Babak 869 – Hering Bayangan

Nie Yan memanggil Spectre Dragon ke ruang kesayangannya. Dia sekarang memiliki dua tunggangan naga terbang!

Tunggangan terbang naga sangat sulit diperoleh. Bahkan sampai sekarang, Asskickers United hanya punya beberapa. Naga peliharaan, di sisi lain, sedikit lebih sederhana, dengan lebih dari beberapa pencarian tingkat tinggi memberi mereka sebagai hadiah.

Nie Yan mengingat sebuah pencarian tertentu yang gagal dia selesaikan dalam kehidupan masa lalunya. Dia terlalu lemah. Sekarang, dia bisa menyelesaikannya dengan mudah.

Gagal dalam pencarian ini adalah salah satu penyesalan seumur hidup Nie Yan. Terutama setelah mengetahui Thief lain yang menyelesaikannya, dan menerima telur naga sebagai hadiah terakhir. Namun, waktu itu tidak semuanya gelap. Beberapa sinar cahaya itu mustahil dilupakan.

Nie Yan merasakan kehangatan di hatinya. Jika bukan karena hal-hal yang terungkap dalam kehidupan ini, dia tidak akan pernah tahu berapa banyak yang telah dilakukan Xie Yao untuknya dalam kehidupan masa lalunya.

"Ayo pergi." Nie Yan berbalik ke Xie Yao.

"Oke." Xie Yao mengangguk.

Setelah mengucapkan selamat tinggal pada Collinson, keduanya meninggalkan toko hewan peliharaan.

Mereka menuju melalui gerbang transfer Calore dan berteleportasi kembali ke Okoron.

Setelah kebangkitan Darkwing Dragon, suara-suara yang meragukan Nie Yan di forum dibungkam. Mereka terkejut menemukan Naga Darkwing kembali di puncak peringkat gunung terbang. Sekarang, Asskickers United memiliki dua gunung terbang Peringkat 8.

Diskusi beralih ke item-item seperti Wish Crystals dan Resurrection Crystals, item yang bisa menghidupkan kembali gunung terbang yang mati. Sebagai ketua guild dari Asskickers United, Nie Yan akan memiliki waktu yang relatif mudah untuk mendapatkan salah satu dari mereka dibandingkan yang lain.

Sedikit lebih jauh dari daftar gunung terbang adalah kedatangan baru. A Spectre Dragon. Meskipun bukan Peringkat 8, pada Peringkat 6 itu masih lebih baik daripada kebanyakan. Tidak ada yang tahu milik siapa gunung terbang ini. Keingintahuan kolektif mereka terguncang.

The Darkwing Dragon dan Spectre Dragon adalah topik pembicaraan yang hangat.

Perang di langit sama pentingnya dengan perang di tanah. Banyak orang awalnya percaya Angel Corps memiliki kekuatan udara superior setelah pertukaran pertama. Tapi mungkin mereka salah. Tidak hanya mereka gagal membunuh Naga Darkwing, alasan utama orang menganggap mereka lebih unggul di langit, mereka juga membantu musuh dengan menjadi katalisator bagi Immortal Phoenix untuk menembus peringkat 8.

Soaring Angel menerima kabar tentang kebangkitan Darkwing Dragon. Dia membenturkan tinjunya ke sandaran lengan dan melonjak berdiri. Asap sepertinya keluar dari telinganya, ekspresi gelap di wajahnya. Mereka telah memberikan pengantin wanita di atas kehilangan tentara. Bahkan tidak menyebutkan fakta bahwa mereka telah mengorbankan begitu banyak tunggangan terbang tanpa membunuh Naga Darkwing, mereka juga telah membantu Asskickers United mendapatkan tunggangan terbang Peringkat 8 yang baru! Ini benar-benar seperti menuangkan garam ke luka yang terbuka.

Angel Corps telah mengirimkan sebagian besar pasukan udara mereka ke Okoron. Meskipun mereka menikmati keuntungan numerik, mereka tetap rugi setelah kalah, gagal mendapatkan kemenangan nyata. Terutama tunggangan terbang peringkat rendah mereka mendapat pukulan berat. Soaring Angel merasa sangat kesal.

Pertempuran di Okoron untuk sementara diselesaikan. Meskipun pasukan Angel Corps tidak mundur, mereka juga tidak akan menyerang dalam waktu dekat. Adapun Kekaisaran Satreen, Asskickers United telah menduduki sembilan benteng. Mereka menggunakannya sebagai pijakan, dari mana mereka membangun garis pertahanan mereka. Butuh waktu untuk mengatur ini, sehingga situasi memasuki jeda singkat ketika kedua belah pihak mengambil waktu untuk beristirahat dan mengatur ulang. Perang tidak akan berakhir dalam waktu dekat. Jadi, tidak ada pihak yang khawatir kehilangan kota atau wilayah. Sebaliknya, mereka fokus pada jangka panjang, perlahan-lahan meningkatkan kekuatan mereka.

Sementara Darkwing Dragon masih harus pulih, Immortal Phoenix harus matang untuk kekuatan penuh dari gunung terbang Peringkat 8. Dengan kata lain, tidak ada yang terlihat berkelahi dalam waktu dekat.

Tidak ada yang besar yang akan terjadi di Okoron untuk saat ini. Bahkan jika sesuatu memang terjadi, dengan Guo Huai dan 200 anggota unit otak lainnya memberikan bantuan, serta fakta bahwa Nie Yan dapat dihubungi setiap saat, tidak akan ada masalah.

Nie Yan memutuskan ini adalah kesempatan yang baik untuk membantu Xie Yao mendapatkan bagian terakhir dari set Legendary-nya. Pentingnya Magister Suci untuk guild tidak perlu disebutkan. Jika dia juga mengenakan set Legendaris yang kuat, itu pasti akan menjadi mimpi terburuk Angel Corps!

“Xie Yao, ceritakan tentang pencarianmu. Kita akan mengumpulkan potongan terakhir, ”kata Nie Yan.

"Baik. Aku sudah menyelesaikan sebagian besar pencarian. Ini hanya bagian terakhir yang Aku gunakan. Itu terlalu sulit! Kira-kira satu jam adalah semua yang Aku butuhkan untuk menyelesaikan semua bagian sebelumnya dari pencarian. Tetapi ketika Aku sampai pada bagian terakhir, Aku tidak tahu bagaimana untuk maju, "kata Xie Yao. Mendengar Nie Yan akan membantunya dengan pencarian, dia menjadi bersemangat. Sudah jauh, terlalu lama sejak terakhir mereka melakukan pencarian bersama. Namun, dia juga mengerti bahwa kelas Nie Yan lebih cocok untuk bermain solo. Dia dan dia yang melakukan perjalanan bersama sepanjang waktu hanya akan menyeretnya ke bawah. Jadi, dia biasanya berusaha untuk tidak mengganggunya.

"Biarkan aku yang menangani bagian terakhir dari pencarian," kata Nie Yan. Setelah menyelesaikan begitu banyak kesulitan pencarian, dia cukup percaya diri.

Keduanya keluar dari Okoron dan memasuki hutan belantara. Setelah menemukan tempat yang terpencil, mereka memanggil tunggangan terbang mereka dan terbang menuju pegunungan utara Abernathy Great Grasslands.

Banyak pencarian berbeda mengarahkan pemain ke Abernathy Great Grasslands. Ini adalah salah satu alasan mengapa Okoron begitu sibuk. Namun, Nie Yan belum pernah berkelana sejauh ini di utara, terutama karena pegunungan utara adalah zona bahaya yang terkenal. Bagi sebagian besar, itu hanya cerita yang menakutkan, tetapi beberapa yang telah mengunjungi dapat membuktikan betapa menakutkannya itu sebenarnya.

The Spectre Dragon dan Immortal Phoenix terbang melintasi langit. Mereka secepat kilat seperti angin melolong melewati mereka.

Nie Yan duduk di punggung Spectre Dragon. Dia melihat ke bawah ke pegunungan luas yang tertutup kabut. Pemandangannya terlihat cukup membingungkan.

Pada saat ini, Nie Yan melihat titik-titik hitam menutupi langit di kejauhan, dengan cepat meningkatkan ukurannya. Mereka langsung menuju mereka! Ada puluhan ribu!

Hati Nie Yan bergetar. Tidak peduli makhluk macam apa yang terbang, dengan begitu banyak, mereka pasti akan dikerumuni sampai mati!

Saat titik-titik hitam semakin dekat dan semakin dekat, Nie Yan bisa melihat penampilan mereka. Mereka adalah burung raksasa.

“Hering Bayangan! Nie Yan, suruh Spectre Dragon Kamu untuk tidak menyerang dan melepaskan kekuatan naganya. Tidak peduli seberapa dekat mereka denganmu, jangan serang! ”Kata Xie Yao. Ini bukan pertama kalinya dia menghadapi Shadow Vultures ini. Suatu kali, dia melakukan kesalahan dengan menyerang mereka dan hampir mati ketika ribuan orang mengerumuninya. Dia dengan cepat mempelajari pelajarannya, tidak pernah lagi berani bertindak begitu ceroboh.

Nie Yan meminta Spectre Dragon melepaskan aura naganya.

Puluhan ribu Hering Bayangan datang terbang melewati saat langit gelap.

Mereka semua Peringkat 6!

Satu Hering Bayangan demi satu terbang melewati Spectre Dragon. Beberapa berlama-lama dan menatap Nie Yan, tampak seperti mereka akan menyerang.

Dalam keadaan normal, dikelilingi oleh begitu banyak Shadow Vultures, Nie Yan pasti akan mencoba menyerang lebih dulu daripada dipaksa menjadi pasif. Namun, setelah mendengar peringatan Xie Yao, ia mengendalikan diri. The Spectre Dragon mengeluarkan raungan yang agresif, tetapi itu tidak menyerang.

Setelah beberapa saat, Shadow Vultures menyadari bahwa Spectre Dragon tidak bisa dianggap enteng dan mundur.

Nie Yan melirik Xie Yao. Dia dan Phoenix Abadi ke-8 miliknya juga telah menakuti Shadow Vultures.

Pertarungan sengit tidak terjadi seperti yang dia harapkan.

Xie Yao menjelaskan, “Hering Bayangan ini adalah pemulung. Mereka umumnya tidak akan menyerang makhluk apa pun yang mampu melawan, tetapi mereka juga memiliki mentalitas kawanan. Jika Kamu menyerang salah satu dari mereka, mereka semua akan mengeroyok Kamu. "

Informasi semacam ini tidak dapat ditemukan online. Itu harus dipelajari melalui berbagai kehidupan dan kematian serta pengalaman. Orang bisa membayangkan betapa bahaya yang dihadapi Xie Yao saat mencoba melakukan pencarian ini.

The Spectre Dragon mengikuti di belakang Immortal Phoenix, keluar dari kawanan Shadow Vultures. Melihat ke belakang, mereka seperti awan hitam yang semakin jauh.

Nie Yan menghela nafas lega. Jika dia mengambil tindakan terhadap mereka, konsekuensinya akan menjadi bencana.

Xie Yao menatap pegunungan di bawah. Setelah menemukan sesuatu beberapa saat kemudian, dia menoleh ke Nie Yan. "Di sini. Ayo turun. "

Immortal Phoenix dan Spectre Dragon secara bertahap turun, menyelam ke lautan awan, sebelum mendarat di area terbuka.

Keduanya melompat turun dan mengingat tunggangan terbang mereka sebelum memasuki hutan.

Pohon-pohon memiliki banyak cabang pada panjang mata, dan tanah ditutupi semak belukar.

Demi bergerak lebih mudah, Xie Yao melepas jubahnya saat rambutnya menjuntai di pundaknya.

Jubah putih yang dipakainya memancarkan aura suci, meningkatkan sosoknya yang sudah ilahi.

Melihat wajah Xie Yao yang adil dan bibir yang memikat, hati Nie Yan berdegup kencang. Bahkan setelah sekian lama, itu masih sama dengan ketika dia pertama kali melihatnya. Perasaannya tidak berkurang sedikit pun. Sebaliknya, mereka hanya tumbuh lebih kuat setiap hari.

Xie Yao merasa seperti gadis paling bahagia di dunia dengan Nie Yan menemaninya dalam pencarian. Dia mengobrol dengan dia tentang hal-hal yang dia alami saat melakukannya.

Bahaya dalam permainan bisa membuat hati seseorang menjadi lebih stabil. Bahkan jika mereka menghadapi bahaya, mereka masih bisa mempertahankan pikiran yang tenang. Nie Yan dapat dengan jelas mengatakan bahwa Xie Yao telah berubah sejak masa mereka di sekolah menengah, tetapi dia tidak bisa mengatakannya dengan kata-kata.

Setelah sepetak hutan, mereka bertemu beberapa desa suku. Ada banyak bayangan manusia bergerak.

"Perhatikan langkahmu, daerah di sekitar sini dipenuhi dengan jebakan," kata Xie Yao. Dia masih memiliki ketakutan yang tersisa dari pengalaman sebelumnya. Hanya jalan yang dilaluinya Nie Yan aman. Di tempat lain dipenuhi dengan bahaya.

“Ketika kami datang ke sini sekarang, aku melihat setidaknya 10 jebakan tingkat tinggi. Bagaimana Kamu menemukan jalan ini? "Tanya Nie Yan.

“Aku mengamati dari jauh untuk waktu yang lama. Aku perhatikan jalan yang akan dilalui orang-orang di desa ketika mereka pergi untuk berburu., Begitulah cara Aku menemukannya, "Xie Yao menjelaskan sambil tersenyum.

Baca terus di : www.worldnovel.online