Records of the Human Emperor Chapter 968 – Defend the Giant Ballista! Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Chapter 968 – Defend the Giant Ballista!

Babak 968: Pertahankan Balista Raksasa!

Diterjemahkan oleh: Hypersheep325

Diedit oleh: Michyrr

"Waaaah!"

Para prajurit di sekitarnya mundur dengan kaget, tentara bayaran dari Wilayah Barat paling saat mereka mundur dengan panik. Bahkan kavaleri Tang lainnya tidak bisa membantu tetapi menunjukkan sedikit rasa takut di wajah mereka.

Setiap pertempuran adalah penggiling daging yang sangat besar, dan begitu penggiling daging ini mulai beroperasi, itu akan menyebabkan kematian yang tak terhitung jumlahnya, baik di pihak musuh maupun di pihak sendiri. Setiap orang siap untuk mati di medan perang, tetapi tidak ada dari mereka yang pernah berharap mati seperti ini. Dan tidak ada yang pernah membayangkan bahwa mungkin ada raksasa seperti ini, yang mampu menggunakan Stellar Energy untuk membakar musuhnya menjadi abu. Metode kematian yang begitu dahsyat dan mengerikan ini membuat semua orang gemetar ketakutan.

Ledakan! Dengan gerakan keras, Ghareeb Hassam menyelesaikan penghancuran balista raksasa, tertawa dengan kejam ketika ia melangkahi sisa-sisa dan menuju balada raksasa kedua, dan terakhir. Jika dia bisa menghancurkan yang itu, misi Pasukan Skyquaking akan lengkap.

"Hentikan dia!"

Para prajurit semua tahu bahaya yang ditimbulkan dan mulai dengan lalai menagih ke sisi balada raksasa terakhir untuk melindunginya. Pada saat yang sama, tentara ballista yang berjaga di ballista raksasa mulai menyesuaikannya, berharap untuk menembakkan baut ballista raksasa pada King of Giants ini.

Tapi sementara balista raksasa itu kuat, itu adalah alat yang kikuk dan lambat. Kedua ballista raksasa itu sangat dekat satu sama lain, dan mereka awalnya diarahkan keluar dari garis pertahanan. Dengan Ghareeb Hassam turun tepat ke ballista raksasa pertama, hampir mustahil bagi ballista raksasa kedua untuk mengubah waktu.

“Setumpuk semut yang tidak tahu apa-apa! Di hadapanku, kalian semua bahkan tidak layak disebut! ”Ghareeb Hassam meraung.

Gemuruh! Ghareeb Hassam meninju, mengirimkan gelombang energi, dan bahkan sebelum mereka sempat berteriak, beberapa lusin kavaleri Tang dilalap api dan dibakar menjadi abu. Ledakan!Ghareeb Hassam menendang keluar, dan satu lagi kavaleri Tang dibakar menjadi abu. Dengan pukulan dan tendangan, Ghareeb Hassam tiba-tiba menemukan jalannya jelas, tidak ada lagi tentara yang menghalangi jalannya.

Berdengung! Para prajurit balista berubah pucat. Jika balada raksasa terakhir ini dihancurkan, kekalahan Tang Besar hampir pasti.

Ketika Ghareeb Hassam dengan penuh kegembiraan maju ke depan untuk menghancurkan balista raksasa terakhir dan menyelesaikan misinya, seorang tokoh tiba-tiba menembak di depan balada raksasa untuk melawannya.

“Kalian semua, menyingkirlah! Serahkan raksasa ini padaku! ”

Raja Gangke memberi Ghareeb Hassam tatapan dingin, tubuhnya melonjak dengan niat membunuh yang tebal. Tubuh raksasa raksasa berjenggot merah di dekatnya membuat Raja Gangke tampak lebih kuat dan lebih kuat.

Kontes antara manusia dan raksasa ini akhirnya berakhir dengan Raja Gangke muncul sebagai pemenang atas raksasa berjanggut merah melalui kekuatan yang luar biasa, bahkan berhasil membunuhnya. Tetapi Raja Gangke tidak pernah membayangkan bahwa dalam saat-saat singkat di mana perhatiannya dialihkan, salah satu balada raksasa akan dihancurkan. Ini membuat hatinya marah karena marah.

"Biarkan aku menghiburmu!"

Raja Gangke menyerang sejak saat dia muncul, menyerang sebelum Ghareeb Hassam bisa merespons.

The Bright Fist of Massacre!

Sebuah energi yang kuat keluar dari tubuh Raja Gangke, gambar-gambar tinju yang tak terhitung jumlahnya saling bertumpuk menjadi gunung besar yang meluncur menuju sosok Ghareeb Hassam setinggi dua puluh tujuh meter.

Semakin kuat lawan, semakin kuat Tinju Terang Pembantaian itu. Raksasa berjanggut merah itu telah jatuh ke tangan besinya, dan sekarang, Raja Gangke menggunakan teknik yang sama melawan komandan raksasa.

"Hmph, langkah yang bagus!"

Melihat mayat raksasa berjanggut merah itu, Ghareeb Hassam juga marah. Laut besar Stellar Energy melonjak keluar dari tubuhnya, berubah menjadi kepalan tangan yang meninju Raja Gangke.

Gemuruh!

Tidak ada yang tahu berapa banyak pukulan yang ditukar Raja Gangke dengan komandan Pasukan Skyquaking. Mereka hanya bisa melihat bahwa pada saat mereka bentrok, lautan api yang tak berujung mulai pecah dan bertabrakan dengan gambar-gambar tinju yang dibuat oleh Tinju Pembantaian Raja Gangke yang Cerah!

Bang! Nyala api menyebar, tetapi sementara Ghareeb Hassam tetap tidak tergerak, Raja Gangke terlempar ke belakang, jatuh ke tanah dalam awan debu. Wajahnya sedikit pucat, tetapi dia belum terbakar menjadi abu oleh api itu.

"Manusia, kamu benar-benar agak tangguh, tapi kamu masih tidak cocok untukku!"

Ghareeb Hassam menatap Raja Gangke dengan tatapan mematikan. Berdebar! Kakinya menginjak ke bawah, membuka tirai ke acara yang paling mengejutkan …

Dentingan logam muncul dari tubuh Ghareeb Hassam, dan sebuah lingkaran cahaya yang bertuliskan tiga warna hitam, merah, dan emas meledak dari tubuhnya, dengan cepat menyebar hingga lima meter, sepuluh meter, dua puluh meter …

Di dunia ini, seorang prajurit belum pernah memiliki perang halo dengan radius lima meter. Tapi lingkaran cahaya Ghareeb Hassam memiliki radius tiga puluh meter, mewakili jarak yang menakutkan yang tidak akan terpikirkan oleh seniman bela diri manusia mana pun. Namun ini bukan hal yang paling mengejutkan.

“Halo perang! Raksasa ini benar-benar dapat menggunakan halo perang! "Seru tentara sekitarnya berteriak panik. Bagi mereka, sudah luar biasa bahwa raksasa dua puluh tujuh meter bisa menggunakan seni bela diri dan Energi Stellar, tetapi raksasa ini bisa menggunakan lingkaran cahaya perang juga. Dan salah satu ciri unik lingkaran cahaya perang adalah kemampuan mereka untuk menyemangati semua tentara dalam pasukan.

Ketika pikiran ini terpikir olehnya, bahkan Raja Gangke memucat.

Berdengung!

Dalam sekejap, lingkaran cahaya perang hitam, merah, dan emas ini telah menyebar dari kaki Ghareeb Hassam untuk menutupi seluruh medan perang, memperkuat setiap hadiah Giant Skyquaking. Lingkaran tiga warna ini tampaknya memberikan kekuatan ilahi pada para raksasa, dan mereka semua melolong ketika kekuatan mereka yang sudah menakutkan melonjak.

"Ha ha ha! Ini halo Milord! "

Raksasa galvanis meraung dan melipatgandakan serangan mereka terhadap prajurit Tang di sekitarnya.

Halo yang Meroket!

Ini adalah satu-satunya halo perang yang dapat ditemukan di seluruh Skyquaking Army, kekuatan Kekaisaran Arab yang diwarisi dari peradaban fargone itu. Itu adalah satu-satunya lingkaran cahaya yang bekerja pada semua raksasa, memperkuat serangan dan pertahanan mereka.

Ledakan! Raksasa Skyquaking Raksasa yang jauh menyapu lengannya, segera memberi tekanan pada tim Scythe Death yang baru saja beberapa saat mampu menahannya. Ketujuh orang itu dapat menggunakan kekuatan formasi untuk menekan dengan kuat raksasa itu, tetapi mereka sekarang menemukan diri mereka agak tidak dapat bertahan.

"Cermat!"

Tujuh cepat memfokuskan pikiran mereka untuk berurusan dengan kekuatan yang baru ditemukan raksasa.

Tetapi orang yang menerima dorongan terkuat dari lingkaran cahaya ini masih menjadi komandan Pasukan Skyquaking, Ghareeb Hassam. Saat Skyquaking Halo dilepaskan, kekuatannya melonjak dan melonjak, melonjak dengan kecepatan yang mencengangkan ke tingkat yang mencengangkan. Ketika dia melihat kekuatan lawannya meningkat secara drastis, Raja Gangke merasakan jantungnya tenggelam.

"Ambil satu lagi pukulanku!"

Mata Ghareeb Hassam berkilau dengan cahaya dingin ketika dia mengirim tinju raksasa berbalut api merah ke arah Raja Gangke.

Ledakan! Kali ini, Raja Gangke tidak mampu menghentikan pukulannya. Bahkan ketika menggunakan Bright Fist of Massacre yang bisa melipatgandakan kekuatannya, dia tidak bisa menghentikan pukulan keras dari komandan raksasa. Dengan mengerang, Raja Gangke tersingkir. Tapi ketika Ghareeb Hassam bersiap untuk membunuh Raja Gangke dan menghancurkan balada raksasa terakhir, dia melirik ke belakang dan tiba-tiba meringis.

"Bajingan! Kamu berani!"

Mata Ghareeb Hassam melebar, tubuhnya meledak dengan api amarah yang hebat. Karena Raja Gangke telah tersingkir, dia sebenarnya berhasil menggunakan Stellar Energy-nya untuk membungkus balada raksasa dan tentara balada di sekitarnya, dan mendorong mereka ke daerah yang lebih jauh.

Dan ke arah ballista raksasa telah didorong, sesosok tubuh yang kuat terbakar dengan nyala api seperti matahari yang terbang ke arahnya.

"Raja Gangke, aku datang untuk membantumu!"

Suaranya bergema di udara, komandan Ferghanan Banahan menggunakan Great Fire Crow Art untuk menabrak seperti bintang jatuh ke gunung Ghareeb Hassam yang tinggi. Gemuruh! Ledakan! Dampaknya menciptakan banyak ledakan dan gelombang kejut, angin kencang menyapu daerah sekitarnya.

Momentum yang menakutkan ini bahkan membuat Raja Gangke membelalak kaget. Banahan adalah komandan Ferghanan, seorang Brigadir Jenderal yang hanya selangkah lagi dari tingkat Imperial Great General. Sementara Ghareeb Hassam adalah komandan Angkatan Darat Skyquaking, kekuatannya yang hebat sesuatu yang bahkan Raja Gangke tidak bisa melawan, ia bisa menemukan sedikit keuntungan di depan seorang Brigadir Jenderal seperti Banahan.

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded