Edit Translate

Bab 260 – Pertumbuhan (10)

Tim: HH, Kamis, Yahiko (2/12)

Pemain yang mengejek para dewa akan menerima hukuman yang saleh.

Itulah perintah yang tiba-tiba diberikan Poseidon kepada para pelayannya.

Athena, yang memiliki mata dan telinga di seluruh Olympus, telah mendengarnya.

Jelas siapa pemain itu.

Cha Yeon-woo. Itu adalah seseorang yang Athena rawat dengan penuh minat. Karena Poseidon mengatakan bahwa anak seperti itu akan terluka, tentu dia akan mencari Hermes dengan wajah marah.

Menyeringai.

Hermes tanpa sengaja tertawa saat melihat adiknya.

Dia pasti kesal dengan reaksinya.

Dia mengangkat alis dan menatap ke arah Hermes.

“Apa yang lucu?’

“Tidak ada. Hanya saja aku belum pernah melihatmu segugus ini. ”

Athena mengerutkan alisnya. Dia menutup mulutnya dan tidak mengatakan apapun.

Itu lucu bagi Hermes.

Sebenarnya, meski Hermes sudah sering bertemu Yeon-woo, Athena tidak pernah menghubunginya selain saat Yeon-woo mengorbankan Aegis.

Tapi tetap saja, Athena menyayangi Yeon-woo seperti anak kandungnya sendiri. Tidak, seperti rasulnya sendiri.

Karena dia tahu alasannya, dia tidak banyak bicara tentang itu, tetapi tetap menarik untuk melihat dewi perang, yang membuat iblis menggigil ketakutan, bertindak seperti ini.

Wajah seperti apa yang akan dibuat oleh saudara mereka? Ayah mereka? Tentu saja, ayah mereka sedang tertidur lelap, jadi dia tidak tahu situasi di luar.

‘Berkat itu, kita bisa bertindak seperti ini.’

Hermes berbicara saat dia mengatur pikirannya.

“Jangan terlalu terburu-buru, adik. Kami tahu anak itu lebih baik dari siapa pun. ”

Hermes mengerutkan matanya.

Dia adalah seorang anak yang mengubah Agares menjadi compang-camping. Dia memiliki beberapa sekutu licik di dalam dirinya, seperti ular boa yang Aku angkat. Kita hanya bisa duduk dan melihat Paman menderita. Jika dia butuh bantuan, kita bisa membantunya. ”

“… ..Senang menjadi begitu riang.”

Athena mendengus saat meninggalkan kediaman Hermes. Hermes tersenyum masam dan melihat adiknya pergi.

“Tapi tidak ada yang bisa kita lakukan, saudari. Kami tidak dapat melakukan apa pun di sini. Hal yang sama berlaku untuk Paman. ”

Sistem terkutuk. Dan Allforone, yang pantas menderita lebih dari kematian.

Hermes bergumam pada dirinya sendiri, mendesah. Kemudian, dia berbalik dan menutup matanya.

Saat dia terkunci dalam kesadaran akan tubuh aslinya, sebuah pandangan baru terbuka.

Di sana, dia bisa melihat Yeon-woo bergerak.

Hermes tiba-tiba menjadi penasaran tentang berapa banyak dewa dan iblis yang menggunakan ‘pandangan’ ini untuk mengamati Yeon-woo sekarang.

* * *

Aku harap ini cukup.

Kepala Tetua meletakkan kuasnya di atas batu tinta. Dia telah melihat buku itu begitu lama sehingga matanya lelah. Dia mengusap matanya, tapi perasaan itu tidak kunjung hilang.

Sebenarnya kelelahan ini bukanlah kelelahan fisik. Untuk itu, yang harus dia lakukan hanyalah mengedarkan energi di sekitarnya agar merasa lebih baik. Tapi kelelahan mental bukanlah sesuatu yang bisa diatasi dengan mudah.

Ini semua karena dia telah menulis buku Mugong yang tidak dia rencanakan untuk ditulis.

. Sebuah tulisan ramalan yang telah dipelajari Kepala Tetua selama masa mudanya. Dia telah berbicara dengan dingin kepada Phante, tetapi Kepala Pemimpin mulai mengatur semua informasinya menjadi sebuah gulungan untuknya.

Namun, itu bukanlah proses yang mudah. Itu adalah Energi Kuat Tak Berbentuk yang Kepala Tetua gunakan hanya melalui konsep, jadi dia tidak tahu harus mulai dari mana.

Di sisi lain, itu adalah sesuatu yang ingin dia lakukan karena itu.

Kepala Tetua telah sepenuhnya diserap oleh Mugong ketika dia masih muda, dan ketika dia lebih tua, dia telah melewatkan kesempatan untuk menikah karena dia sedang belajar. Dia tidak memiliki penerus karena dia tidak punya waktu untuk menjadi murid.

Semua orang ingin meninggalkan jejak mereka ketika meninggalkan dunia, jadi bagaimanapun juga dia telah berpikir untuk segera mencari penerus.

Phante merengek padanya untuk mengajarinya. Tetap saja, Kepala Tetua tidak dapat dengan mudah memberikannya, jadi dia menyentuh harga diri Phante, tetapi dia telah memasuki pelatihan tertutup, dan tidak pergi sejak itu.

Itu berarti dia memiliki keuletan di samping potensinya saat ini. Kepala Tetua harus memeriksa dirinya sendiri ketika Phante melarikan diri dari Gedung Myunbyeok, tetapi dia sudah cukup banyak sekarang.

Kepala Tetua mulai menulis dengan hati yang ringan, tetapi segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang dia harapkan. Dia menyadari bahwa sulit untuk menulis tentang konsep di kepalanya.

Namun, pergiMeskipun pikirannya menjernihkan pikirannya, dan pemahamannya tentang Petir Darah menjadi lebih dalam setelah dia hampir selesai.

Sekarang, yang perlu dia khawatirkan hanyalah bagaimana memberikan ini kepada Phante.

‘Aku tidak mau karena Aku sudah bisa melihat reaksinya.’

Semua anggota suku tersebut mengakui bahwa orang yang paling mirip dengan Raja Bela Diri di masa muda adalah Phante.

Begitu dia menerimanya, dia mungkin akan menyebabkan segala macam keributan karena dia sangat bahagia. Kepala Tetua adalah orang yang paling menderita karena Martial King.

Tepat ketika dia bertanya-tanya bagaimana cara memberikannya kepada Phante secara diam-diam… ..

“Phante akan senang saat melihatnya.”

Kepala Tetua memperhatikan suara yang tiba-tiba itu. Yeon-woo telah berdiri di depannya selama beberapa waktu.

Meskipun dia tenggelam dalam pikirannya, dia belum merasa seseorang mendatanginya? Kepala Tetua berbicara dengan mata terbelalak.

“Hm? Kapan kamu datang?”

“Aku memanggilmu beberapa kali di luar. Tidak ada jawaban, jadi Aku masuk saja. Maaf jika Aku tidak sopan. ”

“Tidak apa-apa. Kita semua adalah satu keluarga. Aku merasa sudah lama sekali sejak aku tidak melihatmu. ”

Kepala Tetua memandang Yeon-woo ke atas dan ke bawah dengan aneh.

Setelah Yeon-woo selesai dengan pelatihan Galliard, dia hampir tidak pernah keluar.

Namun, Raja Bela Diri, Kepala Tetua, atau anggota suku lainnya pergi bertanya bagaimana keadaannya.

Anggota suku bertanduk satu memiliki pengalaman dengan bersembunyi untuk membahas berbagai hal, jadi mereka hanya mengira dia sibuk dengan banyak hal juga.

Sebaliknya, mereka bertanya-tanya bagaimana dia bisa keluar begitu cepat.

Juga, Yeon-woo tampak sangat berbeda dari sebelumnya.

Dia lebih kuat dan lebih berat.

Sebelumnya, dia telah memancarkan aura yang tajam, seperti dia akan meledak kapan saja, tapi sekarang, itu sudah benar-benar tenang sampai pada titik itu.

“Dia melakukannya dengan sangat cepat. Sepertinya dia menemukan jalannya. Dia tidak akan tersandung meskipun dia menambahkan hal-hal lain. ”

Namun, juga terpikir olehnya bahwa akan sulit bagi Yeon-woo untuk naik lebih tinggi dari tempatnya berada.

Tetap saja, dia bangga bahwa Yeon-woo sekarang berada di tingkat ahli di mana dia dapat menggunakan Energi Kuat.

“Tapi kenapa kamu disini? Jika Kamu mencari pemimpin suku, dia mungkin ada di kantornya. ”

“Aku sudah pergi untuk menyapa Seseungnim.”

“Kemudian?”

“Bisakah aku tahu dimana Edora?”

Tidak seperti Phante, Edora sedang memanjat lantai.

Dia baru saja mendengar bahwa Edora telah melewati lantai 30 beberapa waktu lalu, namun dia tidak tahu apa yang terjadi setelah itu.

Artefak komunikasi Yeon-woo rusak. Dia belum memperbaikinya karena dia sibuk berlatih.

“Dia datang ke sini beberapa waktu lalu. Dia mungkin ada di lantai 36. ”

Mata Yeon-woo berbinar.

Dia membuat banyak kemajuan.

“Dia juga menjadi sangat terampil. Pedang Yang sudah menetap. ”

Yeon-woo tersenyum tipis. Sisi lain dari Pedang Yang, Pedang Yin. Kapan dia bisa membukanya?

“Tapi kenapa Edora tiba-tiba? Aku bisa menghubunginya jika Kamu membutuhkan. ”

Yeon-woo menggelengkan kepalanya.

“Tidak apa-apa. Tidak perlu terburu-buru, dan aku bisa menemuinya di sana. ”

“Ah. Lalu apakah Kamu… ..? ”

Mata Kepala Tetua membelalak, menyadari apa yang Yeon-woo coba lakukan.

Yeon-woo mengangguk dengan berat.

“Iya. Aku secara resmi memulai lagi. ”

* * *

Yeon-woo menyelesaikan perpisahannya dengan suku Bertanduk Satu dengan Kepala Tetua. Setelah dia membuat kontrak dengan By the Table, dia sudah menyelesaikan semua yang dia butuhkan untuk mendirikan klan.

Sekarang tinggal satu hal lagi.

‘Ratu Musim Panas.’

Yeon-woo meninggalkan kediaman Kepala Tetua dan menuju ke penjara bawah tanah Boo.

Penjara bawah tanah telah banyak berubah sejak terakhir kali dia berada di sana, dan perbedaannya terlihat dari pintu masuk.

Prajurit kerangka berbaju besi berlutut. Tuan dari tuannya. Itu adalah rasa hormat mereka untuk makhluk setinggi itu.

Saat dia berjalan di sepanjang jalan setapak, banyak undead menghentikan apa yang mereka lakukan untuk tunduk pada Yeon-woo. Mereka seperti warga yang menyapa raja mereka.

Klip, klop—

Boo tiba dengan Ksatria Tengkorak di atas kuda hantu di belakangnya.

Itu adalah perubahan yang luar biasa mengingat bagaimana itu diisi dengan hantu tingkat rendah di awal.

Yeon-woo terkejut. Setelah dia meninggalkan penjara bawah tanah ke Boo, dia tidak memperhatikannya.

Armor para ksatria kerangka semuanya bersinar. Mereka kurusyang mereka curi dari gudang senjata Ratu Musim Panas.

「Apakah Kamu. Tiba? 」

Saat Booo membungkuk ke Yeon-woo, para ksatria kerangka turun dari kudanya untuk berlutut di depan Yeon-woo. Ketika dia melihat lebih dekat, dia bisa melihat penyihir, dukun, tombak, dan lainnya di belakang para ksatria.

Juga, ada golem, zombie, ghoul, banshees, dan momok. Sepertinya dia telah membawa semua undead yang tersebar di dungeon. Ke mana pun dia memandang, dia bisa melihat sapaan masing-masing dari undead.

Namun, bagi Yeon-woo, itu bukanlah pemandangan yang terhormat, melainkan konyol.

“… ..Apa ini semua?”

“Tentu saja. Ini untuk. Kamu. Sejak kami. Menguasai. Telah datang”

“Hentikan. Itu di atas. Lakukan apa yang biasanya Kamu lakukan. ”

「Menerima. Pesanan Kamu.”

Boo mengangguk dan melambaikan tangannya di udara. Saat dia melakukannya, undead berdiri kembali dan kembali ke tempat mereka sebelumnya.

Yeon-woo menghela nafas. Itu bagus karena Boo bisa melakukan lebih banyak hal saat dia menjadi lebih kuat, tetapi di sisi lain, dia malu karena Boo terkadang bereaksi berlebihan.

Tetap saja, itu bukanlah hal yang buruk. Sangat menyenangkan disajikan seperti itu. Yeon-woo hanya ingin dia tidak melewati batas.

“Bagaimana dengan pekerjaannya?”

Kami telah mencapai tengah.

“Ayo pergi.”

Dengan ‘bekerja’, dia berbicara tentang membuat Naga Tulang.

Yeon-woo memasuki pusat dungeon bersama Boo.

Mereka telah membagi Intrenian menjadi bagian luar, bagian tengah, dan bagian tengah.

Semakin dalam dia pergi, semakin tinggi level undead, dan dia kadang-kadang bisa melihat Binatang Iblis atau Binatang Hantu terbang di sekitar.

Penjara bawah tanah itu adalah labirin yang rumit.

Jika Kamu salah belok, Kamu akan dengan mudah tersesat, dan ada berbagai jenis lingkaran sihir dan jebakan yang dipasang untuk pertahanan.

Dia bisa melihat seberapa banyak usaha yang dilakukan Boo untuk membuat penjara bawah tanah.

Ketika dia sampai di bagian tengah, labirin panjang dan sempit itu telah hilang.

Di sana, mayat Ratu Musim Panas terbaring di atas lingkaran sihir besar. Namun, warnanya jauh berbeda dari sebelumnya. Tadinya merah seperti rubi, tapi sekarang benar-benar hitam.

Itu karena mereka menyuntikkan Racun Raja Iblis untuk mematangkan mayat.

Klak, klak!

Tak tak—

Kerangka yang tak terhitung jumlahnya membongkar mayat dengan pisau tajam.

Timbangannya sangat kuat sehingga mereka harus berhati-hati selama prosesnya.

Untunglah para kerangka itu tidak memiliki pikiran sendiri; mereka tidak dapat membuat kesalahan karena mereka hanya melakukan apa yang diperintahkan. Ada orang lain yang memesannya.

“Hati-hati. Itu tidak bisa rusak sedikit pun. Pisahkan apa yang sudah Kamu pisahkan. 』

Rebecca menunjukkan sisi energik padanya saat dia berlari mengitari kerangka. Cocok sebagai pemburu, dia memastikan untuk tidak menyia-nyiakan pengalamannya. Shanon dan Hanryeong melangkah untuk melakukan apa yang tidak bisa dilakukan kerangka itu.

Di satu sisi, Henova memimpin regu kerangka untuk melakukan sesuatu yang diperintahkan Yeon-woo.

Sentuhannya paling dibutuhkan. Di sebelahnya, Brahm membantu. Ananta belum sepenuhnya sembuh, tapi kondisinya membaik, jadi dia melakukan hal-hal kecil di sampingnya.

Yeon-woo menyerahkan mereka ke tempat Ratu Musim Panas duduk dengan hampa.

Dia harus menyaksikan tubuhnya dipotong-potong terikat di Divine Iron.

Wajahnya gelap, dan dia tidak berdaya. Dia telah jauh dari tempatnya.

“Ismenios.”

Yeon-woo mendekati sisi Ratu Musim Panas.

Dia menatap kosong ke mayatnya dan perlahan menatap Yeon-woo.

Dia belum sepenuhnya kehilangan dirinya sendiri.

「Aku kira sudah waktunya sekarang?」

Ratu Musim Panas tersenyum dingin. Dia telah menyadari bagaimana saat-saat terakhirnya nanti.

Yeon-woo perlahan melepas topengnya. Dia tidak menyangkalnya.

“Iya.”

“Apakah kamu puas?”

“Tentu saja.”

Yeon-woo tersenyum tipis. Matanya menjadi dingin. Saat matanya terbuka secara vertikal, mereka bersinar seperti ular yang mengejar mangsanya.

“Ha ha! Ha ha ha! Tentu. Balas dendam … Jika itu yang Kamu kejar, Kamu melakukannya dengan baik. Sangat. Hanya Allforone yang membuatku seperti ini. Tapi Allforone selalu pria seperti itu, dan sungguh menakjubkan bahwa Kamu bisa membuat Aku seperti ini. 」

Tawa Ratu Musim Panas meledak. Selama ini, dia selalu menjadi pemangsa. Tapi sekarang, dia memangsa di depan Yeon-woo.

Jadi begitulah rasanya. Ratu Musim Panas terkikik.

Kebanyakan orang di depannya menangis dan memohon. Tapi anehnya, dia tidak tahu bagaimana caranyao ekspresikan perasaan itu.

Ratu Musim Panas hanya tertawa.

Dia hanya bisa berpikir bahwa naga terakhir sekarang telah menghilang.

Dia menutup matanya. Dia sudah lama menyerah. Dia tidak ingin menunjukkan rasa takut.

Waktu itu-

‘Ah.’

Ratu Musim Panas menyadari apa ‘cara berpikir’ yang juga dibicarakan oleh Cha Jeong-woo.

Keserakahan bahwa dia selalu harus menjadi yang terbaik.

Kutukan kesepian hanya diangkat.

-Tapi. Jika Kamu bisa melepaskan kutukan itu, Kamu akan bisa melihat hal-hal baru. Kalau begitu, Aku akan membantu Kamu, Ismenios. Hubungi Aku kapan saja.

Bukankah ini yang dibicarakan Cha Jeong-woo?

Yeon-woo meletakkan tangannya di atas Summer Queen’s dan mengaktifkan Pedang Vampiric Bathory.

Jiwa lemah Ratu Musim Panas mulai mengalir ke Yeon-woo.

Hwak!

Api mulai berkobar di atas tubuh Yeon-woo.

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll ..), harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin. www.worldnovel.online