Edit Translate

Bab 93. Suku bertanduk satu (3)

Berkat pesannya, Yeon-woo menjadi yakin bahwa dia berada di jalur yang benar.

Dia awalnya berpikir bahwa satu-satunya Sirkuit Ajaib adalah untuk memompa mana. Tidak pernah dalam mimpinya yang terliar dia berpikir itu akan memiliki kegunaan lain, belum lagi menemukan salah satu dari mereka saat menuju ke desa suku bertanduk Satu.

Yeon-woo, oleh karena itu, melihat lebih dekat pada Jinbup untuk melihat apakah dia bisa mendapatkan lebih banyak petunjuk dari itu.

Dia selesai mencari tahu komponen dasarnya. Langkah selanjutnya adalah melihat bagaimana mereka bekerja bersama untuk mengaktifkannya.

"Kalau begitu aku harus bisa melewati labirin ini sendirian."

Dan sambil melihat langkah Yanu selanjutnya, Yeon-woo memperhatikan ada semacam pola pada penempatan tapak.

Untuk memeriksa apakah teorinya benar, Yeon-woo mulai menebak di mana langkah Yanu selanjutnya.

‘45 derajat ke kiri. ’

Tempat di mana banyak kekurangan terkonsentrasi.

* Tak *

Dan memang, jejak Yanu berikutnya muncul sedikit ke depan ke kiri, secara diagonal dari yang sebelumnya.

"Berikutnya 16 derajat ke kanan."

Kemudian, jejak selanjutnya juga muncul tepat di tempat yang menurut Yeon-woo akan berada.

'Lalu…'

Yeon-woo terus menebak dengan benar, sampai mencapai hampir ujung labirin.

Untuk pertama kalinya sejak dia mulai menebak, langkah Yanu berbeda dari dugaan Yeon-woo.

‘Hmm … Itu masih jauh. Mungkin dia tidak tahu jalan ini. Jika begitu….'

Tersisa ke tempat jejak Yanu berada, Yeon-woo memperhatikan ada jalan lurus menuju tepi kabut.

"Di situlah Jinbup berakhir."

Alih-alih mengikuti Yanu, Yeon-woo menuju ke jalan yang dia temukan.

"Hah? Tu, tunggu! ”

Yanu, mendengar langkah Yeon-woo yang tergelincir dari jalannya, dengan cepat melihat ke belakang untuk menghentikannya, tetapi sudah terlambat.

Terlepas dari kekhawatiran Yanu,

*Suara mendesing*

Yeon-woo mampu mencapai ujung area berkabut.

Ketika pemandangan terbuka, Yeon-woo melihat sebuah desa di bawah bukit yang dikelilingi oleh rumah-rumah.

Kemudian, Yeon-woo mendengar suara berdering di kepalanya.

"Ya ampun … Orang luar melewati Hoho'unmujin tanpa bantuan suku kami … Kurasa aku belum pernah melihatmu sebelumnya. Kamu siapa?"

Suara itu begitu kasar dan kisi-kisi, itu mengingatkannya pada seorang wanita tua.

『Oh, kamu pasti yang Edora bicarakan! Hoho. Kamu benar-benar penuh kejutan. Aku bisa melihat mengapa dia sangat membual tentang Kamu. 』

Ada sedikit tawa di suaranya.

『Kamu sepertinya penasaran ingin tahu siapa aku. Jangan khawatir, kami akan segera bertemu. Sampai jumpa sayang. 』

Setelah mengatakan apa yang ingin dia katakan, suara yang tidak dikenal itu menghilang.

Yeon-woo berdiri di sana memikirkan siapa itu, tetapi pikirannya dengan cepat terganggu oleh suara mendesak Yanu.

"Ahhh! Apa yang kamu lakukan? Mengapa kamu tidak mengikuti Aku? "

Yanu berlari dengan wajahnya yang sepucat hantu.

“Kamu tidak tahu betapa beruntungnya kamu! Kamu bisa membuat diri Kamu terjebak …! ”

"Aku baru saja mengambil jalan pintas."

"Apa…?"

Yanu bertanya balik dengan ekspresi kosong seolah-olah dia tidak mengerti apa yang dikatakan Yeon-woo.

"Aku perhatikan kamu menempuh perjalanan jauh. Jadi Aku mengambil jalan yang lebih pendek yang kebetulan Aku temukan. ”

"…."

Yanu nyaris tidak berhasil menggumamkan beberapa kata dengan mulut ternganga.

"Itu … itu mungkin …?"

* * *

Hoho'unmujin adalah seorang Jinbup yang telah melindungi desa suku bertanduk Satu dari dunia luar sejak lama.

Itu bukan sesuatu yang bisa dipahami orang luar setelah memeriksanya hanya beberapa menit.

Yanu menyadari mengapa Yeon-woo disebut 'monster'.

Meskipun dia merasakannya begitu Yeon-woo muncul membawa telur setinggi tiga meter, dia sama sekali tidak mirip manusia normal.

Mengabaikan tatapan Yanu, Yeon-woo memasuki desa dan melihat-lihat.

"Aku pikir desa mereka akan agak berbeda, tetapi tidak jauh berbeda dari desa biasa."

Yeon-woo sedikit terkejut dengan penampilan biasa desa.

Untuk beberapa alasan, ia berpikir bahwa anggota suku akan melatih seni bela diri di pusat desa, sebagaimana layaknya gelar ras terkuat mereka.

Di satu sisi jalan, ada beberapa bidang luas yang tersebar di seluruh tempat itu, dan orang-orang yang memakai topi jerami terlihat merawat tanaman di sana-sini.

Di sisi lain, ada bukit penuh gubuk kayu, dan dia bisa melihat seorang wanita membawa keranjang penuh makanan di kepalanya dan beberapa anak berlarian di gang.

Itu hanya sebuah kota pedesaan yang damai.

Jika ada sesuatu yang unik tentang itu, itu adalah bahwa setiap orang di kota memiliki tanduk di kedua sisi kepala mereka dan bahwa mereka semua mengenakan pakaian unik yang sama. Pakaian longgar yang sama yang dikenakan Phante dan Edora.

Pakaian mereka tampak sangat besar sehingga mulai membuatnya bertanya-tanya apakah mereka tidak merasa tidak nyaman memakainya.

"Atau, apakah yang terjadi sebaliknya di sini?"

Yeon-woo menyadari bahwa satu per satu, penduduk desa mulai menatapnya.

Sepertinya, tidak seperti di Menara, tempat biasa melihat berbagai jenis pakaian, topeng hitam Yeon-woo dan baju zirah lainnya telah menarik perhatian penduduk desa.

"Hah? Bukankah itu manusia? "

"Aku pikir dia seorang pemain. Apakah seharusnya ada pengunjung hari ini? Adakah yang pernah mendengarnya? ”

"Tidak ada hari ini."

"Ada apa dengan topeng itu … Ah! Yanu pergi untuk menjalankan tugas putri kami hari ini, bukan? "

"Oh, kalau begitu dia pasti Edora …?"

"Ya, aku pikir itu dia."

Para penduduk desa yang berbicara satu sama lain tiba-tiba mulai melihat Yeon-woo dengan mata berbinar.

Mereka memiliki mata yang sama dengan Yanu ketika dia pertama kali bertemu dengannya.

"Bagaimana orang-orang ini tahu siapa aku?"

Dia tidak bisa mengerti bagaimana mereka bisa memandangnya seperti ini ketika dia masih asing dengan mereka.

Ketika ia pergi lebih dalam ke desa, semakin banyak orang berkumpul di seluruh desa untuk melihat Yeon-woo.

"Oh!"

"Itu dia."

"Apakah kamu pikir dia kuat?"

"Aku yakin begitu. Edora-nim mengatakan demikian. "

"Lihatlah matanya. Dia memberi kesan yang sangat kuat. "

“Dan fisiknya juga bagus. Aku tahu otot-ototnya seimbang. ”

Yeon-woo mengerutkan alisnya sedikit di semua mata tertarik padanya.

Dia merasa seperti menjadi monyet di kebun binatang.

Beberapa dari mereka mengevaluasi kekuatannya dengan penampilannya, dan beberapa menunjukkan keinginan yang berbeda seolah-olah mereka ingin berdebat dengannya.

Tapi ada hal lain yang benar-benar menarik perhatian orang.

Telur setinggi tiga meter yang mengikuti di belakang Yeon-woo.

"Tapi apa benda di belakangnya?"

“Itu terlihat seperti telur binatang. Aku pikir itu … telur Mythical Beast. "

"Itu tidak mungkin. Aku belum pernah mendengar tentang telur buas sebesar itu. "

Sebagian besar penduduk desa sibuk menebak telur apa itu.

Bahkan di mata para anggota suku bertanduk Satu, sebuah ras dengan sejarah yang begitu kaya di Menara, telur Yeon-woo benar-benar merupakan misteri di antara misteri.

‘Tunggu sebentar, Aku pikir desa sedang mengalami masalah serius sekarang. Kenapa tidak ada yang tampak khawatir? "

Sebelum Yeon-woo benar bisa memikirkan pertanyaan itu, dia sudah mencapai pusat desa.

Di sana, ia menemukan sebuah rumah yang memiliki penampilan yang sama dengan rumah-rumah lainnya, hanya berukuran lebih besar.

Dan dari rumah itu, seseorang yang akrab berlari ke arahnya.

"Oraboni!"

Itu Edora.

Dia sepertinya telah menunggu kedatangan Yeon-woo di luar. Mungkin Yanu telah mengirim pesan padanya sebelumnya.

Ekspresi kaku Yeon-woo melembut saat wajah yang familier itu muncul di pandangannya.

"Bagaimana kabarmu?"

"Bagus, tapi aku khawatir kamu akan khawatir dengan hilangnya kami. Kami pikir kami akan dapat kembali lebih cepat. "

"Aku dengar kamu punya situasi. Aku mengerti."

Yeon-woo menepuk bahu Edora.

Sikap lembutnya sedikit mengejutkan Edora, tetapi dia segera tersenyum malu-malu.

"Wow! Aku belum pernah melihat 'Putri Es' kami tersenyum seterang itu. "

"Yah, sepertinya apa yang dikatakan Phante-nim benar, kan?"

"Tentunya! Dan akan ada banyak pria muda menangisi berita ini. Uhaha! "

Edora memelototi para penduduk desa yang sibuk tertawa dan mengobrol tentang mereka berdua.

Penduduk desa mengalihkan pandangan mereka tetapi tidak berhenti tertawa.

Dari adegan itu, Yeon-woo bisa melihat suasana suku Satu-bertanduk.

Meskipun orang dibagi menjadi beberapa kelas, tidak ada diskriminasi dalam bentuk apa pun di antara mereka.

Orang-orang tampak sangat bahagia, ceria dan bersemangat.

Selanjutnya,

"Orang-orang ini, mereka semua ahli."

Masing-masing dari mereka, meskipun mereka berpakaian seperti petani biasa, sebenarnya adalah pejuang yang hebat.

Yang paling mengejutkannya adalah betapa baiknya mereka menyembunyikan kekuatan mereka.

Ini berarti bahwa mereka terus-menerus mengendalikan mana mereka untuk mencegah kekuatan mereka mengalir keluar.

"Seolah-olah mereka masing-masing memiliki Jinbup dalam diri mereka sendiri …."

Mata Yeon-woo berkilau pada penemuan itu. Gagasan sebelumnya sudah diterapkan oleh suku bertanduk satu.

"Yah, baiklah. Lihat siapa di sini. Kamu harus menjadi orang yang bepergian dengan putra dan putri Aku. ”

Sementara Yeon-woo dan Edora sedang berbicara, seorang pria paruh baya muncul dari dalam kerumunan.

Bersamaan dengannya, pria itu membawa sekelompok orang yang termasuk Phante, beberapa orang yang tampak tua, dan beberapa orang yang terlihat seperti pengawal.

Namun,

"Dia besar sekali."

Meskipun memiliki semua orang di sebelahnya, hanya pria paruh baya itu yang melihat Yeon-woo.

Dia mengenakan satu set pakaian pertanian yang baru saja ditutupi tanah seolah-olah dia baru saja bekerja di ladang.

Meskipun ia memiliki penampilan seperti petani yang ramah, ramah,

'…Dan kuat.'

Yeon-woo merasakan tekanan membebani bahunya ketika dia bertemu dengan mata pria paruh baya itu.

Itu mirip dengan tekanan yang dia rasakan ketika pertama kali bertemu Bahal.

"Tidak, keduanya sangat berbeda."

Apa yang dia rasakan dari Bahal adalah perasaan bahwa dia berdiri di atas segalanya, sementara lelaki setengah baya di depannya tampak sangat tinggi dan tinggi, hampir rasanya hanya dia satu-satunya yang ada di ruang ini.

Jika Bahal adalah gunung, maka pria paruh baya itu adalah langit.

Adapun gunung, orang bisa meletakkan gunung di bawah kaki mereka jika mereka mendaki, tetapi untuk langit, selalu ada di sana tidak peduli seberapa tinggi orang pergi.

Selain itu, ada sesuatu yang sangat tersembunyi di mata pria paruh baya itu. Sesuatu seperti binatang buas, binatang buas yang mengerikan dan mengerikan.

Untuk saat ini, itu jinak, tetapi saat itu pecah …

Sirkuit Sihir Yeon-woo juga mulai berputar untuk melindungi penggunanya.

"Ini Raja Martial."

Kepala dan raja suku bertanduk satu, yang dikatakan telah membuka jalan menuju zaman keemasan bagi suku bertanduk satu, serta salah satu dari 'Sembilan Raja', yang terkuat dari semua pemain.

The Martial King adalah seseorang yang Aku sebut sebagai 'serigala berbulu domba'. Dia tampaknya menjalani kehidupan yang santai tetapi selalu mencari kesempatan untuk mengamuk.

Meskipun Aku tidak bisa bertemu langsung dengannya, ketika Aku melihatnya dari jauh, Aku bisa mengatakan bahwa dia adalah salah satu pemain terkuat yang pernah Aku temui.

Dan kemudian, itu membuat Aku berpikir.

Jika dia adalah raja yang memimpin suku bertanduk Satu, yang sudah kuat, ke zaman keemasan baru, seberapa besar seorang pemain?

Sementara Yeon-woo mengingat sebuah paragraf di buku harian, Raja Bela Diri tiba-tiba tersenyum pada Yeon-woo.

Itu membuat Yeon-woo tersentak tanpa sadar.

Dia merasa seperti 'binatang buas' yang tidak aktif di dalamnya baru saja membuka matanya untuk melihat kembali padanya.

Rasa dingin yang mengerikan mengalir di tulang punggungnya.

"Wow! Kamu melihat itu? "

"…!"

“Kamu benar-benar sesuatu! Yah, Aku kira itu sudah jelas karena Kamu melintasi Jinbup kami sendiri. "

The Martial King menggosok dagunya dan menyaksikan Yeon-woo dengan penuh minat.

"Apa yang dia lihat, ayah?"

Kemudian, Phante, yang telah berdiri di sebelahnya sepanjang waktu, terus terang bertanya kepada ayahnya.

"Sesuatu yang tidak bisa dilihat oleh orang seperti Greenhorn sekalipun dalam sejuta tahun."

"Bisakah kamu berhenti bersikap sok?"

Phante balas berteriak dengan dahi berkerut besar.

Ayahnya adalah orang yang terpuji, tetapi dia benar-benar brengsek setiap kali dia bertindak begitu superior seperti ini.

Tetapi Raja Bela Diri menjawab dengan mendengus atas reaksi putranya.

"Apa lagi yang akan Aku katakan ketika itu 100% benar?"

"Astaga, aku harus menjadi lebih kuat untuk membuatnya diam. Tunggu saja, ayah, aku akan menggantikanmu ketika aku tumbuh cukup kuat. ”

"Ya, ya. Katakan kapan kamu melakukannya. "

"Ugh. Pengganggu tua besar ini …! ”

Sementara Phante menelan amarahnya, Raja Bela Diri berbalik untuk melihat Yeon-woo lagi.

"Jadi, seperti yang aku katakan …."

Kata-katanya yang tiba-tiba membuat Yeon-woo gugup.

Mata Martial King berubah sepenuhnya muram.

Meskipun nadanya masih ceria, atmosfir nakal segera diganti dengan yang berat dan serius.

Phante, para tetua, pengawal, dan semua orang yang berdiri di sampingnya juga mulai berkeringat dalam kecemasan.

Martabat raja, aura yang dipancarkannya menyapu daerah sekitarnya.

Yeon-woo mulai bertanya pada dirinya sendiri apakah dia telah melakukan kesalahan.

‘Haruskah aku tidak melihat binatang buas di dalam dirinya? Atau karena aku melintasi Jinbup sendirian?

Yeon-woo memusatkan semua perhatiannya pada bibir Raja Bela Diri …

Sampai Raja Bela Diri melontarkan pertanyaan berikutnya, meringkuk salah satu ujung bibirnya.

"Kapan kamu akan mengambil putriku?"

Baca terus di : www.worldnovel.online