Records of the Human Emperor Chapter 37 Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Chapter 37

Bab 37: Raja Furious Qi
"Sial! Tidak ada gunanya! … "

Pada saat yang sama, di Golden King Residence yang megah, raungan yang dahsyat menembus langit bersama beberapa pilar emas.

Saat itu, kilat melintas dan guntur bergemuruh di langit di atas Raja Qi Residence. Anehnya, kilatan petir ini hanya terbatas pada area di ratusan zhang di atas King Qi Residence, dan sekitarnya tidak terpengaruh sama sekali.

A zhang – & gt; 3,33 m

“Yao Guang Yi! Kamu telah mengecewakan Aku! —— ”

Kekecewaan dan kemarahan Raja Qi sulit diungkapkan hanya dengan kata-kata. Sebelum kepergiannya, Yao Guang Yi meyakinkannya berkali-kali bahwa tidak ada yang salah dengan rencananya.

Mempertimbangkan reputasi Tuan Tua Yao dan hasil Yao Guang Yi di masa lalu, Raja Qi menekan amarahnya dan mengabaikan kegagalan di Paviliun Vast Crane, Namun, untuk berpikir bahwa ini akan menjadi penjelasan yang Yao Guang Yi miliki untuknya.

Tidak hanya Yao Guang Yi gagal memecah-belah Wang dan Song Clan, seperti apa yang dia katakan akan dia lakukan, tindakannya yang menggelikan membuat Raja Qi menjadi salah satu bahan tertawaan di ibukota juga.

Yao Guang Yi adalah bawahannya dan dia selalu menganggapnya sebagai salah satu anggota badan dan asistennya. Kegagalan Yao Guang Yi sama baiknya dengan kegagalannya sendiri. Saat ini, banyak orang di ibukota mungkin memandangnya sebagai lelucon.

Raja Qi adalah orang yang sombong yang tidak bisa menerima kegagalan. Bagaimana dia bisa mentolerir penghinaan seperti itu?

"Di mana Yao Guang Yi? Bawa dia! "

Kemarahan Raja Qi tidak bisa ditenangkan. Ratusan orang di Kediaman Raja Qi tidak berani mengatakan sepatah kata pun sebelum Raja Qi tersebut.

“Gunakan tokenku untuk memanggil Yao Guang Yi! Aku ingin melepaskan kepalanya! —— ”

Kemarahan Raja Qi bergema di seluruh tempat tinggal.

Sesaat kemudian, kuda perang meninggalkan kediaman menuju perbatasan.

Duke of Wei Residence, Duke of Su Residence, Duke of Lin Residence, Duke of Zheng Residence, King Han Residence, King Chu Residence, Perdana Menteri Residence … Masalah ini telah menyebabkan riak besar di antara eselon atas dari Tang Besar dan para bangsawan .

Namun, tidak ada yang tahu bahwa pada saat ini, sebagai orang yang terlibat dalam insiden itu, Yao Guang Yi merasakan dampak insiden itu jauh lebih dalam daripada orang lain.

"Mustahil! Itu tidak mungkin…"

Di dekat perbatasan, Yao Guang Yi sedang mengendarai di belakang sebuah gunung. Dalam perjalanan kembali ke ibukota, ia melintasi hutan demi hutan, tetapi matanya tidak bersemangat.

Dia adalah pemenang dalam pertempuran melawan Hu. Dia mengalahkan orang asing Baiyue tanpa banyak korban.

Pada saat-saat kematian mereka, Yao Guang Yi dapat dengan jelas melihat ketidakpahaman di wajah mereka.

Dia seharusnya bukan orang yang menghadapi mereka!

Seharusnya tidak seperti itu!

Ini bukan yang mereka janjikan!

Yao Guang Yi dapat dengan jelas melihat ekspresi menembus pikiran mereka melalui mata mereka. Jika di waktu lain, Yao Guang Yi akan menikmati keheranan mereka.

Namun, sebagai pemenang, Yao Guang Yi tidak merasakan sedikit pun kegembiraan sama sekali.

Itu karena Yao Guang Yi tahu itu di medan perang lain, dalam pertempuran melawan Wang Yan dan Klan Wang, dia sudah benar-benar kalah!

Selain itu, Yao Guang Yi biasanya membanggakan diri atas strateginya yang sempurna, tetapi kali ini, dia bahkan tidak tahu bagaimana dia kalah.

"Ini tidak boleh, ini tidak boleh … Bagaimana aku gagal?"

Yao Guang Yi bergumam tanpa jiwa. Gelombang demi gelombang pikiran menabrak benaknya, dan semuanya terkait dengan kejadian ini.

Sebelum melaksanakan rencana itu, ia sudah membayangkan situasinya berkali-kali, mempertimbangkan semua kemungkinan dan menggandakan setiap detail sehingga tidak akan ada kekurangan apa pun dalam rencananya.

Tidak peduli seberapa luar biasa Wang Yan, tidak mungkin baginya untuk memahami bahwa pertempuran di perbatasan ini merupakan taktik melawannya.

Yao Guang Yi ingat laporan yang dilaporkan pramuka kepadanya tepat sebelum dia memimpin pasukannya menuju lokasi penyebaran Wang Yan ketika dia setengah hari perjalanan jauhnya:

Semuanya normal! Tentara Wang Yan masih berada di perkemahan dan tidak ada gerakan aneh!

Para pengintai ini berpengalaman dan mereka telah menjadi pembantunya yang setia selama beberapa dekade. Itu karena berita ini bahwa dia setuju bahwa rencananya akan berhasil.

Namun, Yao Guang Yi tidak pernah menyangka bahwa semua yang menunggunya adalah sebuah perkemahan kosong ketika ia muncul di lokasi penempatan Wang Yan.

Untuk beberapa alasan yang tak terbayangkan olehnya, orang yang dipermasalahkan, Wang Yan, menatapnya dari jarak 50 li!

Yao Guang Yi tercengang saat itu!

Terlepas dari apakah dia mau atau tidak, ketika Hu muncul di hadapannya, Yao Guang Yi tahu bahwa dia tidak punya pilihan lain. Dia hanya bisa menjatuhkan orang asing dengan pasukannya, sehingga mengambil tempat Wang Yan.

Dalam pertarungan ini, dia benar-benar kalah!

Rencana untuk membagi Song dan Wang Clan dengan menciptakan fasad kemitraan Yao dan Wang telah gagal total! Sulit baginya untuk membayangkan kemarahan Raja Qi.

Siapa yang menyiapkan jebakan ini untuknya?

Yao Guang Yi sangat gelisah.

Wang Yan?

Mustahil! Jika dia memiliki kemampuan seperti itu, dia tidak akan membujuk Raja Qi untuk mengizinkannya melakukan serangkaian tindakan ini untuk menggali faksi Raja Song! Lalu siapa lagi yang bisa melakukannya? Siapa yang bersembunyi di belakang yang melihat rencananya, membimbing Wang Yan, dan diam-diam meletakkan jebakan ini untuknya?

Saat itu juga, keringat dingin membasahi punggung Yao Guang Yi. Setelah bertahun-tahun terlibat perkelahian politik di istana kerajaan, ini adalah pertama kalinya ia merasakan kegelisahan yang hebat.

Saat dia berpikir bahwa ada ahli strategi yang cerdas, yang sama sekali tidak kalah darinya, bersembunyi di bayang-bayang untuk membantu Klan Wang, Yao Guang Yi merasa takut, seolah-olah ada belati di belakang punggungnya saat ini. , sehingga sulit untuk makan atau tidur dengan tenang.

"Ha ha ha! Yao Guang Yi, kamu salah perhitungan! ”

Di sisi lain, pada saat ini Wang Yan merasa sangat senang. Kamp Wang Yan telah menyembelih ternak dan menyiapkan anggur yang luar biasa untuk perayaan.

Wang Yan telah mewariskan perintah untuk memberi hadiah kepada para pria!

Meskipun pertempuran itu diperjuangkan oleh Yao Guang Yi, Wang Yan bahkan lebih bersemangat daripada Yao Guang Yi sendiri. Semua orang berpikir bahwa Wang Yan dan Yao Guang Yi sama-sama pejabat istana kerajaan, Wang Yan senang untuk Yao Guang Yi. Namun, bukan itu yang dipikirkan Wang Yan sama sekali.

Wang Yan tidak memiliki banyak bakat untuk politik dan pemerintahan. Itulah sebabnya Wang Yan benar-benar lupa ketika Yao Guang Yi bersekongkol melawannya di Paviliun Vast Crane, serta ketika dia diam-diam meninggalkan ibukota ke perbatasan untuk menghadapinya.

Namun, ini tidak berarti bahwa ketika Hu melintasi perbatasan dan pengintai mendeteksi bahwa Yao Guang Yi telah melanggar perintah militer untuk memindahkan pasukannya ke lokasi penempatannya, dia masih tidak menyadari apa yang dia coba lakukan!

Itu adalah hukum militer untuk pasukan Kekaisaran Tang Besar bahwa mereka tidak boleh mundur ketika menghadapi invasi suku asing. Mereka harus memikul tanggung jawab untuk menghancurkan dan mengirim kembali musuh-musuh yang menyerang untuk menjaga tanah Tang Besar.

Mereka yang tidak mematuhi perintah ini akan dihukum mati!

Terlepas dari apakah dia mau atau tidak, jika pasukan Yao Guang Yi muncul di sini selama invasi Hu, Wang Yan harus berkolaborasi dengan Yao Guang Yi untuk mengusir penjajah dari wilayah Tang Besar.

—Dia tidak punya dendam dengan Yao Guang Yi, tetapi mereka berdua tidak sedekat itu. Tindakan Yao Guang Yi terlalu disengaja!

Jika bukan karena pengingat Putra Ketiga Wang Chong dan dia terus mengawasi situasi, dia akan jatuh cinta pada taktik Yao Guang Yi.

"Yao dan Wang Clan mengesampingkan dendam mereka sebelumnya untuk bekerja sama '. Saat dia memikirkan kemungkinan rumor menyebar di ibu kota dan keributan yang akan terjadi, Wang Yan tidak bisa menahan keringatnya.

Putra Ketiga-nya Wang Chong telah mengatakan bahwa Yao Guang Yi sengaja menjaga ibu di Paviliun Derek Luas untuk menyakitinya saat itu, tetapi Wang Yan tidak percaya padanya. Namun, setelah kejadian ini, dia tidak memiliki sedikit pun keraguan terhadap kata-katanya.

"Chong er … Bagaimana dia tahu semua ini …"

Mengenakan baju perangnya, Wang Yan berbalik untuk melihat ke utara. Kegelisahan dan kegembiraan yang dia rasakan sebelumnya lenyap sepenuhnya dan apa yang menggantikannya adalah pikiran tunggal ini.

Ada terlalu banyak keraguan di benak Wang Yan saat ini.

Putra Ketiga-nya, Wang Chong, baru berusia lima belas tahun. Dia pemberontak dan tidak bermoral! Bukan saja dia memperkosa seorang wanita yang tidak bersalah, ada juga banyak tindakannya yang membuatnya kecewa.

Wang Yan tidak dapat memahami bagaimana Wang Chong, seorang bocah lelaki berusia lima belas tahun, dapat mengetahui bahwa Yao Guang Yi berkomplot melawannya, dan terlebih lagi, bentuk yang akan diambil taktik Yao Guang Yi.

Yao Guang Yi bukan orang biasa!

Wang Yan tidak dapat memahami bagaimana seorang anak kecil seperti Wang Chong akan tahu rahasia militer yang sangat rahasia. Jika bukan karena perintah militer agar dia tetap di kamp, ​​Wang Yan benar-benar ingin terbang kembali ke ibukota untuk menanyai Wang Chong.

"Surat yang aku kirim seharusnya sudah sampai di ibu kota …"

Di bagian atas puncak, jubah Wang Yan berkibar bersama angin. Menatap langit yang gelap, matanya berkedip dengan ketidakpastian. Beberapa hari yang lalu, dia telah mengirim surat kembali ke ibukota, dan sekarang, Wang Chong seharusnya menerimanya.

Penempaan baja Wootz menjadi senjata masih berlangsung.

Sama seperti sebelumnya, Wang Chong kembali ke rumahnya tepat setelah menghadap proses penempaan yang dingin.

"Ibu! … "

Wang Chong mendorong pintu terbuka dan menyapa ibunya tepat setelah melangkah ke kediaman. Namun, saat berikutnya, dia terkejut dengan pemandangan di depannya. Aula utama yang biasanya kosong saat ini dipenuhi dengan banyak tokoh yang berbeda.

Tak satu pun dari orang-orang ini mengatakan apa pun. Setelah mendengar suara Wang Chong, mereka semua mengalihkan pandangan mereka.

"Ibu!"

"Paman besar!"

"Bibi besar!"

"Paman!"

"Sepupu!"

TL: Mengacu hanya Wang Zhu Yan

Melihat wajah-wajah yang biasanya tidak pernah muncul di sini, hati Wang Chong berdetak kencang. Tiba-tiba, rasa takut memenuhi dirinya.

Ada begitu banyak orang, tetapi terlalu sunyi.

Selain saat ulang tahun kakeknya, Wang Chong belum pernah melihat begitu banyak orang berkumpul di Wang Family Residence sebelumnya.

Khusus untuk pamannya yang besar, dia duduk di kursi utama di aula dengan ekspresi yang tidak dapat dibaca.

"Mungkinkah ada beberapa perkembangan dengan laporan yang dikirim Tuan Tua Klan Yao ke kaisar!"

Jantung Wang Chong berdetak kencang. Saat dia merasa terkesima dengan formasi besar di depannya, pemandangan di depannya tiba-tiba menjadi gelap. Dia merasakan tubuhnya dipeluk erat oleh sosok yang tiba-tiba bergegas ke arahnya.

"Chong-er!"

Wang Chong ingin berjuang dan membalas, tetapi setelah mendengar suara lembut di telinganya, tubuhnya santai. Itu adalah ibunya!

“Chong-er, ayahmu sudah mengatakan semuanya dalam surat itu. Anak Aku, Kamu akhirnya tumbuh dewasa. Ibu telah menganiaya kamu di masa lalu … "

Air mata Ibu Wang Zhao Shu Hua menetes di pipinya ke dada Wang Chong. Ini adalah pertama kalinya Wang Chong melihatnya begitu gelisah sejak reinkarnasinya.

Wang Chong terkejut. Mengintip dari balik bahu ibunya, dia melihat sebuah surat di atas meja tidak terlalu jauh, dan di atasnya ada tulisan tangan yang sangat akrab.

"Ini tulisan tangan ayah! … "

Banyak pikiran melintas di benak Wang Chong. Dia kira-kira menebak sesuatu, dan dia mengulurkan tangannya untuk memeluk ibunya sebagai imbalan.

"Ibu!"

Wang Chong akhirnya mengerti mengapa begitu banyak orang berkumpul di sini hari ini. Setelah sekian lama, apakah berita akhirnya tiba dari pihak ayah?

Dari reaksi ibunya, sepertinya usahanya tidak sia-sia. Ayah akhirnya memutuskan untuk mendengarkan nasihatnya.

Gelombang kehangatan mengalir ke dalam hatinya. Tekanan kuat yang menghantam hatinya selama ini akhirnya dilepaskan!

Baiyue (Kamu dapat wiki)

Negara-negara di Cina Selatan dan Vietnam utara yang tidak dipengaruhi oleh budaya Han (tidak ter-Sinicized) pada milenium pertama SM dan milenium pertama Masehi. (Dinasti Tang pada milenium pertama M)

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded