Chapter 2015: Utter Humiliation

Gan Ning mencibir dan sengaja tidak mengatakan apa pun sebagai tanggapan. Bodoh sekali! Dia tidak pantas menjadi yang teratas dari Lima Pria Agung dengan pikirannya yang kecil!

Seratus bola bukanlah apa-apa. Itu tidak cukup untuk menempatkan siapa pun di dalam kejuaraan.

Sui Chen menafsirkan kesunyian mereka memiliki kurang dari seratus bola. Dia mencibir, "Kamu berani bicara tentang mendapatkan tempat pertama ketika kamu bahkan tidak punya seratus? Apakah Kamu pikir cukup untuk memiliki enam atau tujuh puluh bola? "

Kesal, Gan Ning menimpali, “Kamu adalah top of the Five Great Gentleman, kakak senior Sui Chen. Secara teori, Kamu harus menjadi panutan Eternal. Katakan padaku, berapa banyak bola yang bisa didapat kamu memiliki?"

Sui Chen membeku. Itu memukulnya di tempat yang paling menyakitkan. Suaranya turun.

“Hmph, aku punya angka yang cukup bagus, dan aku mendapatkan semuanya melalui cara yang sah! Tidak seperti seseorang tertentu, yang merampok orang tak bersalah dan merusak reputasi Eternal. "

Sui Chen melemparkan batu pertama untuk menutupi aibnya.

Wu You mengerutkan kening. "Kamu seharusnya tidak menyebarkan desas-desus, saudara senior Sui Chen. Jika Kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan, katakan langsung. Jangan membuat sindiran. Kita semua tahu siapa yang memalukan Eternal dan merusak reputasinya dalam kompetisi. Apakah Kamu membutuhkan Aku untuk meluruskan? "

Sui Chen selalu cemburu pada Jiang Chen. Dia mengejek ketika Wu You dan Gan Ning melompat untuk membela Jiang Chen tanpa diberi tahu, seperti budak kecil yang baik.

"Kamu peringkat kedua di antara Lima Tuan-tuan Besar, Wu You. Apakah Kamu membungkuk begitu rendah sehingga Kamu harus mengibas-ngibaskan ekor Kamu pada Jiang Chen seperti anjing kecil? "Nada suara Sui Chen menetes dengan racun.

Wajah Wu You mendung. "Kamu hanya meminta penghinaan, Sui Chen. Perlukah Aku mengingatkan Kamu bagaimana Kamu mencoba menggoda gadis-gadis suci tetapi akhirnya ditangkap karena kekasaran Kamu? Haruskah Aku beriklan bagaimana saudara senior Jiang Chen menerima tantangan mereka dan memenangkan pembebasan Kamu? Bagaimana Kamu mengklaim bahwa para gadis suci mengambil semua bola sehingga Kamu bisa mengambil semua bola rekan tim Kamu? "

Kata-katanya memotong. Wajah Sui Chen memerah.

"Omong kosong! Aku tidak butuh bantuan Kamu! Mereka tidak akan menyakitiku bahkan jika kamu tidak melakukan apa-apa! Pembunuhan secara eksplisit dilarang. Paling-paling mereka bisa menjatuhkan Aku dengan mengeroyok Aku. Mereka tidak bisa membunuhku. Aku tidak perlu menyelamatkan! "Sui Chen dengan terang-terangan memutarbalikkan kebenaran.

Wei Yong menunduk, malu. Dia tidak bisa percaya orang di depannya adalah saudara senior yang selalu dia kagumi.

Sui Chen adalah orang yang mengatakan kepadanya untuk mencari bantuan Jiang Chen. Bagaimana dia bisa menyangkal fakta dan bahkan menyalahkan Jiang Chen? Itu baru saja melewati batas!

Jiang Chen telah menyelamatkan Sui Chen dan membantunya mendapatkan kembali kebebasan. Kalau tidak, kedua gadis suci itu bisa membuatnya sangat menderita.

Perdana pertama memandang Jiang Chen, lalu Sui Chen. "Anggota dari faksi yang sama harus saling mendukung, Sui Chen. Hanya seorang pria picik yang mengolok teman-temannya. Selain itu, Kamu harus bersyukur jika Jiang Chen yang menyelamatkan Kamu. Tidak pantas bagimu untuk memutarbalikkan kebenaran. "

Dia masih seorang pemimpin yang adil dan adil, dan dia cukup pintar untuk mengumpulkan apa yang telah terjadi berkat ungkapan Wei Yong dan yang lainnya.

"Berapa banyak bola yang kamu miliki, Sui Chen?" Tanyanya. "Jujur."

"Tidak ada. Kedua gadis suci mengambil semuanya. "Sui Chen tampaknya bertekad untuk tetap berpegang pada ceritanya.

Jiang Chen berhenti. Benarkah Sui Chen tidak memiliki bola mata? Apakah kedua gadis suci itu membohonginya?

Nalurinya mengatakan kepadanya bahwa ini bukan masalahnya. Sui Chen tidak memberikan pernyataan palsu.

Meskipun demikian, Sui Chen tidak akan mengatakan dia tidak memiliki bola jika dia punya bola. Bagaimanapun, itu akan menentukan skor tim dan skor pribadinya.

Mungkin spekulasi asli Jiang Chen benar. Sui Chen telah kehilangan bola di tiga hari terakhir. Mereka telah diambil oleh orang lain selain dua gadis suci setelah dia meninggalkan lembah.

Wei Yong tidak bisa mempercayai telinganya. "Banyak bola orbs milik kita, saudara senior Sui Chen!" Dia berseru. "Bagaimana kamu kehilangan mereka? Tolong beri tahu kami agar Aku tahu bagaimana Aku kalah. ”

Dia tidak tahu harus percaya apa, tapi dia mulai mencurigai Sui Chen.

Kedua gadis suci itu benar-benar tidak tampak seperti pembohong. Jika mereka menginginkan bola-bola itu, mereka bisa membuat Sui Chen menjadi tawanan sampai akhir kompetisi. Kemudian bola-nya akan menjadi milik mereka.

Tidak masuk akal bagi mereka untuk membiarkan dia pergi dan kemudian ambil bola nya.

Sui Chen menatap Wei Yong dengan tatapan tajam. "Kamu tidak percaya padaku?"

Wei Yong mengerutkan bibirnya. “Ini tidak benar, kakak senior. Aku berusaha keras untuk mendapatkan bola juga. Aku berdarah dan berkeringat untuk mereka. Jika seseorang mengambilnya dari Kamu, Kamu harus mengatakan yang sebenarnya. Sejauh yang Aku tahu, kedua gadis suci tidak mengambil bola kami. Kepada siapa Kamu kehilangan mereka? "

"Itu mereka!" Sui Chen berbohong dengan terang-terangan. "Kedua gadis itu membohongimu! Mereka ambisius dan menginginkan tempat pertama! "

Percakapan mereka terputus oleh ledakan tawa dari kelompok Flora. “Ini Sui Chen, bukan? Terima kasih atas tawaran tiga puluh bola dalam dua hari terakhir. Aku akan mengingat kontribusi Kamu jika Aku berhasil mendapatkan tempat pertama. "

Itu adalah Lu Mingye.

Setelah Shi Qinglu menderita kekalahannya dan menyerah untuk memenangkan kompetisi, Lu Mingye naik ke puncak dan menjadi kontestan terkuat Flora.

Selama beberapa hari terakhir, dia mengumpulkan banyak bola melalui paksaan dan setiap trik yang bisa dipikirkan orang. Dia juga menginginkan tempat pertama.

Menurutnya, Shi Qinglu tidak lagi menjadi ancaman. Jika dia menjadi juara, dia akan memimpin Flora di masa depan.

Itulah sebabnya dia melangkah ketika dia melihat Sui Chen berdebat dengan teman-temannya di Eternal. Ini kesempatan yang terlalu bagus untuk dilewatkan. Dia mengejek dan memprovokasi Sui Chen, sehingga mempermalukan Abadi dan meningkatkan pertikaiannya.

Wajah Sui Chen memerah karena malu.

Setelah semua tuduhan yang dia timpakan pada dua gadis suci, Lu Mingye telah mengungkapkan kebohongannya dengan kalimat sederhana. Itu menusuk dadanya dan tamparan ke wajahnya.

Dia tidak bisa lebih dipermalukan.

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.