Renegade Immortal Chapter 814 – Ta Shan, Celestial Guard Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Bab 814 – Ta Shan, Penjaga Surgawi

Dia membuka mulutnya dan Stempel Penyegelan Surgawi terbang ke mulutnya dan disempurnakan oleh guntur di dalam jiwa asalnya.

"Setelah waktu yang lama, harta ini pasti akan mengandung beberapa guntur dari jiwa asliku!"

Setelah menelan prangko, mata Wang Lin menyala, lalu dia menampar tasnya dan tiga bendera ungu terbang keluar. Bendera ungu melilit satu sama lain dan melepaskan kilatan pembatasan.

Beberapa waktu yang lalu, seorang pembawa pesan dari Thunder Celestial Temple disegel oleh Wang Lin bersama dengan ketiga bendera ini.

Tangan Wang Lin membentuk segel, dan dengan ujung jarinya, pembatasan pada tiga bendera menghilang. Saat itu menghilang, jiwa asal tersegel dari utusan itu terbang keluar. Matanya dipenuhi teror dan dia berusaha untuk berteleportasi begitu dia membebaskan diri.

Mata Wang Lin menjadi dingin dan dia menampar tasnya. Bendera satu-jiwa-jiwa terbang keluar dan berubah menjadi awan hitam besar yang melahap jiwa asal pembawa pesan dari Thunder Celestial Temple.

"Jangan bunuh aku, Rekan Penggarap. Aku akan menukar harta yang berharga untuk hidup Aku, harta yang berharga !! "Utusan itu mulai berjuang di dalam awan hitam dan memohon belas kasihan.

Mata Wang Lin dingin ketika dia perlahan berkata, "Harta apa yang berharga?"

Utusan itu segera berteriak, “Sebuah Batu Allheaven, Aku tahu di mana Fellow Cultivator dapat memperoleh batu Allheaven. Jika Kamu berjanji untuk membiarkan Aku pergi, Aku akan segera membawa Kamu ke sana! "

Wajah Wang Lin tidak menunjukkan ekspresi dan tangan kanannya membentuk segel. Awan hitam segera melahap jiwa asal dan menyegelnya di dalam bendera.

"Batu Allheaven …" Wang Lin merenung sebentar dan kemudian tidak lagi memikirkan. Lalu matanya jatuh pada tiga bendera di udara dan mengulurkan tangan. Ketika bendera jatuh ke tangannya, dia meludahkan energi asal untuk menyempurnakannya. Setelah menghapus akal ilahi dari mereka dan mencetak miliknya, Wang Lin menyingkirkan mereka dan mulai merenung.

"Ini adalah harta karun yang langka!" Setelah waktu yang dibutuhkan untuk setengah dari dupa waktu untuk membakar, mata Wang Lin menyala. Dia melemparkan ketiga bendera itu ke udara dan mereka mulai dengan cepat memutar tubuhnya. Vortex ungu terbentuk, dan berisi tingkat perlindungan tertentu.

Energi asal di dalam tubuh Wang Lin melonjak ke pusaran ungu dan terjadi perubahan drastis. Vortex ungu melesat beberapa kali lipat dan lebih banyak kabut ungu muncul. Segera, seluruh tubuh Wang Lin benar-benar tersembunyi di dalam kabut ungu.

Setelah tiga napas waktu, kabut menghilang. Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan tiga bendera ditempatkan kembali ke tasnya.

"Kekuatan harta ini tidak buruk!" Wang Lin menyentuh tasnya memegang dan dua jimat kuning muncul di tangannya.

Bahkan sekarang, Wang Lin masih tidak bisa melihat melalui dua jimat ini. Setelah dengan hati-hati melihat mereka, Wang Lin menyingkirkan mereka.

Setelah menarik napas panjang, mata Wang Lin bersinar terang. Ekspresinya menjadi serius dan dia menyebarkan perasaan ilahi. Setelah menentukan tidak ada yang abnormal dalam jarak lima kilometer, ia menyentuh tasnya.

Ada kilatan cahaya keemasan, energi spiritual surgawi memenuhi udara, dan sebuah paviliun seukuran telapak tangan muncul di telapak tangan Wang Lin. Bahkan pada saat ini, hati Wang Lin masih mulai berdetak lebih cepat dan ada kegembiraan di matanya ketika tatapannya jatuh di paviliun.

'' Jika Aku ditanya apa panen terbesar yang Aku miliki di Alam Surga Guntur, itu akan menjadi ini! Paviliun Koleksi! "Wang Lin menjilat bibirnya. Dia takut untuk mengambil ini setelah mendapatkannya, karena itu terlalu berharga!

"Berapa banyak mantra surgawi di dalam …" Mata Wang Lin dipenuhi dengan kegembiraan, tetapi itu ditekan secara paksa olehnya beberapa saat kemudian.

“Dengan tingkat kultivasi Aku saat ini, Aku hanya bisa memasuki lantai empat. Bahkan jika Aku menggunakan wanita berpakaian putih untuk memasuki lantai kesembilan, Aku tidak bisa mematahkan batasan di dalam untuk mendapatkan mantra surgawi. Selain itu, objek ini terlalu berharga dan mungkin memiliki beberapa batasan pada berapa kali Aku bisa masuk. Tempat ini tidak benar-benar aman, jadi Aku tidak bisa sembarangan mempelajarinya di sini. "

Wang Lin menekan keinginan di dalam hatinya sebelum menarik napas panjang dan memasukkannya ke dalam tasnya. Namun, setelah ragu-ragu sejenak, dia mengeluarkannya lagi. Dia menggunakan segel yang dia pelajari sejak saat itu untuk membuat paviliun menyusut sampai hanya seukuran kuku.

Kemudian dia mengeluarkan tas cadangan dan menempatkan paviliun di dalamnya. Kemudian dia membuka bajunya, membuka dadanya, dan menaruh tas ke tubuhnya. Luka dengan cepat sembuh di bawah energi asalnya.

"Dengan cara ini, tidak ada yang akan tahu di mana Paviliun Koleksi!" Wang Lin menyentuh dadanya dan mengungkapkan senyum.

Masih ada beberapa tas memegang di tubuhnya yang dipenuhi dengan giok langit. Jumlah giok langit terlalu besar, dan mereka semua diperoleh di Thunder Celestial Realm.

Setelah hampir dua bulan, Wang Lin mengatur panennya dari perjalanan ini ke Alam Surga Guntur.

"Sudah waktunya untuk pergi!" Wang Lin berdiri dan terbang ke udara. Binatang buas menjerit ceria saat membawa Wang Lin menuju gedung.

Katak guntur di tanah memutar matanya dan melompat sangat jauh dengan keras. Itu mengikuti binatang nyamuk di tanah.

Ketika mereka mendekati area hidup Klan Abadi Terpilih, mata Wang Lin menyipit. Dia melihat mereka semua berkumpul di alun-alun besar, termasuk wanita dan anak-anak.

Di tengah alun-alun adalah platform kayu selebar 30 kaki. Ada seseorang yang berbaring di atasnya, dan itu adalah Ta Shan!

Ekspresi Ta Shan abu-abu mematikan dan matanya redup seolah-olah dia bisa mati kapan saja. Aura kematian telah mengelilingi tubuhnya; jelas dia sudah dekat saat kematiannya.

Setelah melihat ini, Wang Lin diam-diam merenung. Dua bulan lalu, Wang Lin sudah melihat bahwa Ta Shan seperti lampu tanpa bahan bakar. Jejak budak di dalam Ta Shan sangat kuat. Itu tercetak di garis keturunannya dan itu tidak akan memungkinkannya untuk menolak.

Ta Shan dapat dikatakan sebagai orang pertama yang melawan, tetapi konsekuensinya adalah bahwa semua tato di tubuhnya telah kembali menyerang dia. Mustahil untuk terus hidup seperti ini.

Dia telah bertahan selama dua bulan, tetapi hari ini dia telah mencapai tujuannya dan tidak bisa bertahan lagi.

Selain Ta Shan, leluhur Klan Abadi Terpilih dipenuhi dengan kesedihan. Dua aliran air mata mengalir di pipinya.

Orang tua itu dengan lembut berkata, "Cucu …" Dia sudah lama tidak memanggil Ta Shan.

Lingkungan sekitar benar-benar sunyi, tetapi ada rasa sedih yang kuat yang mengelilingi daerah itu. Orang-orang semua diam-diam menatap Ta Shan dan mengungkapkan kesedihan di wajah mereka.

"Ta Shan …"

"Ta Shan …"

Bisikan perlahan-lahan datang dari anggota Klan Abadi Terpilih. Suara ini menyatu bersama dan mewakili suara seluruh Klan Immortal Terpilih.

"Ta Shan …"

Dalam hati mereka, Ta Shan adalah pahlawan dari Klan Abadi Terpilih. Ketika tidak ada yang bisa melawan jejak budak, hanya Ta Shan yang tidak pernah menyerah. Dia menunjukkan kepada mereka semua bahwa jejak budak itu tidak mungkin ditolak!

Meskipun, harga menolak adalah hidupnya …

Kesadaran Ta Shan dalam keadaan trance. Matanya redup saat dia melihat ke langit. Dia samar-samar merasa seperti dia telah kembali ke masa kecilnya ketika dia mendengarkan anggota klan berbicara.

"Surgawi adalah penguasa klan Aku. Setiap orang di klan kami harus mengabdikan diri untuk melayani para dewa. Ini adalah misi dan kebanggaan kami. Kita adalah pembawa pesan surgawi di dunia ini … Ini adalah kemuliaan kita! "

Air mata datang dari mata Ta Shan. Dia benci bahwa dunia ini tidak adil, dia membenci semua langit!

Tubuh Wang Lin turun dari udara dan mendarat di tepi alun-alun. Dia diam-diam merenungkan.

Pria tua itu menatap Ta Shan dan tanpa ampun mengepalkan giginya. Dia kemudian tiba-tiba berbalik. Dia memandang orang-orang di sekitarnya dan dengan keras berkata, "Ta Shan benar. Dari generasi ke generasi kita telah menjaga tempat ini, dan apa yang kita dapatkan ?! Itu adalah binatang buas kabut, binatang buas kabut yang menewaskan banyak anggota klan kami!

“Dan semua ini disebabkan oleh selestial. Di mata para selestial, kita hanya makanan bagi binatang buas !! ”Lingkungan sekitar benar-benar sepi dan orang-orang diam-diam memandangi lelaki tua itu. Ada kekuatan menyeduh dan menumpuk di tubuh mereka …

“Ta Shan pernah memberitahuku bahwa langit tidak ada lagi. Alam Surgawi telah lama runtuh! Aku telah menyembunyikan masalah ini sejak dia memberi tahu Aku, tetapi hari ini Aku memberitahukan semuanya! "Mata lelaki tua itu aneh; itu adalah tatapan yang hampir menjadi gila.

Setelah dia mengatakan kata-kata itu, semua anggota klan sekitarnya menjadi gempar. Berita ini sangat mengejutkan mereka dan kekuatan yang muncul di tubuh mereka meningkat pesat.

"Benefactor, apa aku benar!?!" Mata pria tua itu jatuh pada Wang Lin, yang berada di ujung alun-alun.

Pada saat ini, semua orang memandang Wang Lin, menunggu jawabannya. Sejak Wang Lin membunuh selestial itu dua bulan lalu, pria tua itu mulai memanggilnya "Penolong."

Wang Lin diam-diam merenung. Beberapa saat kemudian, dia mengangguk dan berkata, “Alam Surgawi telah runtuh dan surga tidak lagi ada. Jika ada yang tersisa, mereka sangat langka! "

Orang tua itu menjadi bersemangat dan berteriak, "Alam Surgawi telah runtuh dan surgawi masih memperlakukan klan Aku seperti ini. Kenapa kita tidak memberontak !? Bahkan jika kita mati, kita harus mati dengan bermartabat seperti Ta Shan! "

Suaranya kuno, tetapi juga mengandung kekuatan yang akan berdampak pada jiwa. Itu menembus anggota klan dan mata mereka semua menunjukkan tatapan. Itu adalah tatapan untuk menolak sampai akhir. Yang mengatakan mereka lebih baik mati daripada menjadi budak lebih lama dan menjadi makanan bagi binatang buas kabut.

"Memberontak!" Salah satu anggota klan mengepalkan tinjunya dan berbisik. Setelah dia, bahkan lebih banyak suara bisa didengar.

"Memberontak!"

"Memberontak!"

Satu suara demi satu muncul sampai hampir membentuk badai!

Saat Wang Lin merenungkan, dia menatap Ta Shan. Setelah waktu yang lama, dia berbisik, "Aku bisa membuatnya jadi dia tidak akan mati!"

Meskipun suaranya lembut, ketika mendarat di telinga anggota Klan Immortal Terpilih sekitarnya, terutama orang tua itu, tubuh mereka bergetar. Mata pria tua itu dipenuhi dengan kegembiraan dan dia berjalan menuju Wang Lin. Dia berlutut 10 kaki di depan Wang Lin. Air mata mengalir di pipinya ketika dia berkata, "Penolong, apakah ini benar?"

Wang Lin merenung sedikit dan perlahan berkata, "Aku 50% percaya diri! Namun, jika mantra Aku berhasil, maka meskipun Ta Shan tidak akan mati, ia akan menjadi boneka tanpa kesadaran. Apakah dia bisa mendapatkan kembali kesadarannya akan tergantung pada dirinya sendiri. "

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Tip: Kamu dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A dan D untuk menelusuri di antara beberapa bab.

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded