Chapter 2016: A Stunning Sum

Lu Mingye tidak bermaksud membantu Jiang Chen melawan Sui Chen. Dia hanya mengucapkan penghinaan karena sifatnya yang picik dan tidak suka Abadi.

Dia tidak mengharapkan pernyataannya untuk menyelamatkan Jiang Chen dari masalah dengan begitu bersih. Tidak perlu lagi berdebat. Kata-kata lawan yang berapi-api biasanya yang paling bisa dipercaya.

Ekspresi prime pertama membeku. Dia menatap Sui Chen dengan gelap, yang menginginkan lebih dari apa pun untuk terjun ke tanah saat ini juga.

Dia tidak mengira Lu Mingye akan mengejeknya ketika lewat. Faktanya, dia sama sekali tidak berharap Lu Mingye berada di dekatnya.

Wei Yong sangat kesal. "Kakak senior Sui Chen!" Dia memelototi dengan jengkel pada temannya. "Kamu bilang dua gadis suci mengambil bolamu. Aku membawa Kamu pada kata-kata Kamu! Tetapi sepertinya Kamu tidak ingin mengembalikannya kepada kami, ya? Kamu ingin memakan semuanya untuk diri Kamu sendiri. ”

Bingung dan malu, Sui Chen mencoba membela diri. "Lu Mingye hanya mengambil bola yang aku dapatkan nanti!"

Implikasinya adalah bahwa timnya telah dirampok sekali sebelum Lu Mingye. Namun, pembelaannya setipis kertas bahkan untuk dirinya sendiri.

Ziju Min menghela nafas dengan lembut. Dia kecewa pada Sui Chen juga.

Sejujurnya, Sui Chen cukup berbakat. Sayangnya, ia sangat cacat dalam hal toleransi dan karakter. Kelemahan ini akan mencegahnya dari mencapai jajaran yang terbaik.

Ada alasan mengapa Eternal memiliki harapan yang rendah terhadapnya. Penampilan dan akuisisi Jiang Chen memang tepat waktu.

Five Great Gentlemen saja tidak akan mampu bersaing dalam kompetisi ini.

Secara keseluruhan, para pria itu hanya genius menengah di antara generasi muda tanah suci. Hanya Jiang Chen yang layak menjadi mutiara mahkota Eternal, mengangkatnya di tengah rekan-rekannya.

Perdana pertama mengamati Sui Chen dengan dingin untuk waktu yang lama sebelum menekan dengan es yang sama. "Sui Chen, aku bertanya kepadamu untuk terakhir kalinya: siapa yang mengambil bolamu?"

Menghadapi tatapan tajam sang perdana, Sui Chen tidak mampu mengungkapkan kebohongannya yang direncanakan. Dia tahu bahwa jika dia melakukan penipuan lebih lanjut, dia mungkin akan kehilangan harapan kedamaian setelah mereka kembali ke rumah.

Namun, dia tidak tahan menanggung penghinaan karena mengakui tanggung jawab. Dia menundukkan kepalanya dan mulutnya tertutup.

Kebisuannya sudah cukup menjawab.

Perdana pertama sangat kecewa. Sui Chen sama seperti biasanya, sama sekali tidak kompeten dan tahan terhadap perubahan. Jika dia mengakui kesalahannya dan menggunakannya sebagai motivasi untuk mengubah dirinya, dia akan bersedia memberinya kesempatan lagi.

Sayangnya, Sui Chen bahkan tidak memiliki keberanian untuk melakukan itu. Ini paling membuatnya frustrasi. Seorang jenius yang terus-menerus tidak bertanggung jawab tidak bisa dipercaya, tidak peduli bakatnya.

Bagaimana seseorang seperti itu dapat menanggung masa depan tanah suci di atas bahunya?

“Baiklah, Perdana Pertama. Mari kita selesaikan masalah ini. Mereka menerima skor nol, yang seharusnya cukup sebagai hukuman. Jika Kamu mau, haruskah kita membahasnya lebih jauh setelah kita kembali ke rumah? ”Perdana Menteri kedua mencoba untuk memperbaiki keadaan.

"Kurasa itu jalan terbaik untuk saat ini. Pikirkan tindakan Kamu, Sui Chen, dan renungkan apa yang harus Kamu lakukan. Seorang jenius membutuhkan lebih dari sekadar bakat: kehormatan dan rahmat sama pentingnya. "Komentar perdana pertama dipenuhi dengan ketidaksenangan.

Sui Chen mengompres bibirnya. Dia tampak cukup berbahaya di permukaan, tetapi Jiang Chen bisa melihat bahwa dia belum menerima kata-kata teguran itu.

Tapi itu bukan urusannya. Sui Chen selalu seperti ini. Dia telah menyerah secara instan ketika dia bertemu Xiahou Zong selama turnamen jenius internal Eternal.

Orang seperti apa jenius itu lebih dari yang tampak pada saat itu.

Dengan demikian, Jiang Chen selalu berhubungan suam-suam kuku dengan Sui Chen selama bertahun-tahun.

Tetap saja, dia bisa melihat bahwa perdana yang pertama cukup kesal. Jika dia menyerah pada bisikan Sui Chen yang berbisa, penilaian Eternal atas situasi keseluruhan akan terpengaruh.

Meninggalkan Radiance dan Sunrise sebagai sekutu potensial ketika hanya ada sedikit kemungkinan permusuhan mereka benar-benar akan menghambat peluang Eternal.

Tidak ingin pengawasan ini, Jiang Chen mengaitkan keadaan dan peristiwa pada saat itu dengan perdana pertama, yang sangat lega dengan transparansi.

“Kedua gadis suci itu memiliki kesan yang bagus tentang dirimu? Bagus sangat bagus! Kamu melakukannya dengan sangat baik dalam kompetisi ini. Jika Sunrise dan Radiance dapat memihak kami, maka rencana kami akan semakin membuahkan hasil. ”

Perdana pertama sangat bersemangat, seperti halnya Ziju Min atas nama Jiang Chen.

"Kamu tahu, tuan muda Chen," katanya, "Gadis Suci Si Tong memiliki pengaruh yang cukup besar di antara para pemuda. Dan, meskipun Yao Guang sedikit berdebat denganmu, dia secara alami terlepas dan melarang. Jika kinerja Kamu cukup baik untuk memenangkannya – dan Aku pikir itu mungkin – maka pendapatnya tentang Kamu sangat berbeda dari apa yang dia katakan. "

Jiang Chen tertawa. Yao Guang sebenarnya cukup baik. Berurusan dengannya paling tidak lebih mudah daripada bermanuver di sekitar orang-orang seperti Shi Qinglu.

Dengan Yao Guang, seseorang harus cukup mampu untuk memenangkannya. Shi Qinglu, di sisi lain, harus dibawa ke ambang keputusasaan. Satu lompatan konsentrasi sebelum itu akan mengarah pada ketidakmampuan melalui serangan diam-diam.

"Oh itu benar. Berapa banyak bola telah timmu sudah? "Ziju Min bertanya dengan rasa ingin tahu.

Pernyataan Gan Ning tentang kemenangan tertentu telah terputus sebelumnya. tetua tahu bahwa Jiang Chen dan rekan-rekannya telah melakukannya dengan cukup baik, tetapi tidak yakin jumlah pastinya.

Jiang Chen tersenyum. "Hanya sedikit malu tiga ratus. Selusin atau lebih? "

"Apa katamu? Tiga ratus ?? "Ziju Min mengira dia salah dengar.

Perdana pertama tercengang secara positif. Matanya terfokus pada Jiang Chen dalam sekejap, tidak dapat memahami apa yang dilaporkan pemuda itu.

"Iya. Dua ratus delapan puluh enam, tepatnya. "Jiang Chen telah menghitung nomor ini sebelum kembali.

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.