Chapter 2014: Packing Up Successfully

Mengucapkan selamat tinggal kepada gadis-gadis suci, Jiang Chen berjalan keluar dari lembah dengan rekan satu timnya dan menabrak Wei Yong berdiri di luar, bahunya merosot.

Karena malu, Wei Yong memunggungi mereka. Dia tidak ingin mereka melihatnya seperti ini.

Wu You bersahabat dengan Wei Yong. Dia mendekati pemuda itu. "Kompetisi belum berakhir, Wei Yong. Berbahaya bagi Kamu untuk berkeliaran tanpa rekan satu tim Kamu. "

Wei Yong mengangkat bahu dan tersenyum masam. "Aku tidak punya bola pada Aku. Orang-orang akan buta merampok Aku. "

“Kamu tidak punya bola pada dirimu? Bagaimana bisa? ”Wu You bingung.

'' Aku sebutkan sebelumnya bahwa kakak senior Sui Chen memiliki semua bola Aku, kan? Dia tidak berbicara dengan Aku sekarang. Dia menghilang ketika dia meninggalkan lembah. Selain itu, dia mungkin tidak memiliki orb sendiri. Dia mungkin menghindari kita karena dia pikir dia telah mengecewakan kita. "Wei Yong telah mengikuti Sui Chen sejak lama, sehingga keduanya dekat.

Ditinggalkan oleh Sui Chen membuatnya tidak seimbang.

Jiang Chen dan yang lainnya saling bertukar pandang.

Wu Kamu tidak bisa menahan diri untuk tidak berbicara, “Aku tidak berusaha membuat ganjalan di antara Kamu, Wei Yong, tetapi kedua gadis suci itu tidak mengambil bola kakak Sui Chen. Penjelasan Kamu tidak masuk akal. "

Wei Yong berhenti. "Benarkah? Kenapa … mengapa mereka tidak mengambil bola-bola matanya? "

Dia menemukan itu sulit dipercaya. Tidak masuk akal bagi para gadis suci untuk tidak mengambil sesuatu dari tawanan mereka.

“Itulah yang kami katakan. Terserah Kamu apakah akan percaya atau tidak, "Wu You tidak akan mendorong masalah ini. Wei Yong dan Sui Chen selalu dekat. Dia akan mencoba untuk memecahkan persaudaraan antara keduanya jika dia bersikeras meyakinkan Wei Yong.

Jiang Chen tersenyum. "Berapa banyak bola yang kamu dapatkan, Wei Yong?"

"Tujuh, kalau aku ingat benar."

"Berapa banyak yang dimiliki tim Kamu secara total?" Jiang Chen bertanya dengan rasa ingin tahu.

"Sekitar tigapuluh."

Ada tiga anggota di setiap tim. Rata-rata, sebuah tim harus memiliki tiga puluh bola. Namun, sebagian besar tim akhirnya mendapatkan kurang dari itu.

Tim Sui Chen, setidaknya, gagal mencapai rata-rata. Tapi mereka cukup dekat.

Jiang Chen tersenyum kecut. “Kedua gadis suci itu menyelamatkan bola dari prinsipnya. Akan sangat lucu jika dia menjadi ceroboh dan kehilangan bola-bola matanya kepada orang lain selama sisa hari. "

Mengingat kecerdasan dan kekuatan Sui Chen – atau ketiadaannya, itu sangat mungkin terjadi. Jiang Chen lebih suka bola Sui Chen jatuh ke tangan dua gadis suci daripada kontestan lainnya. Setidaknya dua gadis suci tidak memiliki kesempatan untuk menyalip timnya.

Beberapa hari berikutnya, Jiang Chen dan timnya tidak mengambil risiko apa pun atau melakukan lebih banyak gerakan. Mereka duduk di lokasi yang relatif sepi dan dengan santai menunggu kompetisi berakhir.

Namun mereka adalah pengecualian. Persaingan antara tim-tim lain mencapai puncaknya pada akhir lima belas hari. Kekerasan pecah setiap kali tim bertemu satu sama lain.

Jiang Chen dan teman-temannya mendirikan kemah dalam formasi yang ia dirikan, yang dengan sempurna menyembunyikan kehadiran mereka. Mereka bebas untuk menikmati pemandangan dan tetap di sela-sela saat tim lain bentrok dengan keras.

bola dikonsentrasikan lebih lanjut pada beberapa yang dipilih dalam tiga hari terakhir. Banyak tim memperoleh banyak bola dengan menargetkan tim lain.

Jiang Chen tidak secara aktif mencari siapa pun, tetapi dia tidak membiarkan orang-orang yang bergerak melawannya pergi.

Tidak banyak, tapi dia mendapatkan beberapa bola lagi. Pada akhirnya, jumlah total bola yang dimiliki timnya mencapai hampir tiga ratus.

“Tim kami pasti akan mengambil tempat pertama, kakak senior. Sepertinya kita akan berada di peringkat atas tim kedua dengan selisih yang mengerikan! "

Pikiran itu sangat menggembirakan Wu You dan Gan Ning. Jika mereka tidak berada di tim Jiang Chen, mereka harus bekerja keras untuk tidak berada di peringkat terbawah, apalagi sampai di puncak.

Mayoritas kontestan tidak dapat menghabiskan tiga hari dengan tenang bahkan jika mereka menginginkannya. Selama bentangan terakhir kompetisi, mereka menghabiskan siang dan malam menghindari pesaing yang kuat untuk mempertahankan bola mereka.

Sangat sedikit yang bisa sesantai dan menganggur seperti tim Jiang Chen.

Selain itu, Gan Ning dan Wu You telah memperoleh cukup banyak dari kompetisi.

Kompetisi lima belas hari akhirnya berakhir. Jiang Chen dan timnya meninggalkan pulau seolah mereka kembali dari liburan.

Bahkan para gadis suci tidak berhasil menghindari pertengkaran dalam tiga hari terakhir. Gadis Suci Si Tong dan Yao Guang keduanya lelah dan babak belur, tampak seperti mereka telah melewati masa-masa sulit.

Consort Poison Shi Qinglu, di sisi lain, telah kehilangan sebagian besar antusiasmenya setelah dikalahkan oleh Jiang Chen. Dia menyimpan profil rendah yang luar biasa.

Para jenius top lainnya yang tujuannya adalah mengambil tempat pertama tampaknya sedih atau percaya diri. Ada lebih banyak yang menyembunyikan emosi mereka di balik ekspresi kosong.

Namun, aturan kompetisi sudah cukup efektif. Banyak yang terluka parah. Beberapa bahkan kehilangan satu atau dua anggota badan. Namun, enam puluh kontestan telah memasuki pulau itu dan enam puluh telah kembali.

Namun skor mereka, adalah cerita yang jauh berbeda.

Jiang Chen dan timnya kembali ke kamp Tanah Suci Abadi. Prime pertama dan Ziju Min sedang menunggu mereka.

"Bagaimana hasilnya?" Ziju Min bertanya sambil tersenyum. Berdasarkan pemahamannya tentang Jiang Chen, dia tahu skor pemuda itu hanya akan baik.

Jiang Chen tersenyum dan mengangguk. “Semuanya berjalan dengan baik. Wu You sedikit menderita, tapi untungnya semuanya terselesaikan dengan aman. ”

"Berapa banyak bola yang kamu miliki?" Ziju Min bertanya terus terang. Itu adalah cara paling sederhana untuk menentukan apakah tim bekerja dengan baik. Apakah mereka bisa mengambil tempat pertama tergantung pada hasil akhirnya, bukan perjalanan.

"Kami akan mengambil tempat pertama kecuali keajaiban terjadi!" Gan Ning menyatakan dengan penuh semangat. Dia memproyeksikan suaranya dengan sengaja, menarik perhatian banyak orang di sekitarnya. Mereka melemparkan pandangan ragu padanya. Siapa pemuda ini dan mengapa dia begitu sombong?

Mengambil tempat pertama jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan!

Sui Chen kebetulan menghampiri Gan Ning. Wei Yong dan anggota tim mereka yang lain mengikuti di belakang, ekspresi mereka malu-malu dan khawatir.

Sui Chen tidak bisa menahan diri untuk tidak mengejek, “Kamu benar-benar yakin dengan cara Kamu berbicara. Berapa banyak bola yang Kamu miliki? Lebih dari seratus? "

Nada mengejeknya mengganggu Gan Ning. Sui Chen adalah orang terakhir yang harus mengatakan itu. Jika bukan karena Jiang Chen, dia masih akan ditawan oleh gadis-gadis suci!

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.