Babak 439: Labirin Bawah Tanah (II)

Penterjemah: AtlasStudios Editor: AtlasStudios

Pintu batu itu setinggi tiga meter dan diukir dengan patung relief yang indah dan misterius. Sebuah slot persegi di tengah pintu tampaknya merupakan instalasi untuk membukanya. Meskipun seluruh pintu batu tampak biasa-biasa saja dan paling tidak biasa-biasa saja — ketukan palu akan dengan mudah menghancurkannya — Rhode bisa merasakan aura aneh yang datang darinya. Sudah jelas bahwa patung relief ini bukan hanya patung relief. Sebaliknya, itu adalah jebakan magis yang kuat yang mungkin akan memicu jika metode memasukkan kunci salah atau jika pintu dibuka dengan paksa.

Namun, ini tidak akan menimbulkan masalah bagi Rhode, yang memegang kunci yang benar. Meskipun dia tidak bisa memahami rahasia di balik pola perangkap magis ini, dia jelas langkah-langkah dalam strategi dalam membukanya. Rhode mengambil empat fragmen kunci dari kantongnya dan memasukkannya ke dalam slot sesuai urutan yang diingatnya. Keempat fragmen kunci selaras dan tertanam sempurna dengan seluruh pola pintu batu besar. Pintu batu berdebu terbuka perlahan.

Angin dingin dan dingin bertiup melalui celah dan bola api di sekitar mereka memudar menjadi ketiadaan.

"Miasma." Gillian mengerutkan wajahnya dan dia kembali ke ekspresi normal setelah sedetik. "Tuan, Kamu harus berhati-hati, oke? Mungkin ada sekelompok mayat dan makhluk t3l4nj4ng tanpa kulit yang menjulurkan lidah mereka keluar dari sana. Ini lebih menarik, bukan? "

“Jangan khawatir, racun seperti ini tidak akan banyak mempengaruhi Aku. Juga, mayat bukan hal baru bagi kita lagi. ”Rhode berbalik dan menatap Gillian ketika dia melangkah ke dalam labirin yang gelap gulita.

Rhode tidak terlalu memahami sejarah labirin ini karena dia tidak tertarik. Rhode tahu jenis-jenis spesies yang bersembunyi di labirin bawah tanah ini dan hanya itu yang perlu dia ketahui.

Tidak ada tanda-tanda cahaya selain bola api yang dilemparkan Gillian. Bola api bersinar di sekeliling mereka dan lapisan lumut tebal menghuni dinding batu di sekitar mereka. Peti mati berisi tulang putih yang mengerikan diletakkan dalam kekacauan mengerikan sementara jaring laba-laba tersebar di sepanjang terowongan. Langkah kaki trio adalah satu-satunya suara di terowongan yang sunyi ini.

"Pemimpin, apa sebenarnya yang kita cari di sini?" Anne diliputi oleh kebosanan ketika dia mengutak-atik rambutnya.

“Kami mencari peralatan magis penting yang akan banyak membantu kami untuk misi guild berikutnya. Anne, kamu juga harus waspada. ”Rhode menjelaskan dengan sabar.

"Jangan khawatir, Pemimpin!" Anne mengacungkan perisai di tangannya dengan bangga. "Anne akan menghancurkan makhluk apa pun yang menghalangi kita!"

"Tidak, maksudku adalah kamu harus berhati-hati mengendalikan kekuatanmu … Karena aku tidak ingin dikubur hidup-hidup." Rhode berhenti berjalan. Anne dengan cepat berbalik untuk bersandar pada Gillian sambil mengangkat perisainya dan dengan cermat memeriksa terowongan yang gelap.

"Ughh …" Kedengarannya seolah ada seseorang yang berduka dengan tidak jelas. Itu bisa menjadi ratapan dari almarhum atau lolongan yang dalam dari binatang buas. Jika manusia normal ada di posisi mereka, mungkin dia akan kehabisan akal. Namun, menggonggong chihuahua tetangga akan lebih mengancam daripada suara ini untuk trio.

"Tampaknya mereka akhirnya di sini untuk protes." Rhode mengangkat bahu dan menarik dua belati dari pinggangnya.

Dua belati ini adalah yang Lydia telah mempercayakan Pertempuran Angel Army untuk memberi hadiah kepada Rhode. Pada titik waktu ini, Rhode belum tahu bagaimana dia bisa membangunkan dua belati ini. Namun, karena mereka adalah senjata, mereka harus dihubungkan dengan banyak cara dengan pertempuran. Rhode telah memutuskan untuk bertarung dengan belati ini bukannya Crimson Blade-nya. Dari perspektif lain, belati ini sangat membantu dia. Bagaimanapun, ketajaman Crimson Blade adalah manfaat terbesarnya. Selain itu, selain tekniknya yang unik, atribut pedang itu mirip dengan senjata biasa. Terlebih lagi, Rhode tidak mungkin membiarkannya menyerap darahnya kapan saja, di mana saja. Dengan kata lain, atribut dari belati ini mengalahkan Crimson Blade dan kekuatan mereka bisa dikatakan setara dengan Star Mark dan Succubus. Namun, satu-satunya kelemahan yang mereka miliki adalah kurangnya fitur yang khas.

Menimbang bahwa Rhode perlu mengkonsumsi energi spiritualnya untuk memanggil kartu dari Holy Sword Card Deck sementara belati ini tidak membutuhkan energi spiritualnya, dia merasa itu adalah tawaran yang nyata. Rhode memutuskan untuk menggunakan labirin bawah tanah ini sebagai lokasi pelatihan untuk belati. Lagipula, tidak ada banyak bahaya dan Rhode dapat menggunakan kesempatan ini untuk merasakan kekuatan hebat mereka melalui pertempuran yang sebenarnya.

Dalam kegelapan, dua belati menunjukkan eksklusivitas mereka. Pisau tajam mereka bersinar dengan cahaya magis seolah-olah mereka telah mendeteksi bahaya yang mendekat. Dan mereka benar, karena pada saat ini, sosok gelap, bergerak lambat datang ke pandangan Rhode satu per satu.

Mereka adalah mayat keriput di kulit dan tulang. Memegang pedang di tangan mereka, rongga mata kosong mereka terpancar lemah, api memudar dari jiwa terakhir mereka saat mereka menggeram dengan tidak menyenangkan.

Labirin Zombies.

"Gillian, jangan menyerang." Rhode mengambil sikap maju, pada saat yang sama mengingatkan Gillian. "Aku ingin memberi mereka ujian."

"Tentu, Tuan." Gillian mencibir dan mundur beberapa langkah. Dia bersandar di dinding batu sambil melipat tangannya dengan santai. "Aku akan berdiri di sini dan mengagumi keahlianmu kalau begitu."

"Jangan khawatir, itu akan baik-baik saja," Rhode memangkas pancaran yang menyilaukan dalam gelap gulita dengan dua belati. "Aku akan meninggalkan mereka di belakang untukmu, Anne. Hati-hati; tahan kekuatanmu. ”

Rhode melesat maju dalam sekejap mata.

Meskipun Maze Zombies ini lamban dalam gerakan mereka, tindakan mereka cepat. Dalam sekejap mata, Maze Zombies menggeram dengan kejam dan menebas pedang mereka di Rhode. Rhode tidak menghindar meskipun dia bisa dengan mudah menyelinap di antara interval serangan mereka. Dia berhenti maju dan mengacungkan belati dalam posisi bersila di depannya.

Dentang! Tabrakan yang memekakkan telinga itu mengguncang Maze Zombie yang tampaknya sangat rumit. Rhode berdiri tegap ketika dia memicingkan matanya untuk merasakan umpan balik dari kekuatan belati, gemetar, berat, dan keseimbangan. Lagipula, teknik pedang dual-wielding benar-benar berbeda dari itu untuk pedang satu tangan. Rhode harus menemukan gaya dan strategi pertempuran yang paling cocok. Adapun Zombies Labirin ini …

Rhode tiba-tiba mengangkat lengan kanannya.

Gracier mengiris pedang dan tangan Maze Zombie secara instan. Saat terjatuh ke belakang, Madaras menusuk tenggorokannya dengan kecepatan kilat. Rhode mengambil satu langkah ke depan dan memotong lehernya ke samping. Pisau tajam itu benar-benar memotong tengkorak Maze Zombie dan pada saat yang sama, Rhode menarik lengan kanannya sebelum menikam Maze Zombie lainnya.

Cahaya bintang yang berkilauan meletus dari belati dan dalam sepersekian detik, Maze Zombie yang tak berdaya dirobek menjadi beberapa bagian. Namun, ini tidak cukup untuk menghentikan agresi mereka ketika Maze Zombie lain menerkam ke depan dengan gigi setajam pisau, berusaha untuk merobek dagingnya dan melahapnya sepenuhnya.

Namun, sebelum giginya bisa meresap ke dalam daging Rhode, sinar magis yang menyilaukan melintas. Gracier menembus tengkoraknya dari bawah ke atas dan mengirimnya ke kedalaman jurang.

Lumayan.

Rhode mendorong Maze Zombie yang sudah mati menjauh dan menjentikkan sisa-sisa di belati. Pada saat yang sama, dia menunduk dan menatap belati. Rhode kagum bahwa seolah-olah kedua belati telah menjadi perpanjangan sempurna dirinya. Juga, dia bisa membunuh musuh dengan sempurna seolah-olah dia telah menggunakan belati untuk waktu yang lama.

Mengapa Aku merasa seperti ini?

Mata Rhode berkilau ingin tahu. Tiba-tiba, dua tawa yang jelas dan terdengar manis terdengar di kepalanya.

"Hu hu hu…"

"Hehehe…"

Rhode mendongak tetapi dia tidak bisa menemukan apa pun selain Maze Zombies.

Telinganya jatuh ke kesunyian terowongan lagi.

Baca terus di : www.worldnovel.online