Chapter 268 – Pendekatan

Tinggi dan besar.
Lee Eun-cheol,yang baru saja menjadi siswa sekolah menengah terlihat seperti itu.
Sekolah baru,ruang kelas baru,teman sekelas baru.
Mata Lee Eun-chul waspada saat dia duduk di belakang kelas dan melihat suasana kelas.
Siapa yang akan menjadi temanku?
Dalam pandangan sekilas ia membuat keputusan cepat.
Kenapa ia melakukan ini,itu karena inilah gayanya dalam berteman.
Sebagian besar teman sekelasnya hanya terlihat seperti mangsa bagi Lee Eun-cheol,yang mengambil kendali atas daerah itu dengan tinjunya.
Anak-anak yang bertemu dengannya,pasti akan memalingkan wajah mereka.

‘… tidak banyak’

Tapi…

Ada beberapa dari mereka yang tertawa dan tidak peduli dengannya.
Chong Sung-ho.
Dia adalah seorang teman yang sedikit berbeda di lingkungan itu.
Lee sudah sering bertemu dengannya ketika dia bermain dengan teman-temannya.

“Apa kamu?”
“Uh”

Intrik singkat datang dan pergi saat mereka saling menyapa dengan salam sebagai seseorang yang saling mengenal,tetapi itu juga hanya terjadi sebentar.
Sung-ho,yang telah mempelajari Lee Eun-cheol yang terkenal kejam,membungkuk lebih dulu.

“Ayo berteman”

Lee Eun-cheol menyeringai dan meraih tangannya.
Walau ada sedikit masalah dalam urutannya,tetapi itu tidak masalah.
Sementara dia sedang memilah strata dalam kelas di benaknya.
Anehnya,ada satu pria yang menarik perhatian Lee Eun-cheol.
Dia bukan anak sekolah yang duduk di depan,dan dia bukan pria pemberani di belakang.
Dia adalah seorang pria aneh yang tidak menghindari tatapannya sambil duduk di posisi tengah di kelas.
Yah.
Akan selalu ada orang yang seperti itu.
Orang-orang yang membosankan yang tidak tahu apa yang akan terjadi saat mereka terus bersikap seperti itu.
Ketika pria yang melihat ke belakang itu menghela nafas dan berbalik seolah-olah meremehkannya,Lee Eun-cheol tidak tahan lagi.

Craak -.

Kursi ditarik dan ruang kelas menjadi berisik keras.
Tentu saja,semua mata di kelas beralih ke Lee Eun-cheol.
Lee Eun-cheol menikmati tatapan itu dan terus mendekati pria yang ia incar.

“Hei.”

Lee mencoba meraih bahunya dan membalikkannya.
Tapi tangan lain datang dari tempat yang tidak pernah ia pikirkan.

“Tunggu sebentar”

Lee Eun-cheol berkata ketika dia melihat Cho Sung-ho memegang pergelangan tangannya.

“Apa?”

Cho Sung-ho,yang gugup,berkata dengan tidak nyaman.

“Kita di sekolah yang sama.Jangan menyentuhnya”
“… sekolah yang sama?”

Kenapa aku tidak boleh menyentuhnya hanya karena ia berasal dari sekolah yang sama denganmu?
Sepertinya itu bukan alasan sebenarnya.
Pasti ada alasan mengapa aku tidak boleh menyentuhnya.
Atau dia hanya ingin mengolokku saja?
Lee Eun-cheol,yang wajahnya mengeras,menendang kursi ‘pria’ yang tidak berbalik walau ada gangguan di belakangnya itu.

“Hei,hei,apa kau? Kau bisa berbicara kan? Atau Kau tidak bisa?”

Kemudian Cho Sung-ho,yang telah membulatkan tekad,melangkah maju dan mencoba menahannya.
Lee Eun-cheol,yang berbeda dengannya,menarik tangan Cho.

“Ikut aku”

Setelah Lee Eun-cheol berusaha meninggalkan kelas,dua temannya yang lain juga menyusul.
Lee Eun-chul,yang berdiri di ambang pintu kelas,melihat ke belakang dan melihat Cho Sung-ho, yang berkeringat,dan ‘dia’,yang bahkan belum terlihat menunjukkan minatnya.
Apa ini?
Mata Lee diputar hingga hanya terlihat putihnya saja.

***

“Koo-hoo!”

Cho Sung-ho,yang wajahnya sudah dipukuli berantakan,terhuyung-huyung.
Mata Lee Eun-cheol juga berdarah,meskipun dia masih belum menyelesaikan masalahnya dengan Cho.
Lee Eun-chul,yang mendorong Cho ke dinding,lalu bertanya,

“Apa itu”?
“Siapa dia? Kenapa kau menjaganya?”

Cho Sung-ho,yang terengah-engah,meludahkan darah dari mulutnya.
Wajahnya lelah,tapi kepalanya terangkat saat ia menjawab.

“Pria paling tangguh di sekolah menengah ini”
“…?”

Kepala Lee miring.
Orang ini.
Apa seranganku tadi sudah membuatnya gila?
Bukankah fakta jika geng Cho Sung-ho memegang sekolah ini.
Namun,Cho menggelengkan kepalanya dan menekankan.

“Kau tidak bisa menyentuhnya,dan kupikir harus pergi dari sini jika mau terus melanjutkan ini”

Pada awalnya,Lee menganggap itu omong kosong,tetapi dia menjadi serius ketika melihat mata Cho Sung-ho.
Yang benar saja?
Tidak.
Aku belum pernah mendengar ada orang yang seperti itu.
Suho.
AKu belum pernah mendengar nama seperti itu,walau aku telah tinggal di lingkungan ini sejak sekolah dasar.
Apa yang bisa dilakukan bajingan seperti itu padaku?
Lee Eun-cheol marah di ujung kepalanya kepada Cho Sung-ho,yang hanya takut padanya dan menghinanya.
Ya Tuhan!
Lee Eun-chul mengayunkan ayunan penuh,dan kepala Cho Sung-ho pergi ke samping.
Segera pipinya memerah.
Lee belajar tinju sejak kecil,dan tinjunya itu jelas bukan lelucon.
Namun,ada sesuatu yang benar-benar ditakuti Cho Sung-ho.
Pada saat itu,Cho Sung-ho,yang tetap diam saat dipukuli Lee Eun-cheol dengan brutal, menyadari sesuatu.

“…!”

Ketika Lee melihat mata Cho Sung-ho tumbuh lebih besar,kepala Lee Eun-cheol berbalik.

Whoosh –

Pria itu mendekatinya.
Cho lalu berkata,

“Aku tidak ingin bertarung dengannya”.
“Tolong … minta maaf padanya,itu pilihan yang terbaik untukmu”
“Bajingan ini!”

Lee Eun-cheol meraih bagian belakang Cho Sung-ho dan mengguncangnya,tetapi Cho Sung-ho baru langsung menutup mulutnya.
Tepat sebelum kata-kata kasar keluar dari mulut Lee.
Suho,yang merupakan akar dari semua ini,sudah berdiri di depan mereka.
Apakah itu karena apa yang baru saja dia katakan padanya?
Lee Eun-cheol,yang sudah melihatnya tinjunya sekali,mundur dari Cho Sung-ho dan memperingatkan Suho.
Dia tidak kecil,tetapi juga tidak lebih besar darinya atau Cho.
Tubuhnya sangat normal.
Leher atau pergelangan tangan yang terungkap di antara seragam tampaknya sedikit tebal, tetapi itu bukan tubuh yang khusus yang ditempa karena olahraga.
Lee Eun-chul tidak bisa mempercayai kata-kata Cho.
Suho lalu berdiri di depan hadapan Cho dan menatap wajahnya,yang terluka parah.
Dia lalu memanggil Sung-ho sambil mendecakkan lidahnya.

“Sung-ho”
“… uh”
“Ayo lakukan apa yang biasa kamu lakukan,itu hanya pembelaan diri”

Cho mengangguk tanpa ragu.

“Ya”
“Apa yang ingin kamu lakukan?”

Lee Eun-cheol,yang mendengarkan dengan wajah penasaran,mengerutkan wajahnya.

“Hei.”

Begitu dia meletakkan tangannya di pundak Suho,cahaya tiba-tiba muncul di depan mata Lee Eun-cheol.

Ba-bump ,Ba-bump ,Ba-bump

Lee Eun-chul,yang kehilangan kesadaran,jatuh ke lantai.
Pada saat yang sama,dua anak laki-laki yang berdiri di belakang Lee Eun-cheol kehilangan kesadaran mereka juga.

Boom,Bang!

Itu sangat menakutkan …
Cho menelan ludahnya.
Jika bukan karena penglihatannya yang terlatih,dia mungkin tidak akan melihatnya dengan benar.
Itu adalah pukulan tepat di wajah Lee Eun-cheol,begitu juga dengan 2 lainnya,pukulan Suho setepat mesin dan sebrutal binatang.
Pada awalnya,ketika dia bertemu dengan Suho,Cho pikir Suho bukanlah manusia.
Tapi,karena itu juga,kehidupan sekolahnya menjadi lebih mudah dari yang ia harapkan.
Melihat Lee Eun-cheol yang jatuh,Cho Sung-ho menggaruk punggungnya.

“…”

Hidung Lee Eun-cheol yang hancur,dan tulangnya patah.
Rumor akan tersiar sebentar lagi.
Lee Eun-cheol dari dunia XX jatuh oleh Cho Sung-ho dari YY.
Setidaknya rumor ini sangat baik agar Lee tidak membully orang lagi.

“Ya …”

Sekali lagi,kemenangan ditambahkan ke seluruh kariernya.
Ini adalah kemenangan yang diberikan oleh seseorang,dan dia merasa agak malu karena itu.
Sementara dia memikirkan ini dan itu,Suho datang mendekat dan menariknya.

“Aku senang kamu di sini”

Cho Sung-ho,yang menggaruk pipinya,diam-diam meraih tangannya.
Itu … bukan transaksi buruk.

***

“Wow,apakah Cho mengalahkan ketiganya?”
“Kekuatannya bukan lelucon”
“Dia sudah dikenal di lingkungan sejak dia masih kecil”
“Haruskah aku belajar menjilat padanya?”

Suasana ruang kelas dihangatkan oleh rumor jika Lee Eun-cheol dibawa ke rumah sakit.
Secara khusus,Cho diperlakukan sebagai pahlawan karena dia berjuang untuk melindungi sekolahnya dari siswa nakal sekolah yang sama.
Awal tahun ajaran baru,walau semua orang canggung,tetapi topiknya sangat hangat,dan
Suho memandang ke luar jendela sendirian.
Langit menguning setelah beberapa saat setelah sekolah.
Suho terus menatap langit sambil berusaha menahan menguap.

‘… bosan.’

Bosan.
Saat ini,ada banyak momen ketika Suho selalu saja meras bosan.
Sesuatu.
Ada sesuatu yang seakan ia lupakan di pikirannya.
Dan setiap kali dia merasakan hal itu,Suho tidak tahan kebosanan yang ia rasakan.

Creuk-

Pintu kelas terbuka.
Mata anak-anak semuanya terfokus pada bagian belakang kelas.
Itu Cho,yang pergi ke tempat duduknya tanpa banyak reaksi.

Oh-

Mata anak-anak yang memandang Cho Sung-ho,yang penuh bekas luka di wajahnya, dipenuhi kekaguman.
Sekarang,strata tertinggi disini telah berubah dari Lee Eun-cheol menjadi Cho Sung-ho.

“Hei”

Seseorang menepuk punggung Suho,yang masih tidak tertarik pada apa pun kecuali jendela.
Saat Suho menoleh,ia bisa melihat seorang gadis sedang berbicara padanya.

“Aku di sini karena temanmu seperti itu,apa kamu tidak akan menyapanya?”
“Aku akan melakukannya”
“Oh ya”

Ketika Suho mengatakannya,gadis yang malu itu buru-buru membuka buku teks.
Suho melihat keluar jendela lagi.
Dia sangat bosan.
Matahari mulai terbenam.

***

Waktunya pulang.
Saat semua orang sibuk keluar,hanya Suho yang berdiri di jendela dan melihat taman bermain.
Para siswa berbaris ke pintu sekolah.
Dan Suho tidak suka berdesakkan.
Ibunya bahkan selalu tertawa dan berkata bahwa dia seperti ayahnya.
Suho lalu menatap buku yang ia pinjam dari perpustakaan dan sekarang hendak pergi,saat tidak ada seorang pun lagi di ruang kelas.
Suho mengambil tasnya dengan santai dan meletakkannya di pundaknya.
Adalah baik untuk memiliki ruang,tetapi jika dia terus diam,dia pasti akan pulang terlambat dan menghadapi kemarahan ibunya.
Ketika berita tentang kemarahan ibumu mencapai telinganya …
Suho tidak bisa membayangkannya.
Tiba-tiba wali yang mengerikan itu menggelengkan kepalanya.
Berapa umur ayah saat ini?
Bahkan jika ayahku seumuranku denganku,aku tidak pernah berpikir bisa menang dengannya.
Saat Suho bergegas untuk membuka pintu belakang kelas yang tertutup.
Pintunya … bukankah itu terbuka?
Jika pintunya hanya dikunci,Suho bisa merusaknya dengan memberi kekuatan pada tangannya.
Tapi,pintu ini terlihat seperti dinding yang keras.
Apa ini?
Suho,yang matanya melebar,berlari ke pintu depan ruang kelas dan meraih gagangnya.
Hal yang sama berlaku untuk pintu depan.
Terkejut,Suho berlari ke jendela dan melihat keluar.
Kemudian sebuah pemandangan yang tidak bisa dipercaya terlihat di depannya.
Siswa yang keluar dari gerbang,siswa berolahraga,mobil melewati jalan masuk,orang-orang
melewati trotoar di sebelahnya,dan bahkan bola melayang di udara.
Mereka semua berhenti.
Bagaimana ini bisa terjadi?
Suho,yang memegang kedua kepalan tangannya,menerobos jendela dengan sekuat tenaga.

Dung -!

Tapi alih-alih memecahkan jendela,tangannya dipentalkan kembali.

“…!”

Itu ……
Ketika Suho mundur dari jendela dan mencoba memilah-milah situasi di kepalanya.

Whoosh -!

Suho tiba-tiba melihat lubang hitam bundar di belakang kelas.
Pada awalnya,lubang itu,hanya seukuran bola voli,tapi tumbuh lebih luas dan segera berubah menjadi ukuran yang bisa dimasuki orang setelahnya.
Pintu gelap itu seperti akan menghisapnya.
Anak normal akan cukup takut dengan ini.
Tapi tidak untuk Suho.
Alih-alih menangis atau menjerit,Suho meletakkan tangannya di dadanya.

Ba-bump ,Ba-bump ,Ba-bump.

Jantungnya berdetak kencang.
Mungkin.
Mungkin aku sudah lama menunggu ini.
Ibu selalu berkata aku terlihat seperti Ayah.
Jika itu ayah.
Apa yang akan Ayah lakukan jika berada di situasi seperti ini?
Jawabannya adalah:

Ba-bump ,Ba-bump ,Ba-bump.

Jantungnya terus menggila.
Suho mencoba tenang.

Triik – triik

Listrik memercik,tetapi tidak ada rasa sakit.
Walau ia hanya berdiri di depan pintu gerbang,Suho merasa seolah-olah kembali ke kampung halaman yang sudah lama ia tinggalkan.
Entah bagaimana,rasanya Suho pernah merasakan sensasi ini.
Suho menarik napas dalam-dalam.
Jantungnya berdegup kencang,dan kepalanya berdenyut saat mencari stabilitas.
Baiklah.
Senyum pendek muncul di wajah Suho.

Kemudian –

Suho melompat tanpa ragu-ragu.

Baca terus di : www.worldnovel.online