Records of the Human Emperor Chapter 277 Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Chapter 277

Bab 277: Tujuan Wang Chong!

Niat membunuh mendalam muncul di mata Zhangchou Jianqiong. Pada saat ini, ekspresi suram muncul bahkan di wajah Wang Chong dan Wang Gen.

Pernyataannya menyatakan bahwa dia bukan lagi pria yang santai mengobrol di pesta sebelumnya; pada saat ini, dia adalah Pelindung Umum Selatan yang melindungi perbatasan barat daya kekaisaran, salah satu orang paling kuat di kekaisaran ini!

Mencium bau darah yang kuat di udara dan mendengar kata-kata Zhangchou Jianqiong, Wang Chong akhirnya mengerti mengapa Jenderal Pelindung yang terhormat ini akan memilih untuk menyelenggarakan perjamuan di sini pada hari pertama kedatangannya.

Berita tentang Raja Sosurim tidak mungkin melewati mata dan telinga Zhangchou Jianqiong. Dia tahu bahwa penampilannya pasti akan menarik upaya pembunuhan oleh para Goguryeon.

Jadi dia sengaja melakukannya.

Alasan mengapa dia mendirikan jamuan di Ten Sun Tavern bukan hanya agar dia bisa meminjam energi yang dari sepuluh Gagak Berkaki Tiga.

Tindakan Jenderal Pelindung Selatan ini jauh lebih mendominasi dan intens dari yang diperkirakan Wang Chong.

Zhangchou Jianqiong berniat membuka jalan ke istana melalui darah musuh-musuhnya!

Dan para Goguryeon adalah target terbaik untuk melakukannya.

Namun demikian, Wang Chong tidak punya keraguan terlepas dari tindakan pihak lain sama sekali. Bagaimana mungkin seorang jenderal di medan perang mungkin kekurangan darah?

Komandan mana yang mungkin memiliki tangan yang bebas darah?

Berpikir begitu, Wang Chong tiba-tiba mengisi cangkirnya dan mengangkatnya tinggi-tinggi. "Izinkan Aku untuk bersulang kepada Lord Zhangchou!"

"Hahaha, sangat baik!"

Zhangchou Jianqiong terkejut sesaat sebelum tertawa terbahak-bahak. Sebuah pujian kecil untuk yang terakhir melintas di matanya. Bagaimana mungkin keturunan klan jenderal mungkin kurang berani?

Dia mengira bahwa pemandangan sebelumnya akan membuat anak ini trauma dan bingung. Siapa yang tahu bahwa orang ini benar-benar akan mampu mempertahankan ketenangannya dengan sempurna, menampilkan ketenangan yang tidak seperti zamannya?

"Seperti yang diharapkan dari seorang putra dari klan jenderal. Wang gongzi, aku akan menerima roti panggangmu! "Zhangchou Jianqiong mengambil gelas anggurnya dengan jujur ​​dan meminumnya dalam satu suap penuh.

“Saudaraku Jiexin, keponakanmu memang bakat yang luar biasa! Dia memiliki keberanian, wawasan, dan ketegasan. Dia pasti akan mencapai hal-hal besar di masa depan! '' Zhangchou Jianqiong berkata ketika dia berbalik ke Wang Gen.

Bahkan ketika dihadapkan dengan beberapa pembunuh, alis Wang Gen bahkan tidak bergerak sedikit pun. Tapi mendengar kata-kata itu, Wang Gen tidak bisa menahan perasaan sedikit gelisah.

Untuk dapat menerima pujian seperti itu dari salah satu tokoh top di militer meskipun baru berusia lima belas tahun, ini akan membantu membangun kredibilitas Wang Chong dan membuka jalan bagi kemajuan kariernya.

Berbeda dengan masalah mengenai insiden komandan regional, pujian murni yang menegaskan kemampuan seseorang dari salah satu eselon atas militer jarang terjadi.

Baik itu Zhangchou Jianqiong, Fumeng Lingcha, Go Seonji, Zhang Shougui, atau jenderal dari tingkat mereka, mereka selalu yakin akan sangat berhati-hati dengan kata-kata mereka.

Itu bukan karena mereka berpikiran sempit, tetapi karena kata-kata mereka hanya memiliki pengaruh yang luar biasa, terutama di kalangan pria militer.

Seperti kata pepatah, seember air yang tumpah tidak dapat ditarik kembali. Jika mereka menawarkan pujian kepada seseorang dan kemampuan pihak lain ternyata bertentangan dengan harapan, itu akan mempengaruhi prestise mereka sendiri dan kredibilitas kata-kata mereka, juga!

Dengan demikian, sangat jarang bagi eselon atas, seperti Pelindung-Jenderal atau Marshals, untuk memberikan pujian publik kepada orang lain. Bahkan jika mereka terkesan dengan seseorang, mereka tidak akan mengekspresikannya dengan keras.

Semakin banyak kekuatan yang dimiliki, semakin berhati-hati dengan kata-kata mereka!

Di masa depan, jika Wang Chong memasuki militer, kata-kata dari Zhangchou Jianqiong ini akan terbukti berharga untuk kemajuannya. Paling tidak, dia akan menghadapi perlawanan yang jauh lebih sedikit terhadap promosinya.

Dan untuk menerima pujian seperti itu meskipun belum didaftarkan, Wang Chong jelas merupakan satu-satunya.

"Terima kasih, Tuan Zhangchou!" Wang Chong juga dengan cepat memahami pentingnya kata-kata itu dan dengan cepat mengungkapkan rasa terima kasihnya. Untuk bisa mendapatkan pujian Zhangchou Jianqiong hanya dengan sekali bersulang, ini benar-benar tidak terduga.

"Hehe, terus bekerja keras!" Kata Zhangchou Jianqiong sebelum mengangkat tangannya. Salah satu komandan Manor Pelindung Selatan di belakangnya dengan cepat berjalan, mengeluarkan sumpit perak yang unik dari pelukannya, dan menikamnya ke Abalone yang berekor Phoenix.

Shua!

Dalam sekejap, sumpit perak itu berubah hitam pekat, dan di ujungnya, rona ungu agak kebiruan bisa terlihat.

Setelah melihat pemandangan ini, warna kulit setiap orang menjadi mengerikan.

"Racunnya luar biasa!" Wang Chong tercengang. Biasanya, ketika sumpit perak bersentuhan dengan racun mematikan, itu hanya akan berubah menjadi hitam. Namun, ada sedikit warna ungu kebiruan di ujung sumpit. Ini adalah tanda bahwa racun ini jauh melampaui racun mematikan yang biasa.

Menyajikan empat hidangan bersih untuk mengalihkan perhatian semua orang sebelum memberikan "pesta sejati", para Goguryeon itu memang rumit dalam persiapan mereka.

Bahkan jika mereka gagal, mereka mungkin masih memiliki beberapa hal lain di lengan baju mereka.

Bagaimanapun, mereka berada di tengah-tengah wilayah Goguryeon, dan tidak akan terlalu sulit bagi mereka untuk membuat persiapan yang cukup di sini. Bahkan jika pembunuh mereka berjalan di sekitar sini dengan pakaian polos, semua orang hanya akan berpikir bahwa mereka hanya staf biasa dari Ten Sun Tavern.

Tetapi dari semua persiapan yang telah mereka lakukan, mereka telah membuat kesalahan perhitungan yang fatal. Mereka salah menilai identitas mereka di sini, dan mereka juga salah menilai kekuatan Zhangchou Jianqiong.

… Untuk berani meracuni seorang ahli alam Saint, mereka yakin sedang mencari kematian mereka sendiri!

Wang Chong melirik noda darah di tanah tanpa belas kasihan sedikit pun. Di era perang ini, menunjukkan simpati kepada musuh seseorang tidak lebih dari kebodohan.

Kasih sayang terhadap musuh seseorang hanya akan menyebabkan kejatuhan seseorang.

“Sajikan piringnya! Kamu lebih baik menyiapkan piring dengan benar, atau Kamu masing-masing di kedai ini akan berbagi nasib yang sama dengan yang sebelumnya. Jika Kamu gagal melakukan pekerjaan dengan baik, Aku tidak ragu untuk membantai semua orang di jalan ini karena pengkhianatan! ”Suara dingin Zhangchou Jianqiong menggema di seluruh kedai minuman.

Mereka yang berada di kompartemen, dapur, lantai satu, lantai dua, lantai tiga … serta para pembunuh yang selamat dari ledakan sebelumnya semuanya terpana oleh cara berperasaan Zhangchou Jianqiong.

Tapi Zhangchou Jianqiong membayar atmosfer aneh yang melayang di udara tanpa menghiraukan. Tidak masalah identitas siapa yang menyiapkan makanan mereka, yang penting baginya saat ini adalah agar perjamuan ini dilakukan dengan baik.

Bahkan jika pihak lain adalah seniman bela diri berotot, dia harus memberikan pesta mewah terkemuka jika dia ingin hidup.

Keringat dingin menetes dari dahi para pembunuh di Ten Sun Tavern. Kekuatan target mereka ternyata jauh lebih tinggi dari yang mereka harapkan.

Pada saat yang sama, mereka juga belum pernah bertemu dengan dominasi seperti itu.

Niat membunuh yang luar biasa disertai dengan kesunyian yang mengerikan melayang di sepanjang tiga lantai kedai emas-merah.

"Jadi?" Zhangchou Jianqiong mengucapkan dengan dingin. Pada saat yang sama, niat membunuh yang luar biasa tiba-tiba mengintensifkan banyak hal.

Perasaan mati merasuk pada mereka membuat merinding meningkat, tetapi yang paling mengejutkan mereka adalah ancaman terakhir Zhangchou Jianqiong.

Mengapa? Kami adalah satu-satunya yang mengejar kehidupan Kamu. Mengapa Kamu harus melibatkan orang yang tidak bersalah ke dalam ini juga?

Banyak pasangan mata menatap ke arah di mana Zhangchou Jianqiong dan yang lainnya duduk sebagai kemarahan, kemarahan, ketakutan, dan ketidakberdayaan merasuki keberadaan mereka.

Hanya sebagian kecil dari Goguryeon yang berpartisipasi dalam operasi ini, sebagian besar orang tidak bersalah.

Pembunuh telah mempersiapkan diri untuk mati setelah gagal, tetapi kata-kata Zhangchou Jianqiong telah mengubah inti dari masalah ini.

Dari aura tak berperasaan yang dipancarkan pihak lain, mereka tidak ragu bahwa monster di lantai tiga akan benar-benar membunuh setiap Goguryeon terakhir di sepanjang jalan.

Kematian tidak menakutkan.

Tetapi kematian yang tidak berarti itu tidak sama. Dan melibatkan orang yang tidak bersalah di sekitar mereka adalah sesuatu yang tidak bisa mereka terima juga.

Di bawah tekanan besar yang membebani mereka, kelompok di Ten Sun Tavern perlahan mulai bekerja sekali lagi.

Memotong sayuran, mengaduk-aduk piring, mencuci piring … Seolah-olah roda gigi saling terhubung satu sama lain, mereka mulai berputar sekali lagi setelah jeda sesaat, seolah-olah tidak ada yang terjadi sebelumnya.

"Baik. Mari kita lanjutkan dengan perjamuan kita kalau begitu! "

Merasakan gerakan di seluruh kedai, Zhangchou Jianqiong mencibir dingin dan mengalihkan perhatiannya kembali ke perjamuan.

Pah!

Dengan sedikit jentikan jarinya, Abalone yang berekor Phoenix yang mematikan itu dilempar keluar dari kedai dan ke jalan.

Wang Chong menyaksikan seluruh pemandangan dengan acuh tak acuh.

Karena kedamaian yang panjang di wilayah Barat Daya telah menikmatinya, Zhangchou Jianqiong tidak memiliki banyak reputasi, dan sepertinya semua orang telah meremehkannya karena itu. Tetapi tidak ada dan tidak akan pernah ada satu pun yang lemah di antara Pelindung-Jenderal Tang Besar, pikir Wang Chong.

Seperti kata pepatah, "para pakar militer sejati cenderung memiliki prestasi yang rendah hati". Sambil memikirkan masalah ini, Wang Chong tiba-tiba mengingat tujuan lain mengapa dia ada di sini.

"Benar, Tuan Zhangchou. Bolehkah Aku meminta token Kamu? ”Wang Chong tiba-tiba bertanya, tersenyum.

"Oh? Untuk apa token Aku? "Zhangchou Jianqiong bertanya dengan rasa ingin tahu.

Jika Wang Gen atau siapa pun yang mengajukan permintaan ini, itu mungkin tampak sedikit kasar dan ofensif. Namun, dalam kapasitas Wang Chong sebagai junior, permintaannya tampak sangat wajar. Dengan demikian, semua Zhangchou Jianqiong ditinggalkan dengan rasa ingin tahu.

“Aku belum pernah keluar dari ibukota sebelumnya, jadi Aku ingin mengunjungi Jiannan jika ada peluang untuk melakukan bisnis. Jika Aku dapat memiliki token Lord Zhangchou, itu akan terbukti sangat nyaman untuk perjalanan Aku, "Wang Chong menjawab setengah bercanda.

"Oh?" Zhangchou Jianqiong tanpa sadar mencondongkan tubuh ke depan dengan minat. Dia tidak melupakan bakat luar biasa pemuda untuk bisnis.

"Bolehkah Aku tahu bisnis apa yang Wang gongzi harapkan untuk terlibat? Jika hanya ini, tidak perlu melalui banyak masalah. Karena Zhongtong, yang akan mengelola urusan di Jiannan ada di sini, dia dapat memberi Kamu izin apa pun yang Kamu perlukan di sini, ”kata Zhangchou Jianqiong.

Ini bisa diambil sebagai isyarat niat baik dari pihaknya. Dia tahu bahwa yayasannya lemah di ibukota, dan bahkan jika dia bisa menjadi Menteri Perang, diragukan apakah dia bisa menyatukan situasi sendirian. Karena itu, ia akan membutuhkan dukungan dari klan bergengsi lainnya.

Pada aspek ini, pengaruh Consort Taizhen tidak banyak membantu.

Istana belakang tidak diizinkan ikut campur dalam politik — ini adalah aturan ketat tidak peduli di mana dinasti itu berada. Dengan demikian, Zhangchou Jianqiong sangat membutuhkan sekutu, sekutu yang kuat.

Secara alami, perjamuan ini bukan hanya untuk Wang Gen dan Wang Chong.

Wang Gen tidak mengatakan apa-apa, tetapi alisnya berkerut tidak jelas ketika dia melirik Wang Chong di sampingnya. Bagaimana dia bisa melewatkan niat Zhangchou Jianqiong?

Tapi yang membuat Wang Gen tercengang adalah tindakan Wang Chong.

Apa yang sedang dilakukan anak ini? Aku mengatakan kepadanya dengan jelas bahwa keadaan di sekitar Zhangchou Jianqiong terlalu rumit. Meskipun kita seharusnya tidak menyinggung perasaannya, tidak disarankan bagi kita untuk terlalu akrab dengannya. Apa yang sedang dilakukan anak ini ?, Wang Gen merenung dengan cemas.

Zhangchou Jianqiong sangat ingin membangun hubungan yang kuat dengan Klan Wang, dan Wang Chong benar-benar menyerahkan kesempatan itu ke tangannya. Wang Gen bermaksud untuk menghentikannya, tetapi akhirnya, dia masih memilih untuk tetap diam.

Meskipun dia tidak tahu mengapa Wang Chong memutuskan untuk menentang nasihatnya, dia masih memilih untuk percaya padanya pada akhirnya.

Catatan TL:

"Para pakar militer sejati cenderung memiliki prestasi yang rendah hati."

Dikatakan bahwa mereka yang benar-benar mampu akan bergerak dengan benar dari awal hingga akhir, tanpa meninggalkan keraguan atau celah untuk kegagalan dalam rencana mereka. Dengan demikian, ada prestasi atau prestasi yang luar biasa, hanya dingin, rasionalitas dan kemenangan yang keras. Dalam arti tertentu, kemampuan Zhangchou Jianqiong dapat ditunjukkan melalui bagaimana ia dapat menjaga perdamaian di wilayah tersebut, tetapi karena kedamaian, ia juga salah satu yang paling tidak dikenal dari Pelindung-Jenderal, juga.

Maaf, ada satu ketidakkonsistenan dalam nama tempat. Annan = Annam (Satu menjadi transliterasi), dan keduanya merujuk pada Vietnam Utara saat ini atau wilayah selatan wilayah Tang Besar dalam cerita.

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded