yang menghancurkan rumah dan mata pencaharian.

Lagipula, para korban hanyalah NPC dan ada batasan seberapa banyak emosi para pemain dalam permainan.

Namun, setelah transmigrasi ke dunia ini, Rhode menyadari bahwa orang-orang di sekitarnya tidak terpisah seperti para pemain. Karena itu, langkah-langkah sebelumnya tidak akan berhasil di sini. Dia telah mencari terobosan dari pengekangan dunia ini dan menggunakan aturan untuk mencari jalan yang mengarah ke tujuannya. Dia akhirnya menemukannya sekarang.




“Y-Yang Mulia, apa yang Kamu katakan?”

Perwakilan Parlemen Cahaya menatap kosong pada gadis kecil itu.

“Aku ingin menuju Kerajaan Munn dan berdiskusi dengan Yang Mulia Lydia tentang masalah penguatan.”

Lilian duduk di kursi dan menatap lelaki pucat di depannya. Pada saat ini, dia tidak lagi panik dan tidak berdaya seperti saat bersama Rhode. Sebaliknya, dia memasang ekspresi tenang dan percaya diri.

“Tentara Undead sombong dan dari apa yang aku amati, kita masih akan kesulitan berurusan dengan mereka. Sebagai hasilnya, Aku ingin berdiskusi dengan Yang Mulia Lydia, dengan harapan untuk mengerahkan pasukan dari Kerajaan Munn untuk memberikan bala bantuan. Dengan cara ini, kita bisa mengumpulkan kekuatan kita dalam persiapan untuk ancaman. ”

Meskipun Lilian kekanak-kanakan dalam mentalitas, dia tidak sepenuhnya tanpa bakat sebagai penguasa. Meskipun dia seolah-olah hiasan untuk tahta, dia menerima pendidikan dari Malaikat Tertinggi dan dibesarkan sebagai pewaris Jiwa Naga, setelah semua.

Namun, tidak ada yang peduli dengan apa yang dia katakan. Sebaliknya, itu adalah cara dia membuat pernyataannya. Sejak dia mengumumkan bahwa dia menuju ke medan perang untuk memeriksa situasi, Parlemen Cahaya mendengar lonceng peringatan di mana Lilian akan secara resmi mendapatkan kembali otoritasnya. Rumor seperti itu telah menyebar di antara orang-orang, terutama setelah pasukan Negara Cahaya terus dikalahkan dan harus bergantung pada Battle Angel Army. Parlemen Cahaya menyadari bahwa banyak orang telah meragukan kemampuan mereka dan bahkan menggerutu bahwa mereka tidak lebih dari sekelompok sampah yang tidak berharga dan situasinya akan lebih baik jika Jiwa Naga Cahaya memimpin Negara Cahaya. Meskipun Negara Kegelapan berada di bawah kediktatoran, bagaimanapun, mereka kuat. Jadi, bahkan jika Negara Cahaya juga diperintah oleh seorang diktator, setidaknya mereka akan mampu bertahan melawan Tentara Undead yang menakutkan!

Tentu saja, suara-suara seperti itu sangat minim di Negara Cahaya. Sebaliknya, mereka keras di daerah-daerah yang terkena dampak perang, di antara para pengungsi dan radikal yang tidak tahan menghadapi kekalahan dalam perang. Parlemen Cahaya adalah seorang ahli dalam memanipulasi opini publik dan secara alami mengerti apa yang akan dihasilkan dari ini. Kebebasan dan kemuliaan manusia semuanya palsu. Ketika seseorang menghadapi pisau tukang daging, orang tidak akan peduli siapa yang menyelamatkannya selama mereka bisa selamat. Jadi bagaimana jika itu adalah seorang diktator? Jika Battle Angel Army dan Light Dragon dapat mengalahkan Undead Army, siapa yang peduli dengan apa yang disebut kebebasan dan kemerdekaan yang dicari manusia?

Parlemen Cahaya tahu bahwa semua yang mereka bangun didirikan dan selama fondasi itu hancur, mereka akan dikerjakan. Meskipun Kerajaan Munn adalah negara yang kaya, rakyat mereka tidak memiliki kebebasan dan kemakmuran seperti itu hanyalah ilusi. Jika ekonomi bangga Kerajaan Munn hancur, kerusuhan sosial pasti akan meletus. Parlemen Cahaya bersumpah dengan sungguh-sungguh bahwa orang-orang Negeri Cahaya akan mengikuti terus mengikuti mereka dengan loyal demi kebebasan tidak peduli seberapa miskin mereka.

Tentu saja, hanya surga yang tahu jika Parlemen Cahaya memikirkannya dengan cara yang sama.

Parlemen Terang tidak akan setakut ini jika hanya desas-desus di antara orang-orang dan perubahan pendapat yang dibawa oleh pertunjukan dari Pertempuran Malaikat. Yang mereka takutkan adalah Lilian mengambil tindakan. Sebelumnya, Lilian memiliki pemikiran serupa yang membuat mereka takut.Setelah itu, mereka menyadari bahwa kendali mereka atas Lilian agak berhasil — setidaknya di Casabianca, di mana dia akan sendirian dan tak berdaya tanpa dukungan Boulder dan Serene. Di masa lalu, ada kekuatan politik yang mendukung Naga Cahaya. Namun, tidak ada sekarang karena mereka dipandang mendukung otoritarianisme setelah mereka menyatakan pandangan mereka. Setelah itu, tidak ada lagi tempat untuk memiliki kekuatan-kekuatan ini di antara para bangsawan dan anggota politik Casabianca, sementara Lilian tidak bisa menyebabkan kegemparan dengan penjaga Pertempuran Angel yang kurang dari 10.

Namun, Parlemen Cahaya gugup setelah Lilian memutuskan untuk pergi ke medan perang untuk diselidiki. Mereka khawatir dia akan memengaruhi orang-orang dan memenangkan mereka, tetapi mereka tidak mungkin melarangnya. Akibatnya, mereka hanya bisa menyetujui permintaannya …

Sepertinya apa pun yang mereka takuti terus datang untuk mereka!

“Y-Yang Mulia, kurasa ini bukan ide yang bagus …”

Perwakilan Parlemen Cahaya berkata dengan ekspresi pucat sementara keringat dingin memenuhi punggungnya. Meskipun Parlemen Cahaya pada dasarnya mengabaikan kehadirannya, itu adalah di Casabianca di mana itu adalah tanah air mereka. Mereka saat ini berada di wilayah perbatasan di mana Parlemen Cahaya tidak banyak berpengaruh.

“Adalah masalah yang sangat penting untuk meminta Kerajaan Munn memobilisasi pasukan mereka. Aku pikir Kamu harus kembali ke Casabianca dan mendiskusikannya dengan Parlemen Cahaya … ”

Mereka tidak bisa memutuskan masalah ini, jadi perwakilan mungkin juga menendang bola kembali ke Casabianca dan meninggalkan sakit kepala kepada atasannya! Namun, pernyataan Lilian berikutnya menyebabkan suhu di dalam ruangan turun di bawah negatif.

“Mengapa Aku harus mendiskusikannya dengan Parlemen Cahaya?”

“…”

Semua orang membelalakkan mata mereka dengan tak percaya. Meskipun perapian menyala dalam nyala api dan panas yang hangat membentuk lapisan kabut di atas panel jendela, semua orang merasa seolah-olah mereka berdiri tanpa alas kaki di atas es — dingin yang menusuk tulang menghantam sol mereka dan melesat sampai ke kepala mereka!




Ya Tuhan, ini tidak mungkin …

“Aku pikir ide Aku bagus.”

Lilian hampir terkekeh melihat ekspresi pucat mereka. Di masa lalu, mereka mengabaikannya sepenuhnya dan membuatnya merasa tidak puas. Tapi sebagai anak yang taat dan Naga Cahaya, dia hanya bisa mentolerir tanpa mengomel. Tapi sekarang, dia gembira tentang bagaimana dia menakuti mereka dengan balas dendam kecilnya. Di masa lalu, dia pasti tidak akan berani mengucapkan sepatah kata pun karena Parlemen Cahaya akan menegurnya karena tidak ada yang membela dirinya. Dia seperti anak kecil yang sering dicaci maki oleh orang dewasa dan tidak ada yang menghiburnya karenanya. Seiring berlalunya waktu, dia belajar mendengarkan dengan patuh dan tidak membalas. Tetapi sekarang, dia menyadari bahwa dia tidak lagi sendirian. Dia melepaskan semua batasan setelah mengetahui bahwa seseorang bersedia mendukungnya.

Bahkan anak yang paling taat pun akan memberontak.

“Bukankah aliansi kali ini berjalan dengan baik? Kami mengalahkan Pasukan Undead dengan bantuan Earl Rhode, jadi mengapa kita tidak bisa bekerja dengan mereka lagi? ”

“T-Tapi, Yang Mulia …”

Perwakilan itu menelan ludah.

“Ini … Ini membutuhkan Parlemen Ringan … Selain itu, ini adalah antara kedua negara …”

“Kurasa tidak ada masalah, kan?”

Lilian membungkuk sedikit ke depan dan merasa ini menyenangkan. Namun, di mata Parlemen Cahaya, alasan mengapa dia berperilaku seperti ini mungkin karena dia ingin mendapatkan kembali otoritasnya. Bahkan, dia hanya ingin memberi mereka waktu yang sulit karena dia tahu bahwa mereka pasti akan menentang. Tapi sekarang, dia tidak lagi takut. Mengapa dia tidak berperilaku lebih sopan karena dia memiliki kesempatan ini?

“T-Tapi …”

“Aku sudah mengambil keputusan.”

LIlian menyela dengan dingin. Dia berusaha keras untuk memasang ekspresi serius dan menampar telapak tangannya yang kecil di pegangan kursi. Dampaknya gemetar mengguncang semua orang.

“Itu saja untuk pertemuan ini.”

Tidak ada yang menentangnya dan mereka segera meninggalkan ruangan untuk melaporkan situasi ini ke Parlemen Cahaya! Namun, ini bukan karena kepatuhan mereka.Sebaliknya, mereka benar-benar ketakutan! Tidak ada yang pernah berpikir bahwa gadis berperilaku baik di Casabianca ini menunjukkan sisi kerasnya! Mereka kehilangan kata-kata dan kehabisan akal!

Melalui komunikasi magis, berita ini dengan cepat disajikan kepada Parlemen Cahaya di Casabianca.

Anggota Parlemen Cahaya memiliki reaksi yang sama dengan orang-orang itu — ketakutan!

Mereka menduga bahwa Lilian punya rencana sendiri untuk pergi ke Kastil Musim Dingin. Saat itu, mereka tidak banyak berpikir tentang hal itu seperti seorang ayah yang keras dan menakutkan yang akhirnya membiarkan putrinya pergi kencan dan paling-paling memberikan ciuman kepada seorang pria. Tetapi mereka tidak berharap dia kawin lari dengannya hanya dalam satu pertemuan!

Setelah sadar, Parlemen Cahaya menjadi geram dan panik. Sebelumnya, tindakan Lilian membuat mereka merasa tidak nyaman dan dia akan meminta bantuan pasukan dari negara lain sekarang? Selain itu, dia akan berbicara dengan Lydia secara langsung tanpa mendiskusikannya dengan Parlemen Cahaya?

Apakah masih ada keadilan?


Apakah masih ada hukum?

Apakah dia bahkan menghormati Parlemen Cahaya yang mewakili suara rakyat Negara Cahaya?

“I-Ini konyol!”

Salah satu anggota parlemen membanting meja. Namun, ekspresinya yang pucat menunjukkan bahwa dia lebih takut daripada marah.

“Bagaimana dia bisa melakukan ini! Dia mengabaikan otoritas kita! ”

“Aku pikir itu aneh ketika dia mengatakan ingin pergi ke medan perang. Sekarang sepertinya ada sesuatu yang mencurigakan! ”

“Mungkin Lydia yang mengatur ini. Dia pasti sudah memiliki niat ini kembali di Upacara Naga Jiwa! Aku tidak berharap mereka segera bertindak! ”

“Ini terlalu banyak. Negara Cahaya berada dalam krisis seperti itu, namun dia menimbulkan masalah demi otoritas! ”

Sepertinya Parlemen Cahaya tahu diri mereka dengan jelas.

Pada saat ini, suara yang dalam terputus.

“Diam!”

Ketua tua berdiri dan menatap semua orang. Masa jabatannya akan berakhir dalam waktu kurang dari setengah tahun, tetapi ia menunjukkan kemampuannya yang belum pernah terjadi sebelumnya selama periode ini. Dia menjadi lebih tangguh daripada pria ya yang dulu.

“Sekarang bukan waktunya untuk mengomel dan menyalahkan. Yang Mulia telah memutuskan dan tidak membutuhkan izin kami lagi. Semua orang, apa yang Kamu lakukan sekarang adalah membuang air liur Kamu. Pikirkan cara untuk menyelesaikan masalah ini sebagai gantinya! ”

Ketua tua duduk, menyilangkan lengan, dan menatap semua orang. Banyak anggota parlemen berpaling untuk menghindari tatapannya secara tidak sadar. Bahkan, mereka tidak bisa memunculkan ide-ide hebat, itulah sebabnya mereka mengkritik dan mengeluh. Mereka harus mengakui bahwa perpindahan dari Lilian ini mengejutkan semua orang.

“Kita bisa meminta militer untuk mengawalnya kembali! Maka kita bisa membahas masalah ini! ”

Salah satu anggota parlemen menyarankan. Tapi menilai dari ekspresi menggertak giginya, ‘pengawal’ tidak hanya terdiri dari ‘pengawal’. Tapi, tak lama kemudian, seseorang menentang idenya.

“Tapi siapa yang akan melakukannya? Menurut laporan itu, Yang Mulia tampaknya bertekad tentang keputusannya! Bagaimana jika dia menolak? Jangan lupa. Itu adalah aliansi di Kastil Musim Dingin dan bukan pasukan kita. Bagaimana kita mengelola situasi jika terjadi sesuatu? ”

Itu memang masalah. Jika Parlemen Cahaya mengirim pasukan mereka untuk ‘mengawal’ Lilian kembali, kerusakan Parlemen Cahaya akan mematikan jika Lilian tidak bahagia. Alasan mengapa Parlemen Cahaya bisa melakukan apa pun yang mereka sukai adalah karena seluruh Daratan Cahaya berada di bawah perlindungan Naga Cahaya. Naga Cahaya tinggal di Negara Cahaya sementara Parlemen Cahaya adalah perwakilan dari Negara Cahaya … Siapa yang akan Kamu dengarkan selain dariku?

Tapi sekarang, jika orang-orang sadar bahwa mereka berhubungan buruk dengan Naga Cahaya dan mereka bahkan menggunakan cara seperti itu pada dirinya, mereka tidak dapat menjamin bahwa pasukan anti-parlemen tidak akan mengambil kesempatan ini untuk menyebabkan masalah …

“Tapi … Apakah kita membiarkannya pergi ke Kerajaan Munn? Lydia adalah orang yang sulit. Jika dia bergaul dengan Yang Mulia … Bagaimana jika … Yang Mulia memutuskan untuk tinggal di Kerajaan Munn? ”




“Kurasa … Kita harus menyetujui keputusannya dan membiarkannya mendiskusikan apa pun yang dia inginkan dengan Lydia.Bagaimanapun, kami hanya akan tidak setuju dengan tegas setelah dia kembali! ”

“Tapi bagaimana jika wanita itu mengambil tindakan segera setelah diskusi dengan Yang Mulia? Dia dapat menerima izin Yang Mulia dan langsung mengirim pasukan ke Negara Cahaya! ”

“Ini…”

Anggota parlemen mengerutkan alis mereka dan tidak bisa menemukan ide. Langkah dari Lilian ini telah melampaui harapan mereka. Selain itu, tidak ada yang bisa merasa lega dalam keadaan ini, belum lagi ancaman yang masih berlangsung dari Tentara Undead ..

Pada saat ini, seorang pria paruh baya yang mengenakan kemeja formal hitam lurus berdiri. Rambutnya yang mengilap disisir rapi ke belakang. Meskipun dia memiliki wajah yang agak panjang, sepasang mata mungilnya dipenuhi dengan kilau yang menginspirasi. Kerutan di dahinya dan sudut matanya membuatnya tampak lemah. Namun, bibirnya yang kencang dan terangkat memberinya kehadiran yang mengesankan.

“Aku pikir tidak apa-apa membiarkan Yang Mulia pergi ke Kerajaan Munn.”

“Tuan Nakvard?”

Semua orang menatapnya dengan takjub.

“Bahwa…”

“Karena Yang Mulia memiliki keinginan ini, tidak baik bagi kita untuk menghentikannya.”

Nakvard melanjutkan.

“Tapi demi keselamatan Negara Cahaya, kita tidak bisa membiarkan masalah ini hilang begitu saja. Aku pikir kita harus mengirim perwakilan untuk menemani Yang Mulia ke Kerajaan Munn. Bagaimanapun, Yang Mulia masih anak-anak dan akan ada hal-hal rumit yang membutuhkan pertimbangan yang matang. Jadi perwakilan dapat memberikan saran dan pendapat untuk memastikan bahwa kami mencapai resolusi yang bermanfaat bagi kedua belah pihak. ”

Betul!

Mata semua orang berkilau dengan harapan. Tampaknya saran ini bagus. Tidak peduli apa pun, saran Lilian akan menyangkut Negara Cahaya. Jadi, sebagai perwakilan dari orang-orang Negeri Cahaya, Parlemen Cahaya memegang tanggung jawab untuk bergabung dalam diskusi, bukan? Dengan cara ini, tidak hanya bisa memantau Lilian, tetapi juga bisa menghentikannya dari mencapai kesepakatan dengan Lydia yang menguntungkannya! Selain itu, tidak akan baik jika Lilian menolak perusahaan mereka! Ini ide yang bagus! Mereka tidak hanya dapat menyelesaikan krisis ini, tetapi mereka dapat menjadi pasif untuk aktif dan mengendalikan situasi sampai batas tertentu!

2

Tak lama setelah itu, Parlemen Cahaya mencapai konsensus. Ketua tua tetap diam, duduk di kursi, dan menatap Nakvard yang bersemangat … Sepertinya dia akan menjadi salah satu kandidat untuk mengambil alih posisi Aku tahun depan.

Diskusi antara anggota parlemen menjadi lebih lancar setelah mengkonfirmasikan keputusan mereka. Tapi masih ada masalah krusial untuk diselesaikan.

Dan itu … Siapa yang akan menemani Lilian ke Kerajaan Munn?

Baca terus di : www.worldnovel.online