StHS Chapter 384 – Parasitic Ghoul Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Bab 384: Ghoul Parasit

Penterjemah: AtlasStudios Editor: AtlasStudios

"Wa!"

Semua orang melangkah mundur dengan panik setelah mayat itu berbicara. Sementara Marlene dan Lize mempersiapkan diri melawan monster aneh itu, Anne naik dan mengamatinya dengan rasa ingin tahu seolah-olah itu adalah binatang yang eksotis.

"Eh? Pemimpin, Pemimpin, apa ini? Itu bisa bicara? Menarik!"

"Itu Parasit Ghoul."

Rhode mendekati monster itu dan mendorong pedangnya di ujung kepalanya.

"Itu milik sejenis Iblis rendahan yang tinggal di Betrayer Canyon, tingkat pertama dari ordo Kesembilan di neraka. Ukuran telur mereka adalah sebesar kuku dan setelah dikonsumsi oleh makhluk hidup, mereka akan bangun, mulai menyerap nutrisi dari dada korban dan perlahan-lahan mengambil alih pikiran mereka. Pada akhirnya, makhluk hidup akan menjadi wadah bagi Parasit Ghouls ini untuk menghasilkan keturunan. Untuk mencegah 'tuan rumah' mereka mati dengan mudah, mereka akan memberi mereka kemampuan untuk menyemburkan api untuk perlindungan diri – Meskipun api mirip dengan mantra bola api, masih ada perbedaan dalam kekuatan mereka. Selain itu, Ghoul Parasit ini terutama hidup bersama dalam jumlah besar dan melayani iblis dengan otoritas yang lebih tinggi. "

Rhode melirik monster mendesis itu.

"Juga, mereka adalah alat yang paling nyaman dan mata-mata ketika datang untuk memasuki permukaan dari neraka."

"iblis?!"

Marlene mengerutkan kening dan memandang Rhode dalam ketidakpastian.

"Bapak. Rhode, maksudmu … Orang-orang Barbar ini telah menjadi kaki tangan Iblis? "

"Itu kemungkinan, Marlene. Jangan lupa bahwa ini adalah perbatasan beradab dan kami tidak jauh dari Tanah Kekacauan. Tanpa ketertiban dan perlindungan dari Jiwa Naga, tidak aneh bahwa kadang-kadang akan ada Iblis merangkak dari bawah untuk melanjutkan bisnis yang tidak dapat diselesaikan oleh generasi tua mereka. "

Istilah 'Dragon Soul Continent' bukan hanya untuk pertunjukan. Jiwa Lima Naga Pencipta menutupi langit dan melindungi tanah. Di bawah pengaruh keteraturan dan kekuatan Jiwa Naga, seluruh benua itu seperti ruang tertutup di mana akan sulit bagi Iblis dan Iblis untuk mengganggu. Namun, Tanah Kekacauan berbeda. Tanpa pengaruh dan perlindungan dari Lima Naga Pencipta, daerah itu telah menjadi tempat berkembang biak bagi Iblis. Jika daerah di bawah perlindungan Naga Jiwa adalah wadah tertutup yang terbuat dari baja emas murni, Tanah Kekacauan akan menjadi kantong plastik yang penuh berisi botol kaca. Untungnya, Iblis ini milik ras 'tertib' dan mereka tidak dapat muncul secara besar-besaran di tempat seperti Tanah Kekacauan tanpa ketertiban. Jika itu terjadi, mungkin seluruh Tanah Kekacauan akan diteror oleh para Jenderal iblis.

Namun, meski begitu, peluang munculnya Demons di luar perbatasan beradab tidak rendah. Meskipun para Iblis di jantung Tanah Kekacauan ini tidak berani pergi, mereka masih memiliki kemungkinan untuk bertahan hidup di persimpangan keteraturan dan kekacauan. Dalam permainan, peluang bagi pemain untuk bertemu iblis biasa ditetapkan pada 30% dan 50% untuk bertemu Demons Elite. Ada juga peluang 1% untuk bertemu dengan Archdemon – Namun, para pemain dapat melupakan pertarungannya dan mereka harus pergi offline untuk membeli tiket lotere sebagai gantinya.

Rhode akhirnya mengerti kebenaran. Karena Iblis terlibat, tidak akan sulit bagi mereka untuk memanipulasi orang-orang Barbar ini. Tapi, tingkat Iblis yang memesan tentang Parasit Ghouls ini seharusnya relatif tinggi karena Iblis biasa tidak bisa mencapai ini. Selain itu, Ghoul Parasit ini dikenal kurang ajar dan tidak tahu malu di mana mereka akan langsung mengkhianati Iblis yang memerintah mereka begitu mereka bertemu Iblis lain dengan otoritas yang lebih tinggi. Ini adalah karakteristik yang tidak bisa diatur oleh iblis biasa.

Rhode mengangguk pada pemikiran ini dan mengalihkan perhatiannya ke Ghoul Parasit di bawah pedangnya.

“Baiklah, aku harap kamu bisa jujur. Katakan padaku, dari mana kamu berasal? Siapa yang memerintahmu? Untuk apa kalian semua melakukan ini? ”

"Sss—!"

Dia mendesis dan mayat itu membuka mulutnya perlahan.

"Sepertinya kamu tahu banyak tentang kami, Manusia. Karena memang begitu, mengapa Kamu tidak menebak apa yang kita lakukan? Heh heh heh. Kamu kuat dan memiliki beberapa pria yang baik, tetapi Kamu hanyalah manusia rendahan. Hak apa yang Kamu miliki untuk kami Iblis untuk menjawab pertanyaan Kamu? "

"Kamu benar-benar memintanya!"

Seorang tentara bayaran yang marah menarik pedangnya dan melesat maju.

"Pemimpin, tolong izinkan kami untuk menggantung bajingan ini di atas api unggun. Aku ingin melihat berapa lama lagi itu bisa tetap tangguh. "

"Heh heh heh. Kamu dapat mencoba … Hanya manusia yang benar-benar berpikir mereka dapat mempertanyakan iblis menggunakan penyiksaan? Benar-benar lelucon. Apakah Kamu benar-benar berpikir kami takut mati? "

"Hei, kamu mengatakannya dengan baik tetapi siapa yang tidak tahu bahwa Iblis adalah yang terbaik dalam pidato berbunga-bunga mereka? Pak, tolong biarkan kami melakukannya! "

Tentara bayaran itu melangkah ke arah Demon, tetapi Rhode menahannya.

"Bajingan itu benar. Itu tidak akan takut bahkan jika kita membunuhnya. "

"Mengapa?"

Tentara bayaran tersandung dan bertanya.

“iblis tidak seperti Manusia. iblis-iblis ini tidak akan menghilang segera setelah mereka terbunuh. Mereka akan kembali ke neraka dalam bentuk spiritual mereka dan terlahir kembali sebagai bentuk Iblis terendah. Kecuali kita memiliki kekuatan suci untuk memurnikan mereka, tidak ada artinya membunuh mereka. ”

Rhode memberi isyarat dan berbalik ke arah Parasit Ghoul.

"Kamu benar. Aku tidak punya niat untuk membunuhmu. Tidak peduli apa, Kamu adalah tahanan Aku yang berharga. "

"Sss—!"

Sekali lagi mendesis, tetapi tidak ada yang tahu apakah itu geram. Namun, ia menyadari bahwa ekspresi Manusia ini tampaknya agak aneh.

"Tapi, aku punya cara untuk membuatmu berbicara dengan patuh."

Rhode melirik sekitarnya dan mengulurkan tangannya. Sebuah kartu hitam pekat muncul di atas telapak tangannya dan langsung menyebar menjadi kabut hitam tebal. Dalam sepersekian detik, sosok cantik dan elegan muncul.

Kemunculan Celestina telah membungkam kerumunan. Para milisi melebarkan mata penuh nafsu mereka pada wanita muda seksi ini sementara tentara bayaran berdiri seperti balok kayu ketika mereka mengamati wanita muda yang anggun itu mondar-mandir dari kabut tebal. Dia memiliki kulit yang halus, bersalju dengan rambut gelap, halus disertai dengan mata merah yang cerah. Wajahnya yang cantik memicu dorongan hati yang tak dapat dijelaskan dari lubuk hati mereka, membuat mereka ingin berlutut di samping kakinya, mencium sepatunya, dan juga mempersembahkan pedang dan kehidupan mereka untuknya.

"Apakah kamu sudah selesai merayu mereka?"

Kata-kata dingin Rhode terasa seperti seember air yang disiramkan ke kepala tentara bayaran yang tiba-tiba membangunkan mereka dari fantasi mereka.

"Itu hanya untuk bersenang-senang, Tuan."

Celestina meletakkan jari di bibirnya dan menunjukkan senyum yang menarik ke arah Rhode. Namun, Rhode tetap tanpa ekspresi dan menyeringai sebelum menunjuk ke depan. Celestina mengalihkan perhatiannya dan dengan jijiknya, dia segera menangkupkan mulutnya. Itu adalah pandangan kekejian seolah-olah seorang wanita bangsawan telah melihat seorang pengemis yang terlihat lusuh.

“Parasit Ghoul? Tuan, Kamu benar-benar memiliki minat seperti itu? Aku akan mengatakan bahwa hal ini tidak menyenangkan. Jika Kamu benar-benar tertarik untuk memelihara hewan peliharaan, Aku dapat memperkenalkan Kamu pada sesuatu yang lain seperti succubus, oh? "

"Aku menghargainya, tetapi, hanya jika aku memiliki kebutuhan itu."

Rhode menatap Celestina dengan tatapan tajam.

"Sekarang, aku harap kamu bisa menghibur teman senegaranya karena aku punya banyak hal untuk ditanyakan."

Rhode menurunkan pandangannya ke Ghoul Parasit di bawah pedangnya. Namun, kali ini, nyali dari sebelumnya tidak terlihat. Itu menyusut menjadi bola dan bergetar hebat. Sebagai ras ketertiban, hierarki ketat tingkat Iblis mirip dengan Negara Kegelapan. Meskipun kekuatan Celestina disegel, auranya tidak menghilang. Makhluk biasa mungkin tidak bisa mendeteksinya, tetapi untuk Iblis seperti Ghoul Parasit, mereka pasti bisa merasakan otoritasnya.

“Aku bukan sesama warga negara dengan spesies rendahan, Guru. Bahkan tidak memiliki hak untuk menyentuh Aku sama sekali. "

Celestina kesal dengan kalimat itu. Ekspresinya tenggelam dan memberikan jawaban yang tidak puas. Namun, Rhode tidak meminta maaf. Alih-alih, dia memberinya isyarat 'lanjutkan' dan tidak mengatakan sepatah kata pun.

Ini membuat Celestina geram. Meskipun dia ingin membalas, pada dasarnya mustahil bagi roh yang dipanggil untuk memberontak. Pada akhirnya, wanita muda itu tidak punya pilihan selain menatap tajam ke Ghoul Parasit.

“Baiklah, Kamu hama rendahan. Aku ingin Kamu menjawab dengan jujur ​​pertanyaan Guru Aku, mengerti? "

Wanita muda itu menutup mulutnya dan berbalik dengan mata tertutup seolah-olah dia baru saja melihat sesuatu yang menjijikkan. Sebagai tanggapan, Ghoul Parasit bergetar dan terus menyusut menjadi bola.

"Ya, Nyonya, Aku akan menjawab dengan jujur."

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded