Renegade Immortal Chapter 1283 – Lord of the Sealed Realm Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Bab 1283 – Penguasa Alam Tertutup

Mimpi ini sangat dalam, sedemikian rupa sehingga tidak mungkin untuk memisahkannya dari kenyataan. Sebelum Wang Lin, ada kabut. Beberapa sumber cahaya memanjang di dalam kabut dengan cepat melintas.

Wang Lin hanya jiwa yang tak terlihat saat ia mengembara di dunia berkabut dalam linglung. Dia perlahan-lahan bergerak dan berangsur-angsur menghilang, sampai suatu hari jiwanya akan benar-benar menghilang dan tidak ada lagi. Dia sangat dingin, dan dingin itu intens ketika menyebar ke seluruh jiwanya.

Dia telah pindah untuk jumlah waktu yang tidak diketahui. Tidak ada matahari atau bulan atau bahkan konsep waktu. Itu berbeda dari dunia luar. Saat ia bergerak maju, Wang Lin secara bertahap menyadari bahwa cahaya yang bergerak di dalam kabut mengandung unsur logam, kayu, air, api, dan bumi.

Mereka memberinya perasaan yang sangat akrab, seolah-olah kelima elemen merasa sangat akrab dengannya.

"Ini adalah … dunia Surga Menentang Manik …" Satu bulan; dua bulan; tiga bulan, atau satu tahun; dua tahun; tiga tahun … Wang Lin tidak tahu berapa banyak waktu telah berlalu, tetapi jiwanya tidak hilang …

Selama bertahun-tahun yang tak terhitung ini, lampu merah darah yang hangat kadang-kadang akan datang dari segala arah dan menghilangkan rasa dingin di dalam Wang Lin. Ini secara bertahap memelihara jiwanya, menyebabkannya perlahan-lahan berubah dari transparan menjadi setengah-jasmani.

Kebingungan seputar Wang Lin berangsur-angsur hilang saat cahaya darah menyehatkannya. Dia melihat sekeliling dan secara bertahap mengingat banyak hal, termasuk dunia yang dia lihat hampir 2.000 tahun yang lalu.

"Aku mengumpulkan lima elemen di sini …" Wang Lin diam-diam merenung ketika kebingungan menghilang. Perasaan terbangun menyapu dirinya, hanya untuk menemukan bahwa setelah bangun, ia masih dalam mimpi.

Dia diam-diam merasakan lingkungannya dan melihat ke belakang. Selama jumlah yang tidak diketahui saat berkeliaran ini, dia telah masuk jauh ke dalam Surga Menentang Manik. Sekarang dia tidak dapat menemukan jalan kembali.

Bahkan jika dia menemukannya, tidak ada jalan keluar. Dia sepertinya terjebak di sini dan harus menunggu selamanya.

"Wan Er juga ada di sini …" Wang Lin terbiasa kesepian, terbiasa menjadi satu-satunya orang di dunia. Dia merasa tidak nyaman di sini.

“Namun, aku ingat bahwa aku sudah meruntuhkan segalanya. Kenapa aku muncul di sini … " Wang Lin mengerutkan kening saat dia melihat tubuhnya dan mengungkapkan ekspresi pahit.

Dia melihat tubuhnya dalam kondisi setengah transparan. Jelas dia hanya jiwa. Dia juga melihat cahaya darah hangat datang dari segala arah yang memberinya nutrisi, memungkinkannya untuk menghilangkan kebingungannya dan agar jiwanya terbentuk.

"Cahaya darah ini adalah …" Wang Lin tertegun saat dia melihat cahaya darah memasuki tubuhnya dan memberinya perasaan hangat. Namun, tidak peduli apa, dia tidak bisa memikirkan apa itu cahaya darah …

"Mungkinkah itu kekuatan misterius dalam Heaven Defying Bead yang bisa menyehatkan jiwa?" Wang Lin merenung sejenak. Sepertinya hanya jawaban ini yang bisa menjelaskan semuanya.

Namun, dia merasa ada sesuatu yang salah. Saat dia akan memikirkannya lebih lanjut, bisikan tiba-tiba datang dari kejauhan di dalam mimpi ini.

"Sini sini…"

Mata Wang Lin menyipit. Bisikan ini memasuki telinganya dan berubah menjadi riak yang bergema di dalam jiwanya. Menatap ke depan, mata Wang Lin berbinar.

“Suara ini aneh. Itu bisa mengguncang jiwa. Aku adalah pemilik Bead Penentang Surga, jadi Aku ingin melihat suara apa ini! "

Setelah merenung sebentar, Wang Lin perlahan bergerak maju.

Dia tidak bergerak cepat, dan karena dia hanya jiwa, dia bergerak seperti angin yang melayang ke depan. Dia memasuki kabut dan menghilang.

Wang Lin bergerak lebih cepat dan lebih cepat. Saat dia bergerak maju, dia jelas merasakan darah yang selalu ada di sana. Cahaya darah mengejar Wang Lin dan memelihara jiwanya, menyebabkan perasaan hangat itu menjadi lebih kuat dan lebih kuat.

"Apa ini cahaya darah …" Saat Wang Lin bergerak maju, dia mengerutkan kening. Dia tidak bisa memikirkan asal usul cahaya darah ini.

Saat dia bergerak maju, kecepatannya lebih cepat daripada kilat. Dia menerobos kabut dengan gemuruh gemuruh. Sekarang dia bergerak berkali-kali lebih cepat daripada ketika dia bingung.

Kabut itu didorong mundur dan segera runtuh sebelum kecepatan Wang Lin. Wang Lin menembus jalannya. Waktu perlahan berlalu. Satu tahun, dua tahun, tiga tahun …

Wang Lin terus terbang. Dia adalah jiwa dan tidak menggunakan energi asal. Ini adalah Manik yang Menentang Surga, dan dia adalah pemiliknya, jadi dia seperti ikan di air. Saat dia bergerak maju, kabut menjadi lebih tipis.

Sepanjang tahun-tahun ini, cahaya darah tidak berhenti sama sekali, terus memberi makan jiwa Wang Lin. Ini menyebabkan jiwanya tidak lagi transparan; itu telah berubah secara jasmani.

Namun, Wang Lin bisa merasakan bahwa meskipun cahaya darah ini masih hangat, itu melemah dan secara bertahap menjadi dingin …

Jumlah waktu yang tidak diketahui telah berlalu. Saat Wang Lin terbang sepanjang tahun, bisikan itu akan datang dan menjadi semakin jelas.

"Sini sini…"

Wang Lin bergerak lebih cepat dan lebih cepat. Pada hari ini, dia tiba-tiba berhenti dan menatap ke depan. Di hadapannya, di dalam kabut tipis, pintu menusuk surga tiba-tiba muncul!

Wang Lin tidak asing dengan pintu ini, dia telah melihatnya beberapa kali!

Pintu besar ini berdiri di Surga Menentang Manik dan tak terbatas. Siapa pun yang berdiri di depannya akan memiliki ilusi bahwa mereka adalah semut.

Pada saat ini, ketika Wang Lin mendekat, pintu batu raksasa itu bergemuruh dan perlahan terbuka. Sebuah celah raksasa terbuka, menyebabkan gemuruh yang menggelegar.

"Di sini … Di sini …" Suara itu datang dari celah, dan itu bahkan lebih jelas. Pada jarak sedekat ini, suara itu masuk ke telinga Wang Lin seperti riak dan menyebabkan jiwa asalnya terdistorsi!

"Itu memang dia!" Pupil Wang Lin menyusut saat dia menatap pintu batu dan menjadi diam. Dia telah memikirkan beberapa tebakan tentang suara itu selama beberapa tahun ini dan secara alami memikirkan pintu yang muncul dari Heaven Defying Bead. Melihatnya sekarang, meskipun dia terkejut, itu mengejutkan.

Saat dia diberi makan oleh cahaya darah selama bertahun-tahun, jiwa asalnya telah menjadi lebih solid, dan dia mendapatkan lebih banyak kenangan. Dia ingat batu giok yang tiba-tiba muncul dalam pertempurannya dengan Air Daois!

Dia juga ingat apa yang disuarakan Daoist Water. Giok ini adalah Jade of the Sealed Realm, dan itu adalah sesuatu yang milik tuan Air Daoist! Wang Lin selalu bingung tentang sesuatu, dan sekarang dia samar-samar punya jawaban!

Yang membingungkannya adalah mengapa bocah berambut putih itu ingin membunuhnya. Namun, sekarang, setelah membangkitkan ingatannya dan setelah pertarungannya melawan Air Daois, Wang Lin menemukan bahwa master Air Daois adalah Tuan Alam Tertutup dan pemilik terakhir Bead Menentang Surga!

Bocah berambut putih itu jelas merasakan aura tuannya dan datang untuk membunuh Wang Lin. Itu sebabnya, setelah melahap darah Wang Lin, dia berkata, "Bukan reinkarnasi!"

Lalu dia mencari jiwa Wang Defying Bead di jiwa Wang Lin. Tujuannya adalah menemukan tuannya dan membunuhnya!

Wang Lin telah melihat semua ini. Itulah mengapa bocah berambut putih itu sangat khawatir dan mengungkapkan rasa takut yang tak ada habisnya ketika dia melihat batu giok!

Lord of the Sealed Realm jelas tidak mati. Ketika ingatan Wang Lin terbangun, dia dengan jelas ingat bahwa satu jari telah keluar dari batu giok. Itu menekan kuku tujuh warna ke tengkorak bocah berambut putih itu, menyebabkan dia melarikan diri dengan cedera serius!

"Di sini … Datang … Di sini …" Berdiri di depan gerbang batu, bergumam menjadi lebih jelas. Perlahan-lahan menyapu ke depan dan mengubah dunia di dalam Heaven Defying Bead!

Wang Lin tenang saat dia menatap pintu batu dan perlahan berkata, "Siapa kamu?"

Setelah diam lama, sebuah suara bergumam keluar. "Aku … aku adalah Tuan Alam Tertutup, penguasa Alam Tertutup … datang … aku tidak punya niat jahat … aku tidak akan menyakitimu …"

Mata Wang Lin bersinar. Dia samar-samar merasa seperti ada rahasia yang mengguncang surga di dalam pintu itu. Sebuah rahasia yang berhubungan dengan Surga Menentang Manik dan jalan baginya untuk meninggalkan tempat ini!

Setelah merenung sedikit, Wang Lin tidak lagi ragu-ragu dan terbang ke pintu. Dia mendekat dalam sekejap dan melangkah ke celah pintu batu!

Cloud Sea, peringkat 2 wilayah. Ada benua liar terpencil yang tersembunyi jauh di dalam kabut. Penggarap jarang datang ke sini, dan itu adalah tempat yang sunyi.

Ada sebuah lembah di benua ini. Li Qianmei sedang duduk di dalam lembah, dan di depannya ada patung sejernih kristal.

Patung batu itu berlumuran darah, dan darah itu berangsur-angsur hilang. Wajah Li Qianmei sangat pucat, tanpa bekas darah. Rambut birunya tidak lagi bersinar, dan dia perlahan membuka matanya. Tidak ada cahaya di matanya, hanya kesedihan.

Dia mengangkat tangan kanannya. Kelima jarinya retak dan kering. Ini bukan tangan seorang wanita muda, tetapi tangan seorang wanita tua.

Setelah melepas keropeng yang belum sembuh, mata Li Qianmei secara bertahap menyala dan dipenuhi dengan tekad. Dia mulai menutupi patung batu dengan darah sekali lagi.

Empat tahun telah berlalu. Dalam empat tahun ini, Li Qianmei tidak meninggalkan tempat ini. Dia diam-diam menemani patung batu dan memelihara dengan darahnya.

Empat tahun lalu, dia hanya perlu menutupi patung itu dengan darah dan kemudian memiliki 10 jam untuk beristirahat. Empat tahun kemudian, patung batu itu menjadi lebih mengkilap dan membutuhkan lebih banyak darah. Dia harus menutupinya dengan darah empat kali sehari, dan waktunya untuk istirahat kurang dari empat jam …

"Aku akan membangunkanmu …" Li Qianmei memandangi patung batu itu. Tidak ada air mata keluar dari matanya. Hanya ada celah yang terbentuk oleh air mata yang terus mengalir. Dalam empat tahun ini, ia telah bertanya pada dirinya sendiri berkali-kali: apakah semua ini … sepadan …

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Tip: Kamu dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A dan D untuk menelusuri di antara beberapa bab.

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded