Records of the Human Emperor Chapter 843 – Soldiers Approach Qixi! Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Chapter 843 – Soldiers Approach Qixi!

Bab 843: Prajurit Mendekati Qixi!

Diterjemahkan oleh: Hypersheep325

Diedit oleh: Michyrr

Mencongklang!

Saat Wang Chong memimpin pasukannya keluar dari Kota Baja, seorang penunggang kuda yang mengawasi dari kejauhan mulai naik ke Qixi Protektorat dengan panik.

"Itu buruk! Informasikan kepada Jenderal bahwa Wang Chong telah memimpin pasukannya keluar dari Wushang dan menuju ke arah Protektorat Qixi! ”Teriak para penunggang kuda saat dia berlari kencang.

Creee! Seekor elang melonjak ke langit ketika penunggang kuda Hu memanggil, dan dengan cepat terbang ke barat laut. Pada akhir perjalanannya, ia melipat sayapnya dan mendarat di aula utama Protektorat Qixi.

"Apa?! Wang Chong itu akan datang! "

Berita yang dibawa kembali oleh elang itu seperti batu menabrak aula, segera membuat gelombang di Protektorat Qixi yang ramai.

"Bajingan! Dia melukai Protector-General dan dia masih berani datang? Apakah dia benar-benar berpikir bahwa kita takut padanya? "

“Kumpulkan semua saudara kita di markas besar protektorat. Aku ingin melihat bagaimana dia berurusan dengan kita semua. "

“Jenderal Pelindung Qixi! Siapa yang peduli jika Pengadilan Kekaisaran memerintahkannya? Tanpa anggukan dari saudara kita, dia bukan siapa-siapa! "

"Langit tinggi dan Kaisar jauh! Bahkan Pengadilan Kekaisaran tidak berani berurusan dengan kita. Aku ingin melihat trik apa yang dia miliki. Mari kita kirim dia berkemas ke arah dia datang! "

Aula itu meledak dengan kemarahan, dengan berita kedatangan Wang Chong tampaknya telah memprovokasi sarang lebah, semua komandan Hu di ambang ledakan. Dalam sekejap mata, sosok yang tak terhitung jumlahnya keluar dari aula, dan beberapa saat kemudian, semua tentara Hu dari pasukan Protektorat Qixi telah dimobilisasi. Dengan jumlah ribuan, mereka bertemu dari seluruh penjuru ke markas besar Qixi.

Creee!

Elang menembak ke udara ketika semua Qixi terperangkap dalam kekacauan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, udara penuh dengan ketegangan.

Di jalan menuju Qixi, Zhang Que melihat ke atas dan melihat beberapa titik hitam di langit. “Tuan Marquis, lihat ke sana! Elang pengintai dari pasukan Protektorat Qixi! ”Kata-kata HI langsung menarik perhatian semua orang.

"Tuan Marquis, haruskah kita menyingkirkan mereka?"

"Tidak perlu."

Wang Chong melirik ke atas sebelum menyeringai dan melambaikan tangannya.

"Biarkan mereka melakukan apa yang mereka inginkan. Beri mereka tampilan yang bagus dan biarkan mereka bersiap. Kita bisa menyelesaikan semua ini hanya dengan sekali jalan. ”

Suara Wang Chong datar dan tanpa emosi, namun memancarkan kepercayaan diri tertinggi. Masalah Qixi telah tertunda cukup lama, dan sudah waktunya untuk menyelesaikannya.

“Lewati pesanan Aku! Percepat langkahnya! ”

"Iya nih!"

Debu melonjak lebih dari sepuluh zhang ke udara ketika lima ribu Kavaleri Wushang menambah kecepatan, masih mempertahankan jajaran rapi dan tertib mereka. Di ujung yang lain, semua kavaleri Hu dari Protektorat Qixi telah berkumpul, mengorganisir dalam barisan dan kolom yang rapi, pasukan besar berkumpul di depan markas Protektorat Qixi. Mereka semua diam, dan udaranya mencekik.

"Seberapa jauh?"

"Sepuluh li!"

"Baik! Siapkan semuanya. Mari kita beri dia hadiah besar! Jika dia tidak bisa melihat niat baik kita dan masih berani datang, maka kita tidak bisa disalahkan. "

"Ya, Jenderal!"

Scout setelah scout berhasil.

……

Beberapa saat kemudian, seorang pengintai Wushang berlari kembali dari depan dan berlutut di tanah.

"Pelaporan! Lord Marquis, banyak barikade telah dipasang di jalan! "

"Oh?"

Alis lurus Wang Chong terangkat, dan dia mengintip ke kejauhan. Beberapa ratus meter jauhnya, ratusan pasak segitiga, masing-masing panjangnya sekitar tiga hingga empat kaki, telah ditanam di tanah, menghalangi jalan ke Protektorat Qixi. Dengan visi Wang Chong, dia bahkan bisa melihat bahwa pilar kayu besar telah ditanam di sisi jalan, beberapa kata kasar dalam Han tertulis di atasnya.

‘Kembali sekarang!

"Maju adalah maut!"

Enam kata sederhana ini diliputi oleh aura pembunuh yang intens.

"Kata-kata ini … sungguh jelek!"

Wang Chong tersenyum dan cepat-cepat menoleh.

"Suruh beberapa tentara membersihkan barikade itu!"

"Ya, Tuan Marquis!"

Seorang petugas dengan cepat pergi untuk mengirimkan pesanan.

Jabatan Pelindung Umum Qixi tidak pernah semenguntungkan yang dibayangkan. Sebaliknya, ia dipenuhi dengan tantangan. Hanya komandan dan prajurit Hu yang susah diatur saja sudah cukup untuk membuat orang sakit kepala. Wang Chong bahkan belum mengambil posisi itu, masih sepuluh li jauhnya dari protektorat yang sebenarnya, dan dia sudah disambut oleh barikade. Sikap yang diungkapkan di sini keras dan jelas.

Rata-rata orang, atau bahkan seseorang yang bukan Wang Chong, akan menemukan masalah yang sangat sulit untuk ditangani, dan akan melakukan apa yang dikatakan dan melangkah mundur. Sayangnya, Hu ini berurusan dengan Wang Chong, dan Wang Chong tidak pernah menjadi tuan yang mudah diberhentikan. Dia tidak siap untuk berurusan dengan tentara-tentara yang marah dari pasukan Protektorat Qixi menggunakan metode biasa.

Gemuruh! Sekelompok penunggang kuda dengan cepat berpisah, dan dalam beberapa saat, mereka mengangkat awan debu di jalan resmi. Mereka hanya butuh beberapa saat untuk membersihkan barikade dan membuka jalan.

Dalam pertempuran kavaleri, berlari ke barikade atau lubang adalah hal biasa. Dalam perang di barat daya, Wang Chong bahkan telah menggunakan caltrop logam yang tak terhitung jumlahnya untuk menghalangi kemajuan kavaleri Tibet di gunung. Sebagai komandan pasukan kavaleri yang luar biasa, Wang Chong harus mempertimbangkan masalah ini.

Jika Kavaleri Wushang bahkan tidak bisa menangani situasi yang sepenuhnya masuk akal ini, reputasi mereka sebagai pasukan kavaleri nomor satu di dunia akan sia-sia.

Jadi, ketika ia pertama kali membentuk pasukan ini, Wang Chong telah secara khusus melatih sekelompok prajurit untuk menghadapi penghalang-penghalang ini.

Setelah menghapus barikade, tentara menemukan lubang, caltrop, tali perjalanan … segala macam rintangan tampaknya menghambat kemajuan mereka, tetapi Wang Chong dengan cepat menyuruh mereka membersihkan. Untuk Kavaleri Wushang saat ini, hal-hal seperti itu bahkan tidak dianggap sebagai ancaman. Tidak butuh waktu lama sebelum Wang Chong maju ke lima li dari Protektorat Qixi.

Kali ini, tidak ada lagi lubang atau perangkap lainnya. Di jalan yang luas adalah seorang prajurit Hu, lapis baja lengkap, dengan mata hawkish dan hidung tinggi. Dia berdiri di depan lima ribu Kavaleri Wushang, tampaknya telah lama menunggu mereka.

Prajurit Hu mengalihkan pandangan dinginnya ke Wang Chong dan tiba-tiba berteriak, “Wang Chong, Jenderal telah memerintahkan agar Kamu segera menarik tentaranya. Jangan membahayakan dirimu sendiri! Jika Kamu kembali sekarang, itu tidak akan terlambat. Jika Kamu melewati batas ini, kami tidak akan lagi sopan! "

Desir! Prajurit Hu tiba-tiba menyeret tombak tajamnya ke tanah, menciptakan garis batas yang tajam di jalan.

"Sungguh berani!"

"Kurang ajar! Apakah nama Lord Marquis sesuatu yang bisa Kamu katakan? "

Para prajurit di belakang Wang Chong marah pada pemandangan ini. Wang Chong adalah murid Putra Langit, Marquis Muda Tang Besar, dan Jenderal Pelindung Qixi yang baru. Bahkan Li Siye dan petugas lainnya biasanya tidak berani memanggil Wang Chong secara langsung dengan namanya, dan Hu ini hanyalah seorang prajurit yang sepele. Menyebut Wang Chong secara langsung dengan nama kurang ajar dan sombong.

Tetapi sebelum ada dari mereka yang bisa melakukan apa pun, kuda perang meringkik dan cahaya berdarah menyala. Ledakan! Prajurit Hu tercengang ketika pedang besar membelahnya, kudanya, dan bumi di bawahnya menjadi dua.

Sisa-sisa Pedang Qi terus merobek bumi, meninggalkan celah lebih dari sepuluh zhang!

“Yang rendah menyinggung atasan! Demikianlah hukuman untuk memperlakukan Lord Marquis tanpa rasa hormat yang pantas! ”

Mata Li Siye dingin ketika suaranya yang dingin bergemuruh di langit, bepergian untuk beberapa li. Bahkan para prajurit di depan markas besar Pelindung Qixi dapat mendengar suaranya, dan langsung memucat. Di bawah sinar matahari pagi, sosok Li Siye tampak seperti gunung yang agung, pemandangan yang sangat melekat di benak semua orang.

"Bajingan!"

Semua tentara di depan markas Protektorat Qixi memiliki seringai jahat.

"Muka!"

Wang Chong tersenyum tipis dan mengayunkan pedangnya ke bawah. Jika Hu dari Protektorat Qixi berpikir bahwa metode ini dapat digunakan untuk menghadapinya, mereka menggonggong pohon yang salah. Metode seperti itu hanya akan berhasil dalam mimpi terliar mereka.

Tentara maju, tidak menemui perlawanan lainnya. Beberapa saat kemudian, Wang Chong akhirnya tiba di depan markas besar Protektorat Qixi yang menjulang dan ribuan tentara Hu berkumpul di depannya!

Ribuan Hu semuanya diperlengkapi untuk pertempuran dan dipersiapkan dalam formasi, membentuk jurang besar yang menghalangi pasukan Wang Chong Wushang dari mencapai Protektorat Qixi. Tentara diam, niat membunuh mereka yang tak terlihat melonjak ke langit. Pandangan sengit para prajurit Hu ini tampaknya tidak lebih dari sekadar merobek tubuh Wang Chong.

Udara tegang dan suram. Lima ribu Kavaleri Wang Chong perlahan-lahan terhenti.

"Bajingan! Untuk apa bajingan ini! ”

Para prajurit di belakang Wang Chong sangat marah dengan tampilan ini. Kaisar Sage secara pribadi memutuskan bahwa Wang Chong akan diangkat menjadi Jendral Pelindung Qixi, namun orang-orang ini telah mengerahkan tentara untuk melawannya. Ini sudah merupakan pemberontakan terang-terangan.

“Ini tidak masuk akal! Apakah mereka benar-benar berpikir tentang pemberontakan? ”

Xu Keyi juga tampak marah, dan dia mendesak kudanya untuk menyerang.

"Tunggu sebentar."

Wang Chong mengulurkan tangan dan meminta Xu Keyi berhenti.

"Kembali. Mari kita lihat apa yang ingin mereka lakukan. "

Wang Chong tampaknya tidak peduli dengan semua ini, dan memasang ekspresi acuh tak acuh di wajahnya. Dia sudah lama memprediksi pemandangan ini. Dia yang menghapus Fumeng Lingcha, dan Hu di perbatasan tidak pernah memiliki kesan yang baik tentang dia. Akan lebih aneh jika dia dapat dengan lancar memasuki Protektorat Qixi untuk memangku jabatan itu.

"Pesta di Gerbang Hong1-menarik!"

Wang Chong berlari kudanya ke depan dengan senyum tipis di wajahnya saat dia menghadapi pasukan Hu yang luas.

Dia tidak punya niat untuk kembali ke Kota Baja. Tidak peduli berapa banyak Hu muncul, dia akan membuat mereka menyerah, apakah mereka menginginkannya atau tidak!

"Wang Chong!"

Tiba-tiba, suara stentorian keluar dari bagian belakang tentara, membawa nada bergetar yang unik bagi Hu.

“Kamu cukup berani. Setelah melukai Pelindung-Jenderal kami, Kamu masih memiliki wajah untuk muncul di hadapan kami! Apakah Kamu benar-benar berpikir bahwa kami tidak berani membunuh Kamu? Aku akan memberimu satu kesempatan. Mundur sekarang tidak akan terlambat! "

Saat suara dingin dan keras kepala ini bergemuruh, pasukan Hu perlahan-lahan berpisah, memungkinkan dua puluh hingga tiga puluh komandan Hu dalam baju besi derap untuk melangkah keluar, membunuh niat yang keluar dari tubuh mereka. Memimpin kelompok ini adalah seorang Hu yang berotot, matanya ganas dan tajam, penuh dengan ambisi yang tak ada habisnya. Ribuan tentara Hu di sekitarnya menyatukan energinya dengan energinya, membuatnya tampak seperti raksasa.

Gudu Li!

Pemimpin jenderal Hu dari Protektorat Qixi dan oposisi terbesar Wang Chong dalam upayanya untuk menduduki jabatan Pelindung Umum Qixi.

______________
1. Pesta di Gerbang Hong adalah peristiwa yang terjadi pada periode antara Qin dan Dinasti Han. Pada periode ini, Xiang Yu, yang merupakan penantang utama untuk tahta, telah mendengar bahwa Liu Bang, pendiri Dinasti Han, berencana untuk memahkotai dirinya sendiri raja dan sangat marah. Dia mengundang Liu Bang ke pesta, di mana penasihatnya Fan Zeng memberi isyarat beberapa kali bahwa dia harus membunuh Liu Bang. Xiang Yu ragu-ragu, bagaimanapun, dan Liu Bang akhirnya bisa melarikan diri

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded