Bab 440: Labirin Bawah Tanah (III)

Penterjemah: AtlasStudios Editor: AtlasStudios

Pertempuran berikut sama sekali tidak menantang bagi kelompok Rhode sama sekali. Lagipula, labirin bawah tanah ini hanyalah lokasi biasa dan setiap pemain bisa membersihkannya sendiri. Selain itu, Rhode memiliki dua sahabat di sampingnya dan Maze Zombies tidak memiliki kesempatan. Zombi yang menyedihkan ini telah berubah menjadi alat peraga pelatihan Rhode dan Anne dan itu juga merupakan kesempatan besar bagi Anne untuk terbiasa dengan kehebatan Elemen Angin yang baru ditemukannya.

"Heyah!" Wanita muda itu menghindari serangan balik Maze Zombie sebelum mengayunkan perisai berat untuk menghancurkan pinggangnya. Kekuatannya yang kuat membelah zombie menjadi dua dan menghancurkan dinding di belakangnya. Anne berdiri dan menarik napas dalam-dalam sementara Rhode mengangguk puas. "Sudah selesai dilakukan dengan baik. Untuk target Kamu berikutnya, bidik kepalanya saja. Ingat, jangan menyerang bagian tubuhnya yang lain. Jika tidak, ini akan dianggap gagal. Dipahami? ”

"Ya, Pemimpin, Anne mengerti!" Wanita muda itu mengangguk dengan wajah cerah dan dia segera mengangkat perisai. "Manaitamod!"

Perisai besarnya mulai menyusut dan memodifikasi dirinya menggunakan lengan wanita muda itu sebagai alasnya. Dalam sekejap mata, perisai itu melingkari lengan Anne sepenuhnya seperti seorang penjaga lengan. Namun, karena armguard ini terlalu besar, sepertinya lengan kanan Anne telah menjadi palu baja raksasa. Setelah transformasi selesai, Anne mengambil langkah mundur dengan kaki kanannya dan melompat kembali untuk mendaratkan pukulan berat pada Zombie Zombie yang menyelinap padanya.

Bang! Perisai berat yang berubah pada lengan Anne sangat kuat dan menambah kekuatannya yang kuat. Dalam sekejap, kepala dan dada Labirin Zombie hancur dengan menyedihkan.

"Heyah!" Meskipun Anne menyelesaikan zombie dengan satu pukulan, dia tampak agak tertekan. Wanita muda itu melompat mundur dan menghindari racun yang berhamburan dari Maze Zombie. Pada saat yang sama, dia menatap Rhode dan bertanya dengan ragu-ragu. "Pemimpin, apakah memukul leher itu penting?"

"Tidak," jawab Rhode tegas.

"Baiklah, Anne mengerti!" Anne mengangguk dengan enggan dan tiba-tiba, Maze Zombie lain datang menyerang ke arahnya dengan longsword berkarat. Zombie Labirin yang sangat besar ini menggeram ketika meretas tengkorak Anne. Meskipun Anne mempertahankan postur tubuhnya saat berbicara dengan Rhode, dia menenggelamkan tubuhnya dan berguling ke samping untuk menghindari serangan segera.

The Maze Zombie kehilangan keseimbangan setelah kehilangan target. Anne mengulurkan kaki kanannya yang ramping saat dia berbalik dan menjatuhkan zombie ke tanah.

"Ah! Gagal lagi! ”Alih-alih melanjutkan serangannya, Anne memeluk kepalanya dengan menyesal. "Pemimpin berkata Anne harus memberikan satu pukulan membunuh … Sepertinya kebiasaan ini sangat sulit untuk diubah … Lupakan, Anne akan mencoba lagi!"

Anne mengangkat tangannya tanpa penundaan dan pindah ke target berikutnya.

Pertempuran ini, atau lebih tepatnya, pelatihan, adalah untuk Rhode untuk mengeksplorasi kompatibilitasnya dengan dua belati. Sedangkan pelatihan Anne adalah untuk menguasai kontrol kekuatannya. Sejak trio memasuki labirin bawah tanah ini, Rhode telah melakukan banyak tes untuk Anne di mana dia hanya bisa menghancurkan Maze Zombies menjadi setengah atau hanya menyerang tengkorak mereka. Dia perlu membunuh mereka dalam satu pukulan dan terlebih lagi, dia tidak boleh dirusak oleh salah satu dari mereka dalam batas waktu. Lebih jauh lagi, saat bertahan melawan serangan mereka, dia harus memastikan serangan mereka mendarat di tengah perisainya.

Rhode berharap bahwa pelatihan ini dengan persyaratan rumit dan detail yang cermat akan membantu Anne menguasai kontrolnya yang tepat atas kekuatan unsurnya. Di sisi lain, bukannya menolak persyaratan keras seperti itu, Anne memiliki waktu hidupnya karena dia belum pernah mengalami persyaratan pelatihan yang menantang sebelumnya.

Anne memang berbakat dalam pertempuran. Meskipun ia memiliki sifat lugas dan polos, Rhode mendapati bahwa kesadaran bertarungnya jauh lebih tajam daripada kebanyakan pemain. Sejak awal, Anne tidak bisa mengelola teknik mengendalikan kekuatan elemen anginnya. Namun, dia bisa mengendalikan kekuatan unsur di tubuhnya sampai batas tertentu hanya setelah dua atau tiga jam. Meskipun dia masih kurang dalam detail kontrol yang halus, dia melakukannya dengan cukup baik untuk memimpin perisai baja yang berat.

Ledakan! Anne melemparkan mayat Maze Zombie terakhir ke tanah dan ketiganya tiba di ujung terowongan. Alih-alih koridor dan kamar-kamar kotor, sebuah aula yang bersih dan indah diletakkan di depan mata mereka. Aula ini sangat luas sehingga dapat menampung hingga seribu orang. Terlebih lagi, tempat ini jauh lebih terang daripada terowongan yang gelap dan gelap. Permata magis tergabung di dinding dan terpancar dengan cahaya pucat yang menyinari jalur trio dengan suram.

Daerah ini harus menjadi ruang sarkofagus utama karena ada lebih dari seratus sarkofagus di ruang besar. Sarkofagi disusun dalam urutan kelas sosial dan disusun dalam bentuk piramida. Sarkofagi biasa dipasang tegak di bawah dinding dan pelarian, sementara enam sarkofagi yang indah ditempatkan dalam pengaturan melingkar di atas platform. Di tengah dan puncak platform diletakkan kotak perak yang sesuai dengan deskripsi yang Rhode lihat di panduan strategi. Kotak persegi itu bisa digunakan untuk menutup instalasi pertahanan Castel Plateau Ruins.

"Anne, bagaimana pelatihanmu? Apakah Kamu perlu istirahat? "Tanya Rhode.

"Tidak apa-apa, Pemimpin," Anne menggelengkan kepalanya dengan percaya diri. “Anne baik-baik saja! Anne akan melakukan apa pun yang kamu katakan! "

"Bagus." Rhode mengangguk dan menunjuk ke platform di depan mereka. “Lihat sarcophagi itu di sana? Itu diisi dengan Maze Zombies, tetapi Gillian akan menghadapinya. Keenam sarkofagus di atas itu milik Kamu dan mengandung enam Zombie Witches. Meskipun mereka tidak kuat, berhati-hatilah. "

"Penyihir Zombie?" Mata Anne melebar penasaran pada enam sarkofagi. "Apakah mereka sama dengan Necromancer yang kita lawan?"

“Meskipun mereka agak mirip dengan Necromancer, masih ada perbedaan. The Zombie Witches adalah produk jadi yang gagal dengan kesadaran diri yang tidak lengkap dan hanya mampu beberapa mantra undead level rendah. Tapi kutukan dan gas beracun adalah di antara mantra-mantra ini. Aku ingin Kamu berhati-hati dan menjaga jarak dari mereka. Ingatlah untuk menggunakan kecakapan elemen Kamu untuk melindungi diri sendiri. Dipahami? ”

"Dimengerti, Pemimpin." Rhode bisa melihat dorongan untuk melompat langsung ke pertempuran di matanya.

Tapi dia perlu menjelaskan semuanya dengan jelas sebelumnya. “Anne, kenali lokasi enam Penyihir Zombie. Kamu akan berurusan dengan mereka bertiga di sebelah kiri sementara tiga lainnya di sebelah kanan adalah milik Aku. Zombi ini dapat terbang, jadi jangan izinkan mereka melakukannya. Meskipun Penyihir Zombie ini secara intelektual terbatas, mereka tidak semudah itu ditangani. Ingat, permata di tengah dahi mereka adalah sumber energi mereka. Hancurkan permata dan mereka akan berubah menjadi mayat normal. "

"Ya, Pemimpin." Anne mengangguk lagi tapi kali ini, dia berbalik dengan pandangan ragu-ragu. "Tapi Pemimpin, bagaimana Kamu begitu akrab dengan tempat ini? Apakah kamu datang ke sini sebelumnya? "

"Pfff!" Gillian tertawa kecil sementara mulut Rhode berkedut.

Lagipula, Rhode menjelaskan situasinya terlalu jelas. Tidak ada yang akan percaya bahwa dia belum pernah ke tempat ini sebelumnya.

Tanpa ragu, Rhode tidak dapat memberi tahu Anne bahwa dia telah membaca panduan strategi. Minat Gillian untuk menonton Rhode keluar dari situasi ini tidak diragukan lagi lebih dari 120%. Namun, ini bukan bahaya bagi Rhode.

“Kamu melihat enam sarkofagi di sana? Mereka diukir dengan prasasti unik untuk menyegel Zombie Witches dan aku tahu apa yang ada di dalamnya dengan melihatnya … ”Rhode terbatuk dengan canggung ketika tiba-tiba, Gillian tertawa terbahak-bahak. Untungnya untuk Rhode, Anne mengangguk termenung dan berbalik ke arah aula. Rhode mengangkat dagunya dan menatap ke tengah peron sambil meletakkan gagang pedang di pinggangnya.

"Ayo pergi," kata Rhode lembut.

Anne adalah orang pertama yang menyerbu ke platform karena dia tidak bisa menahan antisipasi lebih lama lagi.

"…!" Terdengar suara geraman rendah dan dalam dari sarkofagi tiba-tiba terbuka. Zombie Zombie Besar melangkah keluar dari sarkofagus mereka satu per satu. Rongga mata mereka memancarkan cahaya merah tua, negatif dan lengan panjang mereka jatuh ke tanah sambil memperlihatkan lima jari yang tajam, seperti serpihan. Zombie Labirin ini adalah jenis spesies yang sama sekali berbeda dari yang pernah mereka lihat sebelumnya.

Rhode jelas tidak berniat mengklasifikasikan zombie-zombie ini di hadapannya seperti ilmuwan manusia. Dia melesat maju dalam barisan bayangan dan hanya meninggalkan satu kata. "Gillian!"

"Ya ya ya, Tuan. Aku telah lama diam di sekitar dan sekarang; akhirnya saatnya untuk beberapa kegiatan, "Gillian menyeringai dan memasuki aula sambil mengangkat ujung roknya dengan anggun seolah-olah dia adalah seorang wanita muda kaya yang diundang ke pesta. Merasakan tanda kehidupan, banyak Maze Zombies berbalik dan menerkam Gillian.

Berbeda dengan Maze Zombies sebelumnya, ini jauh lebih cepat. Mereka berlari ke depan dengan empat anggota tubuh seperti anjing sementara lidah mereka yang panjang dan berayun meneteskan air liur yang lengket. Dalam sekejap mata, dua Maze Zombies tiba di kaki Gillian. Mereka melompat dengan jari-jari tajam dan menggeram target mereka.

"Ya, ini membuat segalanya sedikit lebih menarik." Gillian terus tersenyum ketika dia mundur beberapa langkah sambil mengayun-ayunkan ekornya yang halus. Wanita muda bertelinga rubah mengangkat lengan kanannya dan menjentikkan jari-jarinya dengan ringan.

Bunyi jernih dan samar benar-benar tidak terlihat di aula yang luas dengan geraman Maze Zombies. Namun, api ganas naik dari tanah di bawah kakinya seolah-olah air terjun berlawanan telah menyapu Maze Zombies darinya. Dalam sekejap mata, zombie terbakar menjadi abu. Gillian menepukkan tangannya dengan lembut dan api yang menyembur dari tanah condong ke depan seperti ombak yang dengan ganas menelan tempat itu, membungkus segala sesuatu yang terlihat dengan lautan api.

"Heyah!" Anne mengangkat perisainya di udara setelah menghindari Maze Zombie dan menghancurkan tengkoraknya. Dengan suara patah tulang yang tajam, zombie yang hidup itu berduka dan jatuh ke tanah. Anne berguling dan menggunakan momentum untuk memukul tamu tak diundang yang lain.

“Tidak ada lagi waktu untuk bermain dengan mereka. Ayo pergi. "Suara Rhode berdering di telinga Anne saat dia akan menghancurkan Maze Zombie ketiga. Dua kilatan aneh terjalin ke jaring cahaya dan berkibar di hadapan Anne, merobek-robek zombie berkeping-keping secara instan. Rhode terus melewati Anne dan berlari ke platform.

Bam! Sampul enam sarcophagi terbuka lebar. Di bawah gelombang sihir, keenam kerangka dalam jubah yang rusak berkibar sambil memegang tongkat yang sama di tangan mereka. Soket mata mereka yang gelap dan tak berujung berkedip-kedip dengan cahaya merah yang tumpul dari jiwa mereka yang tersisa. "Siapa disana! Melewati tempat terlarang ini! ”

"Woah, Pemimpin, mereka bisa bicara ?!" Anne bertanya dengan heran.

"Ya, mereka bahkan bisa menyapa kita dengan‘ Halo, apa kabar? " Sekarang, potong omong kosong dan pergi! "Rhode mencemooh keheranan Anne dan melompat maju.

Rhode berubah menjadi bayangan saat menembak lurus untuk Zombie Witch. Para Penyihir Zombie bereaksi dengan cepat dengan mengepak lebih tinggi dan pada saat yang sama, mengucapkan kata-kata doa. Salah satu Zombie Witches mengarahkan tongkatnya ke depan dan menembakkan sinar gelap pada Rhode.

"Hmph." Rhode mengayunkan Madaras ke depan dan memblokir sinar gelap negatif.

Tiba-tiba, lingkaran ritual tembus muncul sebelum ujung Madara dan sinar gelap negatif secara bertahap memudar sebelum menghilang ke udara tipis. Rhode melompat secara vertikal dan menusuk dahi Zombie Witch dengan belati kanannya tanpa perlawanan.

Kacha. Rhode memecah permata di dahinya menjadi dua dan melompat pergi dengan terburu-buru. Penyihir Zombie meratap dengan sedih dan menyemburkan kabut asap botol hijau sebelum terkikis menjadi bintik debu ajaib.

"-!" Penyihir Zombie lain mengarahkan tongkatnya ke Rhode. Tetapi angin yang tiba-tiba mencegahnya dari merapalkan mantranya.

Bam! Sebuah perisai mendesing menghancurkan kepala Penyihir Zombie dengan sempurna dan menghancurkan tengkoraknya menjadi beberapa bagian. Perisai itu berputar ke arah zig-zag dan menyapu ledakan angin puyuh secara instan. Aliran udara mendesis dari pusaran air dan mengalahkan dua Penyihir Zombie lainnya secara instan.

"Fiuh …" Anne menghela nafas lega dan menyeka butiran keringat di dahinya. "Berhasil tepat waktu, untungnya."

Baca terus di : www.worldnovel.online