Bab 460: Lagu Pertama Qin (33)

Qiao Qian'qian memperoleh nomor Tang Jinchen dari seseorang dan memanggilnya untuk bertemu.

Menurut plot, Tang Jinchen seharusnya bertemu Qiao Qian'qian segera setelah dia kembali.

Tetapi karena Qiao Qian'qian tidak memasuki perusahaan besar, alih-alih pergi untuk mengelola perusahaan Keluarga Qiao, peluang dari dua pertemuan sekarang karena mereka berada di level yang berbeda sangat tipis.

Dia telah melihat Tang Jinchen beberapa kali, tetapi selalu menghindarinya.

Tang Jinchen bahkan lebih dari seorang Casanova daripada sebelumnya. Sepertinya dia memiliki beberapa wanita di samping, cukup bahwa dia memiliki 'teman' baru setiap hari.

Dia bahkan membawa salah satu dari mereka bersamanya untuk melihat Qiao Qian'qian.

Tang Jinchen memeriksa Qiao Qian'qian dari kepala hingga kaki sebelum duduk di seberangnya, memeluk wanita itu dalam pelukannya. Dia berbicara dengan suara mengejek, "Qiao Qian'qian, dan di sini Aku pikir Kamu tidak akan muncul di hadapanku lagi."

"Tang Jinchen …" Apakah ada kebutuhan untuk percakapan mereka menjadi seperti ini?

"Tang-zong, siapa dia?" Wanita itu bersandar di lengan Tang Jinchen, dengan genit bertanya padanya.

"Tidak ada yang penting."

Ekspresi cemoohan Tang Jinchen hampir membuat Qiao Qian'qian bangkit dan pergi. Tetapi ingatan tentang apa yang dikatakan orang itu kepadanya kembali.

‘Aku adalah korban saat itu, namun dia bertingkah seolah aku yang mengecewakannya. Bagaimana mungkin dia? "

"Tang Jinchen, mari kita bicara secara pribadi."

Dia harus mencapai posisi yang sama dengan Qiao Chu. Kalau tidak, dia akan terjebak dalam bayangan yang terakhir selama sisa hidupnya.

Tang Jinchen terdiam sesaat, sebelum dia mengulurkan tangan untuk mencubit pinggang wanita itu. "Pergi, tunggu aku di mobil."

Wanita itu tampak agak tidak rela. Tang Jinchen memberinya c1uman Prancis yang penuh gairah tepat di depan Qiao Qian'qian, sebelum wanita itu mau mengambil kunci mobil dan pergi.

Qiao Qian'qian masih menyukai Tang Jinchen di dalam hatinya, jadi melihat perilakunya yang tidak terkendali menyebabkan wajahnya menjadi pucat pasi.

"Pergilah kalau begitu. Apa yang Kamu inginkan dengan Aku? "Tang Jinchen mengangkat dagunya seolah-olah dia memberi amal dengan mendengarkannya.

Seandainya Qiao Qian'qian tidak mengalami apa yang baru-baru ini dia alami, dia mungkin akan merasa kesal. Tapi sekarang, bersama dengan melihat Tang Jinchen bertindak seperti ini, dia merasa seperti dia memandang rendah dirinya.

Keragu-raguan terakhir dalam hatinya pergi, membuat gagasan bahwa dia menjadi lebih gila.

……

Qiao Qian'qian dan Tang Jinchen berakhir bersama dengan cara yang sangat aneh.

Tang Jinchen memberi kesempatan pada perusahaannya untuk bangkit, sementara sebagai imbalannya, Qiao Qian'qian akan menjadi majikannya.

Oh benar, Tang Jinchen menikah. Pengantennya adalah wanita yang berkemauan lemah yang tidak berani menegaskan dirinya dengan Tang Jinchen. Karenanya, bahkan ketika Qiao Qian'qian memasuki rumahnya, dia tidak berani mengatakan sepatah kata pun keberatan.

Qiao Qian'qian ingin mencapai ketinggian yang sama dengan Shi Sheng.

Tetapi bagaimana mungkin mudah menikah dengan keluarga kaya? Terlebih lagi ketika itu bukan pernikahan yang layak …

Keluarga Tang tidak ingin Qiao Qian'qian dimulai, namun ia secara terbuka mulai tinggal bersama mereka. Segalanya masih baik-baik saja saat Tang Jinchen ada, tetapi Qiao Qian'qian sangat menderita setiap kali dia tidak ada.

Tapi dia menanggung semua itu.

Dia berkata pada dirinya sendiri bahwa dia harus tegas, dan langkah pertama adalah bersikap keras pada dirinya sendiri. Hanya dengan begitu dia bisa mendapatkan apa yang diinginkannya.

Ketika seorang wanita memutuskan untuk mengeraskan hatinya, bahkan pria pun mungkin tidak bisa membandingkan.

Tang Jinchen akan membawa Qiao Qian'qian bersamanya untuk berpartisipasi dalam beberapa jamuan.

Qiao Qian'qian berpikir dia akan melihat Qin Ge dan Shi Sheng di beberapa titik, tapi dia tidak pernah melihat mereka di tempat-tempat ini.

"… Kamu berbicara tentang Qin-zong? Dia jarang berpartisipasi dalam acara semacam ini. "

"Eh, Qin-zong ini adalah orang yang benar-benar tidak sensitif. Di lain waktu ketika Aku menjatuhkan barang-barang Aku, dia hanya berjalan melewati … "

"Kurasa Kamu hanya berusaha menarik perhatiannya, kan?"

"Oh, diamlah. Seolah kalian tidak mau. Semua orang ingin menurunkan Qin-zong saat itu. Aku mendengar dia akan segera menikah. Aku sangat iri pada Qiao Chu. ”

Saat Qiao Qian'qian mendengarkan diskusi mereka, meskipun dia masih tersenyum, dia merasa hatinya seperti ditusuk jarum.

"Qiao Chu, Qiao Chu, Qiao Chu … Kenapa dia ada di mana-mana ?!"

"Apa? Kamu cemburu? ”Tang Jinchen muncul dari siapa yang tahu di mana, berbau alkohol. Dia memeluk pinggangnya dan menariknya ke samping.

"Apakah kamu tidak bekerja sama dengannya untuk menipu Aku? Mengapa kamu tidak menjadikannya nyata? "Tang Jinchen menekan Qiao Qian'qian ke dinding di sudut. "Adikmu itu jauh lebih pintar darimu."

Ekspresi Qiao Qian'qian berubah bahkan lebih tidak sedap dipandang. "Tang Jinchen, apakah ada gunanya berbicara tentang sesuatu yang terjadi sejak dulu?"

"Tidak ada?" Tang Jinchen mencondongkan tubuh lebih dekat ke Qiao Qian'qian, napasnya yang hangat berbau alkohol membelai wajahnya. "Apakah kamu tidak mencarinya lagi? Apakah Kamu berencana merayunya? "

"Aku tidak!" Qiao Qian'qian membela diri.

Tang Jinchen tertawa keras dan melepaskan Qiao Qian'qian. "Jika Kamu ingin tetap di sisiku, Kamu sebaiknya bersikap. Atau…"

Dia menyikat leher Qiao Qian'qian yang adil. "Sayang sekali jika ada sesuatu yang muncul di leher yang begitu tampan."

Qiao Qian'qian tidak bisa menahan diri untuk tidak menggigil. "Tang Jinchen ini terlalu menakutkan …"

Untungnya, Tang Jinchen tidak melakukan apa-apa, seolah-olah dia bukan orang yang mengatakan kata-kata itu.

Pada saat keduanya kembali ke manor, sudah jam subuh. Aula utama masih terang benderang.

Seorang wanita duduk di sofa, membaca buku. Temperamennya adalah wanita yang lembut yang dibesarkan dalam keluarga terhormat.

Melihat Tang Jinchen kembali, dia segera meletakkan bukunya. "Kamu kembali?"

Tang Jinchen menarik wanita itu ke pelukannya dan menciumnya dengan penuh semangat, sama sekali mengabaikan Qiao Qian'qian yang telah mengikutinya.

Setelah beberapa saat, dia menyapu wanita itu ke pelukannya dan berjalan ke atas.

Qiao Qian'qian menatap punggungnya yang kembali, kukunya menggigit dagingnya, sedikit kebencian muncul di matanya.

……

"Qian'qian-jie, kamu tidak boleh melakukan itu …" Membual perut besar, wanita itu berdiri di belakang Qiao Qian'qian, memberikan yang terakhir tampilan yang malu-malu.

Qiao Qian'qian menoleh untuk melihatnya sebelum berbalik seolah-olah dia belum melihatnya. Qiao Qian'qian memotong bunga itu dengan guntingnya.

Wanita itu takut ke paling bawah.

Tapi Qiao Qian'qian merasakan sedikit kepuasan yang datang dengan imbalan.

‘Tang Jinchen menikah dan bahkan akan memiliki anak sekarang, tapi aku? Apa yang Aku miliki di luar negeri selama bertahun-tahun? Hidup dingin dan kesepian yang sama. Aku menyelamatkan diri Aku untuknya, tetapi apa yang terjadi? Dia mendapat banyak wanita! Dan bahkan punya satu di rumah! Semua pria adalah bajingan! ’

Dan malam itu adalah yang membuat wanita itu hamil. Sejak itu, Tang Jinchen benar-benar memperlakukannya lebih baik dan lebih baik.

Qiao Qian'qian melemparkan gunting ke tanah dan berbalik untuk pergi. Ketika dia melewati wanita itu, dia melirik yang terakhir. Wanita itu mencengkeram pagar di samping dan menyusut ke belakang, tampak sangat ketakutan.

Qiao Qian'qian menderu dengan dingin dan berjalan melewatinya.

Tidak lama setelah dia pergi, wanita itu dikirim ke rumah sakit tempat dia melahirkan seorang putra sebelum waktunya.

Tiba-tiba melahirkan sebulan sebelum dia diperkirakan secara alami menyebabkan orang menjadi curiga.

Pelayan yang mengirimnya ke rumah sakit mengatakan bahwa ketika dia menemukannya, wanita itu sudah berbaring di balkon. Pelayan itu bahkan mengatakan bahwa hanya Qiao Qian'qian yang ada di sana saat itu.

Qiao Qian'qian jelas tidak pernah berharap wanita itu tiba-tiba melakukan langkah ini setelah bertindak takut padanya begitu lama.

Tang Jinchen memeluk wanita itu, menatap Qiao Qian'qian dengan gelap yang berdiri di tengah ruang rumah sakit.

"Jinchen … aku ceroboh dan jatuh. Itu tidak ada hubungannya dengan Qian'qian-jie. "Wanita itu menjelaskan dengan lemah, tapi sepertinya lebih seperti menambahkan minyak ke api.

"Qiao Qian'qian!" Tang Jinchen meremas namanya dari sela-sela gigi yang terkatup. "Dia benar-benar semakin lancang!"

Baca terus di : www.worldnovel.online