SOTTR Chapter 1770: Perpetuation of Grudges and Resentment Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Chapter 1770: Perpetuation of Grudges and Resentment

Perdana pertama tampaknya telah menenggelamkan keadaan meditasi yang memungkinkannya untuk mengabaikan ketidakjujuran tuan rumah yang provokatif.

Banyak yang penasaran dengan apa yang terjadi.

Bukankah Tanah Suci yang Abadi seharusnya menjadi otoritas yang ada? Mengapa prime prime otokratis tiba-tiba diam ketika jelas-jelas ditargetkan dan ditekan? Ini sama sekali bukan gaya tanah keramat yang khas.

Pertandingan lainnya tidak lagi menarik. Penonton fokus pada pertarungan antara Xiahou Zong dan Jiang Chen.

Sementara itu, semua orang di sisi tanah suci sangat marah. Kecurangan itu terlalu jelas! Apakah keluarga kekaisaran membunyikan pengaruh mereka sendiri ke tanah suci?

Yan Qingsang memiliki perasaan campur aduk saat ini. Di satu sisi, dia ingin Jiang Chen melakukan keajaiban dan meredam kesombongan Xiahou Zong. Di sisi lain, dia terlalu waspada terhadap Xiahou Zong untuk berpikir bahwa Jiang Chen bisa melakukan itu dengan mudah.

“Saudaraku, Xiahou Zong berbeda dari yang lainnya. Jangan membawa sikap yang tidak realistis ke atas ring. Dia bukan Shen Fan, tidak ada Gan Ning – atau siapa pun, dalam hal ini. Mari kita begini: semua lawan yang Kamu miliki hingga saat ini digabungkan tidak akan menang melawannya. Kamu harus tetap waspada dan menganggap diri Kamu sebagai underdog. Kewaspadaan yang konstan dan sedikit keberuntungan mungkin bisa membantu Kamu membalikkan keadaan … ”Dia mencoba memberi saran pada Jiang Chen.

Jiang Chen benar-benar santai. "Kakak Yan." Dia menepuk bahu Yan Qingsang. "Aku benar-benar tenang sekarang. Sayangnya, Aku tidak bisa menerima saran Kamu. Untuk yang ini, Aku hanya mengikuti hati dan diri Aku yang sebenarnya. Jika Kamu mempercayai Aku, maka tenanglah dan kagumi bagaimana pertarungan berlangsung. Jika Kamu marah pada Xiahou Zong, menonton apa yang akan terjadi pasti akan menjadi jalan keluar untuk itu. "

"Kamu …" Yan Qingsang tertegun.

Jiang Chen memalingkan muka, ke jenius lain dari tanah suci. Sebagian besar dari mereka satu pikiran sekarang. Meskipun tidak ada yang mengatakan sesuatu secara khusus, mata mereka berkomunikasi semua.

Tuan Sui Chen adalah satu-satunya yang mengenakan senyum penuh perhatian yang tampak sedikit hampa. "Saudaraku Shao Yuan, kita tidak saling kenal dengan baik, tapi berhati-hatilah. Bukan masalah besar untuk menyerah. Tidak ada yang memalukan tentang berpantang melawan monster. "

Para jenius lain agak terkejut dengan deklarasi ini.

Wu You, yang kalah dari Jiang Chen sebelumnya, mengerutkan kening. “Apa maksudmu dengan itu, Sui Chen? Apakah kita seharusnya menyerah karena ketakutan bahkan sebelum kita bertengkar? ”

Sui Chen mendesah pelan. “Aku hanya bermaksud yang terbaik untuk Brother Shao Yuan. Dia adalah seorang jenius dao pil dari tanah suci. Apa gunanya mempertaruhkan nyawanya di turnamen seperti ini? Plus, siapa lagi di antara kita yang bisa menandingi Xiahou Zong dalam pertandingan kematian, lagipula? Pelestarian diri tampaknya lebih baik bagi Aku. ”

"Aku pikir itu karena Kamu memilih untuk menyerah sendiri lebih awal, Sui Chen," kata Wu You dengan dingin. "Kamu ingin semua orang bereaksi seperti kamu, kan?"

"Apa maksudmu dengan itu, Wu You?" Sir Sui Chen menjawab dengan tidak senang. “Apakah kamu mengejekku? Apakah Kamu memiliki keberanian untuk melawan Xiahou Zong sendiri? "

Nada bicara Wu You juga berubah menjadi permusuhan. "Bahkan jika aku sendiri pengecut, aku tidak akan merekomendasikan orang lain untuk menjadi sama. Setiap orang bebas untuk membuat pilihan sendiri. ”

Jiang Chen tersenyum dengan tenang. "Sudah cukup pertengkaran ini. Kita semua adalah teman dari faksi yang sama, jadi tidak perlu bagi kita untuk berdebat. Xiahou Zong telah menikmati ketenarannya yang tidak patut selama bertahun-tahun. Seseorang harus merobek topengnya pada akhirnya. "

Tanpa basa-basi lagi, dia berjalan menuju arena.

Pertarungan ini mungkin salah satu peristiwa paling penting yang terjadi sejak Jiang Chen datang ke Eternal Divine Nation –atau Myriad Abyss, dalam hal ini. Dia tidak tahu apa yang akan terjadi jika dia menang. Tetapi yang terburuk akan terjadi jika dia kalah. Tentu saja, dia tidak berpikir dia akan kalah.

Dia berjalan perlahan dan sederhana ke arena, setiap langkah dipelajari dan disengaja, seolah-olah dia menghitung jumlah langkah.

Pada pandangan pertama, dia tampak berjalan ke tanah eksekusinya sendiri.

Bahkan mereka yang berharap Jiang Chen akan menang menggelengkan kepala mereka. Kelemahan cara dia memasuki cincin adalah prediksi yang cukup untuk apa yang akan terjadi. Apakah dia mencoba menunda perkelahian karena ketakutan?

Jiang Chen, bagaimanapun, telah sepenuhnya memasuki kondisi meditasi di mana ia tidak memiliki perasaan diri. Dia memasuki dan menyatu dengan dunia yang sama sekali baru.

Akhirnya, dia selesai dengan semua langkah.

Dengan kedua tangan di belakang punggungnya, Xiahou Zong menjulang di atas panggung dengan sosok tampan. Bagi para penonton, dia memberi kesan terlalu tinggi untuk dijangkau. Ada lengkungan menghina di bibirnya. Semua kehidupan lainnya adalah semut baginya.

"Mungkin Kamu berpikir hanya berjalan ke arena adalah semacam kemenangan, Shao Yuan." Suaranya sangat lembut, tetapi menggema pada gendang telinga setiap anggota audiens. Resonansi itu hampir luar biasa. "Sepertinya Kamu juga menyadarinya, dari caramu berjalan di sini. Ini akan menjadi hari kematianmu. Arena ini akan menjadi makammu. ”

Sedikit rasa jijik merayapi seluruh wajahnya. Baginya, Jiang Chen hanya kecoak atau kutu di pergolakan terakhirnya. Seekor serangga yang sebentar lagi akan ia hancurkan di bawah satu jari.

Senyum tipis menembus ekspresi muram Jiang Chen. Sikap glasialnya tiba-tiba dipenuhi sinar matahari.

Jenius yang setiap orang mengira telah menyerahkan dirinya untuk mati berseri-seri tiba-tiba. Seperti bilah kecil rumput keras yang tahan badai, ia mungkin rendah hati, tetapi ia ulet. Apakah Shao Yuan benar-benar melakukan brainstorming strategi?

"Kamu masih memiliki kesempatan." Suara tindik telinga Xiahou Zong bergema di telinga Jiang Chen sekali lagi. “Aku memberimu kesempatan untuk berlutut padaku dan menjadi pelayanku. Aku bisa memaafkan kecerobohan masa lalu Kamu. Karena meskipun Aku memberikan penilaian yang menentukan, Aku terkadang juga berbelas kasih. ”

Jiang Chen tertawa.

“Aku sudah muak denganmu meniupkan udara panas, Xiahou Zong. Sudah waktunya bagi Aku untuk mengucapkan beberapa kata sendiri, "Seringainya lebar ketika dia berbicara. "Aku menghitung delapan puluh satu langkah ke dalam cincin, masing-masing sesuai dengan cara bagimu untuk mati. Mana yang Kamu inginkan, jika Aku boleh bertanya? "

Seringai itu mengubah pria muda itu menjadi tenang dan tenang. Baginya, Xiahou Zong adalah semut.

Apa?

Jiang Chen tidak benar-benar menahan suaranya, yang memungkinkan semua orang untuk mendengar apa yang dia katakan juga. Kerumunan itu secara kolektif meragukan telinga mereka.

Bagaimana Shao Yuan bisa mengatakan sesuatu seperti ini kepada Xiahou Zong? Apakah dia tidak lagi ingin hidup? Atau apakah dia memotong harapan untuk mundur?

Apakah ini resolusi yang dia adopsi dalam menghadapi kematian tertentu?

Ada yang terkejut, ada yang geli, ada pula yang mencibir atau simpatik. Di atas segalanya, ada suasana kebingungan yang umum.

Xiahou Zong mengangkat alis. Alih-alih dihasut untuk marah, dia tersenyum. "Mungkin Kamu mencoba memprovokasi Aku dengan kata-kata bodoh Kamu, Nak, atau mendorong diri Kamu ke ketinggian baru dengan memotong jalan keluar Kamu. Sayang sekali semuanya tidak ada gunanya. Apakah Kamu tahu mengapa Aku bahkan berbicara dengan Kamu sekarang? Aku hanya butuh satu nafas untuk membunuhmu. Kamu tidak perlu hidup lebih lama, jadi Aku meluangkan waktu ini untuk mengagumi keburukan Kamu sebanyak yang Aku bisa. Kamu akan menghabiskan waktu yang sangat, sangat lama mati! "

"Kamu hebat dalam memutar cerita," Jiang Chen tiba-tiba mulai bertepuk tangan. “Aku menghargai fiksi yang luar biasa, Xiahou Zong. Tapi penonton akan mengagumi keburukan seseorang hari ini: milikmu! "

Tanpa menunggu jawaban, dia tersenyum tipis. "Kamu bukan yang pertama dari Keluarga Xiahou yang mati di tanganku. Selain Xiahou Xi, ada Xiahou Jing juga. Kamu, Xiahou Zong, akan menjadi yang ketiga. ”

"Apa katamu? Xiahou Jing? ”Xiahou Zong tiba-tiba berhenti.

"Xiahou Jing." Jiang Chen mengangguk dengan lancar.

Meskipun Xiahou Zong agak bingung, dia dengan cepat mengangkatnya sambil tersenyum. “Mereka toh sampah. Jadi mereka sudah mati? Apa itu? Tapi bahkan sampah yang Kamu bunuh adalah milik Rumah Xiahou. Kamu tidak punya hak untuk membunuh mereka. Ini hanya serangan lain dalam daftar kejahatan Kamu. "

"Aku tidak melihat Kamu berbeda dari mereka, Xiahou Zong," Jiang Chen mencibir. “Semua kebanggaan dan penghargaanmu adalah lelucon bagiku. Baiklah, obrolan yang cukup; jika Kamu penyebab ambisi House Xiahou yang tidak realistis, maka izinkan Aku memusnahkannya – dimulai dengan Kamu! "

Dia menjadi galak ketika dia selesai, lalu membuat satu gerakan. Pilar cahaya keemasan yang tak terhitung berkobar, menjerat seluruh tubuhnya.

Itu adalah tubuh temperamen Jiang Chen dari Sembilan Transformasi Iblis dan Dewa, sebuah metode yang layak untuk diperingkatkan di dalam pesawat surga. Dia belum berhasil menyempurnakannya sebelum kerajaan empyrean, tapi empyrean tingkat keempat berarti dunia yang berbeda. Segala macam kemampuan dan metode yang dia hadapi sebelumnya disempurnakan tanpa banyak usaha.

Cahaya keemasan yang luar biasa indah membuat penonton terpesona. Beberapa yang kehilangan kepercayaan mereka pada Jiang Chen mendapatkan kembali sedikit dari itu.

Xiahou Zong menyeringai dengan arogansi menghina. "Mungkin Kamu memiliki beberapa keterampilan, anak, atau garis keturunan yang Kamu warisi. Tetapi apakah Kamu berpikir bahwa Kamu bahkan dapat mengguncang Xiahou Zong yang hebat? Buka matamu! Kami berada di Negara Ilahi Abadi! Aku seperti pohon besar yang menyentuh langit, dan Kamu, semut yang sedikit lebih besar. Gagasan bahwa Kamu memiliki peluang sama sekali benar-benar menggelikan! ”

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Baca terus di : www.worldnovel.online