SOTTR Chapter 1852: Fall of House Yuchi Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Chapter 1852: Fall of House Yuchi

Para pembudidaya ini adalah elit House Yuchi. Sebagian besar dari mereka berada di tingkat keenam atau ketujuh empyrean. Namun, mereka benar-benar tak berdaya melawan Burung Vermilion. Bulunya mudah menembus mereka, hanya menyisakan beberapa yang selamat.

Long Xiaoxuan dan Prime Puresmoke tetap di pinggiran konflik, membersihkan para pejalan kaki. Jiang Chen siaga, siap untuk menyerang kapan saja. Mereka tidak akan membiarkan siapa pun melarikan diri.

Mereka mengalahkan elit keluarga semudah mereka dengan lalat. Nenek moyang Yuchi baru menyadari bahwa rumah itu dalam kesulitan. Lebih buruk lagi, mereka dalam bahaya kehancuran total!

Ini bukan saatnya bagi nenek moyang untuk memikirkan reputasinya. Dia mencoba melarikan diri melalui area yang paling tidak dijaga, yang sayangnya, masih dalam jangkauan kesadaran Vermilion Bird. Burung itu tidak akan membiarkan leluhur lelaki itu pergi.

Mereka sangat dekat. Dengan cambuk cakarnya yang raksasa, burung itu mengirim airboat serentak ke arah leluhur dari belakang.

Dia tidak pernah mengantisipasi bahwa airboat keluarga akan digunakan sebagai senjata untuk melawannya. Berat yang luar biasa datang kepadanya dari belakang. Dia melonjak beberapa ratus meter lebih tinggi untuk menghindarinya.

Dia berhasil, tetapi upayanya untuk melarikan diri juga terhenti.

Burung Vermilion mengacungkan kaki satunya, cakar tajam menjebak nenek moyang seperti sangkar berduri.

Denting!

Nenek moyang itu masih rambut terlalu lambat.

Semburan udara mendekatinya. Cakar menangkapnya dalam cengkeraman seperti catok. Dia berjuang melawan cengkeramannya, tetapi tidak peduli seberapa keras dia berusaha, cakar itu tidak mau bergerak.

Ketakutan memegang tubuhnya dan melumpuhkannya. Dia keluar dengan cara yang sama seperti Forefather Goldenbell.

Jiang Chen dan yang lainnya telah mengambil yang terakhir dari yang lain dan berjalan kembali ke burung. Long Xiaoxuan berseru, "Tinggalkan satu untukku, Brother Vermilion!"

Prime Puresmoke melihat sekeliling dan bertanya dengan kecewa, “Di mana dia? Apakah bajingan tua itu lolos? "

Jiang Chen tertawa terbahak-bahak. "Akan aneh jika dia melakukannya."

"Lalu …" Prime Puresmoke berhenti sendiri ketika dia melirik burung itu. Dia tahu apa yang telah dilakukan.

Burung itu memiringkan kepalanya dan mengepakkan sayapnya dengan santai.

Jiang Chen tersenyum. "Brother Vermilion, Aku yakin Kamu benar-benar setengah langkah dari dunia ilahi sekarang. Mungkin Kamu akan segera menerobos. "

Kenaikan lainnya? Prime Puresmoke ragu. Burung itu sudah memiliki kekuatan yang menakutkan. Dia mendengar bahwa bahkan para kultivator ilahi telah mati di tangannya. Seberapa dahsyatnya jadinya jika ia menerobos lagi?

House Yuchi adalah mangsa yang malang. Mereka dengan cepat dihancurkan sebelum mereka bahkan bisa mencoba untuk melawan.

Setelah menyapu medan perang, Jiang Chen tersenyum. “Rencananya berjalan lebih lancar dari yang Aku harapkan. Selanjutnya, mari kita urus Meng Qianqiu! "

Prime Puresmoke mengangguk. "Meng Qianqiu adalah yang lebih dihormati di antara empat dewa. Kematiannya akan berdampak signifikan pada pemberontak. Akan lebih baik jika kita bisa membuatnya berganti sisi! ”

Jiang Chen menyeringai. "Mari kita lihat apakah dia akan melakukan hal yang cerdas dan menaati kita. Jika dia bersikeras keras kepala, kita tidak punya pilihan selain membunuhnya untuk mencegah masalah di masa depan. "

"Yah, dengan Meng Tianxing di tangan kita, dia kemungkinan besar tidak akan berani bergerak," kata Perdana Puresmoke.

Burung Vermilion mendekati mereka dan menghadiahkan pedang yang menakjubkan kepada Jiang Chen dengan lambaian sayapnya. "Aku tidak menggunakan ini, tuan muda Chen. Ambil."

Jiang Chen siap menerima pedang itu. Itu adalah harta karun Forefather Yuchi, seperti bel Forefather Goldenbell. Karena nenek moyang Yuchi telah dimakan oleh burung itu, pedang itu bukan milik siapa pun. Dia pasti tidak akan menolaknya.

Setelah membersihkan kekacauan yang mereka tinggalkan, mereka berempat kembali ke rute yang akan dilewati Sekte Dreamhaze.

Setelah meterai pada kesadaran Meng Tianxing dilepas, bocah itu menjawab, “Saudaraku, aku bisa memberitahumu bagaimana cara menggunakanku melawan kakekku. Jika Kamu melakukan seperti yang Aku sarankan, Aku berjanji bahwa Sekte Dreamhaze akan melakukan hal yang benar.

"Kami tidak terlalu antusias dengan pemberontakan ini. Kami hanya bergabung dengan pemberontak karena paksaan dan keuntungan yang mereka janjikan kepada kami. Kenapa lagi kita diseret? Aku juga seorang korban yang tidak bersalah. Aku tidak pernah melakukan sesuatu yang berbahaya pada Martial Sacred Land. "

Dia mencoba menarik empati mereka dengan membesar-besarkan penderitaannya.

Jiang Chen mendengus. "Meng Tianxing, jika Kamu bisa mengubah kakekmu ke pihak kami, aku bisa menyelamatkan hidupmu."

Mata Meng Tianxing menyala. "Nyata?"

"Gunakan otakmu dan Kamu akan tahu," jawab Jiang Chen dengan dingin.

Tidak perlu waktu lama bagi Meng Tianxing untuk mencari tahu apa yang coba dilakukan oleh perdana menteri dan Jiang Chen. Mereka menghancurkan House Yuchi, tetapi bukan Dreamhaze Sect. Perbedaan dalam pendekatan mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka bermaksud memberi sekte kesempatan untuk melakukan hal yang benar sejak awal.

Jika dia benar, kemungkinan dia untuk selamat tidak setipis yang dia kira. Dia berasumsi bahwa tidak mungkin dia bisa selamat setelah ditangkap, tetapi dia salah. Jika kakeknya meninggalkan aliansi pemberontak dan berjanji kesetiaannya kepada tanah suci, mereka akan diampuni karena kesalahan mereka!

Mereka memiliki kesempatan untuk bertahan hidup.

Para penculiknya ingin memanfaatkan pengaruh kakeknya. Mereka tidak akan membunuhnya selama kakeknya bermain bersama.

Dia tampak cerah. "Aku akan melakukan semua yang Aku bisa untuk meyakinkan kakek Aku untuk kembali ke sisi tanah suci, saudara. Akhirnya Aku sadar bahwa para pemberontak adalah kelompok yang berbeda yang tidak akan mencapai apa pun yang substansial terlepas dari jumlah mereka. Meskipun tanah suci itu menurun, kekayaan masih ada di pihak mereka. Para pemberontak tidak dimaksudkan untuk mengambil alih negara. "

Jiang Chen telah meremehkan Meng Tianxing. Dia pintar dan jeli.

Seperti yang diprediksi Jiang Chen, baru beberapa hari kemudian keadaan kubah Dreamhaze Sect dan menghilangnya Meng Tianxing ditemukan. Berita itu kemudian mencapai Meng Qianqiu.

Dia sudah gelisah sejak kehancuran House Yuchi. Sekte Dreamhaze adalah faksi tingkat pertama juga. Dia khawatir bahwa musuh mereka akan mengejar sekte berikutnya.

Dia mempertimbangkan untuk mengirim sekelompok elit kembali lebih dulu, tetapi kabar buruk datang sebelum dia bisa membuat keputusan.

Meng Qianqiu jauh lebih menentukan daripada Forefather Yuchi. Dia menyarankan rekannya untuk mengingat gambar yang lebih besar ketika rumah diserang, tetapi ketika sekte-lah yang menjadi sasaran, dia tidak egois.

Dia menjelaskan dirinya sendiri kepada leluhur leluhur dewa yang tersisa dan pergi meskipun leluhur leluhur itu berupaya mempertahankannya.

Meng Qianqiu bertanya dengan cemas tentang situasi ini. Sekte Dreamhaze masih berdiri, tetapi Meng Tianxing telah menghilang, dan dua penjaga pribadinya tewas. Selain itu, lemari besi mereka telah digerebek, tidak meninggalkan apa pun yang berharga.

Mendengar itu menarik permadani dari bawah Meng Qianqiu, tapi setidaknya sekte-nya setidaknya lebih beruntung daripada Rumah Yuchi. Dia memutuskan untuk pergi ketika informasi baru datang.

"Apa? Lampu jiwa Forefather Yuchi juga mati? Apakah Kamu yakin? "Meng Qianqiu terkejut. Nenek moyang Yuchi sama kuatnya dengan dia. Mereka berdua setengah dewa, dan mereka masing-masing memiliki kekuatan.

Tapi Forefather Yuchi telah meninggal dalam dua hari sejak kepergiannya! Apakah dia bertemu dengan musuh yang kuat seperti Forefather Goldenbell?

Mereka yang tahu tentang kematian nenek moyang tidak bisa lagi mengabaikan apa yang terjadi. Bahkan Meng Qianqiu menjadi paranoid. Dua dari empat leluhur dewa telah terbunuh dalam beberapa hari terakhir. Musuh-musuh mereka sangat efisien.

Apa yang terjadi pada House Yuchi terutama menceritakan. Basis rumah mereka pertama kali dihancurkan, mengakibatkan Forefather Yuchi kembali dengan elit mereka, yang berakhir dengan kematian leluhur leluhur itu.

Jelas dari serangkaian peristiwa bahwa semua yang terjadi terkait. Musuh-musuh mereka telah merencanakan gerakan mereka dengan cermat. Itu menggelikan bahwa tidak ada seorang pun di pihak mereka yang menghubungkan titik-titik.

Sekarang mereka tahu, tetapi Nenek Moyang Yuchi sudah meninggal. Mereka hanya memiliki dua dewa tersisa. Para pemberontak telah melemah secara signifikan.

'' Rekan Taoisme Qianqiu, tolong lihat gambaran besarnya. Jika kamu pergi juga, kita akan hancur berantakan. ”Leluhur leluhur dewa lainnya dengan sungguh-sungguh mencoba membujuk Meng Qianqiu. "Terlepas dari serangan terhadap moral kita, musuh kita jelas memilih kita satu per satu. Mereka memecah belah kita karena mereka tidak cukup percaya diri untuk membawa kita bersama. Aku dapat menjamin Kamu bahwa segera setelah Kamu pergi ke sekte Kamu, Kamu akan disergap. Kita tidak bisa jatuh ke dalam perangkap yang jelas ini lagi. "

Meng Tianxing harus mengakui bahwa leluhur lainnya ada benarnya, tetapi dia mengejeknya.

"Meskipun kami tahu apa yang mereka coba lakukan, temanku, apakah Kamu dapat mengabaikan ancaman kematian terhadap keluarga Kamu jika Kamu berada di tempat Aku? Apakah Kamu bisa tetap mengetahui bahwa keturunan Kamu mungkin terbunuh? "

Nenek moyang itu menghela nafas. "Jika kamu pergi, Saudaraku, kita pasti akan dibawa keluar dan mati. Jika kita tetap bersatu, kita masih memiliki kesempatan untuk hidup. Mereka memisahkan kita karena mereka takut kita akan bekerja sama! Mereka sudah berhasil mengambil setengah dari kita dengan memisahkan kita! "

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Baca terus di : www.worldnovel.online