Chapter 946 – Common Enemies

Mata Song Guanghui berkilauan dalam gelap. Dia telah menyembunyikan identitasnya di Saipan selama 20 tahun dan telah memutuskan hampir semua kontak dengan siapa pun yang dia kenal di daratan Cina. Dia tahu sangat sedikit orang yang masih ingat nama aslinya — Song Guanghui.

Siapa pemuda ini, dan bagaimana dia tahu nama asliku?

Menatap Tang Xiu dengan tajam, dia berkata, “Anak muda, apakah kamu tidak salah mengira Aku dengan orang lain? Aku memang seorang pejabat senior di sini di Saipan — Kamu bisa memanggil Aku Sen Hui. Siapa namamu?"

"Aku bermarga Tang," jawab Tang Xiu sambil tersenyum.

Nama keluarga Tang?

Song Guanghui merenung sebentar. Tiba-tiba, jantungnya berdetak kencang dan tangannya gemetar. Dia bergegas mengambil pegangan pintu dan, sambil berusaha keras untuk menahan emosinya, dia dengan sengaja tersenyum santai dan berkata, “Aku memiliki kesan yang baik tentang Tiongkok karena Aku pernah memiliki teman bernama Tang di sana. Jadi, situasi apa yang kamu hadapi sekarang, tepatnya? ”

"Ah, kami saat ini menuju ke Lao Bay Resort, tetapi menemukan bahwa jalannya terhalang," kata Tang Xiu sambil tersenyum. "Paman Song, bisakah Kamu membantuku dengan meminta pengacara ini membiarkan kita lewat?"

Dengan mata menyipit, Song Guanghui dengan hati-hati mengamati Tang Xiu sebelum dia mengalihkan pandangannya ke polisi dan berkata, “Orang-orang ini dan Aku telah bertemu melalui takdir. Buat pengecualian dan biarkan mereka lewat! "

"Ya ya ya…"

Petugas polisi mengangguk dengan cepat dan menurut.

Song Guanghui kemudian menutup jendela, meskipun matanya masih terlatih pada Tang Xiu. Ketika SUV mulai bergerak, dia memerintahkan, "Berhenti dua kilometer di depan dan tunggu taksi itu di belakang."

"Dimengerti!"

Beberapa menit kemudian, taksi meluncur dengan cepat dan Specter, yang masih duduk di kursi depan, melaporkan dengan suara rendah, "Boss, SUV yang baru saja kita temui itu sekarang diparkir di depan kita."

"Berhenti dan parkir mobil di depan."

Sopir taksi menoleh untuk melihat Tang Xiu dengan tatapan penasaran. Tapi dia masih mengangguk dan menyetir mobil ke sana. Ketika Tang Xiu keluar dari mobil, seorang pria paruh baya datang dan berbicara kepadanya, "Tuan. Tang, sang Jenderal ingin bertemu denganmu. ”

Umum?

Mengangguk sebagai tanggapan tanpa berbicara, Tang Xiu kemudian menuju ke pantai terdekat tempat Song Guanghui berdiri.

"Paman Song."

Song Guanghui berbalik dan mengamati Tang Xiu lagi. Kemudian dia diam-diam mengangguk dan berkata, "Aku kira Kamu sudah menemukan identitas Aku yang sebenarnya. Namun, mereka yang masih tahu identitas asli Aku di dunia ini berjumlah kurang dari 5 orang. ”

"Termasuk seorang lelaki bermarga Tang … siapa saudara lelaki hidup dan matimu?" Tanya Tang Xiu sambil tersenyum.

"Iya nih. Seorang teman dalam hidup dan mati dan seorang saudara lelaki yang disumpah ”jawab Song Guanghui dengan suara berat.

"Paman Song, ayahku adalah Tang Yunde, dan aku melihat Paman Chen Anhu di Makau baru-baru ini." Tang Xiu tersenyum dan berkata, "Aku yakin kamu tahu mereka berdua."

"Apa yang kamu katakan?" Song Guanghui gemetar dan buru-buru berkata, "Kakak Yunde masih hidup? Di mana dia sekarang dan … kamu … benar-benar putranya? "

"Ehh? Ayah Aku belum menghubungi Kamu? "Tanya Tang Xiu, bingung.

"Tidak." Song Gonghui menggelengkan kepalanya.

"Tidak mungkin!" Seru Tang Xiu, "Sudah setengah tahun setelah Ayah bangun, jadi dia harus menghubungi kamu dengan benar. Bagaimana bisa dia … "

"Aku mengerti," sela Song Gonghui setelah terdiam beberapa saat. Namun, ada senyum pahit di wajahnya.

"Apa yang kamu mengerti?" Tanya Tang Xiu.

"Ayahmu seharusnya memberi tahu kamu bahwa kami tiga saudara lelaki memiliki musuh yang sangat kuat," kata Song Gonghui. "Itu pasti alasan mengapa dia belum menghubungi Aku. Aku kira dia tidak mau membuka identitas Aku. "

“Ayah memang mengatakan bahwa kalian semua memiliki musuh yang sangat kuat. Sedemikian rupa sehingga Paman Chen dan Kamu harus mengubah nama Kamu demi keselamatan, serta menyebabkan Kamu tidak mau kembali ke daratan. Alih-alih pulang, Kamu berdua masing-masing tinggal di Makao dan Saipan untuk mengembangkan pasukan Kamu, ”kata Tang Xiu. "Ayahku ditemukan oleh musuh sekitar 21 tahun yang lalu, yang mungkin disebabkan oleh beberapa faktor yang menarik perhatian mereka."

"Apa yang sebenarnya terjadi pada orang tua Kamu 21 tahun yang lalu, Tang Xiu?" Tanya Song Guanghui dengan cepat. "Aku dulu selalu berhubungan dengan ayahmu sebelumnya, tapi suatu hari aku tidak bisa menghubunginya tiba-tiba. Aku sudah ke China puluhan kali sejak itu dalam upaya untuk menemukan jejaknya. Namun, setiap kali Aku pergi ke sana dengan harapan, Aku selalu kembali dengan kekecewaan … "

“Ayah terluka parah dan menjadi vegetarian. Tetua keluarga Aku di Beijing kemudian menemukan dan menerima Aku dari Star City, ”jawab Tang Xiu. “Sebenarnya, aku tidak pernah melihat ayahku sejak aku lahir sebelum aku bertemu dengannya baru-baru ini. Dulu Aku berpikir bahwa dia hanyalah seorang lelaki yang meninggalkan istri dan anak-anaknya; hanya tahun lalu Aku akhirnya mengetahui seluruh kebenaran — bahwa dia sebenarnya telah berada dalam keadaan koma di Beijing selama bertahun-tahun. Karena Aku memiliki beberapa keterampilan medis, Aku menyelamatkannya dari keadaan itu lebih dari 6 bulan yang lalu. ”

Mengubah vegetatif dan koma selama lebih dari 20 tahun?

Song Guanghui menggigil dan air mata muncul di matanya. Dia dan Tang Yunde adalah saudara seumur hidup dan mati. Mereka adalah rekan senegaranya — kawan-kawan yang telah memblokir hujan peluru satu sama lain. Dia tidak memiliki saudara ketika dia mendaftar menjadi tentara sebagai yatim piatu, membuat teman-temannya di pleton menjadi lebih dekat daripada keluarga dengannya sejak saat itu.

Setelah bertahun-tahun bertugas dan menjalankan misi, mereka menjadi saudara yang telah mengalami masa-masa sulit bersama.

Namun, dalam pertempuran itu, hanya tiga bersaudara yang tersisa, terluka dan terluka. Mereka bertiga menanggalkan seragam militer mereka untuk menyusup ke markas musuh. Di sana, mereka melakukan serangan diam-diam dan pembunuhan selama beberapa bulan, membunuh puluhan musuh sebelum melarikan diri di bawah pengejaran yang intens.

Adegan-adegan di masa lalu terus muncul dalam benaknya saat dia mengingat kembali semua kenangan itu. Episode perjuangan hidupnya dan mati, saudara-saudara itu, hujan darah yang ditumpahkan oleh saudara-saudaranya ketika mereka menerjang hujan es peluru … yang semuanya dengan jelas diputar ulang lagi di kepalanya.

"Paman Song, Ayah mengatakan kepada Aku bahwa dia hanya memiliki sedikit saudara yang tersisa," Tang Xiu berbicara lagi, "Tidak termasuk mereka yang ada di Keluarga Tang, hanya ada dua yang tersisa — Paman Chen dan Kamu. Aku berasumsi bahwa tebakan Kamu benar — bahwa alasan Ayah Aku belum menghubungi Kamu selama enam bulan terakhir adalah bahwa dia tidak ingin membawa bahaya apa pun kepada Kamu. Aku kira dia dan Paman Chen masih harus mengingat kebencian masa lalu karena mereka saat ini melatih para ahli dan mengembangkan kekuatan mereka. ”

Song Guanghui dengan erat mengepalkan tinjunya, sambil membakar niat membunuh terselubung di matanya saat dia menjawab dengan suara yang dalam dan berat, "Dia benar. Kebencian masa lalu terlalu dalam dari hutang darah dan harus dilunasi. Kehidupan begitu banyak saudara kita adalah sesuatu yang tidak pernah bisa diabaikan. Aku memiliki mimpi buruk berulang yang telah menghantui Aku selama bertahun-tahun, membangunkan Aku dengan air mata dengan bantal basah kuyup. Bajingan terkutuk itu harus membayar harga yang mengerikan cepat atau lambat. Tang Xiu, beri aku nomor ayahmu. Aku telah diam-diam melatih banyak ahli di sini sementara Aku sendiri mengendalikan garnisun Saipan. Aku juga mendukung beberapa perusahaan tentara bayaran di Afrika, jadi Aku perlu nomornya untuk membalas dendam kami bersama. "

Tang Xiu memberikan nomor sel ayahnya kepadanya dan berkata, "Paman Song, kita tidak akan pernah menyerah pada kebencian ini dari masa lalu. Tapi beri aku waktu. Aku berjanji bahwa setengah tahun kemudian paling banyak, Aku akan menjadi pisau tajam Kamu yang tanpa ampun akan memusnahkan semua musuh Kamu. "

Song Guanghui menepuk pundak Tang Xiu sebagai tanggapan dan dengan gembira berkata, “Saudara Yunde benar-benar melahirkan putra yang baik! Baiklah, mari kita pergi ke rumah Aku. Aku akan memperkenalkan Kamu kepada dua anak lelaki Aku. "

"Ada masalah mendesak yang harus aku cenderung terlebih dahulu, Paman Song. Jadi Aku harus berlayar pagi-pagi sekali. "Tang Xiu ragu-ragu dan berkata," Bagaimana kalau Aku mengunjungi nanti setelah Aku selesai dengan semuanya? "

"Kamu akan pergi ke laut?" Song Guanghui bingung dan bertanya, "Apa yang kamu hadapi, tepatnya?"

"Tentang ini …" Tang Xiu ragu-ragu lagi. Dia tidak yakin apakah dia harus memberi tahu Song Guanghui tentang Pulau Sembilan Naga.

Song Guanghui mengerutkan alisnya dan berkata dengan suara yang dalam, "Tang Xiu, aku benar-benar berharap kamu dapat menganggapku sebagai kerabatmu karena aku dan orang tuamu bersumpah saudara dalam hidup dan mati. Kamu adalah putranya, artinya Kamu adalah keponakan Aku. Aku tidak bisa mengatakan bahwa Aku adalah orang yang sangat kuat, tetapi tidak ada yang tidak bisa Aku lakukan di Saipan. "

"Aku benar-benar senang mendengarnya langsung darimu, Paman Song. Tapi sejujurnya Kamu, itu tidak terlalu penting dari suatu masalah, jadi menanganinya tidak akan membutuhkan bantuan Kamu sama sekali. Aku bisa mengatasinya sendiri, ”kata Tang Xiu. "Jika ada, ini tentang sebuah pulau yang Aku beli tahun lalu. Di atasnya, Aku memiliki proyek konstruksi yang sedang dibangun untuk membangunnya kembali. Ada kecelakaan baru-baru ini, jadi Aku harus bergegas ke sana. "

"Sebuah pulau?" Song Guanghui keluar zona dan kulitnya tiba-tiba berubah ketika dia bertanya dengan suara yang dalam, "Apakah kamu berbicara tentang Pulau Sembilan Naga?"

"Ya. Persis seperti Pulau Sembilan Naga, "jawab Tang Xiu.

"Itu berarti … kamu kenal Tom Reggie?" Tanya Song Guanghui. "Dari orang-orang yang aku kirim untuk menyelidikinya, ada dua orang yang bertanggung jawab atas proyek konstruksi Pulau Sembilan Naga, salah satunya adalah Long Zhengyu dari Grup Panjang Kota Star, sementara yang lain adalah Tom Reggie."

"Tom Reggie adalah teman dekat salah satu anak buahku," kata Tang Xiu. "Namun, menilai dari sikapmu, maka hubungan antara kamu dan Tom Reggie …"

“Tom Reggie adalah tangan kanan lawan politik Aku di sini dan telah berselisih dengan Aku selama bertahun-tahun,” kata Song Guanghui, “Terutama baru-baru ini, karena ia telah merekrut banyak ahli. Dia bahkan telah mengambil alih beberapa industri Aku. Aku akan sepenuhnya memiliki Saipan di bawah kendali Aku jika bukan karena orang ini. "

Tang Xiu memicingkan matanya dan tiba-tiba bertanya, "Bolehkah Aku bertanya apakah Kamu punya waktu luang sekarang, Paman Song?"

"Ya. Apa yang Kamu ingin Aku lakukan? ”Tanya Song Guanghui.

"Ikutlah denganku untuk melihat Tom Reggie jika Kamu punya waktu," kata Tang Xiu. "Aku meyakinkanmu bahwa dia tidak akan pernah berselisih denganmu lagi mulai hari ini."

"Tidak perlu membanggakan diri seperti itu, Tang Xiu." Song Guanghui menggelengkan kepalanya. "Aku sangat sadar akan sifat orang ini karena aku musuhnya. Dia sangat loyal kepada musuh politik Aku. Alasan mengapa dia bisa melukis apapun yang hitam atau putih di Saipan adalah semua karena Tom Reggie. ”

"Kamu akan segera tahu apakah Aku dapat mencapai apa yang Aku katakan atau tidak jika Kamu ikut dengan Aku, Paman Song," kata Tang Xiu dengan percaya diri. "Baiklah, aku akan meneleponnya sekarang."

Song Guanghui mengangkat tangannya dan akan menghentikan Tang Xiu ketika dia mengingat sesuatu tiba-tiba, menyebabkan dia menyerah untuk mencegah Tang Xiu dari membuat panggilan.

4:00 di gerbang Resort Teluk Lao.

Tom Reggie membawa kedua orang kepercayaannya untuk menunggu di sini sementara dia diam-diam menyaksikan jalan yang jauh di bawah tatapan kaget selusin penjaga keamanan yang sedang bertugas.

"Kapan Tuan Tang tiba, Bos?"

Orang kuat yang kuat bertanya dengan harapan dan keinginan.

“Sabar saja dan beri tahu yang lain untuk menunggu. Dia harus segera datang, ”jawab Tom Reggie. "Itu benar, bagaimana dengan akomodasi yang Aku katakan untuk Kamu persiapkan? Apakah Kamu selesai mengatur semuanya? "

"Semuanya sudah disiapkan, Bos!" Jawab pria paruh baya itu dengan hormat.

Tiba-tiba, ekspresinya berubah ketika dia menunjuk ke taksi dan tiga SUV datang, berkata, "Bos, itu harusnya Tuan Tang. Tapi ada yang aneh. Mengapa ketiga SUV itu juga menuju ke sini? Dan plat nomor mobil-mobil itu … "

Tom Reggie juga tahu plat nomor tiga SUV itu dan kulitnya berubah.

"Sen Hui? Kenapa Tang Xiu datang bersamanya ?!

Baca terus di : www.worldnovel.online