Records of the Human Emperor Chapter 697 – Wushang Village (III) Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Chapter 697 – Wushang Village (III)

Babak 697: Desa Wushang (III)

Diterjemahkan oleh: Hypersheep325

Diedit oleh: Michyrr

Gao Feng dan Nie Yan berjalan ke Wang Chong dan berbisik, “Tuan Marquis, apa latar belakang gadis ini? Bagaimana dia bisa begitu tangguh? "

"Betul! Meskipun rumput wujian di peti tidak berat, peti itu sendiri. Bagaimana dia bisa begitu kuat? "

“Haha, ini adalah Desa Wushang. Kamu hanya perlu terbiasa dengan itu. "

Wang Chong menyeringai, bangkit, dan mulai mengikuti gadis itu. Dari depan terdengar suara samar gadis itu.

"Percepat!"

Kecepatan gadis itu jauh lebih cepat dari yang mereka bayangkan.

Ketika kelompok itu melangkah lebih jauh, medan semakin curam dan sulit untuk dilalui. Namun gadis yang memimpin jalan terus hampir terbang melintasi jalan setapak, tidak melambat sedikit pun.

Ketika anggota kelompok lainnya mengawasi dari belakang, mereka merasa bahwa gadis itu menavigasi bebatuan dengan gesit dan gesit seperti kucing luwak.

Gao Feng dan yang lainnya tumbuh semakin heran. Pada awalnya, tidak ada dari mereka yang berpikir banyak tentang keputusan Wang Chong untuk menjadikan Wushang sebagai wilayah kekuasaannya dan membangun sebuah kota di sana, tetapi sekarang, tidak satu pun dari mereka yang berani percaya bahwa keputusan itu dibuat begitu sederhana.

Tidak heran Tuan Muda memilih untuk membangun kota di sini. Mungkin untuk Desa Wushang ini, Gao Feng berspekulasi secara mental. Ketika dia mengikuti Wang Chong, dia perlahan mulai memahami bahwa setiap keputusan Wang Chong tidak pernah sesederhana kelihatannya.

Seorang gadis yang baru berusia delapan atau sembilan tahun sudah memiliki bakat yang mengejutkan. Baik dalam kecepatan atau ketangkasan, dia sudah jauh melebihi sisa pesta, dan bahkan Gao Feng dan Nie Yan merasa seperti mereka tidak akan bisa mengikutinya. Orang bisa dengan mudah membayangkan betapa kuatnya sisa orang-orang di Desa Wushang.

Gao Feng dan Nie Yan merasa Desa Wushang ini semakin penasaran.

Ketika mereka mengikuti gadis itu, mereka secara bertahap mulai mendengar lebih banyak kebisingan.

"Siapa yang kesana? Kamu berani mengganggu Desa Wushang kami! ”

Suara gemuruh tiba-tiba naik dari puncak yang jauh. Saat suara itu masih bergema di udara, ada embusan angin. Sebelum ada yang bisa bereaksi, sebuah batu tiba-tiba dilemparkan ke arah Wang Chong dari gunung beberapa ratus zhang.

Dalam sekejap, batu itu jatuh di atas kepala Wang Chong. Pada saat ini, semua orang dapat dengan jelas melihat bahwa batu ini lebih panjang dari diameter zhang setengah dan beratnya setidaknya dua ribu jin.

Jika batu sebesar itu runtuh, bahkan baja akan hancur, apalagi tubuh dari daging dan darah.

Berdengung!

Melihat pemandangan ini, Wang Chong tidak bisa menahan senyum. Tanpa gerakan darinya, gelombang energi bergulir dan menghentikan batu itu saat itu masih satu zhang jauhnya, membeku di udara.

Untuk sesaat, semuanya sunyi, dan bahkan gunung yang jauh pun sunyi. Semua orang melihat batu besar itu dan Wang Chong kaget.

Bahkan gadis kecil itu menoleh dan menatapnya dengan mulut ternganga.

Gadis itu tiba-tiba berbalik ke arah pegunungan yang jauh dan berteriak dengan marah, "Paman Jiu, dasar boneka besar, kenapa Kamu memukul temanku?"

"Teman apa? Xiaoyan, mereka bukan orang-orang dari desa. Kamu telah ditipu! "

Suara sangat jengkel dan marah datang dari tebing yang jauh. Dia bahkan tampak lebih marah daripada gadis itu.

"‘ Teman ’, aku tidak tahu siapa kamu atau untuk apa kamu datang, tetapi kamu harus cepat kembali, selagi kamu masih punya waktu."

“Paman Jiu! Mengapa Aku tidak bisa berbicara masuk akal kepada Kamu! "Gadis itu meletakkan tangannya di pinggangnya dan melanjutkan omelannya, matanya menyemburkan api. "Aku mengatakan bahwa dia adalah teman Aku, dan dia bahkan punya teman dengan Kakek. Mereka bahkan memberi Aku rumput wujian dan tahu bahwa rubah Aku disebut Luoluo. Berhentilah membuat masalah dan biarkan mereka lewat! ”

"Luoluo?"

Suara itu sepertinya berhenti dan kemudian menyusut. Dari kejauhan, orang bisa mendengar kata-kata bergumam.

"Bagaimana orang-orang ini tahu? Mungkinkah mereka benar-benar teman yang dibuat kepala sekolah di luar? ”

Tidak banyak orang di Desa Wushang tahu bahwa rubah gadis ini bernama Luoluo, tetapi Paman Jiu adalah salah satunya. Mustahil bagi siapa pun yang bukan bagian dari desa untuk mengetahui nama 'Luoluo'.

Wang Chong diam-diam tersenyum, dengan tenang menyaksikan gadis itu berbicara dengan klannya.

Dia sudah seperti ini ketika dia masih muda; tidak heran dia tumbuh dengan temperamen yang keras.

Di kejauhan, orang yang dipanggil gadis itu Paman Jiu akhirnya membuat pilihan.

"Karena kamu tahu tentang Luoluo, maka setidaknya kamu bukan orang jahat. Lupakan; Aku akan membiarkanmu masuk. "

Dengan kata-kata ini, sosok tiba-tiba muncul dari permukaan tebing yang mulus dari celah tersembunyi.

Thwishthwish. Orang itu memanjat tebing halus seperti kera, membentang sepuluh zhang setiap lompatan. Tebing setinggi beberapa ratus zhang itu seperti tanah datar baginya, tidak menghalangi dia sedikit pun. Dalam sekejap mata, dia menghilang.

"!!!"

Gao Feng dan sepuluh-beberapa penjaga lainnya terperangah.

Bahkan ahli Bela Diri yang Mendalam pun gesit ini.

"Aku tidak bisa mempercayainya! Bagaimana desa yang miskin dan terpencil ini memiliki ahli seperti ini! Bagaimana mereka dilatih? "

Gao Feng dan yang lainnya tidak akan percaya bahwa tempat seperti itu ada bahkan jika mereka dipukuli sampai mati, tetapi mereka telah melihatnya dengan mata kepala sendiri.

"Terbiasalah. Orang-orang ini bahkan bukan ahli terbaik dari Wushang. Dan selain itu, seluruh desa tahu bagaimana memanjat tebing dan gunung, memperlakukan mereka seperti tanah datar. "

Wajah Wang Chong tenang. Wushang adalah bawahannya di masa depan, jadi bagaimana mungkin dia tidak jelas dengan kemampuan mereka?

Hal-hal yang disaksikan Gao Feng dan Nie Yan adalah kemampuan mereka yang paling biasa. Tanpa kemampuan seperti ini, Wushang tidak akan pernah dikenal sebagai kavaleri terkuat di dunia.

Awooo!

Sementara mereka berbicara, tangisan yang tampak seperti kera dan manusia datang dari kejauhan. Dalam sekejap mata, gunung-gunung yang sepi tiba-tiba dipenuhi dengan sosok mirip kera yang muncul dari tempat persembunyian mereka dan memanjat melewati tebing.

Dengan tangisan aneh ini, semakin banyak orang muncul di hadapan kelompok dan kemudian menghilang ke pegunungan.

Pengikut Wang Chong hanya bisa menyaksikan dengan heran. Tempat yang dipimpin Wang Chong telah sepenuhnya melampaui imajinasi mereka.

"Ikuti!" Wang Chong memerintahkan mereka, dan dengan cepat mengikuti gadis itu.

Pikiran gadis itu tidak sibuk dengan pikiran rumit seperti itu. Sementara kelompok itu tercengang, dia sudah menjalankan seratus zhang.

Jika bukan karena peti besi besar yang berfungsi sebagai titik jalan konstan, mereka mungkin sudah kehilangan pandangan terhadap gadis itu.

Seolah menelusuri kembali langkahnya melalui rumah tua, Wang Chong dalam suasana hati yang paling santai. Tempat ini memberinya perasaan yang sangat akrab, tetapi juga sedikit berbeda.

Paman Jiu mungkin adalah paman Fang Xiaoyan, Fang Jiuqiu. Aku mendengar dari Fang Xiaoyan berkali-kali bahwa paman ini paling memanjakannya. Sayangnya, dalam musibah itu …

Kali ini, sebaiknya aku membawanya dan Fang Xiaoyan bersamaku. Dengan cara ini, masalah dari nanti dapat dihindari dan salah satu impian Xiaoyan dapat terpenuhi.

Langkah Wang Chong tidak melambat seperti yang dia pikirkan, dan dia terus dekat di belakang Fang Xiaoyan.

Apakah itu pakaian atau sikap, kelompok Wang Chong mencuat seperti ibu jari yang sakit di Desa Wushang. Akibatnya, arus orang tak berujung muncul untuk mencegat mereka.

Pada saat-saat seperti ini, pengaruh dan status Fang Xiaoyan di Desa Wushang terungkap dengan sendirinya. Tidak peduli siapa yang muncul, Fang Xiaoyan akan terus menggunakan satu tangan untuk memegang dada besar di bahunya dan menempelkan tangan lainnya di pinggangnya saat dia memarahi mereka. Melalui kekuatan kemauan keras, dia memarahi calon pencegat dan dengan lancar mengantarkan kelompok Wang Chong menuju pusat Desa Wushang.

Semakin banyak Wushang mulai muncul, mereka semua bergegas dengan kecepatan dan ketangkasan yang mencengangkan.

"Lihat ke sana!"

Sementara masih agak jauh dari desa, seorang penjaga tiba-tiba melihat sesuatu dan menunjuk ke kejauhan. Mengikuti pandangannya, kelompok itu melihat bahwa di tebing beberapa ratus zhang di sebelah kanan jalan, seorang warga desa berusia dua puluh atau tiga puluh berdada t3l4nj4ng saat ini berkeringat saat dia berlatih.

Penduduk desa ini dan rekan-rekannya masing-masing memegang batu besar di satu tangan, menghembuskan napas dan berteriak ketika mereka berlatih. Batu-batu itu semuanya berbatu dan beratnya setidaknya seribu jin, tetapi penduduk desa Wushang ini sepertinya memegangnya seolah-olah tidak memiliki berat apa pun. Angkat, tarik, angkat, tarik … batu-batu besar itu setenang Gunung Tai di tangan mereka, bahkan tidak gemetar.

Masing-masing orang menggunakan metode unik ini untuk melatih tubuh mereka, dan beberapa penduduk desa yang lebih kuat menggunakan batu yang beratnya dua atau tiga ribu jin, terus-menerus mengangkat mereka dan meletakkannya, naik turun, naik dan turun …

"Orang-orang ini … dari mana mereka berasal!"

"Bahkan dalam klan besar pun seseorang tidak berani menggunakan metode seperti itu untuk melatih!"

……

Penjaga di belakang Wang Chong sekali lagi tertegun.

Metode pelatihan Wushang akan benar-benar membuat metode pelatihan yang digunakan oleh banyak klan militer terkenal Tang memerah karena malu, dan ketangguhan pelatihan ini jelas melampaui metode yang dimiliki banyak klan besar ibukota.

Bahkan elit ini yang telah berpartisipasi dalam perang barat daya dan dimurnikan di medan perang ratusan ribu dibiarkan terdiam.

Wang Chong hanya mengangguk sedikit mengakui, sama sekali tidak terkejut.

Orang-orang dibesarkan sesuai dengan lingkungan mereka, dan gunung tandus dan terjal di mana Wushang tinggal memang lingkungan yang keras. Dalam keadaan ini, pelatihan sesuai dengan kebutuhan lokal adalah pilihan terbaik. Apakah itu kemampuan mereka untuk melintasi tebing seperti tanah datar atau penggunaan batu berbobot beberapa ribu jin untuk melatih dan mengasah kekuatan mereka, itu semua adalah hasil dari lingkungan mereka.

Hidup dalam lingkungan seperti ini tahun demi tahun, bukan hal yang aneh jika akhirnya dikalahkan oleh lingkungan, tetapi jika seseorang beradaptasi dengannya, tumbuh nyaman di dalamnya … Tidak aneh sama sekali bagi Wushang untuk menjadi begitu kuat , prajurit lincah dan cepat.

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded