Bab 870 – Keterampilan Unik
Nie Yan terkekeh. Tampaknya Xie Yao datang dengan beberapa trik pintar untuk maju dengan pencarian ini.

“Desa-desa suku ini hanya memiliki NPC yang berkeliaran di sekitar mereka. Level mereka berbeda-beda, tapi yang memakai baju besi penuh benar-benar kuat. Terakhir kali Aku datang ke sini, Aku membunuh salah satu dari mereka, dan kejahatan Aku langsung meningkat 300. Kita tidak bisa melawan mereka dan mereka tidak akan membiarkan kita melenggang di keduanya; mereka akan membunyikan alarm jika kita lakukan dan mengelilingi kita, "Xie Yao menjelaskan, mengingat kembali banyak upaya yang menyakitkan baginya.

"Kamu menemukan cara untuk menyelinap ke pusat desa?" Tanya Nie Yan. Karena Xie Yao telah sampai pada bagian akhir dari pencarian, itu berarti dia telah melewati semua hambatan ini sebelumnya.

"Ya." Xie Yao mengangguk.

"Kamu yang memimpin, Aku akan mengikuti di belakang Kamu," kata Nie Yan. Jika seorang Mage bisa menyelinap masuk, akan lebih mudah baginya sebagai Thief.

Wajah Xie Yao membeku canggung.

"Huh, ada apa?" Tanya Nie Yan.

"Uh, aku masuk dengan menggunakan Blink …" jawab Xie Yao.

"Oh! Aku mengerti. ”Nie Yan terkekeh. “Kalau begitu, kamu menyelinap masuk terlebih dahulu. Aku akan menyusulmu. "

Jalan menuju desa dipenuhi dengan penjaga. Bahkan Nie Yan akan mengalami kesulitan menyelinap lewat sana tanpa diketahui, untuk mengatakan apa-apa tentang Xie Yao.

"Baiklah." Xie Yao mengangguk. Dia yakin Nie Yan bisa menyelinap ke desa dengan mudah.

"Tunjukkan padaku bagaimana kamu bisa masuk," kata Nie Yan. Dia ingin melihat bagaimana Xie Yao mengerjap masuk.

Xie Yao melihat sekelilingnya, mengubah posisinya sedikit demi sedikit sampai dia bahagia. Dia menyaksikan pergerakan NPC, menunggu mereka mencapai posisi tertentu. Tepat lima detik kemudian, dia bergerak maju.

Dia menunjukkan dirinya! Sedetik lagi dan para penjaga pasti akan melihatnya! Nie Yan tidak bisa menahan keringat dingin atas nama Xie Yao.

Pada saat ini, para penjaga melewati jalan setapak, dan Xie Yao kebetulan berada di titik buta mereka.

Xie Yao secara mental melacak waktu. Tiga detik kemudian, dia berkedip dua kali dan tiba di samping tembok yang jaraknya tujuh meter. Ketika para penjaga mengalihkan pandangan mereka kembali ke desa, mereka mengabaikan sudut dinding itu.

Dua penjaga memblokir jalan di depan. Untuk sesaat, mereka mengalihkan pandangan mereka, dan Xie Yao berkedip di belakang mereka. Dua detik lagi, penjaga yang berpatroli di kejauhan melihat ke atas. Sangat terlambat. Dia memposisikan dirinya dengan sempurna di belakang penjaga kekar.

Kedua penjaga tiba-tiba merasakan sesuatu dan berbalik untuk melihat ke belakang. Sekali lagi, terlambat. Xie Yao sudah lama hilang. Melihat tidak ada yang mencurigakan, mereka menoleh ke belakang. Mereka tidak akan pernah berharap seseorang ada di belakang mereka hanya beberapa saat yang lalu.

290.280
220.208

Koordinat Xie Yao berubah setiap beberapa detik. Jalan mentalnya yang dipetakan secara bertahap mengungkapkan dirinya.

Nie Yan mengamati Xie Yao dari jauh. Tidak butuh waktu lama baginya untuk mencapai cukup jauh ke dalam desa. Kecepatannya sangat mengesankan. Dari sudut pandangnya, dia bisa melihat setiap langkah dari proses itu. Dia menemukan setiap blindspot di sana, tidak pernah sekalipun membiarkan seorang penjaga melihatnya.

Ini adalah trik khusus yang diambil Xie Yao. Bagi mata yang tidak terlatih, mungkin terlihat mudah. Tetapi kesalahan sekecil apa pun dapat menyebabkan bencana. Untuk itu diperlukan kesadaran spasial dan kemampuan observasi yang sangat baik. Apa yang membuatnya lebih menantang adalah bahwa jalur yang diambil para penjaga tidak sepenuhnya diperbaiki. Jadi, dia harus siap beradaptasi dengan cepat.

Setelah 10 menit, Nie Yan kehilangan pandangan terhadap Xie Yao karena dia dengan aman menemukan jalan jauh ke desa.

Nie Yan memasuki sembunyi-sembunyi dan berjalan menuju desa. Melaju 10 meter, dia perlahan mendekati penjaga tingkat tertinggi di sekitarnya. Ketika dia kira-kira empat meter jauhnya, penjaga itu merasakan sesuatu dan melihat sekeliling. Nie Yan perlahan menarik kakinya kembali.

Setelah gagal menemukan apa pun, penjaga itu kembali ke keadaan pasif.

3,7 meter! Nie Yan mencatat. Selama dia menjaga jarak sejauh ini dari para penjaga, dia benar-benar aman.

Nie Yan mengambil langkahnya. Saat dia dengan cepat membuat jalan ke depan, dia menjaga jarak aman 3,7 meter dari para penjaga setiap saat. Berputar-putar, ia melintas. Dia tidak membuat kesalahan sedikitpun.

Tiga menit kemudian, Nie Yan melihat Xie Yao. Dia berdiri di luar pintu masuk gua di samping tepi tebing.

Desa ini sebenarnya dibangun di atas tebing. Nie Yan bertanya-tanya di mana gua ini mengarah.

Nie Yan tiba di samping Xie Yao.

Sudah di sini … !? Xie Yao terkejut. Dia terus mengawasinya. Dia tidak mulai bergerak sampai dia sudah melewati titik tengah, namun dia tiba hanya beberapa menit setelahnya. Namun, setelah dipikir-pikir, tidak ada lagi yang dengannya yang mengejutkan.

"Apakah kita sudah sampai?" Tanya Nie Yan.

"Tidak. Kami masih jauh. Kita harus membersihkan semua gerombolan dan melewati gua ini, yang akan membawa kita ke sebuah danau. Di sana, kita harus naik perahu kecil ke seberang. Kuburan di sana adalah tujuan akhir kita, ”kata Xie Yao.

"Apa yang menunggu kita di sana?" Tanya Nie Yan.

"Laba-laba yang sangat besar. Itu membangun sarangnya di atas kuburan dan memberi makan mayat-mayat. Orang-orang suku melihatnya sebagai dewa. Jadi, mereka secara teratur mengirimkan mayat mereka di sana untuk memberinya makan. Itu adalah Dewa iblis Level 180, ”kata Xie Yao. Potongan terakhir dari set Legendarisnya terletak di kuburan. Jika dia ingin mendapatkannya, dia tidak punya pilihan selain menghadapi laba-laba itu. Namun, dia tidak cocok untuk itu.

"Ini terdengar seperti pekerjaan untuk Thief." Nie Yan terkekeh. Menyambar barang tanpa diketahui adalah keahliannya.

Wajah Xie Yao cerah. "Hati-hati. Ini akan sangat sulit. Aku sudah mati tiga kali dan tidak membuat kemajuan. "

Nie Yan terdiam. Dengan peralatan dan keterampilan Xie Yao, sesuatu yang bahkan bisa membuatnya merasa tidak berdaya jelas tidak sederhana. Dia memutuskan untuk masuk ke sana dan melihat dulu, jangan sampai dia membodohi dirinya sendiri dengan mencoba pamer.

Seperti biasa, Xie Yao memimpin jalan. Dia punya metode untuk melewati gua. Nie Yan mengikuti di belakangnya.

Baca terus di : www.worldnovel.online