SOTTR Chapter 1005: Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Chapter 1005:

Bab 1005: Tuan P'eng yang Terhormat

Jiang Chen sedikit terkejut ketika mendengar suara ini. Ini bukan suara yang dia dengar sebelumnya. Sebuah suara telah membimbing semua pembudidaya sejak mereka memasuki Pagoda Veluriyam. Itu suara yang sama sampai dia memasuki istana warisan ini. Tapi kali ini berbeda. Meskipun terdengar sama lelahnya dengan suara sebelumnya, ada jejak emosi manusia di balik suara baru ini. Itu terdengar seperti campuran dari beberapa kekhawatiran, kegembiraan dan kejutan. Dia berpikir bahwa suara-suara Pagoda Veluriyam semuanya diatur melalui aplikasi misterius dari beberapa formasi. Jadi mengapa ada campuran perasaan yang rumit di balik suara baru ini? Mengapa itu terdengar seperti seseorang sedang berbicara dengannya secara real time?

Jiang Chen menenangkan dirinya dan mulai melihat sekeliling dengan berani. Tempat ini adalah istana yang baik-baik saja, tetapi tidak setampan dan semewah yang dibayangkannya sebelum ia masuk. Itu kuno dan misterius. Setiap inci tanah di tempat ini tampaknya telah ditandai dengan berlalunya waktu. Namun, itu benar-benar kosong. Dia tidak bisa menemukan tempat di mana seseorang mungkin berbicara dengannya sama sekali.

“Tidak perlu mencari aku, anak muda. Kamu tidak dapat mendeteksi aku dengan kesadaran Kamu saat ini. Kamu hanya perlu mengingat satu hal, dan ini adalah istana pertama dari Enam Istana Warisan, Istana Skykun. "

“Istana Skykun? Apakah Kamu benar-benar orang yang nyata, senior? Atau Kamu adalah suara formasi? "Jiang Chen bertanya dengan rasa ingin tahu saat dia berkedip.

"Heh. Apakah ada keraguan bahwa aku nyata? "Suara itu tertawa masam. "Dikatakan begitu, kurasa aku tidak bisa disebut orang sungguhan. Itu karena aku hampir tidak lebih dari setitik semangat sejati saat ini. "

"Oh? Maksud kamu apa?"

Suara itu menghela nafas. "Itu cerita yang panjang. Kamu yakin ingin mendengarnya? Ini adalah cerita panjang yang berlangsung setidaknya tiga hingga lima tahun. Tidak aneh jika melampaui itu. "

Ekspresi Jiang Chen berubah ketika dia mendengar jawaban ini. Dia buru-buru melambaikan tangannya. “Kalau begitu lupakan saja. Mengapa Kamu tidak hanya mengambil poin-poin penting dan memberi tahu aku. "

“Poin penting? Aku telah terperangkap di sini selama lebih dari seratus ribu tahun, dan pada titik ini semua yang ada di dunia ini hanyalah awan mengambang bagi aku, termasuk apa yang Kamu sebut poin penting. Aku akan mempersingkat ini. Pertama, aku ingin mengucapkan selamat kepada Kamu. Kamu adalah anak muda ketiga selama seratus ribu tahun terakhir yang berhasil mencapai Istana Skykun. Kamu juga jenius termuda dari semuanya. Tsk tsk, Kamu bahkan belum berusia lebih dari tiga puluh tahun, namun Kamu masih dapat melangkah ke Enam Istana Warisan. Aku ingin tahu mengapa aku merasa bahwa Kamu sedikit berbeda dari dua pendatang sebelumnya? "Pria tua itu tampaknya telah diganggu oleh Jiang Chen. Suara malasnya menjadi sedikit lebih energik dari sebelumnya.

"Kamu tahu usia aku yang sebenarnya, senior?" Jiang Chen sedikit terkejut.

Pria tua itu tertawa. "Apakah kamu bercanda? Aku tahu pakaian dalam seperti apa yang Kamu kenakan saat Kamu melangkah ke tempat ini, apalagi usia Kamu yang sebenarnya. "

Jiang Chen juga tertawa masam ketika mendengar jawaban ini. Dia tahu bahwa sama sekali tidak ada masalah bagi seorang ahli untuk melihat melalui usia sejati seorang pembudidaya sekuler setelah mereka mencapai ketinggian kekuasaan tertentu. Oleh karena itu, kultivasi senior ini kemungkinan besar bahkan melebihi kaisar besar seperti Kaisar Peafowl. Lagipula, penyamaran Jiang Chen cukup baik sehingga menipu para ahli tingkat kaisar. Mereka hanya tahu bahwa tuan muda Zhen lebih muda dari biasanya, tetapi tidak ada yang tahu persis seberapa muda dia.

Namun, penguasa Istana Skykun mampu melihat menembusnya sepenuhnya. Bukan rahasia dia adalah rahasia bagi orang tua ini, tetapi dia bahkan belum melihat wajah orang tua ini. Jiang Chen merasa sangat tertekan pada saat ini. Itu sama sekali tidak adil. Dia tidak keberatan dengan gangguan privasi ini. Dia adalah tamu di wilayah tuan rumahnya sekarang, dan dia harus mengikuti aturan. Dia tersenyum canggung dan bertanya, “Kamu tentu suka bercanda, senior. Bolehkah aku mendapat kehormatan mengetahui nama Kamu? "

"Mm hmm, nama aku adalah Yang Mulia Master P'eng. [1] Ingat baik-baik, anak muda. Kamu sedikit menarik, lebih menarik daripada salah satu dari dua orang yang datang sebelum Kamu. Yang sedang berkata, jika Kamu berencana untuk menantang istanaku, aku tidak akan gampang padamu hanya karena kamu menarik, oke? "Tuan P'eng yang terhormat berkata sambil tertawa aneh.

Jiang Chen sejak awal tidak mengharapkannya. Yang sedang berkata, dia masih tidak tahu apa Enam Istana Warisan, atau hubungan mereka dengan Pagoda Veluriyam.

“P'eng Senior, tolong maafkan aku jika aku mengatakan bahwa aku benar-benar bingung dan bahwa aku tidak memiliki pengetahuan mengenai Enam Istana Warisan ini di kepala aku sama sekali. Tidakkah kamu harus menghilangkan keraguanku terlebih dahulu sebelum kita memulai sesuatu? ”

Memang benar bahwa Jiang Chen sangat bingung sekarang. sebuah tantangan bukanlah hal yang buruk, tetapi dia tidak mau bermain dalam permainan orang tua itu sementara benar-benar buta.

"Baiklah, kurasa kamu belum merusak pemandangan sejauh ini, jadi aku akan memberitahumu beberapa hal yang mungkin perlu kamu ketahui. Seperti yang disarankan oleh nama 'Enam Istana Warisan', ada total enam istana di tempat ini. Enam Istana Warisan adalah inti sejati yang mengelilingi dan melindungi Pagoda Veluriyam, dan kami, penguasa enam istana bertanggung jawab untuk melindungi Enam Istana Warisan. Kami tidak memiliki kebebasan, dan kami tidak diizinkan meninggalkan pos kami. Kebebasan hanya mungkin terjadi jika master baru menggantikan Pagoda Veluriyam. ”

"Kebebasan? Apakah Kamu dipaksa menjadi peran Kamu, senior? "Jiang Chen bertanya dengan heran.

"Duh! Siapa yang waras mereka ingin tinggal di tempat menyebalkan ini selama satu atau dua ratus ribu tahun jika mereka tidak dipaksa? Lebih buruk lagi, kami tidak diizinkan untuk bergerak terlalu banyak atau melampaui area yang telah ditentukan seperti kura-kura. "

"Tapi mengapa?" Jiang Chen tumbuh lebih bingung.

“Kami tidak tahu kapan Pagoda Veluriyam akan menyambut tuan barunya. Sekuat kita, bahkan umur kita pun tidak terbatas. Karena itu, kami tidak punya pilihan selain menggunakan seni rahasia dan membatasi satu tahun aktivitas fisik menjadi satu hari. Itulah satu-satunya cara untuk meminimalkan tingkat kehilangan kekuatan hidup kita. Kami akan sudah mati bahkan jika kami benar-benar kura-kura dengan umur sepuluh ribu tahun. Sudah lebih dari seratus ribu tahun, Kamu tahu. "

Jiang Chen tiba-tiba tersadar setelah mendengar penjelasan lelaki tua itu. Dia bisa mengerti apa yang dia maksud. Kembali ke Katakombe Tanpa Batas di bawah kerajaan timur, Mang Qi dan orang-orangnya terjebak dalam formasi. Satu-satunya alasan mereka berhasil bertahan hingga hari ini adalah karena mereka telah menggunakan berbagai seni rahasia.

Jenis seni rahasia ini agak menyiksa. Bayangkan memiliki aktivitas fisik sepanjang tahun menyusut menjadi hanya satu hari. Ini berarti bahwa kultivator yang menggunakan seni ini hanya dapat melakukan aktivitas sehari dalam setahun penuh. Bagaimana membosankannya hidup seperti ini tahun demi tahun? Namun, manfaatnya sangat besar. Jika waktu satu tahun menyusut menjadi satu hari, maka pembudidaya hanya akan 'hidup' selama beberapa ratus ribu hari meskipun beberapa ratus ribu tahun telah berlalu. Beberapa ratus ribu hari diterjemahkan menjadi hanya beberapa ratus tahun saja. Jumlah waktu yang hilang itu tidak penting bagi ahli tingkat ini.

“Senior, kamu bilang kamu semua dipaksa ke dalam peranmu? Siapa orang yang melakukan ini padamu? ”

"Siapa lagi yang bisa melakukannya?" Tuan P'eng yang terhormat terdengar tertekan. "Tuan Pagoda Veluriyam adalah orang yang melakukan ini pada kita, tentu saja. Bajingan tua itu, dia bahkan melarang kita menyebutkan namanya. Tapi lalu bagaimana? Jika aku tidak bisa menyebutkan namanya, maka aku akan memanggilnya bajingan tua. Bajingan licik, licik! "

"Maksud kamu apa? Kedengarannya tidak licik ada hubungannya dengan memaksa Kamu masuk ke peran Kamu. "

Tuan P'eng yang terhormat menghela nafas. "Yah, kurasa kita tidak dipaksa secara teknis dalam peran kita. Masalahnya, aku punya perasaan bahwa aku tertipu olehnya. Ah, satu slip benar-benar menyebabkan kesedihan abadi. Sigh, dulu aku sering memamerkan diri agar tidak tertandingi dalam kecepatan. Suatu hari, bajingan tua ini datang kepada aku dan mengatakan bahwa dia ingin membalap aku. Karena pasak ras ini adalah harta yang sangat menggoda aku, aku setuju untuk bertaruh, dan begitu saja, aku kehilangan seluruh kebebasan aku seumur hidup. Muram. Benar-benar menyedihkan! ”

Menilai dari nada Tuan P'eng yang Terhormat, Jiang Chen secara kasar menebak sedikit dari apa yang sebenarnya terjadi saat itu. Jika dia tidak salah, Tuan P'eng yang Terhormat ini ditipu oleh pencipta Pagoda Veluriyam dan jatuh ke dalam perangkap, sehingga kalah dalam balapan. Begitulah Yang Mulia Master P'eng kehilangan kebebasannya dan menjadi salah satu pelindung Pagoda Veluriyam.

"Apakah kamu mengerti sekarang, Nak?"

Jiang Chen mengekang kembali keinginannya untuk tertawa dan mengangguk patuh. “Kurang lebih, ya. Fakta bahwa Kamu telah menepati janji dan menerima kekalahan Kamu membuktikan bahwa Kamu adalah orang yang dapat dipercaya dalam hal perjudian, senior. Aku berani mengatakan bahwa Kamu adalah orang yang berbudi luhur mengingat Kamu dapat dipercaya. ”

Tuan P'eng yang terhormat telah terperangkap di sini selama lebih dari seratus ribu tahun, dan wajar saja kalau dia bosan karena akalnya. Itulah sebabnya air mata hampir muncul di matanya ketika dia mendengar kata-kata Jiang Chen. Sudah berapa tahun sejak dia mendengar kata-kata hangat seperti itu? Meskipun sanjungan itu tidak bagus, ia telah bosan dengan kebosanan selama setidaknya seratus ribu tahun. Bahkan sanjungan terburuk akan terdengar seperti kata-kata dewa baginya. Itulah sebabnya Tuan Yang Terhormat P'eng merasa sangat bahagia sehingga dia tidak bisa menghapus senyum di wajahnya. “Aku mengerti bahwa wawasanmu cukup bagus, Nak. Itu adalah sifat yang langka untuk dimiliki. Ah, saat aku masih bepergian ke dunia, aku belum pernah bertaruh. Aku mungkin telah kehilangan taruhan sesekali, tetapi aku telah dan tidak akan pernah kehilangan kehormatan aku. "

"Mm. Nah, begitulah seharusnya seorang senior bertindak. Bocah ini terkesan. ”Pada titik ini Jiang Chen menyadari bahwa lelaki tua ini senang mendengar pujian.

“Mm hmm, kamu orang yang menarik, Nak. Karena aku merasa sangat baik hari ini, aku akan berbicara sedikit lebih banyak tentang Enam Istana Warisan. Dengan memasuki Six Palace of Heritage, Kamu telah memenangkan hak untuk mendapatkan warisan Pagoda Veluriyam. Tapi itu saja. Jika Kamu benar-benar ingin mewarisi Pagoda Veluriyam, Kamu harus melalui tantangan yang disajikan oleh masing-masing dari Enam Istana Warisan terlebih dahulu. ”

Jiang Chen sedikit mengangguk. Dia sudah menduga bahwa ini adalah kasus sebelumnya.

“Perlu diingat bahwa tidak semua pelindung istana sama baiknya dengan aku. Yang sedang berkata, Kamu adalah anak yang cerdas. Aku ragu Kamu akan dibenci oleh salah satu pelindung istana. Namun, jika Kamu benar-benar memiliki bakat luar biasa, maka tidak masalah jika semua orang di sini membenci Kamu. Itu karena keenam pelindung Enam Istana Warisan telah bersumpah pada iblis batin mereka bahwa mereka tidak akan pernah mengabaikan aturan karena preferensi pribadi. Oleh karena itu, bahkan jika aku sangat menyukai Kamu, kesulitan tantangan yang akan Kamu hadapi segera adalah sama dengan dua penantang sebelumnya yang memasuki Enam Istana Warisan. Dalam hal ini, aku akan selalu bersikap adil. ”

Jiang Chen mengerti betapa ketatnya aturan Enam Istana Warisan dari peringatan berulang Guru Terhormat P'eng bahwa ia tidak akan mudah menghindarinya.

"Aku tidak bisa meremehkanmu, tapi aku bisa memberimu beberapa tip ramah dalam batas-batas aturan. Sejujurnya, aku berharap setiap jenius yang memasuki tempat ini untuk berhasil tidak peduli seberapa besar aku tidak suka mereka. Jika tidak ada yang berhasil, kami tidak akan dapat memenuhi akhir dari taruhan kami dan menyelesaikan tanggung jawab kami. Kami tidak akan bisa mendapatkan kebebasan juga. "

“Mencoba mendapatkan kebebasan? Kenapa begitu? "Jiang Chen bingung dengan ini.

"Oh, ini sangat sederhana. Skema bajingan tua itu kedap air. Tidak hanya dia ingin kita melindungi Enam Istana Warisan ini, dia bahkan meminta agar kita membantu master baru Pagoda Veluriyam selama sepuluh ribu tahun. Dia benar-benar berencana memperbudakku seumur hidupku, bajingan tua itu. Sial padaku karena dirasuki oleh keserakahan dan jatuh karena perangkapnya yang licik … ”Tuan P'eng yang terhormat terdengar seperti dia bersumpah dengan gigi terkatup, tetapi karena suatu alasan Jiang Chen merasa bahwa dia tidak benar-benar membenci mantan penguasa Pagoda Veluriyam. Nada suaranya tidak benar.

Tentu saja, ini hanya perasaan Jiang Chen. "Tapi senior, jika kamu benar-benar membenci senior itu, tentunya kamu tidak akan melakukan pekerjaan yang ceroboh ketika kamu melayani master baru yang dia minta kamu bantu, kan?"

“Yah, tentu saja tidak. Aku mungkin membenci bajingan tua itu, tetapi aku bertaruh dan aku adalah pria yang menepati janji aku, jadi aku tidak membencinya sebanyak itu. Juga … haha. Sejujurnya, jika bukan karena bajingan tua itu, tidak ada yang tahu apakah kita bisa selamat dari malapetaka iblis kuno. Kamu memenangkan beberapa dan kamu kehilangan beberapa, kurasa … ”Tuan P'eng yang terhormat terdengar sedikit sedih di sini. Dia sepertinya mengingat sesuatu dari waktu yang sangat, sangat lama.

1. Karakter untuk namanya adalah Kun dan Peng. Bersama-sama mereka membuat nama ikan mitologis yang bisa berubah menjadi roc. K'un adalah nama ikan, dan P'eng nama roc. Kamu akan melihat nanti mengapa P'eng dipilih.

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Baca terus di : www.worldnovel.online