Records of the Human Emperor Chapter 312 Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Chapter 312

Bab 312: Menteri Masa Depan Yang Terkorupsi!

Ledakan!

Menyaksikan dua sosok di kejauhan, gelombang besar kejutan menyembur ke Wang Chong.

Dia tidak berharap untuk bertemu dengan Putra Surga di masa depan di sini! Selain itu, itu berada di tiga kamp pelatihan paling sederhana, yang didirikan khusus untuk warga sipil biasa, Kunwu!

Ini terlalu mengejutkan!

Pah!

Wang Chong masih terkejut dengan penemuan tak terduga di gunung ketika dia tiba-tiba mendengar "pah!" Berbalik untuk melihat, dia melihat bahwa pelayan itu benar-benar menampar Pangeran Kelima Li Heng.

"Berani!"

Kemarahan menyapu wajah Wang Chong. Peng! Berlari cepat, dia dengan cepat melangkah di antara hamba itu dan Pangeran Kelima Li Heng. Dengan pukulan telapak tangan, dia menjatuhkan pelayan itu. Setelah itu, ia berbalik dan membantu Kaisar Tang Besar di masa depan.

"Li Jingzhong, beraninya kamu!"

Wang Chong berbalik dan menatap kasim itu dengan marah. Niat membunuh muncul di matanya. Karena Pangeran Kelima ada di sini, pelayan setengah baya di sampingnya pasti kasim yang terkenal jahat dan haus kekuasaan, Li Jingzhong.

Dia memiliki gelar yang jauh lebih spektakuler, Kasim Besar Li Fuguo!

Menteri rusak nomor satu selama era bencana Tang Besar!

Jika ada satu orang yang dibenci semua orang di Dataran Tengah setelah Kaisar Sage wafat, itu adalah Kasim Besar Li Fuguo.

Dalam kehidupan sebelumnya, banyak orang ingin membunuhnya, mengalirkan darahnya, dan merobek dagingnya.

Jika bukan karena bajingan ini, warisan agung dari Great Tang tidak akan dihentikan. Dapat dikatakan bahwa dialah yang memadamkan harapan terakhir Great Tang.

"Lupakan!"

Sama seperti Wang Chong sedang mempertimbangkan apakah dia harus memanfaatkan kesempatan ini untuk memotong Li Jingzhong sebelum dia mengambil peran kekuasaan, suara yang dalam dan lembut terdengar di telinganya.

Li Heng menggosok wajahnya yang sedikit bengkak saat dia berbicara dengan tenang, "Paman Jing tidak sengaja melakukannya, dia hanya ingin menggantikan Aku."

Di sisi lain, wajah Li Jingzhong pucat, dan dia gemetaran karena terkejut. Dia benar-benar tidak melakukannya dengan sengaja.

Meskipun dia sangat terganggu dengan tindakan Pangeran Kelima, dan dia memiliki pemikiran mengajarkan pelajaran terakhir, dia tidak akan pernah berani bermimpi menampar anggota keluarga kerajaan.

Seorang pelayan menampar tuannya sendiri benar-benar kejahatan yang kejam. Hanya karena marah dia melakukannya. Lebih penting lagi, dia juga tidak berpikir bahwa dia akan terlihat di tengah-tengah gunung terpencil ini.

Jika tersiar kabar, dia mungkin akan dipenggal kepalanya!

"Maaf, Yang Mulia. Aku bodoh. ”Li Jingzhong buru-buru datang dan menampar dirinya sendiri dalam penyesalan atas tindakannya sendiri.

"Lupakan saja, Paman Jing. Aku tahu bahwa Kamu tidak melakukannya dengan sengaja. "Pangeran Kelima melambaikan tangannya dengan santai.

Setelah melihat pemandangan ini, Wang Chong berpikir keras.

Bukan tanpa alasan bahwa Pangeran Kelima sangat disukai oleh Kaisar Sage dan akhirnya mengklaim mahkota. Hanya keluhuran dan wataknya sendiri yang tak tertandingi oleh banyak orang.

Sang pangeran datang dari garis keturunan bangsawan, dan ditampar oleh seorang pelayan adalah penghinaan besar bagi mereka. Jika itu adalah salah satu dari pangeran lain, mereka pasti akan marah sekarang. Namun, Pangeran Kelima masih bisa melihatnya dengan tidak acuh sementara tidak membuatnya tampak lemah dan tidak berdaya.

"Gongzi, boleh Aku tahu bagaimana Aku harus memanggil Kamu?" Pangeran Kelima Li Heng bertanya saat dia menilai Wang Chong. Dibandingkan Paman Jing, dia lebih tertarik pada latar belakang pemuda di depannya.

Pihak lain sepertinya tahu identitasnya, tetapi Li Heng tidak ingat pernah bertemu pria muda ini sebelumnya.

"Memang, siapa kamu? Untuk mengintip di sekitar sini, apa yang Kamu lakukan? ”Mendengar kata-kata itu, Li Jingzhong segera menangkap peluang untuk membalas. Keadaan beberapa saat yang lalu hampir membuatnya ketakutan hingga mati.

Berpikir lebih dalam tentang masalah ini, Li Jingzhong tiba-tiba menyadari sesuatu yang dia abaikan sebelumnya, dan ini membuatnya sangat ketakutan.

Bagaimana anak ini tahu namanya?

Bahkan di dalam istana, sangat sedikit yang tahu namanya. Namun, pemuda tak dikenal dari Kamp Pelatihan Kunwu ini benar-benar mengenalnya!

Ini benar-benar mengejutkan!

Jika memungkinkan, Li Jingzhong ingin menggunakan ini sebagai dorongan untuk membunuh anak itu sebelum dia untuk mencegah masalah di masa depan. Lagi pula, jika diketahui bahwa dia telah menampar anggota keluarga kerajaan, dia akan dikutuk.

"Berbicara! Apakah Pangeran Pertama mengirimmu ke sini … "

Pah!

Tapi sebelum Li Jingzhong bisa menyelesaikan kata-katanya, telapak tangan Wang Chong sudah membentur wajahnya. Kekuatan besar di balik aksi itu membuat tubuhnya terbang kembali, dan setengah kepalanya bengkak.

Tindakan mendadak ini membuat Li Jingzhong dan Li Heng tertegun. Seperti kata pepatah, "Seseorang harus melihat pemiliknya sebelum memukuli seekor anjing". Karena Wang Chong tahu identitas Li Heng, dia harus tahu bahwa tindakan seperti itu tabu.

"Hmph, tamparan ini untuk Pangeran Kelima. Yang Mulia mungkin tidak terlalu peduli tentang masalah ini, tetapi sangat penting bagi Aku untuk memberi Kamu pelajaran. Bagaimana bisa seorang kasim dari istana kerajaan meletakkan tangannya di atas seorang pangeran? Apakah Kamu ingin Aku melaporkan ini kepada keluarga kerajaan atau Pengadilan Peninjauan Kembali? "Wang Chong berdengung dengan dingin dan paksa.

"Dan karena kamu telah bertanya, aku akan memberitahumu identitasku. Aku Wang Chong, putra Klan Wang. Kakek Aku adalah Wang Jiuling, paman besar Aku adalah pejabat istana kerajaan yang berpengaruh, Wang Gen, dan ayah Aku adalah Wang Yan. Jika Kamu ingin melaporkan Aku, jangan ragu untuk melakukannya! "

Begitu kata-kata itu diucapkan, wajah Li Jingzhong langsung memucat. Bahkan Li Heng terkejut.

Wang Clan … klan menteri dan jenderal!

Dengan identitas Wang Chong, bahkan seorang pangeran harus menganggapnya serius. Namun, yang membuat Li Heng kaget adalah masalah lain.

"Kamu adalah Wang Chong?" Li Heng menilai Wang Chong dari ujung kepala sampai ujung dengan ekspresi terkejut. Di Great Tang, ini adalah nama yang tidak membutuhkan latar belakang keluarga untuk melengkapinya. Itu bergengsi dalam dan dari dirinya sendiri.

Bahkan seorang pangeran seperti dia, yang sering terkurung di istana, telah mendengar bahwa seorang pemuda tangguh yang dikenal sebagai Wang Chong telah muncul di ibukota baru-baru ini.

Rumor di jalanan mengatakan bahwa Wang Chong bahkan belum mencapai enam belas tahun, dan Li Heng menemukan kata-kata itu sulit dipercaya. Namun, pemuda ini tampaknya bahkan lebih muda dari yang dia duga.

Bahkan Li Jingzhong tertegun.

Saat ini dia belum memperoleh kekuasaan untuk memerintah tertinggi di istana kerajaan. Tidak peduli seberapa tangguhnya dia sekarang, itu semua didasarkan pada kepercayaan dan kedudukan Pangeran Kelima. Sebenarnya, dia sama sekali tidak memiliki otoritas nyata.

Jadi, masih ada banyak hal yang bisa membuatnya ketakutan, dan keturunan Wang Clan ini adalah salah satunya.

Ini benar-benar menggembirakan!

Melihat ini, Wang Chong tidak bisa menahan perasaan senang. Mengingat semua kekejaman yang telah dilakukan Li Jingzhong dalam kehidupan sebelumnya, tamparan ini terasa lebih menyenangkan daripada memajukan satu ranah pun dalam kultivasinya!

Li Fuguo yang korup selalu dikelilingi oleh para ahli, membuatnya tidak mungkin bahkan dekat dengannya, apalagi membunuhnya.

Bahkan seekor lalat pun tidak akan bisa masuk ke radius tiga ratus zhang di sekitarnya dengan aman!

Melibatkan para ahli top dari kultus iblis, sekte, dan dunia pesolistis, pembelaannya kedap air!

Banyak ahli yang berniat untuk membunuh Li Fuguo telah jatuh pada jarak tiga ratus zhang jauhnya bahkan tanpa melihat target mereka.

Namun, Li Jingzhong saat ini belum begitu dilindungi.

Melihat bagaimana pihak lain bahkan tidak bisa membalas, Wang Chong tidak bisa menahan perasaan senang.

Jika Aku bisa menyingkirkannya sekarang, akan ada satu menteri yang kurang korup di masa depan !, pikir Wang Chong.

Li Jingzhong, atau lebih tepatnya Li Fuguo, adalah kasim pertama yang naik ke kursi Perdana Menteri, sehingga memulai konvensi para kasim dengan mengambil peran kekuasaan di istana dan ikut campur langsung dalam politik.

Dia adalah penyebab penurunan Tang Besar yang berkelanjutan di masa depan, mendorongnya lebih jauh ke dalam jurang. Jika Wang Chong membunuhnya sekarang, mungkin masa depan Great Tang bisa diubah.

Mungkin ada sinar harapan lain untuk Great Tang.

Namun, Wang Chong memadamkan pikiran ini dalam benaknya begitu muncul.

Selalu ada dua sisi dari segalanya.

Li Jingzhong mungkin menjadi menteri yang korup di masa depan, tetapi dia juga berkontribusi pada negara dalam beberapa hal. Pertama, dia telah memainkan peran penting dalam membantu Pangeran Kelima Li Heng dalam mendapatkan kekuasaan di istana sebelum penobatannya.

Skema liciknya juga membantu Li Heng menghindari berbagai jebakan yang telah diletakkan oleh pangeran-pangeran lain untuk yang terakhir kalinya dan lagi.

Ini juga alasan mengapa Li Heng memiliki kepercayaan mutlak padanya, bahkan tidak mencaci maki dia ketika ditampar. Namun, sebagai imbalannya, ini menciptakan Li Fuguo yang korup yang akhirnya menyebabkan kejatuhan kekaisaran.

Namun, alasan mengapa Wang Chong memilih untuk tidak menyentuh Li Jingzhong adalah karena alasan lain.

Karena penyakit yang diderita Li Heng, tubuhnya lemah, dan dia tidak bisa belajar seni bela diri. Ini memunculkan kepribadiannya yang tenang.

Ini sangat berbeda dari Li Jingzhong, yang didorong oleh keinginannya akan kekuasaan.

Dengan demikian, pada tahap awal kehidupan Li Heng, Li Jingzhong adalah faktor motivasi yang mendorong Li Heng yang lebih maju dengan harapan bahwa ia akan menjadi lebih terdorong.

Selama periode waktu ini, Li Jingzhong telah mengerahkan semua upayanya untuk membantu Li Heng.

Ini dapat dianggap sebagai 'periode bulan madu' untuk mereka berdua.

Sepertinya Li Jingzhong telah menyerang Li Heng karena masalah ini!

Tiba-tiba, Wang Chong mengerti situasinya. Alasan mengapa Pangeran Kelima Li Heng datang ke Kamp Pelatihan Kunwu dan akhirnya bersembunyi di kedalaman hutan mungkin karena kepribadiannya yang tenang, juga.

Namun, Li Jingzhong adalah pria yang ambisius. Dia menginginkan prestise dan kekuatan tertinggi.

Dan dengan demikian, muncul pertengkaran di antara mereka tentang masalah ini.

"Yang Mulia, maafkan kekasaran Aku. Aku tidak berpikir Yang Mulia akan berada di kamp pelatihan yang sama dengan Aku, "kata Wang Chong saat ia mengalihkan perhatiannya ke Li Heng.

"Hehe, Wang gongzi bersikap terlalu sopan. Aku senang bertemu dengan keturunan Duke Jiu di sini, "Li Heng tertawa kecil. Ketika berbicara tentang kakek Wang Chong, ekspresinya juga sangat hormat.

Kisah Duke Jiu dan Kaisar Sage saat ini terkenal oleh semua pangeran dan putri di istana.

Tidak ada pangeran yang tidak menginginkan bawahan seperti Duke Jiu yang akan membantu mereka dalam mencapai tujuan mereka.

"Yang berdaulat menganggap bawahannya dengan hormat, dan bawahannya membalas kedaulatannya dengan loyalitas". Setelah Duke Jiu pensiun dari posisinya, Kaisar Sage secara khusus mendirikan Kedutaan Besar Empat Perempat untuk menjaga Duke Jiu di sisinya sehingga meminta nasihat darinya kapan pun diperlukan.

Sebagai seorang pangeran, Li Heng juga merasa tersentuh dan iri dengan cerita ini.

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded