Records of the Human Emperor Chapter 733 – Ballista Team Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Chapter 733 – Ballista Team

Bab 733: Tim Ballista

Diterjemahkan oleh: Hypersheep325

Diedit oleh: Michyrr

"Semua orang, berdiri di samping!"

Tiga puluh beberapa zhang dari daerah pertempuran paling intens, beberapa prajurit lapis baja hitam berlutut di tanah, pedang di tangan mereka menunjuk lurus ke depan.

"Siap!"

"Api!"

Dentingan!

Sebuah tali busur bergetar dan ada ledakan besar ketika panah hitam panjang menembus udara, langsung melintasi tiga puluh beberapa zhang jarak. Itu menabrak White Brave yang baru saja naik ke dinding, kekuatan besar membawanya ke dinding dan menjerumuskannya ke dalam kegelapan.

Seorang pemberani Putih Berani di dinding melihat mesin besar di sebelah tentara lapis baja hitam dan segera memucat. “Balista! Cermat!"

Di medan perang, balista akan selalu menjadi salah satu ancaman terbesar bagi kavaleri. Tidak peduli berapa banyak prasasti pengerasan atau pertahanan yang ditambahkan ke armor plat mereka, mereka tidak akan pernah bisa menghentikan balada mimpi buruk.

Tidak ada yang bisa membayangkan bahwa Wang Chong akan menggunakan balista yang tidak fleksibel, menembak langsung, dan agak tidak akurat ini untuk mempertahankan dinding.

Berbeda dengan medan perang terbuka di mana dua pasukan berbentrokan, tembok Kota Baja sempit, tanpa ruang untuk berbalik. Selain itu, jarak tiga puluh beberapa zhang terlalu sedikit bagi White Braves untuk menghindari baut.

"Menghindari!"

"Cermat!"

……

White Braves semua tercengang dan kaget. Meskipun Wang Chong hanya memiliki empat balada di dinding, teror keempat balada ini jauh lebih banyak daripada jumlah prajurit yang bisa dibawa.

Siapa pun yang terkena baut pasti akan mati.

Semua White Braves langsung merasakan ketakutan yang tak berdaya dan merasa sulit untuk sepenuhnya memanfaatkan kekuatan mereka.

"Rah! Biarkan aku yang melakukannya! Aku akan membunuh mereka semua! "Seorang Berani Putih menggeram dalam bahasa Tibet, ekspresinya biadab saat dia mengeluarkan pedangnya dan melompat maju. Dia ingin mengubah kecepatan ekstremnya menjadi lompatan yang akan membawanya ke prajurit lapis baja hitam sehingga dia bisa membunuh mereka semua dan menghancurkan balada.

Tetapi Berani Putih hanya bisa membuatnya beberapa zhang sebelumnya, ledakan! Sebuah baut hitam pekat menggelegar di dadanya, mengirim mayatnya terbang dan membawanya hampir seratus zhang melewati dinding.

"Selanjutnya!"

"Siap!"

Petugas yang memerintah keempat balada memiliki kulit pucat, tetapi ia tetap sangat tenang. Setelah menembakkan Berani Putih itu, dia segera memerintahkan untuk baut berikutnya untuk dimuat dan bertujuan untuk tembakan berikutnya.

Para prajurit yang mengoperasikan balista tampak biasa saja, tetapi mereka semua adalah elit yang dipilih Wang Chong dari Protektorat Annan. Mereka juga terlibat dalam salah satu eksperimen ballista baru Wang Chong.

Kelemahan terbesar dari ballistae adalah kenyataan bahwa mereka hanya bisa menembak lurus dan kurang fleksibel, membuat mereka sangat mudah untuk dihindari. Selain itu, biaya produksi untuk baut ballista sangat tinggi. Maka, Wang Chong sedang mencoba percobaan.

Dia telah memilih prajurit dari tentara yang menunjukkan bakat luar biasa dalam mengoperasikan balista dan membentuk mereka menjadi tim kecil. Dengan cara ini, dia agak bisa menyelesaikan masalah akurasi. Selain itu, tim operator balada berbakat ini akan dapat menampilkan kekuatan balista hingga batas maksimal.

Dari situasi saat ini, sepertinya eksperimen Wang Chong membuahkan hasil.

Satu-satunya masalah adalah balista masih menjadi senjata di bawah kendali Pengadilan Kekaisaran. Wang Chong dapat membangun baut ballista sebanyak yang dia inginkan, tetapi dia tidak dapat melakukan hal yang sama untuk ballistae.

Bahkan mentransfer keempat balada ini telah meminta Wang Chong untuk menggunakan pengaruh King Song di pengadilan dan aplikasi khusus.

Dentingan!

Boom demi boom memenuhi Kota Baja, bergema jauh ke dalam kegelapan. Mungkin hanya ada empat ballista di dinding, tetapi dioperasikan oleh tim ballista itu, mereka sering menembak.

Frekuensi api ballista membuatnya tampak seperti ada tiga puluh atau empat puluh ballista daripada hanya empat. White Braves di dinding hampir sepenuhnya ditekan.

Beberapa Braves Putih berusaha menggunakan prajurit lain untuk menutupi mereka, tetapi jelas bahwa semua Braves Putih telah meremehkan keakuratan keempat balada ini. Begitu ballista dikalibrasi secara visual, White Braves akan ditembak pada saat mereka menunjukkan diri.

Munculnya keempat balada ini langsung mengubah jalannya pertempuran di dinding.

……

"Hebat! Aku tahu Lord Marquis pasti punya jalan! ”

"Tidak heran Lord Marquis tidak bergerak. Dia sudah memprediksi semua ini! ”

"Haha, Lord Marquis adalah ahli strategi ilahi. Bahkan orang Tibet atau Mengshe Zhao tidak cocok untuknya. Aku hanya mengatakan bahwa musuh-musuh ini tidak akan pernah bisa menghentikannya! "

"Heheh, dan siapa yang gemetar ketakutan tadi ?!"

Lebih dari seratus ribu pekerja telah diam-diam mengamati pertempuran dari dalam kota selama ini. Ketika mereka melihat pemandangan ini, mereka langsung menjadi percaya diri. Wang Chong adalah paku yang membuat seluruh Kota Baja kokoh.

Meskipun mereka semua agak tidak puas melihat Wang Chong hanya berdiri di dinding, sekarang, tidak ada yang berani meragukannya.

Di kejauhan, punggung Wang Chong diterangi cahaya api yang berayun, pakaiannya berkibar-kibar ditiup angin. Pada saat ini, kerumunan melihat punggung Wang Chong sebagai gunung yang megah dan stabil.

Rencana yang dibuat di tenda dapat memutuskan kemenangan seribu li. Apakah itu di barat daya atau barat laut, tidak peduli apa itu, selama dia menginginkannya, tidak ada yang bisa lepas dari genggamannya. Tidak heran jika banyak klan besar di ibu kota ingin membangun hubungan dengannya, memberinya apa pun yang dia inginkan, baik itu orang atau uang.

Karena jika mereka mengikutinya, mereka akan selalu berhasil!

Sementara para pekerja di kota itu mengobrol, di dekatnya, tidak ada yang memperhatikan bahwa Zhang Shouzhi diam-diam memperhatikan Wang Chong, secara mental mendesah dalam emosi.

Dari semua pengrajin, dia adalah orang pertama yang mengikuti Wang Chong dan telah mengalami hidup dan mati bersamanya. Dengan demikian, Zhang Shouzhi memiliki pemahaman yang agak baik tentang Wang Chong.

Tapi semakin dia mengerti Wang Chong, semakin banyak kekaguman dan rasa hormat yang dirasakan Zhang Shouzhi untuk remaja ini.

Kecerdasan dan tekad yang telah ditunjukkannya jauh melampaui usianya. Semakin banyak yang berinteraksi dengannya, semakin dia akan percaya padanya, ingin mengikuti dan membantunya.

Di dinding, Wang Chong tidak tahu apa yang dipikirkan orang-orang ini. Pikirannya berada di tingkat strategis, jauh di atas pertempuran di depannya.

Ini tentang waktu. Di mana itu …

Pikiran Wang Chong saat ini berputar dengan pikiran.

Tidak peduli seberapa tangguhnya White Braves, menggunakannya untuk mengepung kota menempatkan kereta di depan kuda, jadi Wang Chong tidak pernah menganggap mereka sebagai ancaman nyata. Pikirannya tertuju pada hal-hal lain.

Apakah Aku melebih-lebihkan mereka? Seseorang yang bisa berpikir tentang menggunakan kain untuk membungkus kuku dan membawa domba jantan dari Kuil Suci Gunung Salju Besar tidak boleh menjadi lawan biasa. Apa yang Kamu lakukan …

Alis Wang Chong berkerut saat dia diam-diam berpikir. Sejak awal, dia telah memperhatikan bahwa ada sesuatu yang salah.

Dingdingding! Dentingan logam terdengar di telinganya, dan Wang Chong fokus. Di depannya, beberapa kait telah terbang dan menempel ke dinding.

Hanya dalam beberapa saat, terdengar raungan di telinganya saat White Braves bermata merah mulai memanjat dinding dan muncul di hadapan Wang Chong. Tanpa sepatah kata pun, White Braves mengeluarkan pedang mereka dan mulai merobohkan Wang Chong.

"Hmph, tidak tahu kekuatanmu sendiri!"

Saat Wang Chong mematahkan pemikirannya, dia mencibir. Memang benar bahwa setiap Berani Putih adalah ahli Bela Diri Yang Mendalam, dipersenjatai dengan gigi dan dengan kemampuan pertahanan yang luar biasa.

Tetapi meskipun mereka bisa melawan Mamelukes yang kuat, mereka hanyalah belalang yang mencoba menghentikan kereta ke arahnya. Terhadap White Braves yang menyerang ini dengan mata haus darah, Wang Chong bahkan tidak bergerak, yang memungkinkan mereka menebasnya.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Setiap Putih Berani menebas dengan semua kekuatannya, pukulan guntur ditujukan ke Wang Chong. Pukulan kekuatan penuh dari White Braves ini bahkan bisa membelah gunung. Tetapi terhadap Wang Chong, pedang mereka sepertinya menabrak dinding yang tak terlihat beberapa zhang dan membeku di udara.

"Apa yang sedang terjadi?"

"Seni jahat apa yang digunakan orang ini?"

"Kenapa aku tidak bisa memindahkan pedangku?"

“Tarik kembali! Kembali!"

“Semuanya, bekerja sama untuk membunuhnya! Dia tidak bisa berurusan dengan kita semua! "

White Braves sama-sama terkejut dan geram, tertangkap basah karena pemandangan ini. Tidak dalam semua pertempuran yang mereka ikuti, mereka melihat pemandangan seperti ini.

Tapi yang paling menakutkan mereka adalah suara yang datar dan tidak peduli itu.

"Apakah begitu?"

Kata-kata ini tidak diucapkan dalam bahasa Han, tetapi dalam bahasa Tibet yang mereka semua kenal.

"Itu Han!"

Semua Berani Putih menatap ketakutan pada Wang Chong, dan ketika dia mengangkat kepalanya untuk melihat mereka, mereka semua merasakan firasat buruk.

"Menjalankan! Lari !! ”salah satu orang Tibet berteriak, dan dalam sekejap mata, mereka semua merasakan bahaya besar yang membuat kulit kepala mereka mati rasa.

Didorong oleh naluri, mereka meninggalkan pedang mereka dan melarikan diri, tetapi sudah terlambat.

Ledakan! Wang Chong berkedip, dan ada kilatan cahaya dingin. Energi kuat langsung mulai menarik semua Braves Putih kembali ke Wang Chong.

"Cermat!"

“Energi Stellar Aku! Dia menyerap energi kita! "

“Seni jahat! Dia tahu seni jahat! "

"Ah!!"

Para prajurit terkuat di Dataran Tinggi Tibet sekarang benar-benar panik, ketakutan primordial muncul di mata mereka. Sebelum Great Yinyang Heaven Creation Art, White Braves tidak berdaya, bahkan tidak bisa menggerakkan otot saat Stellar Energy mereka membanjiri mereka dan melonjak ke tubuh Wang Chong.

Tidak hanya itu, bahkan baju besi pelat tebal mereka, bertuliskan begitu banyak prasasti defensif dan tegar, mulai memutar, remuk, cacat, dan mengerut di bawah kekuatan teknik Wang Chong.

"Ah!"

Ada ledakan singkat sebelum delapan White Braves dikompresi menjadi bola-bola daging dan logam, jatuh di sekitar Wang Chong.

Pertempuran telah dimulai dengan cepat dan berakhir lebih cepat. Delapan Braves Putih yang ganas bahkan tidak berhasil mendekati Wang Chong sebelum semua energi mereka diserap dan dibunuh.

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded