Edit Translate

Chapter 247: The Su Village Big Event

Bab 247: Peristiwa Besar Su Village

Tang Xiu melaju kembali ke gunung di dekat Desa Su. Dia kemudian melemparkan mayat Zhong Tao untuk memberi makan hewan-hewan liar di bagian terpencil gunung. Dia kemudian kembali ke tempat mobilnya diparkir dan mengerutkan kening.

Dia merawat mayat itu! Tetapi bagaimana ia harus merawat mobil?

Setelah ragu-ragu untuk jangka waktu yang lama, ia memutuskan untuk mengendarai mobil jauh. Dia ingat ada danau kecil sekitar beberapa kilometer jauhnya. Jadi seharusnya tidak menjadi masalah membuang mobil ke danau.

Setelah lebih dari satu jam kemudian fajar datang ketika Tang Xiu akhirnya menghapus semua jejak dan mengendarai mobilnya kembali ke Desa Su.

"Kamu, bukankah kamu Xiu Kecil?"

Sama seperti Tang Xiu menghentikan mobilnya, seorang paman lewat dan mendekat. Dia mengitari mobil dua kali saat matanya mendarat di Tang Xiu.

Tang Xiu mengenal pria ini sehingga dia tersenyum, "Paman Danian, kamu bangun pagi-pagi!"

Su Danian menatapnya dengan ekspresi terkejut. Dia juga melirik SUV Land Rover beberapa kali, lalu berbicara dengan rasa ingin tahu, "Ini sangat keren di pagi hari, jadi ini saat yang tepat untuk mencabut rumput liar dari daratan. Ngomong-ngomong, kapan kamu belajar mengemudi, Xiu Kecil? Kamu juga punya mobil yang bagus. Ini bayi, Aku tahu. Meskipun Paman Danianmu hanya tahu sedikit tentang mobil, aku bisa melihat bahwa mobil ini cukup mahal, kan? ”

Tang Xiu tersenyum, “Paman Danian, mobil hanyalah alat transportasi. Tidak ada yang mengejutkan! "

Su Danian mengangguk ketika dia berseru dengan kagum, “Orang-orang di negara kita suka mengendarai mobil yang bagus, dan mereka semua suka berpura-pura menjadi orang yang hebat, membandingkan diri mereka dengan orang lain. Kamu memiliki watak yang baik, seperti ketika Kamu masih anak-anak. "

"Paman Danian melebih-lebihkan aku!"

Tang Xiu dan Su Danian chit mengobrol sebentar sebelum kembali ke halaman. Dia tidak berharap bahwa ibunya, Su Lingyun, telah bangun dan mencuci wajahnya dan membilas mulutnya di sana.

"Bu, mengapa kamu tidak beristirahat lebih banyak!"

Su Lingyun tersenyum, “Nenekmu bangun dan berkata dia lapar, jadi aku tidak bisa tidur lebih lama. Aku bangun untuk sarapan. Xiuer, Aku tidak melihat Kamu di rumah, apa yang Kamu lakukan? "

Tang Xiu tidak ingin memberitahunya bahwa dia membalas dendam pada Hong Changyin dan Zhong Tao karena dia tahu karakter ibunya. Jika dia memberitahunya, dia akan cemas dan takut untuk waktu yang lama. Jadi dia berbohong, “Aku baru saja mengemudi di sekitarnya. Sudah hampir dua tahun. Sepertinya tidak banyak perubahan di kampung halaman kami. "

Su Lingyun menggelengkan kepalanya, "Orang-orang di sini terlalu miskin, jadi tidak aneh bahwa tidak banyak perubahan di sini. Baiklah, kamu tidurlah sekarang, Ibu akan segera menyiapkan makanan. ”

"Baiklah, Bu!"

Tang Xiu menjawab dan segera datang ke kamar lamanya.

Dinding dan perabotannya sudah tidak asing lagi. Dia tinggal di sini selama beberapa tahun. Kenangan tahun-tahun itu tak terlupakan; bahkan membandingkan apa yang dia alami selama 10.000 tahun di Dunia Abadi.

"Tempat ini benar-benar memberikan perasaan nyaman!"

Tang Xiu menghela nafas dalam-dalam. Kehangatan memenuhi dadanya saat dia merasa sedikit lelah. Merenung sejenak, dia kemudian berbaring di tempat tidur tanpa berganti pakaian dan tidur.

Dua jam kemudian, lebih dari separuh orang desa berbondong-bondong ke halaman keluarga Su yang bobrok. Beberapa dari mereka dengan penasaran menatap SUV Land Rover yang diparkir di luar halaman, sementara yang lain tampak bersyukur ketika mereka berbicara dengan Su Lingyun.

"Yun Kecil, Quan telah memberi tahu kami tentang masalah ini ketika dia kembali. Kami benar-benar berterima kasih, terutama kepada Tang Xiu. Jika itu bukan untuknya, mungkin Paman Keempat masih akan berada di koridor Departemen Rawat Inap di Rumah Sakit Medis China Star City! "

“Lingyun, Kamu benar-benar memiliki putra yang baik! Dia telah tumbuh dan memiliki masa depan yang baik di depannya. Kali ini, jika bukan karena dia, orang-orang yang pergi ke Star City akan menderita. "

"Tang Xiu masih muda, namun dia sangat bisa diandalkan. Dia benar-benar kebanggaan seluruh desa kami. Aku telah mendengar bahwa dia juga terampil dalam keterampilan medis, seorang Dokter Ilahi yang bertanggung jawab atas Departemen Rawat Jalan di Star City Chinese Medical School. Muda, menjanjikan dan luar biasa! "

"Lingyun, kamu sudah mengajar anakmu dengan baik—"

"…"

Betapa terkejutnya dia, Su Lingyun mendengarkan pujian semua orang dengan kebahagiaan. Memuji putranya oleh sesama penduduk desa membuatnya lebih bahagia.

Ketika dia dengan senang hati membalas mereka, dua mobil hitam tiba. Setiap penduduk desa Su memandang kedua mobil itu dengan rasa ingin tahu.

"Berderak…"

Dua mobil hitam berhenti di dekat kerumunan.

Ketika empat pria besar dan kekar keluar dari mobil, seorang pria mengenakan kacamata berbingkai emas mengikuti. Itu adalah seorang pria paruh baya yang tampak sopan santun saat ia perlahan keluar dari mobil.

Setelah melihat pria paruh baya itu, para penduduk Desa Su mengalami perubahan besar dalam ekspresi mereka. Beberapa penduduk desa muda bahkan mulai menyiapkan beberapa senjata yang berguna, bersiap untuk bertarung.

Ekspresi pria paruh baya sedikit berubah. Dia dengan cepat mengeluarkan senyum ramah dan berkata, “Teman-teman, tolong jangan terlalu tegang. Kami tidak akan menyebabkan masalah Kamu saat ini. Bos kami tahu kami terlalu agresif, jadi dia secara khusus mengirim Aku untuk meminta maaf kepada Kamu. "

Sebagai kepala desa tua, Su Changhe cukup berani. Dia mondar-mandir beberapa langkah ke depan pria paruh baya dan menggeram, "Kami tidak membutuhkan permintaan maaf Kamu. Ladang kami tidak akan pernah dijual kepada Kamu, jadi Aku menyarankan Kamu untuk mengampuni upaya dan segera keluar. "

Pria paruh baya itu memaksakan senyum, "Elder, tolong jangan marah. Kali ini, Aku berada di bawah perintah kekaisaran dari bos Aku. Jika Aku pergi dan kembali tanpa hasil yang baik, itu tidak baik untuk Aku. Kali ini, bukan saja Aku di sini untuk meminta maaf kepada Desa Su, Aku juga di sini untuk memberikan kompensasi kepada keluarga yang terluka akibat konflik kemarin. "

"Kompensasi?"

Penduduk desa Su saling melirik dengan cemas, mengenakan ekspresi aneh di wajah mereka. Mereka tidak tahu obat apa yang diminum oleh pihak lain. Itu mungkin skema mereka yang lain!

Pria paruh baya itu melanjutkan, “Semuanya, bos kami tiba-tiba mengalami mimpi buruk tadi malam. Dalam mimpinya, dia dihukum karena perbuatan jahat yang dia lakukan sebelumnya. Akhirnya, seorang bawahan yang bekerja untuk bos kami setahun yang lalu tiba-tiba masuk ke rumah sakit dan melukainya. Jika bukan karena terluka parah, dia akan datang untuk meminta maaf secara pribadi kepada Kamu. "

Sebuah ekspresi aneh tertulis di wajah penduduk desa Su.

"Bagaimana Kamu akan memberikan kompensasi kepada kami?"

Su Changhe bertanya dengan nada berat, bersamaan dengan ekspresi menghina.

Pria paruh baya itu dengan cepat menggerakkan pria paruh baya yang kuat itu dan menerima tas hitam darinya. Kemudian dia mengangkatnya dan berkata, "Bos kami mengatakan bahwa untuk setiap penduduk desa yang terluka, kami akan membayar 100 ribu yuan sebagai kompensasi. Karena ada enam yang terluka, kami akan memberikan 600 ribu yuan sebagai kompensasi. "

"Apa?"

Semua penduduk desa terkejut. Mereka tidak pernah bermimpi bahwa masalah ini secara tak terduga akan terbalik begitu besar.

Mungkinkah Boss dari Imperial Water Royal View City, Hong Changyin, kepalanya dipatahkan oleh seseorang?

Pria paruh baya itu berkata dengan keras, “Untuk keluarga keenam yang terluka, adakah yang hadir sekarang? Jika demikian, silakan maju untuk menerima kompensasi. "

Penduduk desa Su saling memandang. Kebanyakan dari mereka tiba-tiba merasa iri dengan penduduk desa yang terluka. Seandainya mereka tahu bahwa Imperial Water Real Estat Royal View akan memberikan begitu banyak uang, mereka akan maju untuk dikalahkan sebelumnya!

100 ribu!

Itu adalah sejumlah besar uang untuk orang-orang Desa Su. Dengan 100 ribu yuan, mereka pasti akan menjadi yang terkaya di sini.

"Aku! Ibu Aku terluka. "

Su Lingyun memberanikan diri saat dia berdiri dan berbicara.

100 ribu untuknya, saat ini, adalah jumlah yang sangat tidak dapat diterima, karena laba bersih bulanan dari restorannya melebihi 100 ribu yuan. Tapi ibunya, bagaimanapun juga, terluka. Karena pihak lain bersedia membayar kompensasi, mengapa dia tidak menerimanya?

Pria paruh baya itu bertanya, "Apakah ada orang lain?"

Su Change berkata, “Yang lain terluka dan kerabat mereka telah pergi ke Star City. Jika Kamu dengan tulus ingin memberikan kompensasi kepada mereka, berikan saja uang untuk lima lainnya kepada Aku. Aku akan memberikannya kepada mereka ketika mereka kembali. "

Pria paruh baya itu ragu-ragu, "Ini … apakah ini akan baik-baik saja?"

Dalam sepersekian detik, semua penduduk desa Su menyuarakan kepercayaan mereka kepada kepala desa tua, mengatakan bahwa dia adalah orang yang sangat terhormat dan bahwa semua orang lega mempercayakan uang kepadanya.

Pria paruh baya itu mengangguk. Dia mengambil 100 ribu dari tas kulit hitam dan menyerahkannya kepada Su Lingyun dan memberikan sisa 400 ribu yuan kepada Su Changhe.

"Semua orang! Kami telah memberi Kamu uang kompensasi, tetapi ada hal lain yang ingin disampaikan oleh bos kami kepada Kamu semua. Rencana untuk memungut lahan pertanian Kamu dan pendirian situs industri juga akan ditinggalkan. Kami tidak akan lagi menyusahkan Kamu di masa depan. "

Su Changhe melirik uang di tangannya dan menatap tatapan tulus pria paruh baya itu. Kemudian, dia berbicara dengan nada yang dalam, “Masing-masing dari kita di sini hanya orang biasa. Jika Kamu tidak memprovokasi kami, kami secara alami tidak akan mengganggu Kamu atas inisiatif kami sendiri. "

"BAIK!"

Pria paruh baya itu menjawab. Kemudian dia naik mobil dan cepat-cepat pergi.

Orang-orang di Desa Su berbicara tentang apa yang terjadi di luar halaman. Su Lingyun sendiri memegang 100 ribu yuan dan berjalan ke halaman dengan tergesa-gesa. Tidak ada bank yang didirikan di desa sehingga tidak ada cara untuk menjaga uang. Su Lingyun kemudian datang ke kamar Tang Xiu dan melihat bahwa dia sedang tidur. Setelah ragu-ragu sejenak, dia memasukkan uang itu ke laci meja.

Pada siang hari, Tang Xiu bangun dari tidurnya. Dia menemukan bahwa orang-orang Real Estat Kerajaan Air Kota Royal telah datang dan memberikan kompensasi kepada orang-orang yang terluka. Dia cukup puas dengan kesimpulan ini. Dia kemudian pergi ke pusat kota kabupaten untuk menyetor 100 ribu yuan ke dalam buku tabungan neneknya. Dia awalnya berencana untuk meninggalkan sejumlah uang untuk neneknya, tetapi karena dia memperoleh 100 ribu yuan, Tang Xiu menyerah pada ide ini untuk saat ini.

"Tang Xiu!"

Su Ben dan Su Quan datang ke halaman. Melihat bahwa Tang Xiu sedang mengobrol dengan Zhang Shi, mereka segera memanggilnya dengan antusias. Ada tas di tangan Su Ben. Diri yang biasanya pendiam dan jarang berbicara sekarang agak tersenyum.

Tang Xiu maju dan memeluk Su Quan. Dia kemudian tersenyum, “Quan, aku dengar kamu mengirim nenekku ke Rumah Sakit Kabupaten. Terima kasih, saudara. ”

Su Quan menjawab sambil tersenyum, “Mengapa kamu berterima kasih padaku? Tidak perlu untuk itu di antara kita. Selain itu, Aku awalnya bermaksud untuk mengirim nenek Kamu ke Star City, tetapi dia menolak dan mengatakan bahwa dia tidak ingin membuat Kamu kesulitan. "

Tang Xiu sedikit mengangguk. Dia kemudian melihat tas di tangan Su Ben dan bertanya, "Big Brother Ben, mungkinkah ada Rumput Naga Perak di dalam tas itu?"

"Iya nih! Aku baru saja pulang dan mencari-cari dan menemukan 16 helai Rumput Naga Perak. Juga, Su Quan dan Aku pergi ke gunung di pagi hari dan menemukan selusin strain lagi. Ada total 28 jenis dalam tas ini, ”kata Su Ben.

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Baca terus di : www.worldnovel.online